^

ABC yang paling sederhana metabolisme

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Dasar metabolisme adalah makanan yang kita konsumsi. Sulit untuk memikirkan apa yang akan terjadi jika kita tidak menerima bahan bakar berupa makanan. Artinya, mereka tidak akan menerima energi seumur hidup. Bagaimana sistem metabolisme bekerja dalam tubuh?

Bagaimana sistem metabolisme bekerja?

Ketika makanan mulai dicerna, tubuh membaginya menjadi struktur yang sangat kecil: asam amino, glukosa, lemak. Maka makanan lebih mudah dicerna. Dengan darah, molekul-molekul zat bermanfaat ini dibawa ke seluruh tubuh. Organ dan jaringan memakan zat ini, mengolahnya dan mendapatkan energi untuk bekerja.

Dari protein yang diproses asam amino, dari asam lemak lemak, dan semua ini diubah menjadi glukosa (kami menyebutnya "gula dalam darah"). Glukosa berinteraksi dengan oksigen dan kita mendapat energi untuk sel tubuh.

Jika seluruh sistem dijelaskan sesederhana mungkin, ternyata metabolisme itu adalah nama dari keseluruhan proses besar, ketika makanan dibagi menjadi partikel, oksigen mengoksidasi dan memberi kita energi untuk kehidupan.

Apa itu glukosa dan bagaimana cara kerjanya?

Glukosa adalah salah satu zat yang diubah tubuh dari makanan selama pencernaannya. Ketika menggabungkan dan menggabungkan molekul fruktosa dan glukosa, unsur lain diperoleh, sukrosa. Unsur ini bisa dengan mudah dan cepat kembali berubah menjadi glukosa.

Gula dalam darah kita tersimpan dalam zat yang disebut glikogen. Ini, sebagai wadah untuk glukosa, menyediakan penyimpanannya di otot dan hati.

Sambungan glukosa dalam bentuk energi untuk kehidupan bisa dilepaskan dari sana bila kadar gula dalam darah berkurang secara signifikan. Misalnya, bila seseorang perlu melompat tajam dan cepat, glukosa dilepaskan dari hati dan otot dalam bentuk energi untuk gerakan ini.

Bagaimana cara menentukan kadar glukosa?

Glukosa adalah zat yang ada dalam darah dan memasok energi ke sel, terutama sel otak.

Jika tidak ada glukosa dalam darah, otak tidak bisa berfungsi normal. Bila glukosa tidak cukup, dokter bisa mendiagnosis hipoglikemia.

Anda dapat memahami bahwa Anda memiliki kadar glukosa dalam darah rendah (atau turun setelah makan), inilah gejala-gejala ini.

  • Sensasi tak enak di perut
  • Mual
  • Kelemahan
  • Detak jantung yang sering dan kuat
  • Keringat dingin
  • Mudah tersinggung
  • Pikiran bingung
  • Memori dips

Semua gejala ini bisa berarti otak bereaksi negatif terhadap stres. Pusat otak mengirim sinyal ke hormon norepinephrine, yang memiliki sifat meningkatkan tingkat stres dalam darah bahkan lebih. Ini adalah kelenjar adrenal.

Ini adalah persiapan tubuh untuk penghindaran. Pelatihan semacam itu adalah biaya zaman kuno, ketika seseorang melarikan diri dari seekor raksasa atau beruang liar. Sekarang kita tidak lari kemana-mana, tapi ada ledakan hormonal yang masih ada. Pertama-tama, tingkat gula yang memberi energi untuk berlari atau melompat meningkat.

Bila kadar glukosa darahnya sangat tinggi

... Itu mengancam penderita diabetes. Pada tingkat gejala terlihat seperti ini.

  • Kelemahan, lesu, apalagi setelah makan siang
  • Kecenderungan untuk tertidur tepat di sore hari pada saat yang tidak tepat
  • Kesulitan mengingat
  • Merasa semakin kuat

Gejala ini merupakan indikator bahwa tingkat glukosa dan tingkat hormon serotonin di otak meningkat secara signifikan.

Tapi Anda harus tahu bahwa kadar glukosa dalam tubuh yang tinggi dan rendah memprovokasi kerusakan di otak atau konsekuensi terburuk dalam bentuk kematian.

Bagaimana cara mengatur tingkat glukosa?

Kita sudah tahu bahwa untuk operasi stabil otak, oksigen dan glukosa sangat dibutuhkan. Untuk memantau kadar glukosa darah, tubuh diberikan mekanisme khusus.

Dalam proses ini, insulin dan glukosa juga terlibat. Peran insulin adalah menurunkan kadar glukosa dengan memindahkannya ke sel lemak yang disebut. Ada glukosa yang terbakar dan diubah menjadi energi.

