^

Tes kehamilan minggu demi minggu

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Analisis selama kehamilan diberikan untuk keseluruhan kehamilan sepanjang minggu, mereka diatur dengan lebih baik ke dalam kalender pribadi Anda - sangat mudah.

Seluruh durasi kehamilan dibagi menjadi trimester, yang masing-masing memiliki daftar sendiri studi tentang kondisi janin dan ibu.

  1. Dari 0 sampai 12 minggu, trimester pertama berlangsung. Biasanya, selama periode inilah wanita belajar tentang kehamilan dan mendaftar dalam konsultasi wanita. Pada saat ini, tes darah untuk mengetahui adanya AIDS, hepatitis, sifilis, menentukan golongan darah, rhesus, mengambil darah untuk analisis umum dan untuk mengetahui tingkat gula, juga melakukan analisis klinis urin, buatlah analisis sitologis dari apusan vagina. Juga perlu mengunjungi dokter tersebut sebagai terapis, okuler, THT, dokter gigi, lulus EKG.
  2. Dari 12 sampai 24 minggu, trimester kedua berlangsung. Dalam istilah ini, wanita hamil menjalani pemeriksaan ultrasound pertama untuk:
    • mengklarifikasi waktu kehamilan;
    • penentuan jumlah janin di rongga rahim;
    • penentuan kemungkinan kelainan pada perkembangan organ dan sistem janin.

Selain itu, pada 16-18 minggu tes dilakukan untuk mengidentifikasi kelainan genetik pada janin.

  1. Tingkat AFP;
  2. tingkat HC;
  3. tingkat NE.

Jika penyimpangan dari norma tersebut dikonfirmasi, maka ini mengindikasikan adanya pelanggaran kromosom pada anak masa depan. Tapi saat ini tidak perlu membuat kesimpulan tergesa-gesa untuk mengecualikan kesalahan, analisis diulang dalam interval antara 15-20 minggu.

Untuk mengunjungi ginekolog yang mengawasi kehamilan, dengan syarat ini perlu sekali dalam dua minggu, asalkan kehamilan berlanjut tanpa komplikasi.

  1. Dari 24 minggu dan sampai persalinan berlangsung trimester ketiga. Pada 24-26 minggu, ultrasound dilakukan untuk:
    • Mengkaji struktur anak masa depan;
    • Mengkaji, apakah ada patologi pembangunan;
    • Tentukan gender;
    • Tentukan volume cairan ketuban;
    • Kaji kondisi plasenta di tempat pelekatan dan pada umumnya.

Selain itu, sekali lagi tes darah klinis dilakukan, tingkat hemoglobin ditentukan. Setelah minggu ke 30, kunjungan ke ginekolog berlangsung setiap 2 minggu sekali. Selama periode ini, kartu pertukaran dikeluarkan dengan hasil lengkap dari semua analisis yang dilakukan.

Setelah minggu ke-32, sebuah keputusan dikeluarkan jika ibu masa depan dipekerjakan.

Pada minggu ke 33-34, dopplography dilakukan untuk menilai intensitas sirkulasi di rahim, plasenta, pembuluh janin.

Pada minggu ke 35-36, Anda perlu menyumbangkan darah lagi untuk menyingkirkan kemungkinan tertular AIDS, sifilis; untuk menyumbangkan darah untuk biokimia dan sikat vagina untuk sitologi. Juga, sesi terakhir ultrasound dilakukan, untuk:

  • klarifikasi berat dan pertumbuhan janin;
  • klarifikasi presentasi dan volume cairan ketuban.

Jika tidak ada patologi pada saat ini, maka kunjungan ke ginekolog dikurangi menjadi satu per minggu, dan setiap minggu Anda perlu melakukan analisis urin dan seterusnya sampai kelahiran dimulai.

trusted-source[1], [2], [3], [4]

Siapa yang harus dihubungi?

Analisis pada 1 minggu kehamilan

Analisis pada kehamilan 1 minggu merupakan proses yang menarik, dan pada dasarnya, tugas utamanya adalah memastikan apakah kehamilan telah datang atau tidak. Tes pertama yang bisa dilakukan di rumah adalah dengan melakukan tes kehamilan. Tapi, pada minggu pertama setelah pembuahan, tes tersebut tidak akan menghasilkan hasil yang positif, karena telur yang telah dibuahi belum terbentuk sendiri di dalam mukosa rahim. Baru setelah telur terpasang, hCG mulai dilepaskan, yaitu, hormon ini menandakan awalan kehamilan. Cara terbaik adalah menggunakan bantuan tes ekspres pada minggu pertama periode tertunda.

Cara yang paling andal untuk mengkonfirmasi fakta kehamilan adalah tes darah untuk mengetahui adanya hCG (human chorionic gonadotropin). Pada minggu-minggu pertama konsentrasinya akan dari nol sampai lima mU / ml. Selanjutnya, tergantung pada pertumbuhan hgch, Anda dapat menetapkan periode kehamilan yang paling akurat.

Ultrasound pada minggu pertama kehamilan sebagai metode diagnostik tidak efektif. Untuk mengirim seorang wanita ke ultrasound mungkin untuk menyingkirkan myoma, formulasi kistik dan tumor, bekuan darah di dalam rahim.

Jika kehamilan direncanakan, dalam proses menunggu konfirmasi, Anda perlu berhati-hati terhadap pilek dan infeksi, meninggalkan kebiasaan buruk, obat-obatan medis, tidak merasa gugup dan tidak terlalu banyak bekerja, mengkonsumsi vitamin kompleks.

trusted-source[5], [6], [7], [8]

Analisis pada minggu ke 2 kehamilan

Analisis pada minggu ke 2 kehamilan, banyak calon ibu didaftarkan bersamaan dengan konsultasi wanita. Pada saat ini, calon ibu, harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Melaksanakan analisis untuk hCG (dari hari ke 7 setelah dugaan pemupukan) - kehadiran hCG dalam darah menegaskan fakta kehamilan dan memungkinkan untuk menentukan waktu yang paling tepat.
  • Pemeriksaan ultrasound (sesuai indikasi jika kehamilan direncanakan) - untuk memastikan tidak ada formasi kistik dan tumor, pembekuan darah di rongga rahim, dan juga untuk menyingkirkan kelainan lain pada sistem reproduksi, dan juga untuk menyingkirkan kehamilan ektopik.

Jika kehamilan dikonfirmasi menurut data xhch, maka janji untuk tes berikut diberikan:

  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal.
  • Lulus analisis untuk infeksi TORCH.
  • Melakukan analisis untuk mengidentifikasi infeksi urogenital sesuai dengan kesaksian dokter.
  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan tes darah biokimia umum, menentukan kadar gula dalam darah, menentukan koagulabilitas darah.
  • Penentuan golongan darah dan rhesus wanita hamil.
  • Melakukan analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis B dan C, sifilis.
  • Dianjurkan juga untuk mengunjungi dokter spesialis - dokter gigi, terapis, dokter THT - untuk mengobati kemungkinan penyakit dan tidak mempersulit jalannya kehamilan.

