^

Analisis sebelum perencanaan kehamilan

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Tes apa yang harus Anda lakukan sebelum merencanakan kehamilan? Dengan pertanyaan ini, semua pasangan yang sedang mempersiapkan untuk hamil anak dihadapkan. Untuk masing-masing pasangan, daftar analisis yang diperlukan dipilih secara terpisah, berdasarkan survei umum.

Bahwa bayi lahir sehat, baik wanita, maupun pria sebelum pembuahan harus lulus atau berlangsung inspeksi penuh dan menjadi sehat. Penting pada waktunya untuk mengidentifikasi ibu hamil penyakit ginekologi atau penyakit sistemik kronis lainnya. Lagi pula, wanita yang akan melahirkan anak itu dan sekarang dia akan bertanggung jawab tidak hanya untuk dirinya sendiri, tapi juga untuk kehidupan baru yang baru lahir.

Daftar tes yang diperluas hanya ditentukan dalam kasus di mana orang tua masa depan memiliki penyakit genetik, trauma, atau kehamilan sistemik tidak terjadi lebih dari satu tahun. Sebelum merencanakan kehamilan, seorang wanita perlu menjalani tes standar berikut ini: 

  • apusan dari vagina ke flora; 
  • umum, uji darah biokimia; 
  • analisis umum urin; 
  • menggores dari leher rahim untuk studi PCR; 
  • sitologi menggores; 
  • hormon tiroid; 
  • Ultrasound payudara dan kelenjar tiroid, organ panggul kecil, untuk menyingkirkan adanya patologi.

Ini akan membantu melihat gambaran fisiologis umum dan menentukan kesiapan organisme wanita untuk pembuahan dan kehamilan.

trusted-source[1], [2]

Tes apa yang harus saya ambil dalam merencanakan kehamilan?

Tes apa yang harus saya ambil dalam merencanakan kehamilan? Pertanyaan ini dihadapi bukan oleh pasangan suami istri. Pada dasarnya, dua jenis tes ditentukan: analisis untuk infeksi dan, jika perlu, tes tambahan.

Analisis untuk infeksi diresepkan untuk mengetahui adanya antibodi terhadap virus dan infeksi yang paling umum. Ini adalah salah satu tes utama yang diberikan pada wanita. Ini adalah tes untuk: 

  • Kehadiran antibodi terhadap toksoplasmosis, virus herpes, rubella, cytomegalovirus, human papillomavirus; 
  • Antibodi terhadap HIV, sifilis, gonococci, mycoplasma, gardnerelle; 
  • Antibodi terhadap E. Coli, staphylococcus; 
  • Uji pembekuan darah.

Jika, tiba-tiba, sebagai hasil dari penelitian, setiap penyakit berkembang, maka baik wanita maupun pria tersebut perlu menjalani perawatan yang tepat, dan hanya setelah melewati analisis dan hasilnya negatif adalah mulai merencanakan. Infeksi seks sangat menular dan selama kehamilan dan persalinan bisa membahayakan anak dan bahkan menyebabkan kelainan perkembangan. Terutama yang berbahaya adalah rubela, toksoplasmosis dan sitomegalovirus - infeksi ini dapat memicu kelainan bentuk janin dan menyebabkan kematian.

Tes tambahan ditentukan jika riwayat siklus menstruasi tidak teratur, masalah dengan konsepsi, ada aborsi atau keguguran. Melaksanakan serangkaian analisis dan penelitian - tentang patensi tuba falopi, hormon seks, keadaan sistem endokrin.

Tes wajib saat merencanakan kehamilan

Tes wajib apa yang harus dilakukan dalam perencanaan kehamilan harus diberikan kepada pasangan, Anda dapat menjelaskan di pusat keluarga berencana atau ginekolog. Analisis wajib mencakup tes darah klinis, tes darah biokimia, tes urin umum, darah pada cermin hormonal, ultrasound panggul kecil.

