^

Sistem endokrin janin

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Sistem endokrin janin (hipotalamus-organ pengawal hipofisis) mulai berkembang cukup awal.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10]

Hipotalamus janin

Pembentukan hormon hipotalamus paling banyak dimulai pada periode prenatal, jadi semua nuklei hipotalamus berdiferensiasi hingga 14 minggu kehamilan. Pada hari ke 100 kehamilan, sistem portal kelenjar pituitari selesai, dan sistem hipotalamus-hipofisis melengkapi perkembangan morfologi pada minggu kehamilan 19-21. Tiga jenis zat neurohumoral hipotalamus diidentifikasi: neurotransmitter aminergik-dopamin, norepinephrine, serotonin; peptida, melepaskan dan faktor penghambat yang disintesis dalam hipotalamus dan memasuki kelenjar pituitari melalui sistem portal.

Gonadotrophic releasing hormone diproduksi dalam kandungan, namun tingkat respon terhadapnya meningkat setelah lahir. GnRH diproduksi oleh plasenta. Seiring dengan GnRH, sejumlah besar hormon pelepas tirotropin (TRH) pada hipotalamus janin terdeteksi pada tahap awal perkembangannya. Kehadiran TRH di hipotalamus pada trimester I dan II kehamilan mengindikasikan kemungkinan perannya dalam pengaturan sekresi TSH dan prolaktin pada periode ini. Penyidik yang sama mendeteksi somatostatin imunoreaktif (faktor yang menghambat pelepasan hormon pertumbuhan) pada janin manusia berusia 10-22 minggu, dan konsentrasinya meningkat saat janin tumbuh.

Hormon pelepasan kriikotropin, hormon stres, dipercaya berperan dalam perkembangan persalinan, namun hormon janin atau plasenta ini belum ditentukan.

Kelenjar hipofisis janin

ACTH di kelenjar pituitari ditentukan pada minggu ke 10 perkembangan. ACTH dalam darah tali pusar memiliki asal janin. Produksi ACTH janin berada di bawah kontrol hipotalamus dan ACTH tidak menembus plasenta.

Sintesis peptida ACTH terkait pada plasenta dicatat: chorionic corticotropin, beta-endorphin, hormon perangsang melanosit. Isi peptida ACTH terkait meningkat saat janin berkembang. Diasumsikan bahwa pada periode kehidupan tertentu mereka melakukan peran trofik dalam kaitannya dengan kelenjar adrenal janin.

Sebuah studi tentang dinamika kandungan LH dan FSH menunjukkan bahwa tingkat tertinggi kedua hormon pada janin terjadi di tengah kehamilan (20-29 minggu), dengan penurunan kadar pada akhir kehamilan. Puncak FSH dan LH lebih tinggi pada wanita. Menurut para penulis ini, saat kehamilan meningkat pada janin laki-laki, regulasi produksi hormonal testis berubah dari HG menjadi LH.

trusted-source[11], [12], [13], [14]

Kelenjar adrenal janin

Kelenjar adrenal janin manusia mencapai ukuran ginjal janin pada pertengahan kehamilan, karena perkembangan zona dalam janin, yang mencapai 85% dari keseluruhan kelenjar, dan dikaitkan dengan metabolisme steroid seks (setelah kelahiran bagian ini mengalami atresia sekitar satu tahun kehidupan anak). Kelenjar adrenal lainnya membentuk zona definitif ("dewasa") dan berhubungan dengan produksi kortisol. Konsentrasi kortisol dalam darah janin dan cairan ketuban meningkat pada minggu-minggu terakhir kehamilan. ACTH merangsang produksi kortisol. Kortisol memainkan peran yang sangat penting - ia menginduksi pembentukan dan pengembangan berbagai sistem enzim hati janin, termasuk enzim glikogenogenesis, tirosin dan aspartat aminotransferase, dan lain-lain. Enzim tersebut menginduksi pematangan epitel usus halus dan aktivitas fosfatase alkali; berpartisipasi dalam transfer tubuh dari jenis hemoglobin janin ke dewasa; menginduksi diferensiasi sel alveolar tipe II dan merangsang sintesis surfaktan dan pelepasannya ke alveoli. Aktivasi korteks adrenal, tampaknya, mengambil bagian dalam melepaskan tenaga kerja. Jadi, menurut penelitian, di bawah pengaruh kortisol, sekresi perubahan steroid, kortisol mengaktifkan sistem enzim plasenta, mengamankan sekresi estrogen tak terkonjugasi, yang merupakan stimulan utama untuk pelepasan nr-F2a, dan karenanya kelahiran. Kortisol mempengaruhi sintesis epinefrin dan lapisan norepinephrine kelenjar adrenal. Sel yang memproduksi katekolamin ditentukan pada usia kehamilan 7 minggu.

Gonad janin

Meskipun gonad janin berasal dari rudimase yang sama, kelenjar adrenal, peran mereka sangat berbeda. Testis janin terdeteksi pada minggu ke 6 kehamilan. Sel testis interstisial menghasilkan testosteron, yang memainkan peran kunci dalam perkembangan karakteristik seks anak laki-laki. Waktu produksi maksimum testosteron bersamaan dengan sekresi maksimum chorionic gonadotropin, yang mengindikasikan peran kunci dari chorionic gonadotropin dalam mengatur steroidogenesis janin pada paruh pertama kehamilan.

