^

Kesehatan

Laboratorium

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Asisten laboratorium adalah profesi yang cukup luas. Kita semua harus melakukan tes setidaknya satu kali dalam hidup kita. Tanpa mereka, mereka tidak akan bisa memberikan diagnosis yang akurat, dimasukkan ke rumah sakit dan memberi resep perawatan yang benar. Apakah darah dari jari atau pembuluh darah, nasuan atau tenggorokan, urin atau kotoran, potongan jaringan atau cairan dari gigi berlubang, semua bahan ini masuk ke laboratorium, di mana mereka diperiksa dengan seksama untuk kelainan, infeksi, atau pemeriksaan karakteristik lainnya. Hal ini dilakukan oleh orang-orang yang terlatih khusus yang disebut asisten laboratorium atau teknisi laboratorium.

Berkat kerja mereka, dokter yang merawat secara langsung dapat secara akurat mengatakan antibiotik mana yang harus diobati dengan pielonefritis, dosis insulin apa yang harus diberikan pada pasien diabetes, infeksi apa yang berkaitan dengan sistem genitourinari, pendidikan jinak atau ganas pada pasien, dan masih banyak lagi. Oleh karena itu, sekarang kita akan menceritakan secara rinci tentang spesialis ini, apa yang mereka lakukan dan dalam kasus apa mereka harus ditangani.

trusted-source[1]

Siapa teknisi lab?

Teknisi laboratorium dapat memeriksa kualitas makanan, jumlah oktan bensin, adanya senyawa kimia berbahaya dalam air minum, udara dan tanah, kecerahan pencahayaan, kelembaban di ruangan, mengambil sinar-X, menjadi pekerja tambahan di departemen universitas, dan masih banyak lagi. Tapi kami akan bercerita tentang asisten laboratorium dalam arti kata klasik, yaitu asisten laboratorium klinis.

Saat mempresentasikan spesialis ini, seorang gadis dengan mantel putih, sarung tangan dan tanpa gagal dengan scarifier di satu tangan dan kapas di sisi lain berdiri tepat di depan matanya. Padahal, teknisi laboratorium berbeda, dan mereka tidak bisa selalu menjadi wanita. Kebanyakan orang membenci manipulasi pengambilan sampel darah dan membandingkan teknisi lab dengan "pengisap darah".

Kapan saya harus pergi ke teknisi laboratorium?

Biasanya daftar tes diberikan oleh dokter, dan dia juga memberikan arahan untuk penelitian. Tapi Anda bisa pergi ke analisis sendiri. Untuk layanan seperti itu, Anda dapat menghubungi laboratorium swasta atau klinik pribadi manapun. Tes laboratorium dibutuhkan untuk hampir semua penyakit. Karena itu, jika ginjal atau punggung Anda sakit, kemungkinan besar Anda akan diberi tes urine secara umum. Jika Anda memiliki kulit pucat dan merasa lesu, maka Anda akan menjalani tes darah secara umum. Jika Anda telah diperiksa dengan kelenjar tiroid yang membesar, maka bagaimanapun, Anda akan melakukan analisis hormon.

Metode diagnostik apa yang digunakan teknisi laboratorium?

Bergantung pada jenis analisisnya, teknisi laboratorium dapat menggunakan metode diagnostik seperti:

  • metode mikroskopis;
  • metode bakteriologis;
  • METODE SEROLOGIS (RIP, RHG, IFA);
  • metode biologis;
  • polymerase chain reaction (PCR).

Metode mikroskopis digunakan dalam sitologi, histologi, mikrobiologi dan cabang diagnostik laboratorium lainnya. Berkat metode ini, Anda dapat mengidentifikasi beberapa patogen (gonococcus, chlamydia, dll.), Mengidentifikasi telur parasit, serta membedakan sel ganas dari sel normal. Prinsipnya terdiri dari penerapan pada bahan kaca, pra-lukisan dengan pewarna khusus dan pemeriksaan selanjutnya di bawah mikroskop.

Metode diagnostik bakteriologi diterapkan untuk menentukan jenis agen jika infeksi bakteri (sistitis, pielonefritis, vaginitis, konjungtivitis, sakit tenggorokan dan penyakit lainnya) dan kerentanan sebagai antibiotik untuk agen infeksi. Prinsipnya terdiri dari mikroorganisme tumbuh yang terkandung dalam materi, pada media nutrisi khusus, menentukan jenis dan pengaturan sensitivitas lebih lanjut terhadap antibiotik.

Metode penyelidikan serologis mencakup berbagai reaksi serologis (aglutinasi, presipitasi, netralisasi dan lainnya). Metode diagnosis serologis, teknisi laboratorium menggunakan untuk menentukan golongan darah dan faktor Rh, adanya beberapa jenis imunoglobulin dalam darah, definisi beberapa penyakit virus dan infeksi, serta lebih banyak lagi.