Berdasarkan hasil semua tes yang diperlukan, dokter akan dapat memastikan bahwa kedua pasangan itu sehat dan tubuh wanita sudah siap untuk hamil dan melahirkan. Adanya infeksi laten atau jelas berbahaya bagi janin, karena dapat menyebabkan malformasi dan kematian janin, dan sangat berisiko untuk merawat wanita selama kehamilan dengan antibiotik.

Tes wajib dalam perencanaan kehamilan, termasuk dalam kompleks keseluruhan: 

  • Analisis untuk hepatitis B dan C.
  • Tes HIV
  • Analisis sifilis.
  • Smear di mikroflora.
  • PTSR pada infeksi laten.
  • Kolyposkopiya.

Penting bagi ibu masa depan untuk lulus analisis untuk mendeteksi antibodi terhadap rubella, toxoplasmosis, cytomegalovirus. Jika antibodi dalam darah tidak ditemukan, maka Anda perlu memvaksinasi setidaknya tiga bulan sebelum pembuahan.

Tes tambahan diberikan jika perlu untuk menentukan kompatibilitas genetik atau untuk membuat prediksi kemungkinan penyimpangan genetik yang dapat diwariskan.

trusted-source[3]

Analisis untuk wanita dalam perencanaan kehamilan

Analisis untuk wanita dalam perencanaan kehamilan menyerah dalam beberapa tahap dan mempengaruhi semua sistem tubuh.

Hal pertama yang Anda butuhkan untuk menilai kondisi umum tubuh wanita, untuk ini, ibu hamil harus mengunjungi spesialis tersebut: 

  • Ginekolog - konsultasi ginekolog sangat penting, dokter profil siapa yang akan memimpin seluruh kehamilan. 
  • Seorang dokter gigi - pemeriksaan rongga mulut dan pengobatan gigi yang tepat waktu akan mengurangi risiko infeksi berbahaya. 
  • Otolaryngologist. Penyakit organ THT juga berbahaya dan bahkan dalam bentuk kronis akan menjadi sumber infeksi yang konstan. 
  • Ahli jantung Beban tambahan pada sistem kardiovaskular seorang wanita selama kehamilan dan persalinan bisa berbahaya jika ada penyakit atau patologi di daerah ini. 
  • Ahli alergi

Semua penyakit yang akan diidentifikasi dokter harus segera diobati sebelum pembuahan.

Analisis untuk wanita dalam perencanaan kehamilan, yang tentunya harus melewati perencanaan konsepsi: 

  • tes darah untuk hepatitis B dan C, sifilis, HIV, antibodi terhadap infeksi herpes dan cytomegalovirus, rubella, toxoplasmosis; 
  • Botol dari vagina untuk menentukan flora; 
  • AS kelenjar susu, organ panggul kecil; 
  • Studi PCR mengenai scraping, yang dihasilkan dari serviks uteri - untuk mengetahui adanya agen penyebab herpes, cytomegalovirus, chlamydia, mycoplasmosis, ureaplasmosis; 
  • Ultrasound kelenjar tiroid; 
  • analisis umum urin; 
  • tes darah umum dan biokimia; 
  • sitologi gesekan dari leher rahim; 
  • tes pembekuan darah; 
  • sebuah studi tentang kadar hormon tiroid TSH (hormon perangsang tiroid kelenjar pituitary, yang mengatur fungsi kelenjar tiroid), T3 (tiroksin), dan T4 (triiodothyronine).

trusted-source[4], [5], [6], [7]

Analisis untuk pria dalam merencanakan kehamilan

Analisis terhadap pria pada saat merencanakan kehamilan juga perlu dilakukan, namun tidak dalam semua kasus. 

