^

Bagaimana selenium mempengaruhi tubuh?

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Selenium adalah elemen jejak yang diperlukan untuk kesehatan yang baik, namun hanya dalam jumlah kecil. Baca lebih lanjut tentang bagaimana selenium mempengaruhi tubuh.

Bagaimana selenium mempengaruhi tubuh

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Selenium dalam protein

Selenium adalah bagian dari protein untuk menciptakan selenoprotein, yang merupakan enzim antioksidan penting. Sifat antioksidan selenoprotein dapat membantu mencegah kerusakan sel dari radikal bebas. Radikal bebas adalah produk sampingan alami dari metabolisme oksigen, yang berkontribusi terhadap perkembangan penyakit kronis, seperti kanker dan penyakit jantung. Selenoprotein lainnya membantu mengatur fungsi tiroid dan memainkan peran penting dalam fungsi sistem kekebalan tubuh.

Produk apa yang menyediakan selenium?

Produk nabati merupakan sumber makanan utama selenium di kebanyakan negara di dunia. Kandungan selenium dalam makanan tergantung pada kandungan selenium di tanah tempat tanaman tumbuh. Misalnya, peneliti tahu bahwa tanah di dataran tinggi Nebraska dan Dakota bagian utara memiliki tingkat selenium yang sangat tinggi. Orang yang tinggal di daerah ini cenderung mengkonsumsi selenium paling banyak di Amerika Serikat.

Tanah di beberapa bagian China dan Rusia mengandung selenium dalam jumlah sangat rendah. Kekurangan selenium sering ditemukan di daerah ini, karena sebagian besar makanan di daerah ini tumbuh dan dimakan di tingkat lokal.

Selenium juga bisa ditemukan pada beberapa jenis daging dan seafood. Hewan yang memakan biji-bijian atau tanaman yang tumbuh di tanah kaya selenium mengandung tingkat selenium yang lebih tinggi di otot. Di AS, daging dan roti merupakan sumber makanan selenium yang umum. Beberapa kacang juga merupakan sumber selenium.

Kandungan selenium dalam produk mungkin berbeda. Misalnya kacang Brazil bisa mengandung 544 mikrogram selenium per ons. Dianjurkan untuk makan kacang Brazil hanya sesekali, karena ini adalah produk dengan kadar selenium yang luar biasa tinggi.

Norma harian selenium

Norma harian untuk selenium adalah 70 mikrogram (μg). Sebagian besar label makanan tidak menunjukkan kandungan selenium dalam makanan. Persentase nilai harian (% DV) yang ditunjukkan dalam tabel menunjukkan persentase asupan harian yang disajikan dalam satu porsi. Makanan menyediakan 5% selenium dari tunjangan harian. Makanan yang memberi tingkat selenium harian 20% atau lebih tinggi terlalu bergizi. Penting untuk diingat bahwa makanan yang memberikan persentase asupan selenium yang lebih rendah juga berkontribusi pada diet sehat.

Sumber selenium terpisah

Nama produk

Mkg

% Nilai Harian

Kacang Brasil, dikeringkan 544 39
daging putih, digoreng 27th 39
Dada ayam, daging goreng 24 34
Daging sapi panggang 23 33
Biji bunga matahari 23 33
Mie mie, diperkaya, direbus, ½ gelas 19 27th
Pasta, dibentengi, direbus, ½ gelas 19 27th
Telur, utuh, rebus 15 21
Oatmeal  dimasak, 1 gelas 12 17
Roti dari biji-bijian, 1 iris 11 16
Beras, coklat, biji panjang, masak, ½ gelas 10 14th
Beras putih, diperkaya, giling, dimasak, ½ gelas 6 9th
Kenari 5 7
Keju Cheddar 4 6

Rekomendasi konsumsi makanan selenium

Norma konsumsi selenium adalah istilah umum untuk serangkaian nilai referensi yang digunakan untuk merencanakan dan mengevaluasi nutrisi bagi orang sehat. Tiga jenis nilai referensi penting yang termasuk dalam Dietary Allowance (RDA) adalah norma asupan yang memadai (MA), tingkat konsumsi yang diijinkan (UL). RDA merekomendasikan asupan makanan harian rata-rata yang cukup untuk memenuhi kebutuhan gizi bagi hampir semua (97% -98%) orang sehat di setiap kelompok, mengingat usia dan jenis kelamin mereka.