Metode reaksi berantai polimerase didasarkan pada penentuan bagian DNA patogen dalam cairan biologis (darah, urin, keputihan, sputum, air mani). Metode PCR relatif baru, namun sudah aktif digunakan untuk mendiagnosis sebagian besar patogen penyakit menular, serta virus.

Apa yang dilakukan teknisi lab?

Jelas bahwa teknisi laboratorium terlibat dalam analisis. Tapi apa dan bagaimana itu sama sekali tidak jelas. Karena itu, kita sekarang membicarakan hal ini. Pertama-tama, kami ingin mencatat bahwa hanya ada asisten laboratorium (spesialis dengan pendidikan khusus menengah) dan dokter laboratorium (spesialis dengan pendidikan tinggi). Asisten laboratorium dapat memiliki kategori yang berbeda (dari yang pertama sampai yang lebih tinggi), yang mereka terima di kelas khusus, disebut kursus penyegaran. Selain itu, spesialis ini dapat bekerja dalam struktur yang berbeda, yaitu di poliklinik, rumah sakit klinis, rumah sakit bersalin, kamar mayat dan laboratorium individu. Ini adalah tempat kerja dan tingkat pendidikan yang menentukan jenis pekerjaan asisten laboratorium.

Asisten laboratorium poliklinik

Setiap poliklinik besar memiliki laboratorium sendiri, di mana pengambilan sampel tes dan penelitian mereka dilakukan. Mereka bekerja di sana sebagai asisten laboratorium dengan pendidikan menengah, dan teknisi laboratorium. Analisis biasanya diberikan pada resep dokter yang hadir, yang mengeluarkan voucher untuk penelitian ini. Analisis utama dalam poliklinik adalah studi klinis umum tes darah dan urine dan biokimia. Di klinik wanita, poliklinik juga memberi petunjuk untuk tes untuk menentukan infeksi urogenital, tes serviks serviks dan studi bakteriologis sekresi dari organ genital, serta tes genetik khusus (pemutaran wanita hamil). Semua penelitian ini ditujukan untuk mendeteksi masalah dengan tepat waktu, diagnosis banding penyakit dan pengangkatan perawatan yang benar kepada pasien.

Asisten Laboratorium Rumah Sakit Klinik

Di rumah sakit klinis (tidak penting, anak-anak atau orang dewasa), spektrum kemungkinan analisis jauh lebih luas. Tapi ada beberapa laboratorium di sana. Biasanya di institusi besar ada laboratorium darurat, laboratorium pusat, laboratorium bakteriologis dan laboratorium resusitasi. Teknisi laboratorium dari laboratorium mendesak, yang biasanya berada di ruang gawat darurat, melakukan tes darurat seperti tes darah umum, tes urin umum, tes gula darah, tes urine untuk aseton dan beberapa lainnya untuk menilai dengan cepat kondisi pasien dan memastikan diagnosisnya. . Laboratorium bagian penerimaan bekerja sepanjang waktu. Laboratorium pusat terlibat dalam pengumpulan analisis harian yang direncanakan dari pasien rawat jalan semua departemen seperti yang diperintahkan oleh dokter. Sudah ada yang melakukan tidak hanya studi klinis secara umum, tapi juga lebih fokus secara sempit, misalnya pemeriksaan sitologi sputum, cairan minum dan cairan biologis lainnya, analisis darah biokimia dan lain-lain. Laboratorium bakteriologis melakukan analisis tes untuk flora mikrobiologis. Contoh analisis semacam itu bisa berupa studi tentang darah dan air seni dan cairan biologis lainnya pada sterilitas, pembenihan bakteriologis dari faring, hidung, vagina, analisis tinja untuk disbiosis dan lain-lain. Juga, departemen bakteriologis laboratorium rumah sakit klinis membuat pengendalian internal sterilitas kamar rumah sakit, pembalut dan instrumen bedah. Laboratorium bakteriologis biasanya terletak terpisah, dan pintu masuknya sangat dilarang. Laboratorium resusitasi adalah laboratorium terpisah, dimana ada dokter yang bertugas melakukan tes darurat. Di sini, pekerja laboratorium melakukan penelitian klinis dan biokimia umum mengenai darah dan urin, serta tes darah untuk kelompok dan faktor Rh, periksa donor darah untuk kompatibilitasnya. Laboratorium resusitasi juga bekerja sepanjang waktu.