Jauh lebih sedikit yang diketahui tentang ovarium janin dan fungsinya, secara morfologis mereka terdeteksi pada minggu ke 7-8 perkembangan, dan sel-sel dengan tanda-tanda yang menunjukkan kemampuan mereka terhadap steroidogenesis terungkap di dalamnya. Ovarium janin aktif mulai hanya pada akhir kehamilan. Ternyata, karena produksi steroid yang besar oleh plasenta dan tubuh, ibu wanita dalam diferensiasi jenis kelamin tidak memerlukan steroidogenesis sendiri di ovarium.

trusted-source[15], [16], [17], [18], [19], [20], [21]

Kelenjar tiroid dan paratiroid pada janin

Kelenjar tiroid menunjukkan aktivitas sudah pada 8 minggu kehamilan. Ciri morfologi karakteristik dan kemampuan menumpuk yoga dan mensintesis kelenjar tiroid iodothyronine akan didapat kehamilan 10-12 minggu. Pada saat ini, tirotrof terdeteksi pada kelenjar pituitary, TG pada kelenjar pituitari dan serum dan serum T4. Fungsi utama tiroid janin adalah untuk berpartisipasi dalam diferensiasi jaringan, terutama saraf, kardiovaskular dan lokomotor. Sampai pertengahan kehamilan, fungsi tiroid janin tetap pada tingkat rendah, dan kemudian setelah 20 minggu secara signifikan diaktifkan. Hal ini diyakini bahwa ini adalah hasil proses penggabungan sistem portal hipotalamus dengan sistem portal kelenjar pituitari dan dengan peningkatan konsentrasi TSH. Konsentrasi maksimum TSH mencapai awal trimester ketiga kehamilan dan tidak meningkat sampai akhir kehamilan. Kandungan T4 dan T4 bebas dalam serum janin semakin meningkat selama trimester terakhir kehamilan. TK tidak terdeteksi dalam darah janin sampai 30 minggu, kemudian kandungannya meningkat menjelang akhir kehamilan. Kenaikan TK pada akhir kehamilan dikaitkan dengan peningkatan kortisol. Segera setelah kelahiran, tingkat TK meningkat secara signifikan, melebihi intrauterine 5-6 kali. Tingkat TSH meningkat setelah lahir, mencapai maksimum setelah 30 menit, kemudian secara bertahap menurun pada hari ke 2 kehidupan. Tingkat T4 dan T4 bebas juga meningkat pada akhir hari pertama kehidupan dan menurun secara bertahap pada akhir minggu pertama kehidupan.

Ada anggapan bahwa hormon tiroid meningkatkan konsentrasi faktor pertumbuhan saraf di otak dan, dalam hubungan ini, efek modulasi hormon tiroid terwujud saat pematangan otak. Dengan kekurangan yodium dan produksi tiroid yang tidak adekuat, kretinisme berkembang.

Pada saat kelahiran, kelenjar paratiroid secara aktif mengatur metabolisme kalsium. Antara kelenjar paratiroid janin dan ibu ada hubungan fungsional timbal balik.

Kelenjar timus

Thymus adalah salah satu kelenjar janin yang paling penting, muncul pada minggu ke 6 minggu kehidupan embrio. Pada minggu ke 8 kehamilan, sel limfoid - protimotitas - bermigrasi dari kantong kuning telur dan hati janin, dan kemudian dari sumsum tulang, dan menjajah timus. Proses ini belum diketahui secara pasti, namun disarankan agar prekursor ini dapat mengekspresikan spidol permukaan tertentu yang secara selektif mengikat sel-sel yang sesuai dari timus thymus. Sekali di timus, protymocytes bekerja dengan stroma timus, menghasilkan proliferasi, diferensiasi dan ekspresi molekul permukaan spesifik sel T yang intensif (CD4 + CD8). Diferensiasi timus menjadi dua zona - kortikal dan serebral terjadi pada 12 minggu kehamilan.

Pada timus ada diferensiasi dan pemilihan sel yang kompleks sesuai dengan kompleks histokompatibilitas utama (MHC), seolah-olah sel yang sesuai dengan kompleks ini dipilih. Dari semua sel yang masuk dan berkembang biak, 95% akan menjalani apoptosis 3-4 hari setelah pembagian terakhir mereka. Hanya 5% sel bertahan hidup, yang selanjutnya dibedakan, dan sel yang membawa tanda CD4 tertentu atau CD8 memasuki aliran darah pada usia kehamilan 14 minggu. Hormon timus terlibat dalam diferensiasi limfosit-T. Proses yang terjadi pada timus, migrasi dan diferensiasi sel menjadi lebih mudah dipahami setelah ditemukannya peran sitokin, kemokin, ekspresi gen yang bertanggung jawab untuk proses ini dan, khususnya, perkembangan reseptor yang memandang semua jenis antigen. Proses diferensiasi keseluruhan repertoar reseptor selesai pada minggu ke 20 kehamilan di tingkat orang dewasa.

Tidak seperti alpha-beta-T4 dalam sel yang mengekspresikan penanda CD4 dan CD8, gamma-beta T-limfosit mengekspresikan CD3. Pada usia kehamilan 16 minggu, 10% pada darah tepi, namun ditemukan dalam jumlah besar di kulit dan pada selaput lendir. Dengan tindakan mereka, mereka mirip dengan sel sitotoksik pada orang dewasa dan mengeluarkan IFN-y dan TNF.

Respon sitokin sel imunokompeten buah lebih rendah dari pada orang dewasa, jadi il-3, il-4, il-5, il-10, IFN-y lebih rendah atau praktis tidak terdeteksi saat merangsang limfosit, il-1, il-6, TNF. , IFN-a, IFN-R, il-2-respon sel janin terhadap mitogens sama dengan pada orang dewasa.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.