Dosis harian maksimum tidak mungkin menyebabkan efek kesehatan yang merugikan. Tabel tersebut mencantumkan norma untuk selenium dalam mikrogram (μg) per hari untuk anak-anak dan orang dewasa.

Rekomendasi diet dari norma selenium

Umur (tahun) Pria dan wanita (Mkg per hari) Kehamilan (Mqg per hari) Laktasi (mg / hari)
1-3 20 N / A N / A
4-8 30 N / A N / A
9-13 40 N / A N / A
14-18 55 60 70
19+ 55 60 70

Dosis selenium untuk bayi

Tidak cukup informasi tentang selenium, yang ditetapkan dalam dosis untuk bayi. Asupan yang cukup didasarkan pada jumlah selenium yang dikonsumsi oleh bayi sehat yang diberi ASI. Tabel tersebut menunjukkan norma selenium untuk anak-anak dalam mikrogram (μg) per hari

Dosis selenium untuk anak-anak

Umur (dalam bulan) anak laki-laki atau perempuan (Mkg per hari)
0-6 bulan 15
7-12 bulan 20

trusted-source[9], [10], [11], [12], [13]

Selenium dalam diet - penelitian

Hasil Penelitian Kesehatan dan Gizi Nasional AS menunjukkan bahwa makanan kebanyakan orang Amerika menyediakan jumlah selenium yang direkomendasikan. Studi tersebut meneliti asupan gizi dari hampir 5.000 pria setengah baya dan wanita di empat negara pada akhir 1990an, termasuk di AS, tujuan utama penelitian ini adalah untuk menilai efek mikronutrien terhadap tekanan darah.

Setiap peserta penelitian, setelah menyelesaikan diet 24 jam ingat bahwa mereka diminta untuk menuliskan semua makanan yang dikonsumsi (makanan, minuman dan makanan tambahan) dalam 24 jam sebelumnya. Konsumsi selenium adalah yang terendah diantara penduduk China, negara dengan defisit selenium tertinggi.

Dosis rata-rata selenium dalam makanan peserta Amerika adalah 153 mcg untuk pria dan 109 mcg untuk wanita. Kedua nilai melebihi asupan selenium yang direkomendasikan untuk orang dewasa dan merupakan bukti asupan selenium di Amerika Serikat.

Kapan bisa ada defisit selenium?

Kekurangan selenium jarang terjadi di AS, tapi ada negara lain, terutama di China, dimana konsentrasi selenium di dalam tanah sangat rendah. Ada bukti bahwa kekurangan selenium dapat berkontribusi pada perkembangan penyakit jantung, hipotiroidisme dan melemahnya sistem kekebalan tubuh. Ada juga bukti bahwa kekurangan selenium biasanya tidak menimbulkan penyakit itu sendiri. Sebaliknya, hal itu dapat membuat tubuh lebih rentan terhadap penyakit yang disebabkan oleh strain nutrisi, biokimia atau infeksi lainnya.

Tiga penyakit spesifik dikaitkan dengan defisiensi selenium

  • Penyakit Keshan, yang menyebabkan peningkatan jaringan jantung dan fungsi jantung yang buruk, terjadi pada anak-anak dengan kekurangan selenium
  • Penyakit Kashin-Beck, yang menyebabkan osteoarthropathy
  • Kretinisme endemik, yang menyebabkan keterbelakangan mental

Sejarah penyakit berhubungan dengan kekurangan selenium

Penyakit Keshan pertama kali dijelaskan pada awal 1930an di China, dan masih diamati di daerah yang luas di sebuah desa Cina dengan tanah selenium yang buruk. Asupan makanan selenium di daerah ini kurang dari 19 μg per hari untuk pria dan kurang dari 13 μg per hari untuk wanita, secara signifikan lebih rendah dari dosis selenium saat ini. Periset percaya bahwa selenium tidak cukup pada orang yang terinfeksi virus penyakit Keshan. Kekurangan selenium juga diamati pada orang yang mengandalkan nutrisi parenteral (TPN) sebagai satu-satunya sumber gizi. TPN adalah metode pemberian nutrisi melalui suntikan intravena pada orang yang sistem pencernaannya tidak bekerja.

