^

Analisis umum darah selama kehamilan

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Analisis umum darah selama kehamilan adalah analisis paling sederhana yang diresepkan untuk semua ibu masa depan. Indikator utama analisis ini memberikan informasi tentang persentase darah dalam darah yang mengandung trombosit, eritrosit, leukosit, tingkat hemoglobin dan ESR. Indikator inilah yang berbicara tentang keadaan kesehatan ibu hamil dan bagaimana pengaruh janin.

Menurut analisis umum, seseorang dapat belajar tentang proses peradangan tersembunyi di tubuh, awal anemia, alergi, helminthiases dan perubahan lainnya yang mempengaruhi persentase unsur yang terbentuk dalam darah. Ini adalah cara termudah dan tercepat untuk mendiagnosa perubahan fisiologis pada tahap awal. Bagi ibu hamil, norma tersebut ditetapkan untuk analisis umum darah:

  • Norma hemoglobin adalah 120-150 g / l.
  • Norma leukosit adalah 4,0-9 n 10 9 sel / liter.
  • Norma eritrosit adalah 3,5 -4,5 per 10 12 sel / liter.
  • Normalnya trombosit 150-380 pada 10 9 sel / liter.
  • Tingkat ESR selama kehamilan adalah sampai 45 mm / jam.

Untuk memberikan analisis umum atau umum tentang darah pada kehamilan perlu tidak jarang tiga kali selama seluruh kehamilan. Pertama kali seorang wanita menjadi terdaftar, maka pada usia kehamilan 20 dan 30 minggu. Darah lebih baik dikonsumsi di pagi hari, sebelum makan pagi.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10]

Siapa yang harus dihubungi?

Penjelasan tes darah selama kehamilan

Interpretasi tes darah selama kehamilan akan memberikan informasi tentang tingkat dan penyimpangan. Normalnya dianggap sebagai fluktuasi keseimbangan hormon dan unsur yang terbentuk dalam darah. Glukosa normal selama kehamilan, tetap pada tingkat yang tidak berubah, kadang sedikit naik atau turun - ini karena hormon yang diproduksi oleh plasenta.

Peningkatan asupan zat besi selama kehamilan (menurunkan serum feritin dan zat besi dalam darah) dapat memicu perkembangan anemia pada ibu hamil. Selain itu, tingkat vitamin dan mineral menurun. Terutama kebutuhan kalsium dan fosfor meningkat, dalam beberapa kasus kekurangan kalsium akut disertai dengan hypoproteinemia dapat terjadi.

Jumlah trombosit dapat bervariasi pada periode kehamilan yang berbeda, tergantung pada karakteristik fisiologis organisme ibu masa depan - 150-380 per 10 9 per liter. Eritrosit dalam darah wanita hamil biasanya terkandung dalam kisaran 3,5-4,5 pada 10 12 sel / liter.

Jumlah sel darah putih dalam tes darah total selama kehamilan dapat meningkatkan 15,0 10 9, karena banyak sel darah putih menumpuk di tubuh rahim, untuk meminimalkan kemungkinan infeksi pada janin. Tingkat sedimentasi eritrosit juga meningkat, sedangkan untuk ibu hamil indeks sampai 45 mm / jam.

trusted-source[11], [12], [13]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.