Menurut analisis dan pertanyaan wanita hamil, rencana individu untuk pengelolaan kehamilan dikompilasi, dengan sejumlah penyakit yang ditransfer dan patologi yang ada.

trusted-source[9], [10]

Analisis pada minggu ke 3 kehamilan

Analisis pada minggu ke 3 kehamilan, banyak calon ibu pada saat bersamaan melakukan pendaftaran dengan konsultasi wanita. Pada saat ini, calon ibu, harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Melaksanakan analisis untuk hCG (dari hari ke 7 setelah dugaan pemupukan) - kehadiran hCG dalam darah menegaskan fakta kehamilan dan memungkinkan untuk menentukan waktu yang paling tepat.

Pemeriksaan ultrasound (sesuai indikasi jika kehamilan direncanakan) - untuk memastikan tidak ada formasi kistik dan tumor, pembekuan darah di rongga rahim, dan juga untuk menyingkirkan kelainan lain pada sistem reproduksi, dan juga untuk menyingkirkan kehamilan ektopik.

Jika kehamilan dikonfirmasi menurut data xhch, maka janji untuk tes berikut diberikan:

  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal.
  • Lulus analisis untuk infeksi TORCH.
  • Melakukan analisis untuk mengidentifikasi infeksi urogenital sesuai dengan kesaksian dokter.
  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan tes darah biokimia umum, menentukan kadar gula dalam darah, menentukan koagulabilitas darah.
  • Penentuan golongan darah dan rhesus wanita hamil.
  • Melakukan analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis B dan C, sifilis.
  • Dianjurkan juga untuk mengunjungi dokter spesialis - dokter gigi, terapis, dokter THT - untuk mengobati kemungkinan penyakit dan tidak mempersulit jalannya kehamilan.

trusted-source[11], [12], [13]

Analisis pada minggu ke 4 kehamilan

Analisis pada minggu ke 4 kehamilan, banyak calon ibu didaftarkan bersamaan dengan konsultasi wanita. Pada saat ini, calon ibu, harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Melaksanakan analisis untuk hCG (dari hari ke 7 setelah dugaan pemupukan) - kehadiran hCG dalam darah menegaskan fakta kehamilan dan memungkinkan untuk menentukan waktu yang paling tepat.
  • Pemeriksaan ultrasound - untuk memastikan tidak ada formasi kistik dan tumor, bekuan darah di rongga rahim, dan juga untuk menyingkirkan anomali lainnya.
  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal.
  • Lulus analisis untuk infeksi TORCH.
  • Melakukan analisis untuk mengidentifikasi infeksi urogenital sesuai dengan kesaksian dokter.
  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan analisis biokimia umum, menentukan kadar gula dalam darah, menentukan koagulabilitas darah.
  • Penentuan golongan darah dan rhesus wanita hamil.
  • Analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis B dan C, sifilis.
  • Dianjurkan juga untuk mengunjungi dokter spesialis - dokter gigi, terapis, dokter THT - untuk mengobati kemungkinan penyakit dan tidak mempersulit jalannya kehamilan.

trusted-source[14], [15], [16], [17]

Analisis pada minggu ke 5 kehamilan

Analisis pada minggu ke 5 kehamilan, banyak ibu mengambil bersamaan dengan pendaftaran konsultasi wanita. Pada saat ini, calon ibu, harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Melaksanakan analisis hGh (dari 7 hari setelah dugaan pemupukan) - kehadiran hCG dalam darah menegaskan fakta kehamilan dan memungkinkan untuk mengatur waktu.
  • Pemeriksaan ultrasound. Dilakukan untuk memastikan tidak ada formasi cystic dan tumor, pembekuan darah di rongga rahim, dan juga untuk menyingkirkan kelainan lain pada sistem reproduksi. Dan yang terpenting - penghapusan kehamilan ektopik.
  • Ukur tekanan darah, timbang.
  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal.
  • Lulus analisis untuk infeksi TORCH.
  • Lakukan analisis hormon seperti yang ditentukan oleh dokter.
  • Melakukan analisis untuk mengidentifikasi infeksi urogenital sesuai dengan kesaksian dokter.
  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan tes darah biokimia umum, menentukan kadar gula dalam darah, menentukan koagulabilitas darah.
  • Penentuan golongan darah dan rhesus wanita hamil.
  • Melakukan analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis B dan C, sifilis.
  • Dianjurkan juga untuk mengunjungi dokter spesialis - dokter gigi, terapis, dokter THT - untuk mengobati kemungkinan penyakit dan tidak mempersulit jalannya kehamilan.

trusted-source[18], [19], [20]

Analisis pada minggu ke 6 kehamilan

Analisis pada minggu ke 6 kehamilan memberikan kunjungan lebih lanjut ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, ibu masa depan, yang memperbaiki kehamilan dalam konsultasi wanita, harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Melaksanakan tes kehamilan (Anda bisa membelinya di apotek, tes ditunjukkan dengan penundaan bulanan 7-10 hari)
  • Melaksanakan analisis hgch (dari 7 hari setelah dugaan pemupukan) - adanya hCG dalam darah menegaskan fakta kehamilan.
  • Pemeriksaan ultrasound (yang pertama direncanakan, 5 minggu setelah 1 hari dalam bulan terakhir). Dilakukan untuk mendapatkan data durasi kehamilan, jumlah buah, mengkonfirmasi tidak adanya anomali fisik pada anak yang belum lahir.
  • Ukur tekanan darah, timbang.
  • Analisis hormon seperti yang ditentukan oleh dokter.
  • Analisis untuk mendeteksi infeksi urogenital sesuai dengan keterangan dokter.
  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan analisis biokimia, menentukan kadar gula dan hemoglobin.
  • Analisis untuk golongan darah dan rhesus wanita hamil.
  • Analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis, RW.
  • Pengiriman urin untuk analisis umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal bisa dianggap sebagai analisis dimana tidak ada protein, gula, sel darah putih. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan vagina tambahan diresepkan untuk mikroflora - ini memungkinkan untuk mengidentifikasi agen penyebab dan memberi resep pengobatan yang efektif dan hemat.

trusted-source[21], [22], [23], [24], [25]