  1. Konsultasi genetika. Konsultasi ahli genetika tidak diangkat dalam semua kasus. Hanya jika seorang wanita atau seorang pria memiliki riwayat atau patologi yang diwarisi dari sindrom Down, skizofrenia, dll. Selain itu, jika usia pria lebih dari 40 tahun, maka konsultasi genetika juga diperlukan. Juga, konseling genetik dikirim ke wanita yang memiliki riwayat keguguran atau terlahir sebagai anak yang telah meninggal. 
  2. Spermogram dan analisis kompatibilitas. Jika dalam satu tahun pasangan tidak mendapatkan anak, maka pertama-tama pria tersebut dijadwalkan untuk menjalani analisis sperma - ini akan memberi informasi tentang aktivitas spermatozoa dan persentase mereka dalam sperma. Jadi Anda bisa mengidentifikasi ketidaksuburan pada pria dan memberi resep sebuah rencana pengobatan.
  3. Selain itu, setelah lama mencoba untuk mengandung anak, tes kompatibilitas diresepkan, namun hanya sedikit pasangan dan jarang diresepkan. 
  4. Fluorografi. Seorang pria harus menjalani pemeriksaan sinar X di dada untuk menyingkirkan kemungkinan tuberkulosis. 
  5. Tes darah untuk infeksi Seorang pria, seperti seorang wanita, tentu harus menyumbangkan darah untuk HIV, sifilis, dan lain-lain. Terutama jika analisis darah wanita menunjukkan adanya patogen infeksi dan virus menular seksual.

Analisis untuk pria saat merencanakan kehamilan harus selalu dilakukan, karena semakin sehat pria pada saat pembuahan, semakin tinggi probabilitas bayi yang sehat. Dan Anda bisa melakukan semua tes yang diperlukan di klinik manapun di kota Anda.

trusted-source[8], [9], [10], [11]

Analisis Hormon dalam Perencanaan Kehamilan

Analisis hormon dalam perencanaan kehamilan sama sekali tidak penting dalam persiapan konsepsi. Berdasarkan studi tentang latar belakang hormonal, adalah mungkin untuk menilai kegagalan fungsi endokrin tubuh dan membantu menentukan penyebab infertilitas. Perlu dilakukan analisis hormon jika wanita memiliki jenis rambut pria, berat pria dan wanita di atas kulit normal, gemuk dan berjerawat, dan usia setelah 35 tahun.

Ada beberapa faktor yang akan menentukan tujuan uji hormon: 

  1. Disfungsi siklus menstruasi 
  2. Di anamnesis terjadi keguguran, janin beku, lahir mati. 
  3. Lebih dari setahun tidak bisa hamil.

Saat merencanakan kehamilan, perlu memperhatikan hormon seperti itu:

  • Progesteron Dia bertanggung jawab untuk melampirkan embrio ke dinding rahim dan memastikan perkembangannya. 
  • Follicle-stimulating hormone (FSH). Bertanggung jawab atas pertumbuhan oosit, bertanggung jawab atas produksi estrogen. Pada pria bertanggung jawab atas pematangan spermatozoa. 
  • Hormon luteinizing (LH) - mengatur pematangan telur di folikel, berpartisipasi dalam pembentukan tubuh kuning. Pada pria, ini berkontribusi pada pematangan spermatozoa secara penuh. 
  • Prolaktinum - merangsang ovulasi, dan setelah kelahiran bertanggung jawab untuk menyusui. 
  • Estradiol. Ini memainkan peran penting dalam perkembangan mukosa rahim dan persiapannya untuk kehamilan. 
  • Testosteron adalah hormon pria. Jika presentase seorang wanita terlalu tinggi, itu penuh dengan tidak adanya ovulasi atau kematian janin, jika kehamilannya sudah tiba.

Sebelum memberikan tes, aktivitas fisik tinggi, merokok, stres emosional dilarang. Anda perlu memberi di pagi hari, dengan perut kosong.