Bentuk nutrisi yang tidak memerlukan pencernaan, larut dalam cairan dan melewati pembuluh darah dengan cara penetes. Hal ini penting untuk mengamankan selenium agar tidak mengalami defisiensi. Dokter dapat memantau kondisi selenium bagi orang yang menerima makanan buatan untuk memastikan mereka cukup mendapatkannya.

Gangguan gastrointestinal yang parah dapat mengurangi penyerapan selenium, mengakibatkan penipisan selenium atau insufisiensi. Masalah gastrointestinal yang mengganggu penyerapan selenium biasanya mempengaruhi penyerapan nutrisi lainnya, dan juga memerlukan pemantauan nutrisi manusia secara teratur sehingga diberikan perawatan medis dan gizi yang tepat.

Siapa yang butuh tambahan selenium?

Dalam kebanyakan kasus, penipisan selenium atau kekurangannya terkait dengan masalah gastrointestinal yang parah, seperti penyakit Crohn atau operasi pengangkatan bagian perut. Gangguan gastrointestinal ini dan lainnya bisa mengganggu penyerapan selenium. Orang dengan penyakit parah, yang mengalami peradangan dan penyebaran infeksi, sering mengalami penurunan kadar selenium dalam darah.

Dokter secara terpisah mengendalikan orang-orang yang menderita penyakit saluran cerna atau infeksi berat akibat kurangnya selenium untuk menentukan kebutuhan suplemen selenium untuk mereka.

Orang dengan kekurangan yodium juga bisa mendapatkan keuntungan dari selenium. Kekurangan yodium cukup jarang terjadi di AS, namun masih lazim di negara-negara berkembang, dimana akses terhadap yodium terbatas. Periset percaya bahwa kekurangan selenium dapat memperburuk efek kekurangan yodium dan fungsi tiroid, dan bahwa nutrisi selenium yang adekuat dapat membantu melindungi seseorang dari konsekuensi neurologis akibat kekurangan yodium.

Para peneliti melakukan studi suplementasi di Prancis yang dirancang untuk menilai pengaruh suplemen vitamin dan mineral terhadap risiko penyakit kronis, mereka mengevaluasi hubungan antara gondok dan selenium selama penelitian ini. Hasilnya menunjukkan bahwa suplemen selenium bisa menjadi pelindung terhadap gondok, yang terlibat dalam pembesaran kelenjar tiroid.

Meskipun masalah medis tertentu, seperti yang dijelaskan di atas, menunjukkan perlunya selenium, tidak cukup bukti untuk mengembangkan rekomendasi suplemen selenium untuk anak-anak dan orang dewasa yang sehat.

Aditif selenium

Aditif selenium

Selenium adalah bagian dari produk makanan utama, seperti jagung, gandum, kedelai dan selenometionin, selenium organik - analog dengan asam amino metionin. Selenometionin dapat dimetabolisme oleh tubuh v met Methionine dan berfungsi sebagai alat untuk menyimpan selenium dalam organ dan jaringan. Aditif selenium juga bisa mengandung selenite natrium dan selenate, dua bentuk anorganik selenium. Selenometionin, sebagai aturan, paling baik diserap dan digunakan sebagai bentuk selenium.

Sebagian besar selenium dalam ragi ada dalam bentuk selenometionin. Bentuk selenium ini digunakan dalam skala besar untuk pencegahan kanker pada tahun 1983, dalam sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa asupan harian aditif mengandung 200 mikrogram selenium per hari. Hal ini dapat mengurangi risiko kanker prostat, paru-paru dan kolorektal. Namun, beberapa ragi mungkin mengandung bentuk anorganik selenium yang tidak digunakan, begitu pula selenometionin.

Sebuah penelitian di tahun 1995 melaporkan bahwa bentuk organik selenium dalam darah mungkin mengandung peningkatan konsentrasi selenium ke tingkat yang lebih tinggi daripada bentuk anorganik. Namun, ini tidak akan secara signifikan meningkatkan aktivitas enzim yang bergantung pada selenium, seperti glutathione peroxidase. Periset terus mempelajari efek berbagai bentuk kimia selenium, namun selenium untuk manusia dalam bentuk organik saat ini merupakan pilihan terbaik.

