^

Efek testosteron pada tubuh wanita

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Hormon testosteron, yang dianggap hormon pria, bisa benar-benar mengubah semua proses di tubuh wanita. Secara khusus, bagaimana sosok, kulit dan rambutnya terlihat. Bagaimana ini bisa terjadi?

Bagaimana testosteron bekerja pada otot wanita?

Bagaimana testosteron bekerja pada otot wanita?

Apa yang akan otot wanita massa - lembek dan lembek atau elastis dan kuat - tergantung pada kerja testosteron. Jika testosteron di tubuh wanita tidak menguntungkan, maka ototnya akan berkurang. Metabolisme akan melambat, dan wanita akan tumbuh gemuk.

Sebaliknya, tingkat normal testosteron memastikan bahwa olahraga dan diet sehat Anda akan sangat mahal: Anda akan memiliki otot yang elastis dan indah.

Bila selama menopause testosteron di tubuh wanita menjadi kurang dan kurang, timbunan lemak, terutama di daerah payudara dan perut, terbentuk. Testosteron memiliki kemampuan untuk mempengaruhi pembentukan otot baru. Dia juga membantu menjaga mereka dalam keadaan baik.

Semakin banyak Anda, semakin banyak penurunan testosteron yang signifikan. Agar metabolisme dan otot tetap normal, Anda perlu keseimbangan yang wajar antara testosteron dan estradiol.

Testosteron penting untuk membangun tulang

Jaringan tulang - kondisinya - juga tergantung tingkat testosteron dalam tubuh. Jika testosteron cukup, ini adalah pencegahan osteoporosis yang sangat baik.

Pengaruh testosteron pada keadaan tulang bahkan lebih kuat daripada hormon estrogen wanita - hormon "positif" yang dikenali yang memiliki sifat melindungi jaringan dan tulang akibat kerusakan.

Ketika seorang wanita memulai masa menopause, dia mulai dengan cepat kehilangan hormon estradiol dan testosteron, yang sangat penting untuk kekuatan tulang dan otot.

Proses ini berjalan lebih cepat daripada pada pria - mereka memiliki periode pelemahan jaringan tubuh selama bertahun-tahun, karena mereka kehilangan testosteron jauh lebih lambat dan dalam jumlah kecil.

Itu harus diperhitungkan dan perlu memeriksa latar belakang hormon Anda pada waktunya.

Testosteron terhadap sindrom kelelahan kronis

Hormon ini, tidak seperti yang lain, membantu wanita merasa lebih waspada dan kencang. Studi membuktikan bahwa tingkat testosteron yang cukup membantu untuk melawan kelelahan kronis, kelelahan.

Ada situasi ketika seorang wanita yang mengonsumsi vitamin dan yang memiliki mimpi sehat, serta menu, masih terasa cepat kelelahan, lemas, lemas.

Wanita seperti itu pasti harus pergi ke kadar testosteron dalam darah. Jika tidak, mungkin tidak mengungkapkan alasan untuk keadaan negatifnya.

Bagaimana testosteron mempengaruhi otak wanita?

Testosteron memiliki khasiat mengaktifkan pekerjaan reseptor seksual melalui perintah otak. Artinya, memiliki kadar testosteron dalam tubuh yang cukup, seseorang (pria dan wanita) baik-baik saja dengan hasrat seksualnya.

Tapi bukan itu saja. Testosteron mempengaruhi area otak sedemikian rupa untuk meningkatkan mood seorang wanita, mengurangi tingkat depresi dan menimbulkan rasa puas.

Berkat testosteron, seseorang bisa lebih mengingat, memusatkan perhatian, merasakan pengetahuan baru.

Karena itu, jika Anda mengalami mood lompatan, tidak sadar dan bahkan depresi, sebaiknya periksa kadar testosteron. Jika Anda kekurangan hormon ini, Anda harus mengisi kembali cadangannya, dan masalahnya dengan keadaan depresi dapat dengan mudah dihapus.

Apa yang mengancam tingkat peningkatan testosteron?

Penyebab tingkat testosteron yang meningkat mungkin merupakan produksi organ seksual atau penerimaan yang berlebihan dalam bentuk sediaan kimia.

Hasil peningkatan kadar hormon ini adalah insomnia, mimpi buruk saat tidur, agresi seksual.

Pada tingkat tingkah laku seseorang bisa memecahkan kayu. Dia bisa menjerit tanpa alasan pada orang lain, bereaksi marah terhadap setiap hal kecil, merasa jengkel tanpa alasan yang jelas.

