^

Apa yang terjadi di dalam tubuh saat kadar glukosa naik?

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Bila kadar glukosa dalam darah meningkat, insulin diproduksi. Zat ini membantu glukosa untuk berpindah dari darah ke jaringan otot. Ketika insulin melakukan peran penting ini, tingkatnya turun tajam ke normal.

Saat seorang wanita sudah tua

... Insulin tidak bisa lagi menjalankan perannya sebaik sebelumnya. Reseptor insulin melemah, mereka tidak bisa lagi mengikat glukosa dan membawanya ke seluruh tubuh.

Dan kemudian tingkat insulin tidak menurun setelah memenuhi perannya. Selain itu, hal itu mempengaruhi glukosa sangat buruk, dengan kata lain, ini tidak banyak gunanya darinya.

Tingkat glukosa dalam tubuh tetap tinggi, terutama setelah makan. Situasi ini segera bereaksi terhadap otak, yang mengirimkan sinyal ke pankreas, sehingga menghasilkan lebih banyak insulin untuk memproses dan menekan kadar glukosa.

Dan kemudian sel-sel tubuh dan darah dipenuhi insulin, itu menjadi sangat banyak, jauh lebih normal. Ini memberikan glukosa ke sel, dan tingkat darahnya berkurang secara signifikan.

Hipoglikemia berulang

Reaksi ini dokter menyebut hipoglikemia kambuhan. Ini adalah kondisi di mana tingkat gula dalam darah berkurang secara signifikan. Dari sini, seseorang merasakan rasa lapar yang brutal, ia bisa muntah, di dahi dan jembatan hidung bertindak keringat, pusing, detak jantung semakin cepat, perasaan bahwa jantungnya muncul.

Kondisi ini bisa dihentikan hanya untuk sementara waktu, makan permen dan tepung. Dan kemudian semuanya dimulai lagi.

Karena kadar glukosa yang tinggi seseorang merasa lesu, lemah lemas, cepat lelah, tidak tidur nyenyak. Dan lagi - lingkaran setan: insulin menjadi lebih, glukosa - kurang. Kemudian orang tersebut kembali berkeringat dingin dan semua gejala lainnya tercantum di atas.

Jika wanita tersebut berada pada periode sebelum menopause

... Itu juga bisa terganggu oleh perubahan siklus menstruasi. Ada rasio hormon yang salah dan, sebagai hasilnya, keadaan kesehatan yang buruk.

Jika seorang wanita telah menemukan semua perubahan suasana hati dan gejala lainnya di kamarnya, saatnya menemui seorang ahli endokrinologi untuk berkonsultasi. Jangan menulis dari kondisi Anda hanya untuk kelelahan dan hidup dalam tekanan konstan.

Dengan tanda tambahan ini, Anda dapat menentukan apakah seorang wanita memiliki resistensi insulin, yaitu resistensi insulin. Pertama-tama, Anda perlu mengukur pinggang. Jika pinggang Anda lebih dari 83 cm, maka inilah saatnya untuk membunyikan alarm dan melakukan tes untuk resistensi insulin dan kadar glukosa darah.

Apa itu resistensi insulin?

Kelebihan insulin dalam darah menyebabkan peningkatan timbunan lemak dan penambahan berat badan. Glukosa ini disimpan dalam bentuk lemak, bukannya memberi Anda energi untuk kehidupan.

Dengan resistensi insulin, zat ini sudah tidak lagi mampu mengangkut glukosa ke sel otot, dan kemudian ada nafsu makan yang tajam - lebih dari biasanya. Tampaknya seseorang kekurangan gizi, tapi sebenarnya tidak.

Selain itu, glukosa, tidak menembus ke dalam sel, namun tetap di dalam darah, tidak memberi tubuh energi vital yang cukup. Dan kemudian muncul situasi paradoks: ada banyak glukosa dalam darah, tapi Anda tetap ingin makan dengan brutal. Dan Anda makan: sangat sulit berkelahi dengan kelaparan. Jadi, kamu menjadi lebih baik.

Dalam hal ini, glukosa dengan kelebihan sel lemak, dan jumlah lemak dalam tubuh meningkat. Tapi sel-sel menuntut "bahan bakar" lagi dan lagi. Mereka menerimanya, membaginya dan tumbuh. Di sini, di mana pada wanita yang tidak peka terhadap insulin muncul bobot yang berlebihan. Meskipun Anda meminimalkan kalori di menu Anda.