Analisis infeksi dalam perencanaan kehamilan

Analisis infeksi dalam perencanaan kehamilan harus diberikan di tempat pertama - satu-satunya cara untuk mencegah risiko infeksi janin dan menyebabkannya membahayakan selama perawatan. Jadi, tes yang diperlukan untuk infeksi dalam perencanaan kehamilan: 

  • RW (tes darah untuk sifilis). Ini bisa salah-positif untuk tumor, diabetes, setelah minum alkohol, dll. 
  • HIV. 
  • HbSAg - hepatitis B. 
  • HCV adalah hepatitis C. 
  • Secara terpisah, Anda harus melakukan tes darah untuk rubela. Ini adalah infeksi yang sangat berbahaya. Jika seorang wanita telah menderita infeksi ini sebelumnya, maka ia mengembangkan kekebalan permanen. Pada wanita hamil yang tidak sakit, rubella bisa lewat dengan mudah, dan janin menyebabkan kelainan bentuk dan malformasi yang parah. Dengan risiko infeksi yang tinggi, vaksinasi diindikasikan, namun konsepsi harus ditunda selama beberapa bulan. 
  • Darah untuk toxoplasmosis. Infeksi parah, yang hewani menderita. Anda bisa terinfeksi dengan memakan daging mentah atau dimasak dengan buruk, kontak dengan hewan tunawisma. 
  • Sitomegalovirus Dapat memicu kematian janin di dalam rahim atau mungkin menjadi alasan segera setelah kelahiran. Menular melalui udara, dengan transfusi darah, kontak seksual. 
  • Herpes adalah alat kelamin. Terutama yang berbahaya adalah infeksi selama kehamilan. Jika persentase antibodi sangat tinggi, maka Anda tidak bisa merencanakan kehamilan. Dokter kemudian menunjuk perawatan yang benar.

trusted-source[12], [13], [14], [15]

Analisis Genetik dalam Perencanaan Kehamilan

Analisis genetik dalam perencanaan kehamilan membuat lebih banyak pasangan menginginkan bayi. Baru-baru ini, jumlah pasangan yang peduli tidak hanya tentang kesiapan bahan menjadi orang tua, tapi juga menginginkan anak masa depan menjadi sehat, telah meningkat.

Setiap orang tua menginginkan anak menjadi sehat, namun pasangan suami istri yang benar-benar sehat pada zaman kita praktis tidak bertemu - setiap orang kedua dalam sejarah memiliki penyakit turun temurun ini.

Konsultasikan dengan ahli genetika untuk mendapatkan saran setidaknya tiga bulan sebelum kehamilan yang diusulkan. Selama periode ini, Anda dapat melakukan semua tes dan penelitian yang diperlukan dan menentukan pengobatan.

Ada 6 kelompok besar dengan risiko tinggi memiliki anak dengan patologi: 

  1. Dalam keluarga salah satu orang tua ada penyakit keturunan yang parah. 
  2. Wanita dalam sejarah mengalami keguguran atau terlahir dengan anak-anak yang meninggal dengan anomali. 
  3. Usia muda orang tua (di bawah 18 tahun) atau sebaliknya, usianya melebihi 35-40 tahun. 
  4. Pasangan itu adalah saudara darah. 
  5. Tinggal di zona yang tidak normal dan terkontaminasi, kontak konstan dengan zat berbahaya dan bahan kimia. 
  6. Seorang wanita mengambil obat-obatan penting yang dapat mempengaruhi pembentukan dan perkembangan janin.

Dalam studi dasar, tes tambahan ditentukan: 

  1. Spermogram - untuk menyingkirkan patologi sperma; 
  2. Pemeriksaan sitogenetik - penentuan kualitas dan kuantitas kromosom; 
  3. HLA-typing - untuk menentukan tingkat kompatibilitas jaringan untuk penyebab infertilitas yang tidak jelas.

