^
A
A
A

Kekurangan vitamin B

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 21.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Vitamin B adalah salah satu yang paling banyak jumlahnya, berjumlah lebih dari dua puluh zat yang larut dalam air. Kontribusi mereka terhadap pekerjaan normal tubuh manusia sangat berharga. Kurangnya vitamin B dapat menyebabkan gangguan yang signifikan dalam pekerjaannya.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Alasan kekurangan vitamin pada kelompok B

Fitur utama zat-zat yang termasuk dalam vitamin dari kelompok ini adalah sifat mereka yang tidak terakumulasi dalam tubuh, berasal darinya bersama-sama dengan air kencing. Fakta ini menempatkan orang sebelum pilihan: baik untuk terus mengisi cadangan mereka dan merasa sangat baik, atau merasakan kekurangan mereka, yang penuh dengan perkembangan berbagai patologi.

Tapi ada juga umpan balik - alasan kekurangan vitamin B - dapat disembunyikan di dalam patologi yang sudah ada dan pengaruh negatif di tubuh.

Sumber yang dapat menyebabkan defisit ini sangat luas, namun kita ingat yang paling umum:

  • Studi telah menunjukkan bahwa dalam situasi di mana orang jatuh ke dalam situasi yang penuh tekanan, kebutuhan mereka akan peningkatan vitamin B dalam sepuluh, sedangkan B2, B5, B6 mulai "diproses" oleh tubuh dalam volume lima kali lipat, yang secara alami memerlukan penambahan segera mereka.
  • Dengan kerusakan patologis pada organ pencernaan (gastritis, kolitis), terjadi kegagalan selama sintesis zat tersebut, yang juga menyebabkan kekurangannya.
  • Untuk gambaran klinis patologis timbal dan pelanggaran di kelenjar tiroid. Hal ini berlaku untuk produksi enzim yang berkurang dan meningkat. Kegagalan ini menyebabkan kurang adanya B2.
  • Avitaminosis mungkin merupakan konsekuensi terapi berkepanjangan dari beberapa agen farmakologis tertentu. Terutama fakta ini berkaitan dengan sulfonamida, antidepresan, antibiotik tetrasiklin.
  • Alasan kekurangannya adalah keasaman lambung, yaitu insufisiensinya, yang membutuhkan kebutuhan suntikan tambahan B3.
  • Bila menggunakan hormon kontrasepsi dalam peran kontrasepsi, tubuh mulai membutuhkan lebih banyak vitamin B2.
  • Perbaikan pengolahan zat yang sedang dipertimbangkan dan dengan peningkatan tenaga fisik.
  • Tubuh wanita terasa kekurangan zat selama kehamilan.
  • Dengan gizi yang tidak memadai dan kurang seimbang.

Gejala kekurangan vitamin B

Pertama-tama, perlu dicatat intinya, yang terutama mengkhawatirkan populasi wanita, adalah bahwa dengan kurangnya zat dari seri B, perwakilan seks yang adil mulai secara visual mengamati hilangnya daya tarik. Antara lain, seseorang mulai menderita berbagai patologi negatif. Gejala kekurangan vitamin B:

  • Ada kelelahan.
  • Seseorang menjadi lebih tidak stabil secara emosional, tidak selalu merespons secara memadai berbagai rangsangan.
  • Gangguan tidur bisa diobservasi.
  • Toksikosis pada trimester pertama kehamilan.

Kurangnya zat dari kelompok ini juga dapat diamati secara visual pada kondisi kulit:

  • Mulailah mengelupas dari piring epidermis.
  • Muncul di wajah hiperemik.
  • Kondisi rambut dan kuku semakin memburuk, rambutnya jadi kurang bersinar dan menjadi lebih rapuh.