Analisis pada minggu ke 7 kehamilan

Analisis pada minggu ke 7 kehamilan memberikan kunjungan lebih jauh ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, ibu masa depan, yang memperbaiki kehamilan dalam konsultasi wanita, harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Melakukan tes kehamilan di rumah (Anda bisa membelinya di apotek, tes ditunjukkan dengan penundaan bulanan 7-10 hari)
  • Melaksanakan analisis hgch (dari 7 hari setelah dugaan pemupukan) - adanya hCG dalam darah menegaskan fakta kehamilan.
  • Pemeriksaan ultrasound (yang pertama direncanakan, 5 minggu setelah 1 hari dalam bulan terakhir). Dilakukan untuk mendapatkan data durasi kehamilan, jumlah buah, mengkonfirmasi tidak adanya anomali fisik pada anak yang belum lahir.
  • Ukur tekanan darah, timbang.
  • Analisis hormon seperti yang ditentukan oleh dokter.
  • Analisis untuk mendeteksi infeksi urogenital sesuai dengan keterangan dokter.
  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan analisis biokimia, menentukan kadar gula dan hemoglobin.
  • Analisis untuk golongan darah dan rhesus wanita hamil.
  • Analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis, RW.
  • Pengiriman urin untuk analisis umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal bisa dianggap sebagai analisis dimana tidak ada protein, gula, sel darah putih. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan vagina tambahan diresepkan untuk mikroflora - ini memungkinkan untuk mengidentifikasi agen penyebab dan memberi resep pengobatan yang efektif dan hemat.

trusted-source[26], [27], [28], [29], [30]

Analgeses pada minggu ke 8 kehamilan

Analisis pada minggu ke 8 kehamilan memberikan kunjungan lebih lanjut ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, ibu masa depan, yang memperbaiki kehamilan dalam konsultasi wanita, harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Melaksanakan tes kehamilan (Anda bisa membelinya di apotek, tes ditunjukkan dengan penundaan bulanan 7-10 hari)
  • Melaksanakan analisis hgch (dari 7 hari setelah dugaan pemupukan) - adanya hCG dalam darah menegaskan fakta kehamilan.
  • Pemeriksaan ultrasound (yang pertama direncanakan, 5 minggu setelah 1 hari dalam bulan terakhir). Dilakukan untuk mendapatkan data durasi kehamilan, jumlah buah, mengkonfirmasi tidak adanya anomali fisik pada anak yang belum lahir.
  • Ukur tekanan darah, timbang.
  • Analisis hormon seperti yang ditentukan oleh dokter.
  • Analisis untuk mendeteksi infeksi urogenital sesuai dengan keterangan dokter.
  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan analisis biokimia, menentukan kadar gula dan hemoglobin.
  • Analisis untuk golongan darah dan rhesus wanita hamil.
  • Analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis, RW.
  • Pengiriman urin untuk analisis umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal bisa dianggap sebagai analisis dimana tidak ada protein, gula, sel darah putih. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan vagina tambahan diresepkan untuk mikroflora - ini memungkinkan untuk mengidentifikasi agen penyebab dan memberi resep pengobatan yang efektif dan hemat.

trusted-source[31], [32], [33]

Analisis pada minggu ke 9 kehamilan

Analisis pada minggu ke 9 kehamilan memberikan kunjungan lebih lanjut ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, ibu masa depan, yang memperbaiki kehamilan dalam konsultasi wanita, harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Pemeriksaan ultrasound (yang direncanakan pertama, 12-14 minggu setelah 1 hari dalam bulan terakhir). Dilakukan untuk mendapatkan data durasi kehamilan, jumlah buah, mengkonfirmasi tidak adanya anomali fisik pada anak yang belum lahir.
  • Ukur tekanan darah, timbang.
  • Analisis hormon seperti yang ditentukan oleh dokter.
  • Analisis untuk mendeteksi infeksi urogenital sesuai dengan keterangan dokter.
  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan analisis biokimia, menentukan kadar gula dan hemoglobin.
  • Analisis untuk golongan darah dan rhesus wanita hamil.
  • Analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis, RW.
  • Pengiriman urin untuk analisis umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal bisa dianggap sebagai analisis dimana tidak ada protein, gula, sel darah putih. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan vagina tambahan diresepkan untuk mikroflora - ini memungkinkan untuk mengidentifikasi agen penyebab dan memberi resep pengobatan yang efektif dan hemat.

trusted-source[34], [35]

Analisis pada minggu ke 10 kehamilan

Analisis pada minggu ke 10 kehamilan memberikan kunjungan lebih jauh ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, ibu masa depan, yang memperbaiki kehamilan dalam konsultasi wanita, harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Pemeriksaan ultrasound (yang direncanakan pertama, 12-14 minggu setelah 1 hari dalam bulan terakhir). Dilakukan untuk mendapatkan data durasi kehamilan, jumlah buah, mengkonfirmasi tidak adanya anomali fisik pada anak yang belum lahir.
  • Ukur tekanan darah, timbang.
  • Analisis hormon seperti yang ditentukan oleh dokter.
  • Analisis untuk mendeteksi infeksi urogenital sesuai dengan keterangan dokter.
  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan analisis biokimia, menentukan kadar gula dan hemoglobin.
  • Analisis untuk golongan darah dan rhesus wanita hamil.
  • Analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis, RW.
  • Pengiriman urin untuk analisis umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal bisa dianggap sebagai analisis dimana tidak ada protein, gula, sel darah putih. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan vagina tambahan diresepkan untuk mikroflora - ini memungkinkan untuk mengidentifikasi agen penyebab dan memberi resep pengobatan yang efektif dan hemat.

trusted-source[36], [37], [38], [39]

Analisis pada minggu ke 11 kehamilan

Analisis pada minggu ke 11 kehamilan memberikan kunjungan lebih jauh ke dokter, yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, ibu masa depan, yang memperbaiki kehamilan dalam konsultasi wanita, harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Pemeriksaan ultrasound (yang direncanakan pertama, 12-14 minggu setelah 1 hari dalam bulan terakhir). Dilakukan untuk mendapatkan data durasi kehamilan, jumlah buah, mengkonfirmasi tidak adanya anomali fisik pada anak yang belum lahir.
  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Analisis hormon seperti yang ditentukan oleh dokter.
  • Analisis untuk mendeteksi infeksi urogenital sesuai dengan keterangan dokter.
  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan analisis biokimia, menentukan kadar gula dan hemoglobin.
  • Analisis untuk golongan darah dan rhesus wanita hamil.
  • Analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis, RW.
  • Pengiriman urin untuk analisis umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal bisa dianggap sebagai analisis dimana tidak ada protein, gula, sel darah putih. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan vagina tambahan diresepkan untuk mikroflora - ini memungkinkan untuk mengidentifikasi agen penyebab dan memberi resep pengobatan yang efektif dan hemat.

trusted-source[40], [41], [42], [43]