Peran glukosa adalah untuk meningkatkan kadar glukosa dalam darah atau untuk menormalkan tingkatnya, mencegah kenaikan jumlah glukosa. Hal ini terjadi ketika sel hati dan sel otot dirangsang oleh glikogen.

Dengan demikian, glukosa hancur, dan sel glukosa berpindah dari hati ke darah. Kemudian kadar gula dalam darah naik.

Aksi insulin dan glukogen

Penting tidak hanya tingkat glukosa dalam darah bisa menurun atau meningkat. Hal ini penting, dengan kecepatan dan frekuensi apa yang terjadi. Melompat pada tingkat glukosa memicu peningkatan tingkat glukagon dan insulin. Dan kemudian seorang wanita bisa mulai pulih. Dan kemudian hal yang aneh terjadi.

Karena beratnya diputar, glukogen dan insulin tidak dapat lagi mengendalikan kadar glukosa sebaik sebelumnya. Dan kemudian bisa naik dan turun tak terkendali.

Hal ini dapat menyebabkan gula darah rendah (hipoglikemia) atau terlalu tinggi kadar glukosa, yang bergantian dengan terlalu rendah. Sebagai proses tambahan, intoleransi glukosa dan diabetes melitus dimulai.

Bagaimana kadar hormon mempengaruhi pertambahan berat badan?

Kita sering mengamati nafsu makan yang brutal selama haid atau seminggu sebelum mereka. Keinginan khusus wanita terhadap cokelat dalam semua manifestasinya - mulai dari permen hingga kue.

Ini normal: selama situasi stres seseorang membutuhkan glukosa.

Apa yang terjadi pada hormon ovarium, karena kita kehilangan kemampuan mengendalikan diri saat makan di paruh kedua siklus dan saat periode klimakterik mendekati?

Dalam peran besar ini dimainkan oleh glukosa, atau lebih tepatnya, jumlah itu dalam darah. Dan insulin, yang menentukan intensitas asupan glukosa ke dalam darah. Tapi ternyata tubuh tidak mengambil glukosa. Lebih banyak tentang peran insulin dan bagaimana pengaruhnya terhadap kadar glukosa dalam tubuh.

Ketergantungan insulin

Apa itu insulin untuk manusia? Ini adalah hormon yang membantu menguatkan jaringan dan mengaktifkan metabolisme, sekaligus mengendalikan akumulasi jaringan adiposa. Dia melakukan ini dengan mengendalikan kadar glukosa.

Jika insulin dalam tubuh tidak cukup (dan dia mengantarkan darah ke sel tubuh), seseorang akan merasa sangat buruk. Insulin membantu sel mengakumulasi energi dan juga membantu menyimpan lemak (sebuah proses yang disebut lipogenesis).

Ternyata rasio jaringan otot dan lemak, serta pembelahannya karena insulin, perubahan dalam tubuh. Semakin banyak insulin, insulin yang lebih aktif merangsangnya. Jadi, sel otot sekarang tidak begitu banyak membakar lemak. Dan orang itu menjadi lebih baik.

Artinya, dengan kelebihan insulin, kelebihan berat badan berlebih diberikan kepada seorang wanita, terutama jika ia memiliki predileksi untuk kelengkapan sebelumnya.

Bagaimana cara mengenali kelebihan insulin dalam tubuh?

Ini menjadi sangat hebat ketika seorang wanita tumbuh lebih tua. Setiap tahun tingkat insulin bisa meningkat, jadi waspadalah dan periksalah.

Insulin dalam jumlah banyak bisa dikenali dengan tanda tersebut.

  • Menu dengan banyak karbohidrat (terutama manis dan tepung)
  • Tekanan konstan dan berkepanjangan - ini meningkatkan tingkat hormon stres kortisol, yang menekan produksi glukosa dan menghambat produksi insulin.
  • Penekanan ovarium, karena tingkat hormon estradiol yang menghasilkan ovarium menurun. Tingkat testosteron hormon pria karena kenaikan ini, yang berkontribusi terhadap pengendapan lemak dalam tubuh
  • Tidur gelisah dan mengganggu
  • Tingkat peningkatan hormon kelenjar tiroid DGEEA, sehingga shchitovidka kurang dapat melakukan peran dalam pembuatan hormon.
  • Hipodinam, atau kurang aktivitas fisik

Kenaikan kadar glukosa, yang sulit dikendalikan karena kurangnya hormon yang melakukan peran ini.

Jika Anda telah melihat gejala defisiensi insulin yang terlihat, pastikan untuk menghubungi ahli endokrinologi untuk pemeriksaan. Sehat

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.