Dengan kekurangan vitamin yang signifikan, penyakit yang lebih kompleks dan berbahaya dapat berkembang:

  • Memperburuk atau, sebaliknya, perubahan patologis yang mempengaruhi saluran gastrointestinal: gastritis, enterokolitis, manifestasi ulseratif, kolitis dan lainnya mulai berkembang.
  • Penyakit yang mempengaruhi sistem genitourinari.
  • Bentuk penyakit menular berat.
  • Konstipasi atonik
  • Hepatitis.
  • Myocardial Dystrophy.
  • Diabetes melitus.
  • Neuralgia berbeda
  • radikulitis.
  • Pendarahan rahim
  • Reaksi alergi.

Perlu dicatat bahwa kekurangan vitamin tertentu memiliki ciri khas tersendiri. B1 memiliki nama farmakologisnya sendiri - tiamin. Bahkan sedikit pun kekurangan itu bisa menyebabkan:

  • Meningkatnya kelelahan.
  • Masalah dengan memori
  • Jantung berdebar-debar.
  • Sesak nafas, yang nampak bahkan dengan sedikit beban atau gerakan.
  • Masalah dengan tidur
  • Sakit kepala
  • Masalah dengan makanan

Jika defisiensi tiamin berkepanjangan untuk waktu yang lama, orang tersebut mulai merasa:

  • Kelemahan otot, yang menyebabkan jalannya goyah, pelanggaran statika.
  • Saat palpasi pada otot gastrocnemius, rasa sakit dirasakan.
  • Ada "gumpalan angsa" di tungkai bawah dan atas.
  • Transmisi impuls implisit, dalam formasi yang diikuti B1, dilanggar.

Kelainan ini diamati cukup jarang karena laju penyerapan vitamin B1 yang cepat.

B2 dalam farmakologi disebut sebagai riboflavin. Bahkan defisit kecil itu selalu mempengaruhi penampilan seseorang dan kondisinya:

  • Pengelupasan kulit di wajah.
  • Penampilan "Zaid" di sudut bibir (retak).
  • Kelopak mata memerah.
  • Jumlah barley yang muncul semakin meningkat.
  • Ada pelanggaran nafsu makan.
  • Kemunduran penglihatan.
  • Intensitas produksi hemoglobin menurun, yang bisa menyebabkan anemia.
  • Ada pergeseran emosional, yang disebabkan oleh kemunculan keadaan depresi dan mudah tersinggung.

B3 dalam farmakologi disebut sebagai asam nikotinat atau niasin. Kekurangan itu dalam tubuh manusia dapat menyebabkan:

  • Awitan dan perkembangan dermatitis.
  • Munculnya latar belakang suara konstan di telinga (noise).
  • Pusing.
  • Mungkin ada masalah dengan keinginan untuk makan.
  • Melemahnya kekuatan pelindung, yang menyebabkan infeksi virus pernapasan akut yang sering muncul (ARVI).

Asam nikotin meningkatkan aliran darah, mengurangi kadar plak kolesterol, dan memiliki efek menguntungkan pada sistem saraf pusat. Akibatnya, dengan kekurangannya, daerah inilah yang terkena dampaknya. B4 dalam farmakologi ditandai dengan istilah kolin.

  • Kekurangannya "mengalahkan" proses metabolisme yang terjadi di hati, dan pengangkutan enzim yang dihasilkan oleh organ pencernaan terhambat.
  • Ada masalah dengan memori.

B5 dalam farmakologi disebut asam pantotenat. Kekurangannya jarang terjadi, karena B5 hadir dalam jumlah kecil di hampir semua bahan makanan. Tanda utama kekurangan asam pantotenat adalah aliran anggota tungkai yang sering dimanifestasikan (baik bagian atas maupun bawah). Tapi cacat dasarnya mampu menyebabkan patologi otak yang parah, kelebihan berat badan yang besar, hingga obesitas dan penyakit mukosa.

B6 juga dikenal sebagai pyridoxine. Dia mengambil bagian dalam sintesis neurotransmiter, yang mencakup "enzim kebahagiaan." Oleh karena itu, dengan kekurangan piridoksin yang diamati:

  • Mengantuk.
  • Proses peradangan mempengaruhi jaringan gusi.
  • Penampilan dalam rongga mulut sensasi kekeringan.
  • Hambatannya bersifat motor dan emosional.
  • Iritabilitas bisa terjadi.
  • Penurunan nafsu makan.
  • Podtashnivanie.
  • Kehilangan tidur.
  • Pelanggaran sintesis sel glikogen dan sel darah merah.
  • Dermatitis pada wajah, seborrheic alam.