Analgeses pada minggu ke 12 kehamilan

Analisis pada minggu ke 12 kehamilan memberikan kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Pemeriksaan ultrasound (yang direncanakan pertama, 12-14 minggu setelah 1 hari dalam bulan terakhir). Dilakukan untuk mendapatkan data durasi kehamilan, jumlah buah, mengkonfirmasi tidak adanya anomali fisik pada anak yang belum lahir.
  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Analisis hormon seperti yang ditentukan oleh dokter.
  • Analisis untuk mendeteksi infeksi urogenital sesuai dengan keterangan dokter.
  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan analisis biokimia, menentukan kadar gula dan hemoglobin.
  • Analisis untuk golongan darah dan rhesus wanita hamil.
  • Analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis, RW.
  • Pengiriman urin untuk analisis umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal bisa dianggap sebagai analisis dimana tidak ada protein, gula, sel darah putih. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan vagina tambahan diresepkan untuk mikroflora - ini memungkinkan untuk mengidentifikasi agen penyebab dan memberi resep pengobatan yang efektif dan hemat.

trusted-source[44], [45], [46], [47]

Analgeses pada minggu ke 13 kehamilan

Analisis pada minggu ke 13 kehamilan memberikan kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Pemeriksaan ultrasound (yang direncanakan pertama, 12-14 minggu setelah 1 hari dalam bulan terakhir). Dilakukan untuk mendapatkan data durasi kehamilan, jumlah buah, mengkonfirmasi tidak adanya anomali fisik pada anak yang belum lahir.
  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Analisis hormon seperti yang ditentukan oleh dokter.
  • Analisis untuk mendeteksi infeksi urogenital sesuai dengan keterangan dokter.
  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan analisis biokimia, menentukan kadar gula dan hemoglobin.
  • Analisis untuk golongan darah dan rhesus wanita hamil.
  • Analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis, RW.
  • Pengiriman urin untuk analisis umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal bisa dianggap sebagai analisis dimana tidak ada protein, gula, sel darah putih. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan vagina tambahan diresepkan untuk mikroflora - ini memungkinkan untuk mengidentifikasi agen penyebab dan memberi resep pengobatan yang efektif dan hemat.

trusted-source[48], [49], [50], [51]

Analisis pada minggu ke 14 kehamilan

Analisis pada minggu ke 14 kehamilan termasuk kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Pemeriksaan ultrasound (yang direncanakan pertama, 12-14 minggu setelah 1 hari dalam bulan terakhir). Dilakukan untuk mendapatkan data durasi kehamilan, jumlah buah, mengkonfirmasi tidak adanya anomali fisik pada anak yang belum lahir.
  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Analisis hormon seperti yang ditentukan oleh dokter.
  • Analisis untuk mendeteksi infeksi urogenital sesuai dengan keterangan dokter.
  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan analisis biokimia, menentukan kadar gula dan hemoglobin.
  • Analisis untuk golongan darah dan rhesus wanita hamil.
  • Analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis, RW
  • Pengiriman urin untuk analisis umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal bisa dianggap sebagai analisis dimana tidak ada protein, gula, sel darah putih. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan vagina tambahan diresepkan untuk mikroflora - ini memungkinkan untuk mengidentifikasi agen penyebab dan memberi resep pengobatan yang efektif dan hemat.

trusted-source[52], [53]

Analgeses pada minggu ke 15 kehamilan

Analisis pada minggu ke 15 kehamilan memberikan kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Pemeriksaan ultrasound (yang direncanakan pertama, 12-14 minggu setelah 1 hari dalam bulan terakhir). Dilakukan untuk mendapatkan data durasi kehamilan, jumlah buah, mengkonfirmasi tidak adanya anomali fisik pada anak yang belum lahir.
  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal.
  • Secara terpisah ditunjukkan konsultasi dari spesialis terkait - terapis, dokter mata, dokter gigi, dokter gigi (jika konsultasi dokter-dokter ini belum pernah diterima sebelumnya atau memerlukan rehabilitasi).
  • Konduksi EKG.
  • Lakukan analisis hormon seperti yang ditentukan oleh dokter.
  • Melakukan analisis untuk mengidentifikasi infeksi urogenital sesuai dengan kesaksian dokter.
  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan tes darah biokimia umum, menentukan kadar gula dalam darah.
  • Penentuan golongan darah dan rhesus wanita hamil.
  • Melakukan analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis B dan C, sifilis.
  • Ini adalah wajib untuk melakukan tes triple - indikator tes ini akan membantu dalam istilah awal untuk memberikan informasi tentang kelainan kromosom yang parah pada janin. Analisis dilakukan pada 16-18 minggu dari hari pertama bulan lalu.

trusted-source[54], [55], [56], [57]

Analisis pada minggu ke 16 kehamilan

Analisis pada minggu ke 16 kehamilan memberikan kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Pemeriksaan ultrasound (yang direncanakan pertama, 12-14 minggu setelah 1 hari dalam bulan terakhir). Dilakukan untuk mendapatkan data durasi kehamilan, jumlah buah, mengkonfirmasi tidak adanya anomali fisik pada anak yang belum lahir.
  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal.
  • Secara terpisah ditunjukkan konsultasi dari spesialis terkait - terapis, dokter mata, dokter gigi, dokter gigi (jika konsultasi dokter-dokter ini belum pernah diterima sebelumnya atau memerlukan rehabilitasi).
  • Konduksi EKG.
  • Lakukan analisis hormon seperti yang ditentukan oleh dokter.
  • Melakukan analisis untuk mengidentifikasi infeksi urogenital sesuai dengan kesaksian dokter.
  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan tes darah biokimia umum, menentukan kadar gula dalam darah.
  • Penentuan golongan darah dan rhesus wanita hamil.
  • Melakukan analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis B dan C, sifilis.
  • Ini adalah wajib untuk melakukan tes triple - indikator tes ini akan membantu dalam istilah awal untuk memberikan informasi tentang kelainan kromosom yang parah pada janin. Analisis dilakukan pada 16-18 minggu dari hari pertama bulan lalu.

trusted-source[58], [59], [60]

Analisis pada minggu ke 17 kehamilan

Analisis pada minggu ke 17 kehamilan termasuk kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal.
  • Secara terpisah ditunjukkan konsultasi dari spesialis terkait - terapis, dokter mata, dokter gigi, dokter gigi (jika konsultasi dokter-dokter ini belum pernah diterima sebelumnya atau memerlukan rehabilitasi).
  • ЭKG.
  • Analisis hormon seperti yang ditentukan oleh dokter.
  • Analisis untuk mendeteksi penyakit menular urogenital sesuai dengan keterangan dokter.
  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan analisis biokimia umum, penentuan gula dalam darah.
  • Analisis untuk golongan darah dan rhesus wanita hamil.
  • Analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis B dan C, sifilis.
  • Ini adalah wajib untuk melakukan tes triple - indikator tes ini akan membantu dalam istilah awal untuk memberikan informasi tentang kelainan kromosom yang parah pada janin. Analisis dilakukan pada 16-18 minggu dari hari pertama bulan lalu.

trusted-source[61], [62], [63], [64], [65]

Analisis pada minggu ke 18 kehamilan

Analisis pada minggu ke 18 kehamilan termasuk kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal.
  • Secara terpisah ditunjukkan konsultasi dari spesialis terkait - terapis, dokter mata, dokter gigi, dokter gigi (jika konsultasi dokter-dokter ini belum pernah diterima sebelumnya atau memerlukan rehabilitasi).
  • Konduksi EKG.
  • Lakukan analisis hormon seperti yang ditentukan oleh dokter.
  • Melakukan analisis untuk mengidentifikasi infeksi urogenital sesuai dengan kesaksian dokter.