Asisten laboratorium rumah sakit bersalin

Di rumah sakit bersalin, pengorganisasian laboratorium mirip dengan rumah sakit klinis. Satu-satunya perbedaan adalah sampling tes tidak hanya pada wanita hamil dan mereka yang melahirkan, tapi juga pada bayi yang baru lahir. Pada bayi baru lahir, selain tes klinis umum dan penentuan kelompok dan faktor Rh, analisis juga dilakukan untuk penyakit genetik bawaan. Laboratorium rumah sakit bersalin bekerja secara siaga. Di sini, para dokter dan asisten laboratorium dengan pekerjaan pendidikan khusus kedua juga.

Morgov laboratorium

Teknisi laboratorium kamar mayat, jika tidak ahli histologi memproduksi dan mempelajari materi kadaver untuk mengklarifikasi atau mengklarifikasi penyebab kematian seseorang. Tugas kedua dari ahli histologi adalah studi tentang tumor yang diangkat secara operasi (untuk menentukan kebaikan atau keganasan), bagian dari organ yang terhapus, serta materi yang abortif. Analisis histologis rumit dalam persiapan dan penelitian, jadi garis analisis ini bisa sampai satu bulan.

Asisten laboratorium untuk masing-masing laboratorium

Laboratorium semacam itu mencakup struktur pribadi, laboratorium di bawah berbagai lembaga penelitian ilmiah, serta laboratorium yang sangat terspesialisasi. Di laboratorium swasta, hampir semua jenis tes dilakukan. Baik teknisi laboratorium dan teknisi laboratorium bekerja di sana. Lembaga penelitian ilmiah membuat penelitian yang terfokus secara sempit (misalnya, menganalisis semua jenis hormon di Institute of Endocrinology, sebuah tes darah terperinci di Institute of Hematology). Laboratorium yang dipersempit terlibat dalam penelitian analisis tipe tertentu. Laboratorium tersebut dapat mencakup kantor kepercayaan HIV dan AIDS, tuberkulosis dan lain-lain.

Penyakit apa yang dianjurkan asisten laboratorium?

Asisten laboratorium dan teknisi laboratorium tidak menyembuhkan penyakit dan bahkan tidak melakukan diagnosa. Mereka hanya membantu dengan hasil analisis untuk mengetahui adanya suatu penyakit, untuk mengidentifikasi patogen, serta untuk membedakan satu penyakit dengan penyakit lainnya. Sebagai contoh, karena analisisnya adalah mungkin untuk membedakan sistitis dari pielonefritis, hiperglikemik yang mendapat hipoglikemik, untuk membedakan neoplasma ganas dari jinak, usus buntu dari kolik ginjal, SARS biasa dari sakit tenggorokan dan banyak lagi.

Saran dokter

Untuk mendapatkan hasil analisis yang andal, yang terpenting adalah persiapan dan pengambilan materi yang benar. Untuk setiap studi ada aturan tertentu, yang utama yang kami daftar di bawah ini.

Bahwa asisten laboratorium bisa menafsirkan tes darah dengan benar harus diberikan di pagi hari, benar-benar perutnya kosong. Dalam hal ini, untuk sehari harus dikecualikan dari minum alkohol, makanan berlemak dan pedas, obat-obatan. Jika Anda tidak bisa membatalkan minum obat, sebaiknya Anda memberi tahu asisten laboratorium tentang hal ini. Selain itu, sebaiknya Anda tidak mengikuti tes setelah aktivitas fisik aktif.

Agar teknisi laboratorium menafsirkan tes urine secara benar, toilet alat kelamin eksternal harus dilakukan dengan hati-hati, dan bahan harus dikumpulkan dengan ketat dalam piring steril. Sebaiknya gunakan urine pagi.

Saat memberikan keripik urogenital, Anda harus ingat bahwa untuk melakukan analisis dengan benar, Anda perlu mengecualikan tindakan seksual dalam 3 hari, minum antibiotik selama seminggu, wanita tidak boleh melakukan semprotan, dan pria tidak boleh pergi ke toilet setidaknya selama 2 jam.

Koleksi sperma hanya boleh dilakukan di laboratorium. Untuk mempersiapkan analisis ini, Anda harus menahan diri dari hubungan seksual setidaknya selama lima hari, dan juga mengecualikan penggunaan antibiotik.

Saat Anda melewati kotoran, Anda harus ingat bahwa itu adalah bahan pagi yang segar untuk penelitian yang diinginkan, Anda perlu mengumpulkannya dalam wadah steril bersih. Hal ini juga diperlukan untuk mengecualikan penggunaan obat antibakteri.

Bila analisis bakteriologis dari bahan apapun sangat penting adalah tersedianya bahan segar, yang harus dikumpulkan dengan ketat pada piring steril. Sebelum melakukan tes, Anda perlu mengecualikan obat antibakteri setidaknya selama seminggu.

Jika mengikuti aturan sederhana ini, teknisi lab akan melakukan analisis secara kualitatif dan tepat waktu.

trusted-source[2], [3]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.