Selenium dan kanker

Studi eksperimental menunjukkan bahwa tingkat kematian akibat kanker, termasuk kanker paru-paru, usus besar dan prostat, lebih rendah di antara orang-orang dengan asupan selenium yang tinggi. Selain itu, kejadian kanker kulit secara signifikan lebih tinggi di wilayah Amerika Serikat dengan kandungan selenium yang rendah di dalam tanah. Efek selenium pada pengulangan berbagai jenis kanker kulit dipelajari di tujuh klinik dermatologis AS dari tahun 1983 sampai awal 1990an. Mengambil suplemen harian yang mengandung 200 mikrogram selenium tidak mempengaruhi kambuhnya kanker kulit, namun juga secara signifikan mengurangi terjadinya dan kematian kanker biasa. Kejadian kanker prostat, kanker kolorektal dan kanker paru-paru secara signifikan lebih rendah pada kelompok yang menerima suplemen selenium.

Studi menunjukkan bahwa selenium dapat mempengaruhi risiko pengembangan kanker dengan dua cara. Sebagai antioksidan, selenium dapat membantu melindungi tubuh dari efek berbahaya radikal bebas. Selenium juga bisa mencegah atau memperlambat pertumbuhan tumor.

Dua studi jangka panjang di Prancis, Amerika Serikat dan Kanada telah menyelidiki apakah selenium, dikombinasikan dengan setidaknya satu suplemen makanan, dapat mengurangi risiko kanker prostat pada pria.

Di antara pria yang memiliki tingkat selenium dalam darah di awal penelitian, penggunaan suplemen dikaitkan dengan peningkatan kejadian kanker prostat di perbatasan dengan signifikansi statistik dibandingkan dengan plasebo.

Jadi, dalam penelitiannya, jumlah sel kanker prostat baru pada pria sehat berusia 50 tahun ke atas mengalami penurunan. Hasil tambahan 1,5 tahun masa tindak lanjut dari proses ini (selama subjek tidak menerima vitamin E atau selenium) menunjukkan bahwa pria yang meminum satu selenium atau selenium plus vitamin E memiliki sedikit peningkatan risiko terkena kanker prostat dibandingkan pria, yang mengambil plasebo, namun perbedaannya tidak signifikan secara statistik. Pada pria yang hanya mengkonsumsi vitamin E, risiko terkena kanker prostat meningkat sebesar 17%.

Selenium dan penyakit jantung

Survei populasi jangka panjang telah menunjukkan hubungan antara rendahnya asupan antioksidan dan tingginya insiden penyakit kardiovaskular. Data juga menunjukkan bahwa stres oksidatif dari radikal bebas, yang merupakan hasil sampingan alami dari metabolisme oksigen, dapat menyebabkan penyakit jantung.

Misalnya, ini adalah bentuk teroksidasi lipoprotein densitas rendah (LDL, yang sering disebut kolesterol "jahat"), yang berkontribusi terhadap pengembangan plak di arteri koroner. Selenium adalah salah satu kelompok antioksidan yang dapat membantu membatasi oksidasi kolesterol "jahat" dan dengan demikian membantu mencegah penyakit arteri koroner. Saat ini, ada cukup bukti yang merekomendasikan suplemen selenium untuk pencegahan penyakit jantung koroner.

Selenium dan arthritis

Jajak pendapat menunjukkan bahwa penderita rheumatoid arthritis, penyakit kronis yang menyebabkan rasa sakit, kaku, bengkak dan kehilangan fungsi di persendian, telah mengurangi tingkat selenium dalam darah. Selain itu, beberapa orang dengan arthritis memiliki asupan selenium yang rendah.

Sistem kekebalan tubuh secara alami membuat radikal bebas yang dapat membantu menghancurkan invasi organisme asing dan jaringan yang rusak, namun juga dapat merusak jaringan sehat. Selenium sebagai antioksidan dapat membantu meringankan gejala arthritis dengan mengendalikan tingkat radikal bebas. Hasil saat ini dianggap pendahuluan, dan penelitian lebih lanjut diperlukan sebelum suplemen selenium dapat direkomendasikan untuk orang-orang dengan arthritis.