Efek resistensi insulin

  1. Melemahnya imunitas
  2. Keterbukaan terhadap infeksi dan pilek akibat imunitas lemah
  3. Penumpukan jaringan otot di dalam dinding arteri, karena aliran darah yang melambat, dan darah tidak masuk ke organ dalam dengan baik, sehingga menghilangkan zat-zat bermanfaat.
  4. Plak di arteri, yang meningkatkan risiko serangan jantung
  5. Trombosit (sel darah) mulai saling menempel, yang meningkatkan risiko pembekuan darah.

Anda telah menyadari bahwa dengan peningkatan kadar glukosa dalam darah, seseorang berisiko tidak hanya mendapatkan kelebihan berat badan - masalah serius dengan pembuluh darah dan jantung mungkin akan dimulai. Kemungkinan besar terjadinya serangan jantung atau serangan jantung lainnya.

Kondisi ini diperburuk dengan munculnya sindrom apa yang disebut X.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10]

Sindrom X

Ini adalah penyakit kompleks yang berhubungan dengan gangguan metabolisme. Apalagi sering hal itu mempengaruhi wanita. Sindrom X masih merupakan kwintet mematikan. Artinya, komponen mematikannya adalah sebagai berikut.

  • Peningkatan Tingkat Insulin
  • Kekebalan untuk itu
  • Tekanan darah tinggi
  • Berat badan (terutama di pinggul dan daerah pinggang)
  • Peningkatan kolesterol
  • Kenaikan kadar trigliserida
  • Pada tingkat tingkah laku - meningkatnya kecemasan, gelisah tidur

Sindrom X dengan kata lain juga disebut sindrom W, namun efeknya jauh lebih sempit - penyakit ini didefinisikan oleh dokter sebagai penyakit wanita. Gejala itu sama seperti pada sindrom H..

Bagaimana cara mencegah kekebalan insulin?

Jika seorang wanita memiliki cukup estradiol (hormon wanita) di dalam tubuh, maka resistensi insulin akan semakin kecil kemungkinannya. Hal ini karena estradiol memiliki kemampuan untuk memperbaiki respon sel terhadap asupan insulin di dalamnya.

Tapi masalahnya adalah: ketika resistensi insulin berkembang, itu mempengaruhi kerja ovarium, yang ternyata memiliki reseptor insulin di dalamnya.

Insulin, bergerak di dalam ovarium, mengubah hormon yang dihasilkan ovarium. Sebagai contoh, androgen mulai diproduksi lebih dari estradiol, hormon wanita. Beta-estrola, yang memiliki kemampuan untuk berpartisipasi dalam mengendalikan berat badan, semakin kecil.

Bila androgen di tubuh wanita terlalu banyak, kadar glukosa menjadi sangat sulit dikendalikan. Insulin diproduksi bahkan lebih, seperti timbunan lemak.

Masalah seperti itu bisa terjadi pada usia berapapun, bahkan pada wanita di bawah 30 tahun.

Seorang wanita di masa menopause dan insulin

Seperti ketidakseimbangan hormon, seperti yang kita jelaskan di atas, dapat terjadi pada wanita setelah onset menopause. Mereka memiliki banyak androgen di dalam tubuh, estradiol sangat kecil, dan testosteron tidak lagi berfungsi bermanfaat.

Karena fakta bahwa androgen menekan aksi hormon wanita, ia menjadi terlalu banyak, timbunan lemak menumpuk dan wanita tersebut sembuh.

Dan bobot ini sudah sulit dikendalikan. Deposito lemak terutama timbul di bagian pinggang dan perut, dan sosok wanita menjadi lebih seperti milik seorang pria.

Jika seorang wanita masih menjalani diet, pankreas mulai memproduksi lebih banyak insulin. Ini berkontribusi pada fakta bahwa lemak terus disimpan, dan bahkan di dinding organ. Ini disebut lemak visceral, yang pada awalnya tidak terlalu terlihat dalam bentuk bentuk, namun secara signifikan meningkatkan berat badan dan menyebabkan kesehatan menjadi buruk.

Pada saat bersamaan, resistensi insulin tubuh menjadi semakin nyata.

trusted-source[11], [12], [13], [14], [15], [16], [17], [18], [19], [20], [21]

Untuk mencegah situasi ini, Anda perlu melakukan hal berikut

  • Makan teratur dan dalam porsi reguler
  • Jangan makan banyak di malam hari - ini menyebabkan peningkatan kadar insulin dalam darah dan deposit lemak akibatnya
  • Jangan makan makanan dengan banyak karbohidrat (manis, terigu) - ini meningkatkan kadar insulin
  • Masuk untuk olahraga

Dan, tentu saja, pastikan untuk diperiksa oleh dokter - ini akan memberi Anda kesempatan untuk melihat gambaran lengkap kesehatan Anda

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.