Pada kekurangannya ada kejengkelan penyakit tersebut:

  • Serangan asma.
  • Gejala sindrom pramenstruasi

B7 petugas medis dan apoteker dikenal sebagai senyawa kimia biotin. Zat ini bekerja pada transformasi sel lemak menjadi energi, yang sangat berharga bagi organisme hidup. Karena itu, dengan penurunan jumlahnya di bawah normalnya, metabolisme lemaknya gagal. Selain itu, penyebab defisit jangka panjangnya:

  • Ini memprovokasi perkembangan lesi kulit.
  • Kelemahan umum, kantuk.
  • Penurunan nafsu makan.
  • Penampilan keadaan depresif.
  • Penampilan mual.
  • Ada penurunan konsentrasi hemoglobin dalam darah.
  • Ada peningkatan rambut.
  • Penurunan kadar vaskular dan otot, yang menyebabkan penurunan tekanan darah.
  • Gejala konjungtivitis muncul.
  • Ada stratifikasi dan kerapuhan kuku piring.
  • Mungkin eksaserbasi serangan psoriasis.
  • Kekurangan biotin bisa menyebabkan kegagalan metabolisme karbohidrat dan asam amino.
  • Ada rasa sakit di otot.

B8 - zat ini masih tersembunyi dengan istilah inositol. Jika kekurangan dalam tubuh manusia ada perubahan yang signifikan:

  • Akumulasi sel lemak di hati.
  • Ada tanda-tanda sifat dermatologis.
  • Perkembangan aterosklerosis semakin cepat.
  • Pelanggaran sistem muskuloskeletal.
  • Ada perubahan struktural pada reseptor saraf, yang menyebabkan masalah bersifat psikologis.

B9 - zat ini di kalangan medis dan farmakologis dikenal sebagai asam folat. Jika tubuh tidak menerima cukup asam ini, orang-orang dengan kekurangan seperti itu mulai merasa:

  • Penurunan signifikan dalam kekuatan.
  • Kehilangan nafsu makan.
  • Cangkang protein mata memperoleh rona kekuningan.
  • Bahkan dengan beban yang tidak signifikan ada sesak napas.
  • Anemia mulai berkembang dengan cepat.
  • Ada masalah dengan kulit dan rambut.
  • Zat ini secara aktif terlibat dalam sintesis eritrosit, tidak tergantikan pada periode perkembangan dan perkembangan janin. Oleh karena itu, kekurangannya selama kehamilan memprovokasi perlambatan atau perhentian lengkap dalam perkembangan embrio.
  • Mudah tersinggung
  • Pusing.
  • Symptomatologi nyeri di daerah lidah dan perut.
  • Mual

B10 memiliki nama farmakologisnya sendiri - asam paraaminobenzoat. Dalam hal penerimaan B10 tidak cukup:

  • Ada kegagalan selama sintesis sel darah merah (sel darah merah).
  • Ada pelanggaran dalam pekerjaan usus. Kelainan tersebut bisa menyebabkan diare, konstipasi, perut kembung dan manifestasi lainnya.
  • Penampilan tanda-tanda anemia.
  • Neurasthenia.
  • Kekurangan asam parahaminobenzoat dan pada kulit manusia juga diperhatikan.
  • Meningkatnya kerapuhan, kehilangan dan awal beruban rambut.
  • Sakit kepala
  • Produksi susu yang tidak adekuat dari ibu menyusui.
  • Berkurangnya libido.

B11 - istilah medis - karnitin. Bila kekurangan karnitin diamati:

  • Berkurangnya otot.
  • Cepat lelah.
  • Kegagalan dalam pekerjaan jantung.
  • Perkembangan disfungsi hati dan ginjal.
  • Memperlambat pemisahan sel lemak menyebabkan munculnya kelebihan berat badan dan obesitas.