Jika saat ini wanita tersebut hanya terdaftar, maka disarankan:

  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan tes darah biokimia umum, menentukan kadar gula dalam darah.
  • Penentuan golongan darah dan rhesus wanita hamil.
  • Melakukan analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis B dan C, sifilis.
  • Ini adalah wajib untuk melakukan tes triple - indikator tes ini akan membantu dalam istilah awal untuk memberikan informasi tentang kelainan kromosom yang parah pada janin. Analisis dilakukan pada 16-18 minggu dari hari pertama bulan lalu.

trusted-source[66], [67], [68]

Analisis pada minggu ke 19 kehamilan

Analisis pada minggu ke-19 kehamilan memberikan kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal.
  • Secara terpisah ditunjukkan konsultasi dari spesialis terkait - terapis, dokter mata, dokter gigi, dokter gigi (jika konsultasi dokter-dokter ini belum pernah diterima sebelumnya atau memerlukan rehabilitasi).
  • Konduksi EKG.
  • Lakukan analisis hormon seperti yang ditentukan oleh dokter.
  • Melakukan analisis untuk mengidentifikasi infeksi urogenital sesuai dengan kesaksian dokter.

Jika saat ini wanita tersebut hanya terdaftar, maka disarankan:

  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan tes darah biokimia umum, menentukan kadar gula dalam darah.
  • Penentuan golongan darah dan rhesus wanita hamil.
  • Melakukan analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis B dan C, sifilis.
  • Ini adalah wajib untuk melakukan tes triple - indikator tes ini akan membantu dalam istilah awal untuk memberikan informasi tentang kelainan kromosom yang parah pada janin. Analisis dilakukan pada 16-18 minggu dari hari pertama bulan lalu.

trusted-source[69], [70], [71], [72]

Analisis pada minggu ke 20 kehamilan

Analisis pada minggu ke 20 kehamilan termasuk kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal.
  • Secara terpisah ditunjukkan konsultasi dari spesialis terkait - terapis, dokter mata, dokter gigi, dokter gigi (jika konsultasi dokter-dokter ini belum pernah diterima sebelumnya atau memerlukan rehabilitasi).
  • Konduksi EKG.
  • Lakukan analisis hormon seperti yang ditentukan oleh dokter.
  • Melakukan analisis untuk mengidentifikasi infeksi urogenital sesuai dengan kesaksian dokter.
  • Jika saat ini wanita tersebut hanya terdaftar, maka disarankan:
  • Mengambil smear vagina di mikroflora.
  • Melakukan tes darah biokimia umum, menentukan kadar gula dalam darah.
  • Penentuan golongan darah dan potongan wanita hamil.
  • Melakukan analisis untuk AIDS (HIV), hepatitis B dan C, sifilis.
  • Ini adalah wajib untuk melakukan tes triple - indikator tes ini akan membantu dalam istilah awal untuk memberikan informasi tentang kelainan kromosom yang parah pada janin. Analisis dilakukan pada 16-18 minggu dari hari pertama bulan lalu.

trusted-source[73], [74], [75], [76]

Analisis pada minggu ke 21 kehamilan

Analisis pada 21 minggu kehamilan memberikan kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal adalah mungkin untuk mempertimbangkan analisis urin, dimana tidak ada protein, gula, leukosit. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan tambahan dari vagina ke mikroflora diresepkan, ini memungkinkan untuk mengidentifikasi patogen dan untuk menentukan pengobatan yang efektif dan hemat.
  • Secara terpisah ditunjukkan konsultasi dari spesialis terkait - terapis, dokter mata, dokter gigi, dokter gigi (jika konsultasi dokter-dokter ini belum pernah diterima sebelumnya atau memerlukan rehabilitasi).
  • Konduksi EKG.
  • Penyerahan darah untuk analisis hormon dilakukan jika ada ancaman keguguran atau terbentuknya patologi intrauterine pada janin.

Jika perlu, calon ibu mungkin diberi tes tambahan dan saran dari spesialis terkait jika wanita tersebut mengkhawatirkan keluhan mualise, kelemahan, dll.

trusted-source[77], [78]

Analisis pada minggu ke 22 kehamilan

Analisis pada minggu ke 22 kehamilan termasuk kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal adalah mungkin untuk mempertimbangkan analisis urin, dimana tidak ada protein, gula, leukosit. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan tambahan dari vagina ke mikroflora diresepkan, ini memungkinkan untuk mengidentifikasi patogen dan untuk menentukan pengobatan yang efektif dan hemat.
  • Secara terpisah ditunjukkan konsultasi dari spesialis terkait - terapis, oculist, otolaryngologist, dentist.
  • Konduksi EKG.
  • Penyerahan darah untuk analisis hormon dilakukan jika ada ancaman keguguran atau terbentuknya patologi intrauterine pada janin.

Jika perlu, calon ibu mungkin diberi tes tambahan dan saran dari spesialis terkait jika wanita tersebut mengkhawatirkan keluhan mualise, kelemahan, dll.

trusted-source[79], [80], [81]

Analisis pada minggu ke 23 kehamilan

Analisis pada minggu ke 23 kehamilan termasuk kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes dan studi wajib berikut ini:

  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal adalah mungkin untuk mempertimbangkan analisis urin, dimana tidak ada protein, gula, leukosit. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan tambahan dari vagina ke mikroflora diresepkan, ini memungkinkan untuk mengidentifikasi patogen dan untuk menentukan pengobatan yang efektif dan hemat.
  • Secara terpisah ditunjukkan konsultasi dari spesialis terkait - terapis, oculist, otolaryngologist, dentist.
  • Konduksi EKG.
  • Penyerahan darah untuk analisis hormon dilakukan jika ada ancaman keguguran atau terbentuknya patologi intrauterine pada janin.