Jika kelebihan testosteron diamati pada wanita yang berolahraga, mereka juga mengalami peningkatan nafsu makan. Selain itu, para atlet ini mulai intensif membangun otot dan lemak.

Dengan kelebihan testosteron pada wanita, figurnya berubah. Di pinggang dan perut tampak timbunan lemak, mengingatkan pada ombak. Di rok favorit Anda atau jeans tidak bisa memanjat.

Efek yang sama diamati dengan tingkat tinggi tidak hanya testosteron, tapi juga androgen lain, khususnya, androstenedion dan bahkan DHEA.

Apa yang harus dilakukan dengan berat badan?

Anda berjuang untuk kehilangan pound ekstra, tapi mereka semua menumpuk? Apakah nafsu tumbuh? Ini semua yang harus disalahkan untuk testosteron, yang meningkatkan produksi di otak tingkat hormon norepinephrine.

Karena itu, jika Anda ingin minum antidepresan, hubungi dulu ahli endokrin untuk memeriksa kadar testosteron. Karena bersamaan dengan antidepresan, peningkatan dosis testosteron dan estradiol meningkatkan berat badan dengan cepat.

Studi ilmiah menunjukkan bahwa testosteron bertindak lebih baik bila memiliki rasio optimal dengan estradiol.

Estradiol mempromosikan fakta bahwa testosteron mempengaruhi tubuh dengan lebih kuat, memberikan semua khasiatnya yang berguna. Jika estradiol dalam tubuh tidak ada atau jika jumlahnya sedikit, reseptor testosteron tidak akan bisa bekerja dengan baik di otak kita.

Bagaimana testosteron mempengaruhi tidur sehat?

Jika Anda tidak tidur nyenyak, Anda berada dalam kendali berat Anda yang buruk. Hal ini dibuktikan dengan banyaknya penelitian ilmiah. Jika mengalami stres, bahkan dalam ketidakseimbangan hormonal mimpi tidak akan memberi Anda tidur yang normal.

Hormon kortisol dan insulin, sekresi yang meningkat secara dramatis, selanjutnya meningkatkan kecemasan wanita bahkan saat tidur.

Dan peningkatan dosis testosteron dengan penurunan jumlah estradiol semakin memperburuk kondisi ini. Anda tidur lebih buruk lagi, sementara mendapatkan kelebihan berat badan, dan kesehatan secara keseluruhan semakin memburuk.

Jika Anda memakai hormon testosteron sebelum tidur, Anda akan tersiksa oleh gangguan tidur yang konstan, dan mimpi akan menjadi mimpi buruk. Seseorang di negara ini akan merasa terbebani dan lemah.

Hal ini dijelaskan oleh fakta bahwa testosteron paling mempengaruhi orang dalam fase ke-4 tidur. Pada tahap inilah jaringan otot dan tulang dipulihkan, sel saraf dipulihkan, kita beristirahat yang terbaik. Pada remaja (dan pada orang sampai 21 tahun) saat ini hormon pertumbuhannya sudah berkembang.

Jika dalam fase ke-4 tidur Anda tidur nyenyak, gelisah, semua proses ini akan hancur. Karena itu, yang terbaik adalah mengonsumsi testosteron di pagi hari untuk merangsang tubuh, dan tidak di malam hari.

Apa yang harus dilakukan dengan kelebihan testosteron?

Kita sudah tahu bahwa dengan kelebihan testosteron di pinggang dan di kelenjar dada, lemak menumpuk, dan berat badan sulit dikendalikan. Lebih banyak tanda kelebihan testosteron:

  • Rambut terangkat, terutama di kaki, lengan, di atas bibir atas dan ketiak
  • Rontoknya rambut rontok
  • Jerawat, yang sangat sulit dikurangi - mereka muncul kembali
  • Agresivitas berlebihan, yang bergantian dengan kelemahan dan frustrasi
  • Gangguan tidur
  • Nyeri pada indung telur
  • Nyeri di daerah lumbal

Jika Anda memiliki semua tanda ini, Anda harus memeriksa tingkat hormonnya:

  • DGEA
  • Testosteron
  • Dehydrotestosterone
  • DHEA-C

Jika hormon di dalam tubuh ini lebih dari normal, Anda dapat menemukan penyakit berikut ini:

  • Sindrom ovarium polikistik
  • Tumor ovarium
  • Tumor di Daerah Adrenal

Metode pemeriksaan tambahan: ultrasound, diagnostik resonansi magnetik, computed tomography. Pemeriksaan ini akan membantu Anda menyingkirkan penyakit pada tahap awal.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.