Selenium dan HIV

HIV / AIDS dapat menyebabkan penipisan nutrisi, termasuk selenium. Kekurangan selenium dikaitkan dengan penurunan jumlah sel dalam sistem kekebalan tubuh, peningkatan perkembangan penyakit dan tingginya risiko kematian dalam memerangi HIV / AIDS.

HIV / AIDS secara bertahap menghancurkan sistem kekebalan tubuh, dan stres oksidatif dapat lebih merusak sel-sel sistem kekebalan tubuh. Antioksidan, seperti selenium, membantu melindungi sel dari stres oksidatif, sehingga berpotensi memperlambat perkembangan penyakit ini.

Selenium mungkin juga diperlukan untuk replikasi virus HIV, yang selanjutnya dapat mengurangi tingkat selenium.

Pemeriksaan 125 laki-laki dan perempuan yang terinfeksi HIV menunjukkan bahwa angka kematian yang lebih tinggi dari penyakit ini dikaitkan dengan defisit selenium. Dalam sebuah penelitian kecil terhadap 24 anak dengan HIV, yang diamati ilmuwan selama lima tahun, anak-anak dengan tingkat selenium yang rendah meninggal di usia yang lebih muda, yang mungkin mengindikasikan perkembangan penyakit yang lebih cepat. Hasil penelitian, yang dipimpin para ahli, menunjukkan bahwa tingkat selenium dapat menjadi prediktor signifikan terhadap kelangsungan hidup orang yang terinfeksi HIV.

Ilmuwan terus menyelidiki hubungan antara selenium dan HIV / AIDS, termasuk efek selenium pada tingkat perkembangan penyakit dan mortalitas. Data yang tidak mencukupi untuk merekomendasikan suplemen selenium secara teratur untuk orang dengan HIV / AIDS, dan dokter dapat memberi resep suplemen tersebut sebagai bagian dari rencana perawatan umum. Ini juga penting bagi orang HIV-positif yang mengkonsumsi jumlah selenium dalam makanan.

Apa yang menyebabkan kelebihan selenium?

Tingkat selenium yang tinggi dalam darah (lebih dari 100 μg / dL) dapat menyebabkan keadaan negatif. Gejala kelimpahan selenium meliputi gangguan gastrointestinal, rambut rontok, kuku jerawatan, nafas dengan aroma bawang putih, kelelahan, mudah tersinggung dan kerusakan saraf.

Toksisitas akibat melimpahnya selenium jarang terjadi. Beberapa kasus dikaitkan dengan kecelakaan industri dan kesalahan produksi, yang menyebabkan selenium dosis tinggi terlalu tinggi. Institute of Medicine dari National Academy of Sciences di Amerika Serikat telah menetapkan tingkat asupan yang diperbolehkan (UL) selenium maksimal 400 mcg per hari untuk orang dewasa untuk mencegah risiko keracunan selenium. Tabel tersebut menunjukkan tingkat marjinal konsumsi selenium - dalam mcg per hari untuk bayi, anak-anak dan orang dewasa. 

Asupan selenium tingkat atas yang dapat diterima untuk bayi, anak-anak dan orang dewasa
usia pria dan wanita (Mkg / hari)
0-6 bulan  45
7-12 bulan  60
1-3 tahun  90
4-8 tahun  150
9-13 tahun  280
14-18 tahun  400
19 + tahun  400

Selenium dan diet sehat

Pada tahun 2010, pemerintah federal dari Pedoman Diet AS mencatat bahwa "nutrisi harus dikonsumsi terutama dari makanan. Nutrisi dengan nutrisi, yang sebagian besar utuh dalam bentuknya, tidak hanya mengandung vitamin dan mineral yang diperlukan yang sering ditemukan pada makanan tambahan. , serta serat makanan dan zat alami lainnya yang secara positif dapat mempengaruhi kesehatan .... Aditif aktif secara biologis ... Dapat bermanfaat dalam situasi tertentu untuk meningkatkan konsumsi makanan secara spesifik. Itamin atau mineral ".

Sebelum menggunakan selenium - sebagai unsur independen atau sebagai bagian dari zat lain - pastikan berkonsultasi dengan dokter ahli diet.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.