Jika perlu, calon ibu mungkin diberi tes tambahan dan saran dari spesialis terkait jika wanita tersebut mengkhawatirkan keluhan mualise, kelemahan, dll.

trusted-source[82], [83], [84]

Analisis pada usia kehamilan 24 minggu

Analisis pada minggu ke 24 kehamilan memberikan kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes dan studi wajib berikut ini:

  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pemeriksaan ultrasound (yang kedua direncanakan, 24-26 minggu setelah 1 hari dalam bulan terakhir). Dilakukan untuk mendapatkan data jumlah cairan ketuban, pastikan tidak adanya anomali pada janin, menilai plasenta dan lokasi pelekatannya.
  • Donor darah untuk tes darah klinis untuk mengendalikan kadar hemoglobin.
  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal adalah mungkin untuk mempertimbangkan analisis urin, dimana tidak ada protein, gula, leukosit. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan tambahan dari vagina ke mikroflora diresepkan, ini memungkinkan untuk mengidentifikasi patogen dan untuk menentukan pengobatan yang efektif dan hemat.
  • Secara terpisah ditunjukkan konsultasi dari spesialis terkait - terapis, oculist, otolaryngologist, dentist.
  • Konduksi EKG.

trusted-source[85], [86], [87], [88], [89], [90]

Analisis pada minggu ke 25 kehamilan

Analisis pada minggu ke 25 kehamilan memberikan kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes dan studi wajib berikut ini:

  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pemeriksaan ultrasound (yang kedua direncanakan, 24-26 minggu setelah 1 hari dalam bulan terakhir). Dilakukan untuk mendapatkan data jumlah cairan ketuban, pastikan tidak adanya anomali pada janin, menilai plasenta dan lokasi pelekatannya.
  • Donor darah untuk tes darah klinis untuk mengendalikan kadar hemoglobin.
  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal adalah mungkin untuk mempertimbangkan analisis urin, dimana tidak ada protein, gula, leukosit. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan tambahan dari vagina ke mikroflora diresepkan, ini memungkinkan untuk mengidentifikasi patogen dan untuk menentukan pengobatan yang efektif dan hemat.
  • Secara terpisah ditunjukkan konsultasi dari spesialis terkait - terapis, oculist, otolaryngologist, dokter gigi (jika pada 24 minggu tidak dilakukan).
  • Konduksi EKG.

trusted-source[91], [92]

Analisis pada minggu ke 26 kehamilan

Analisis pada minggu ke 26 kehamilan memberikan kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes dan studi wajib berikut ini:

  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pemeriksaan ultrasound (yang kedua direncanakan, 24-26 minggu setelah 1 hari dalam bulan terakhir). Dilakukan untuk mendapatkan data jumlah cairan ketuban, pastikan tidak adanya anomali pada janin, menilai plasenta dan lokasi pelekatannya.
  • Donor darah untuk tes darah klinis untuk mengendalikan kadar hemoglobin.
  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal adalah mungkin untuk mempertimbangkan analisis urin, dimana tidak ada protein, gula, leukosit. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan tambahan dari vagina ke mikroflora diresepkan, ini memungkinkan untuk mengidentifikasi patogen dan untuk menentukan pengobatan yang efektif dan hemat.
  • Secara terpisah ditunjukkan konsultasi dari spesialis terkait - terapis, oculist, otolaryngologist, dentist.
  • Konduksi elektrokardiogram untuk evaluasi sistem kardiovaskular ibu masa depan.

Jika perlu, calon ibu mungkin diberi tes tambahan dan saran dari spesialis terkait jika wanita tersebut mengkhawatirkan keluhan mualise, kelemahan, dll.

trusted-source[93], [94], [95]

Analisis pada minggu ke 27 kehamilan

Analisis pada minggu ke 27 kehamilan termasuk kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes dan studi wajib berikut ini:

  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pemeriksaan ultrasound (yang kedua direncanakan, 24-26 minggu setelah 1 hari dalam bulan terakhir). Dilakukan untuk mendapatkan data jumlah cairan ketuban, pastikan tidak adanya anomali pada janin, menilai plasenta dan lokasi pelekatannya.
  • Donor darah untuk tes darah klinis untuk mengendalikan kadar hemoglobin.
  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal adalah mungkin untuk mempertimbangkan analisis urin, dimana tidak ada protein, gula, leukosit. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan tambahan dari vagina ke mikroflora diresepkan, ini memungkinkan untuk mengidentifikasi patogen dan untuk menentukan pengobatan yang efektif dan hemat.

Jika perlu, calon ibu mungkin diberi tes tambahan dan saran dari spesialis terkait jika wanita tersebut mengkhawatirkan keluhan mualise, kelemahan, dll.

trusted-source[96], [97], [98]

Analisis pada minggu ke 28 kehamilan

Analisis pada minggu ke 28 kehamilan memberikan kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes dan studi wajib berikut ini:

  • Pemeriksaan ultrasound (yang kedua direncanakan, 24-26 minggu setelah 1 hari dalam bulan terakhir). Dilakukan untuk mendapatkan data pertumbuhan dan bobot janin, posisi dan presentasinya, untuk mengetahui jumlah cairan ketuban, jenis kelamin bayi masa depan ditentukan.
  • Donor darah untuk tes darah klinis untuk mengendalikan kadar hemoglobin.
  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal adalah mungkin untuk mempertimbangkan analisis urin, dimana tidak ada protein, gula, leukosit. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan tambahan dari vagina ke mikroflora diresepkan, ini memungkinkan untuk mengidentifikasi patogen dan untuk menentukan pengobatan yang efektif dan hemat.

Jika perlu, calon ibu mungkin diberi tes tambahan dan saran dari spesialis terkait jika wanita tersebut mengkhawatirkan keluhan mualise, kelemahan, dll.

trusted-source[99], [100], [101], [102]

Analisis pada minggu ke 29 kehamilan

Analisis pada minggu ke 29 kehamilan memberikan kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, sebulan sekali. Pada masa depan ibu harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pengiriman urin hamil untuk analisis umum dan verifikasi fungsi ginjal harus dilakukan sebelum setiap kunjungan ke konsultasi wanita. Normal adalah mungkin untuk mempertimbangkan analisis urin, dimana tidak ada protein, gula, leukosit. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan tambahan dari vagina ke mikroflora diresepkan, ini memungkinkan untuk mengidentifikasi patogen dan untuk menentukan pengobatan yang efektif dan hemat.

Jika perlu, calon ibu mungkin diberi tes tambahan dan saran dari spesialis terkait jika wanita tersebut mengkhawatirkan keluhan mualise, kelemahan, dll.

trusted-source[103], [104], [105], [106]

Analisis pada minggu ke 30 kehamilan

Analisis pada minggu ke 30 kehamilan memberikan kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, setiap dua minggu sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes wajib berikut ini:

  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pengiriman air seni hamil untuk analisa umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal adalah mungkin untuk mempertimbangkan analisis urin, dimana tidak ada protein, gula, leukosit. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan tambahan dari vagina ke mikroflora diresepkan, ini memungkinkan untuk mengidentifikasi patogen dan untuk menentukan pengobatan yang efektif dan hemat.