B12 juga dikenal sebagai cobalamin. Mengambil bagian dalam sintesis eritrosit - sel darah merah. Oleh karena itu, kekurangannya bisa memprovokasi:

  • Munculnya ketombe.
  • Peningkatan kerapuhan tulang dan rambut.
  • Kerapuhan pembuluh darah meningkat.
  • Ada tanda-tanda aterosklerosis.
  • Sebuah kesal dalam perut.
  • Ketidakstabilan emosional.
  • Parestesia di kaki.
  • Penampilan nyeri pada otot betis.

Siapa yang harus dihubungi?

Pengobatan kekurangan vitamin B

Terutama pengobatan kekurangan vitamin pada kelompok B dilakukan pada pasien rawat jalan. Pertama-tama, untuk mengisi kekurangan nutrisi, diet disesuaikan, yang pastinya termasuk makanan yang kaya akan satu atau vitamin lainnya. Karena itu, tabel orang yang lebih berharga dan beragam, semakin kecil kemungkinan pengembangan kekurangan vitamin dan defisit zat tertentu.

Jika jadi apa - yang pernah keadaan disampaikan kurangnya vitamin tertentu atau diperburuk penyakit, untuk mengatasi yang akan membantu untuk kelompok vitaminovoy zat tertentu, yang ditunjuk oleh obat obat (analog vitamin alami) yang lebih cepat melakukan pengisian, serta dalam pengobatan kompleks efisiensi dukungan penyakit tertentu efek obat kelompok farmakologis lainnya.

Persiapan dari kekurangan vitamin B

Industri farmakologi modern hanya "membanjiri" toko obat dari berbagai jenis dengan vitamin sintetis, semi sintetis dan alami serta kompleks vitamin mineral. Karena itu, jika masalahnya tidak begitu penting untuk menunjang tubuh pasien, dokter bisa menunjuk kompleks seperti itu. Misalnya, bisa berupa materna, pikovit, undovit, vitrum, benfogamma dan banyak lainnya.

  • Materna adalah kompleks vitamin dan mineral yang dirancang khusus untuk wanita hamil atau wanita yang hanya berencana hamil. Modus penerimaan - satu tablet sekali sehari. Bila perlu, dosis ini bisa dikoreksi oleh dokter.

Jika ada kekurangan zat vitamin B tertentu, maka dokter meresepkan persiapan spesifik pasiennya untuk kekurangan vitamin B.

Dengan defisiensi B1, obat-obatan seperti thio-vitamin, tiamin, aneurin, dan tiamin pirofosfat dapat secara efektif mengkompensasi kekurangannya.

Obat tersebut dimasukkan ke dalam pasien dengan berbagai cara. Metode apa yang lebih disukai oleh dokter yang merawat saja. B1, tergantung pada gambaran klinis, dapat diberikan secara subkutan, intramuskular, intravena atau oral.

Dosis harian vitamin ini juga disebabkan oleh hubungan seksual dan usia.

Bagi pria, jumlah harian B1 adalah 1,2 sampai 2,1 mg. Seorang wanita harus menerimanya di kisaran 1,1 sampai 1,5 mg, sementara selama kehamilan dosis ini meningkat sebesar 0,4 mg, dan selama menyusui sebesar 0,6 mg. Orang tua harus mengkonsumsi setiap hari dari 1,2 sampai 1,4 mg tiamin. Untuk bayi, dosis yang digunakan tergantung pada usia dan berada dalam batas 0,3 sampai 1,5 mg.

Pemberian parenteral dimulai dengan dosis kecil dan dengan tolerabilitas yang memadai, jumlah yang diberikan dapat ditingkatkan, dosis obat yang diberikan bervariasi, dan tergantung pada zat aktif yang aktif. Misalnya, dalam larutan tiamin klorida untuk orang dewasa, 20-50 mg diresepkan, dan bila larutan tiamin bromida diberikan, 30-60 mg sekali sehari.