Tes darah untuk perencanaan kehamilan

Tes darah dalam perencanaan kehamilan mencakup beberapa langkah wajib yang memungkinkan untuk menyingkirkan semua kemungkinan patologi dan infeksi dan akan memberi informasi tentang kondisi umum tubuh wanita:

  • Hitung darah lengkap

Tes darah umum akan memberi tahu Anda tentang kemungkinan proses peradangan dalam tubuh. Juga berikan informasi tentang jumlah sel darah.

  • Darah untuk HIV, hepatitis A, B, C, RV (3 kali selama kehamilan)

Darah untuk penyakit ini diserahkan dari pembuluh darah dan pada saat perut kosong. Diagnosis tepat waktu dari penyakit ini akan membantu menyesuaikan perawatan yang paling efektif dan aman sehingga tidak membahayakan janin dan wanita hamil. Jika seorang wanita mengabaikan penyerahan tes ini, dia harus melahirkan di observatorium.

  • Biokimia darah (dengan pengobatan primer, pada usia kehamilan 18 dan 30 minggu)

Analisis biokimia menentukan data metabolisme protein, lipid dan karbohidrat. Adalah wajib untuk melakukan analisis terhadap kadar protein dan gula total, zat besi serum. Analisis biokimia tambahan diresepkan untuk patologi kronis (dengan pielonefritis, diabetes melitus, saluran empedu dyskinesia).

  • Studi tentang sistem koagulasi:

Analisis darah dari pembuluh darah pada koagulogram, yaitu pada definisi kecepatan koagulabilitas darah. Jadi, kecenderungan perdarahan sudah ditentukan, dan ini bisa menyebabkan keguguran.

  • Golongan darah dan faktor Rh
  • Deteksi infeksi TORCH

Untuk menentukan infeksi TORCH, darah dari pembuluh darah diambil untuk antibodi terhadap toksoplasmosis, herpes, virus rubella, sitomegalovirus. Jika persentase yang tinggi dari Ig M terdeteksi dalam darah, ini mengindikasikan adanya penyakit akut dan memerlukan perawatan jika persentase Ig G yang tinggi berarti bahwa wanita tersebut telah pulih dari infeksi dan mengembangkan kekebalan yang terus-menerus.

trusted-source[16], [17], [18]

Biaya tes untuk perencanaan kehamilan

Begitu pasangan suami istri memutuskan untuk memiliki anak, segala sesuatu dalam hidup mereka mengalami perubahan - sensasi, pemikiran, penampilan dan, tentu saja, pemborosan keuangan. Karena itu, kehamilan harus mulai perencanaan di tempat pertama dengan budget.

Anggaran perencanaan kehamilan lebih baik dihitung terlebih dahulu untuk mengetahui seberapa besar proses persiapan kehamilan, persalinan dan persalinan. Ini akan membantu menghindari situasi dan tekanan yang tidak menyenangkan karena kekurangan keuangan.

Bagian dari tes dalam perencanaan kehamilan, ditambah vitamin yang diperlukan membutuhkan banyak uang, jadi barang pengeluaran ini harus selalu diperhitungkan.

Pada kenyataan kehamilan, pada trimester kedua tubuh wanita akan berubah, jadi Anda perlu membeli baju baru, pakai sepatu dengan hak rendah.

Kemudian, pada bulan-bulan terakhir kehamilan, Anda perlu khawatir membeli semua yang Anda butuhkan untuk anak-anak - pakaian, kereta bayi, boks bayi, dan banyak lagi.

Poin biaya utama: 

  1. Kunjungan ke dokter selama persiapan kehamilan kehamilan akan menelan biaya sekitar 2.200 UAH. 
  2. Analisis dan pemeriksaan akan menelan biaya 7-8.000 UAH. 
  3. Vaksinasi akan menelan biaya sekitar 300 UAH. 
  4. Tes akan biaya 140 UAH. 
  5. Vitamin - 1.800 UAH. 
  6. Khusus pakaian dan sepatu - 4, 000 UAH.

trusted-source[19], [20]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.