Pada saat yang sama, ibu hamil harus menerima kartu bertukar dengan hasil tes dari semua analisis dan pemeriksaan yang dilakukan, jika 30 minggu telah berlalu sejak hari pertama bulan lalu. Atas dasar dokumen ini, calon ibu akan dibawa ke rumah sakit, lebih baik selalu memilikinya bersamamu. Juga saat ini, wanita pekerja (atau siswa) dikeluarkan sebuah keputusan - 30 minggu setelah awal bulan lalu.

trusted-source[107], [108]

Analgeses pada minggu ke 31 kehamilan

Analisis pada minggu ke 31 kehamilan memberikan kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, setiap dua minggu sekali. Pada saat ini, calon ibu wajib melakukan tes wajib berikut ini:

  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pengiriman urin untuk analisis umum dan verifikasi fungsi ginjal. Normal adalah mungkin untuk mempertimbangkan analisis urin, dimana tidak ada protein, gula, leukosit. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan tambahan dari vagina ke mikroflora diresepkan, ini memungkinkan untuk mengidentifikasi patogen dan untuk menentukan pengobatan yang efektif dan hemat.

Analisis pada 32 minggu kehamilan

Analisis pada minggu ke 32 kehamilan termasuk kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, setiap dua minggu sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes dan tes wajib berikut yang dilakukan sesuai dengan resep dokter:

  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pengiriman urin untuk analisis umum dan verifikasi fungsi ginjal.
  • Melakukan dopplerography (sesuai resep medis) - untuk evaluasi keadaan pembuluh tubuh rahim, sirkulasi darah plasenta dan janin. Hal ini diperlukan untuk deteksi dini kelainan oksigen intrauterine pada bayi.
  • Lakukan kardiotokografi (sesuai resep dokter). Penelitian ini memungkinkan untuk mengevaluasi sinkronisitas kontraksi rahim dan serangan jantung janin.

trusted-source[109], [110]

Analisis pada minggu ke 33 kehamilan

Analisis pada minggu ke 33 kehamilan harus diajukan secara sistematis, tanpa melanggar jadwal. Untuk mengunjungi dokter, mengawasi kehamilan perlu sekali seminggu. Pada saat ini, setelah mengunjungi klinik antenatal, wanita hamil harus:

  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pengiriman urin untuk analisis umum dan verifikasi fungsi ginjal.
  • Melakukan dopplerography (sesuai resep medis) - untuk evaluasi keadaan pembuluh tubuh rahim, sirkulasi darah plasenta dan janin. Hal ini diperlukan untuk deteksi dini kelainan oksigen intrauterine pada bayi.
  • Lakukan kardiotokografi (sesuai resep dokter). Penelitian ini memungkinkan untuk mengevaluasi sinkronisitas kontraksi rahim dan serangan jantung janin.

trusted-source[111], [112], [113]

Analgeses pada 34 minggu kehamilan

Analisis pada 34 minggu kehamilan memberikan kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, seminggu sekali. Pada saat ini, calon ibu harus melakukan tes dan tes wajib berikut yang dilakukan sesuai dengan resep dokter:

  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Pengiriman urin untuk analisis umum dan verifikasi fungsi ginjal.
  • Melakukan dopplerography (sesuai resep medis) - untuk evaluasi keadaan pembuluh tubuh rahim, sirkulasi darah plasenta dan janin. Hal ini diperlukan untuk deteksi dini kelainan oksigen intrauterine pada bayi.
  • Melaksanakan kardiotokografi (sesuai resep dokter). Penelitian ini memungkinkan untuk mengevaluasi sinkronisitas kontraksi rahim dan serangan jantung janin.

trusted-source[114], [115], [116], [117], [118]

Analisis pada usia kehamilan 35 minggu

Analisis pada minggu ke 35 kehamilan harus disampaikan secara sistematis, dan juga pada waktu-waktu sebelumnya. Untuk mengunjungi dokter, mengawasi kehamilan perlu sekali seminggu. Pada saat ini, pada saat mengunjungi klinik antenatal, wanita hamil harus melakukan:

  • Pemeriksaan ultrasound (pada 35-36 minggu dari tanggal hari terakhir bulan). Dilakukan untuk mendapatkan data tentang pertumbuhan dan bobot janin, posisi dan presentasinya, untuk memiliki gambaran jumlah cairan ketuban.

Juga perlu:

  • Pengiriman darah untuk AIDS (HIV) dan sifilis (pada 35-36 minggu dari tanggal hari terakhir bulan ini). Hal ini diperlukan untuk menyingkirkan kemungkinan infeksi selama kehamilan dan untuk menjamin masa depan anak.
  • Pengiriman darah untuk biokimia. Hal ini memberi kesempatan untuk mendapatkan gambaran umum tentang kesehatan seorang wanita hamil.
  • Pengiriman smear vagina untuk mengetahui mikroflora mukosa vagina.
  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Melakukan dopplerography (sesuai resep medis) - untuk evaluasi keadaan pembuluh tubuh rahim, sirkulasi darah plasenta dan janin. Hal ini diperlukan untuk deteksi dini kelainan oksigen intrauterine pada bayi.
  • Lakukan kardiotokografi (sesuai resep dokter). Penelitian ini memungkinkan untuk mengevaluasi sinkronisitas kontraksi rahim dan serangan jantung janin.

Juga, calon ibu harus menerima kartu bertukar dengan hasil tes dari semua analisis dan pemeriksaan yang dilakukan, jika 30 minggu telah berlalu sejak hari pertama bulan lalu. Atas dasar dokumen ini, calon ibu akan dibawa ke rumah sakit, lebih baik selalu memilikinya bersamamu. Juga saat ini, sebuah keputusan dikeluarkan - 30 minggu setelah awal bulan lalu.

trusted-source[119], [120], [121]

Analisis pada usia kehamilan 36 minggu

Analisis pada minggu ke 36 kehamilan memberikan kunjungan ke dokter yang mengawasi kehamilan, seminggu sekali. Pada saat ini, calon ibu wajib melakukan tes wajib berikut ini:

  • Pemeriksaan ultrasound. Dilakukan untuk mendapatkan data tentang pertumbuhan dan bobot janin, posisi dan presentasinya, untuk memiliki gambaran jumlah cairan ketuban.
  • Pengiriman darah untuk AIDS (HIV) dan sifilis. Hal ini diperlukan untuk menyingkirkan kemungkinan infeksi selama kehamilan dan untuk menjamin masa depan anak.
  • Pengiriman darah untuk biokimia. Hal ini memberi kesempatan untuk mendapatkan gambaran umum tentang kesehatan seorang wanita hamil.
  • Pengiriman smear vagina untuk mengetahui mikroflora mukosa vagina.
  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Melakukan dopplerography (sesuai resep medis) - untuk evaluasi keadaan pembuluh tubuh rahim, sirkulasi darah plasenta dan janin. Hal ini diperlukan untuk deteksi dini kelainan oksigen intrauterine pada bayi.
  • Lakukan kardiotokografi (sesuai resep dokter). Penelitian ini memungkinkan untuk mengevaluasi sinkronisitas kontraksi rahim dan serangan jantung janin.

Juga, calon ibu harus menerima kartu bertukar dengan hasil tes dari semua analisis dan pemeriksaan yang dilakukan, jika 30 minggu telah berlalu sejak hari pertama bulan lalu. Atas dasar dokumen ini, calon ibu akan dibawa ke rumah sakit, lebih baik selalu memilikinya bersamamu. Juga saat ini, sebuah keputusan dikeluarkan - 30 minggu setelah awal bulan lalu.

trusted-source[122], [123], [124], [125], [126], [127], [128]

Analgeses pada minggu ke 37 kehamilan

Analisis pada minggu ke 37 kehamilan termasuk beberapa tahap. Pada saat ini, bayi hampir terbentuk sempurna dan layak. Pada tahap ini, tes ditujukan untuk memantau kondisi ibu dan janin, mencegah perkembangan anemia pada kelaparan ibu dan oksigen pada bayi. Jika perlu, rawat inap ibu hamil sebelum onset persalinan diindikasikan.

Pada minggu ke 37 kehamilan, wanita hamil tersebut seharusnya melakukan tes tersebut:

  • Konsultasi dengan dokter yang mengawasi kehamilan, seminggu sekali dengan pengukuran tekanan darah wajib, ketinggian berdiri rahim, berat, auskultasi denyut jantung janin.
  • Pengiriman urin untuk analisis umum dan verifikasi fungsi ginjal.
  • Pengiriman smear vagina - untuk menganalisa mikroflora mukosa vagina dalam mengantisipasi persalinan.
  • Dopplerografi - untuk menilai keadaan pembuluh tubuh rahim, sirkulasi plasenta dan janin. Hal ini diperlukan untuk deteksi dini kelainan oksigen intrauterine pada bayi.
  • Melaksanakan kardiotokografi (sesuai dengan kesaksian dokter) - evaluasi dan perekaman detak jantung janin jantung dan kontraksi rahim.

Juga pada 37 minggu calon ibu harus menerima kartu bertukar dengan hasil tertulis dari semua analisis dan pemeriksaan yang dilakukan. Atas dasar dokumen ini, calon ibu akan dibawa ke rumah sakit, lebih baik selalu memilikinya bersamamu. Juga saat ini, sebuah keputusan dikeluarkan - 30 minggu setelah awal bulan lalu.

trusted-source[129], [130], [131], [132], [133]

Analisis pada minggu ke 38 kehamilan

Analisis pada minggu ke 38 kehamilan harus diajukan secara sistematis, seperti pada persyaratan sebelumnya. Anda perlu mengunjungi dokter yang mengawasi wanita hamil seminggu sekali. Pada saat ini, saat mengunjungi konsultasi wanita, calon ibu harus:

  • Ukur tekanan darah, timbang, ukur tinggi bagian bawah rahim, dengarkan irama jantung janin.
  • Ibu masa depan harus lulus urin untuk analisis umum. Normal adalah mungkin untuk mempertimbangkan analisis urin, dimana tidak ada protein, gula, leukosit. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan tambahan dari vagina ke mikroflora diresepkan, ini memungkinkan untuk mengidentifikasi patogen dan untuk menentukan pengobatan yang efektif dan hemat.
  • Untuk membuat Doplerography untuk menilai keadaan pembuluh rahim, sirkulasi plasenta dan aliran darah janin. Hal ini diperlukan untuk mencegah berkembangnya kelaparan oksigen pada janin.
  • Lakukan kardiotokografi. Penelitian ini memungkinkan untuk mengevaluasi sinkronisitas kontraksi rahim dan serangan jantung janin.

Analisis pada usia kehamilan 39 minggu tidak dapat dilewatkan, ini adalah cara termudah dan tidak berbahaya untuk memantau kondisi masa depan anak dan ibu.

trusted-source[134], [135], [136], [137], [138]

Analisis pada usia kehamilan 39 minggu

Analisis pada usia kehamilan 39 minggu diresepkan untuk mendapatkan informasi tentang sirkulasi darah janin dan ibu dan untuk memantau kerja sistem ekskretoris. Selain itu, saat ini ibu masa depan harus menjalani pemeriksaan dengan ginekolog, karena banyak wanita mulai lahir pada tanggal ini.

Seorang wanita hamil harus lulus tes urine umum untuk menyingkirkan kemungkinan radang, disfungsi ginjal dan tidak melewatkan kondisi sulit seperti toksikosis terlambat, yang sangat berbahaya bagi kesehatan bayi dan ibu. Normal adalah mungkin untuk mempertimbangkan analisis urin, dimana tidak ada protein, gula dari leukosit. Ketika leukosit terdeteksi dalam urin, apusan tambahan dari vagina ke mikroflora diresepkan, ini memungkinkan untuk mengidentifikasi patogen dan untuk menentukan pengobatan yang efektif dan hemat.

Hal ini juga diperlukan untuk melakukan tes darah umum - untuk mengendalikan perubahan dalam persentase elemen yang terbentuk, khususnya - sel darah merah, agar tidak ketinggalan anemia, yang menyebabkan kekurangan oksigen pada janin.

Pengukuran tekanan, kardiogram hati wanita hamil juga mengacu pada analisis wajib. Juga, penunjukan ahli kandungan-ginekolog, mengawasi kehamilan, dapat memberikan analisis untuk hepatitis B dan C, cairan bakteriologis keputihan.

trusted-source[139], [140], [141], [142], [143], [144], [145], [146], [147]

Analisis pada minggu ke 40 kehamilan

Analisis pada 40 minggu kehamilan diresepkan sesuai indikasi individu. Pada 40 minggu masa depan anak tersebut siap melahirkan, berat badannya adalah 3-3,5 kg, dan pertumbuhannya mencapai lima puluh sampai lima puluh lima sentimeter. Anak dengan syarat ini cukup aktif, punggungnya terasa, kakinya, tangan, kepala. Posisi anak di rongga rahim sangat baik.

Untuk mengunjungi dokter yang mengawasi kehamilan itu hanya perlu sekali seminggu. Pemeriksaan meliputi prosedur standar - wanita hamil harus menimbang berat badannya sendiri, mengukur tekanan darah, dokter mengukur tinggi posisi rahim, mendengarkan dan memperbaiki detak jantung janin. Sebelum mengunjungi dokter, Anda juga perlu mengambil urin untuk analisis umum untuk menilai kondisi sistem ekskretoris dan mengevaluasi fungsi ginjal.

Dopplerografi dilakukan hanya jika ada dugaan overstretching kehamilan. Dengan bantuan metode ini, Anda menerima informasi tentang keadaan peredaran darah di rahim, aliran darah plasenta dan aliran darah anak yang belum lahir, dan yang terpenting - dengan cara ini Anda bisa mengetahui apakah janin tidak mengalami kelaparan oksigen.

Kardiotokografi juga dilakukan sesuai indikasi, jika ada kecurigaan pengulangan janin. Dengan bantuan metode ini, keadaan anak masa depan juga dievaluasi untuk menyingkirkan kelaparan oksigen.

trusted-source[148], [149], [150], [151], [152]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.