Anak-anak rasio ini adalah tiamin klorida - 12,5 mg atau tiamin bromida - 15 mg.

Durasi kursus pengobatan bisa dari 10 sampai 30 hari.

Pada saat yang sama, obat lain, berdasarkan vitamin B, dapat diperkenalkan ke dalam protokol pengobatan.

Dalam hal mengungkapkan kekurangan vitamin B2, selain dokter gizi memberikan obat-obatan seperti riboflavin, beflavin, laktoben, betavitam, vitamin B2, ribovin, ovoflavin, vitapleks B2 lactochrome, flavitol, vitaflavin, beflavit, flavaksin.

Obat ini diberikan secara oral untuk pasien dewasa pada 5 sampai 10 mg per hari. Jika kondisi pasien parah, maka dosis ini bisa meningkat dan dikonsumsi 10 mg tiga kali sepanjang hari. Lama pengobatan dimulai dari dua minggu sampai satu setengah bulan.

Pada pasien kecil, tergantung pada usia, obat diberikan dalam dosis 2 sampai 5 mg, dan pada gambaran klinis yang parah dan sampai 10 mg per hari.

Dosis harian yang perlu dibenarkan adalah untuk orang dewasa - sekitar 2,5 mg, untuk orang-orang yang karyanya dikaitkan dengan aktivitas fisik yang tinggi - sampai 3 mg. Bayi baru lahir setengah tahun sampai satu tahun - 0,6 mg. Bayi, yang usianya jatuh ke dalam interval:

  • dari tahun ke tahun setengah - 1,1 mg;
  • dari satu setengah sampai dua - 1,2 mg;
  • dari dua sampai empat - 1,4 mg;
  • dari empat sampai enam, 1,6 mg;
  • dari enam sampai sepuluh, 1,9 mg;
  • dari 11 menjadi 13 - 2,3 mg;
  • dari 14 sampai 17 (pria muda) - 2,5 mg;
  • dari 14 sampai 17 (anak perempuan) - 2,2 mg.

Pengobatan untuk kekurangan vitamin B3 mengurangi penunjukan nikotinamida obat, zat aktifnya adalah asam nikotinat. Atau analognya pelari, benikod, nikamid, aminikotin, niacinamide, endobion, nicofort, beepella, niacetite, nicotop.

Obat nikotinamid diberikan setelah makan dengan dosis 15-25 mg untuk orang dewasa dan 5-10 mg untuk anak-anak. Biasanya, dua janji diberikan sepanjang hari.

Secara oral, asam nikotinat diberikan dalam jumlah 50 mg per hari.

Setiap hari tubuh yang sehat harus menerima setidaknya 4 g vitamin B4, dalam situasi stres angka ini meningkat menjadi 6 mg. Sediaan olahan gliatilin, kolin.

Pasien dewasa diberi satu kapsul sepanjang hari bersamaan dengan makanannya. Lama pengobatan - sampai satu bulan.

Bila ada kekurangan pada tubuh penderita asam pantotenat atau B5. Kebutuhan sehari-hari untuk organisme dewasa dalam zat ini adalah 5 mg, dan dengan aktivitas fisik yang berat dan sampai 7 mg. Untuk anak kecil, angka ini 2 ml, untuk anak sekolah - 4 mg.

  • Kekurangan vitamin B6 dikompensasi dengan mengonsumsi obat pyridoxine hydrochloride atau pyridoxine.

Obat untuk tujuan profilaksis diambil dalam dosis harian: orang dewasa - 2 - 5 mg; anak - 2 mg

Untuk tujuan medis: orang dewasa - 20 - 30 mg satu - dua kali sepanjang hari; Pasien kecil - dosis diresepkan oleh dokter yang merawat tergantung pada berat badan anak.

Pyridoxine dalam larutan diberikan secara subkutan, intramuskular atau intravena: anak-anak 20 mg per hari; orang dewasa - tunjangan 50 - 100 mg per hari.

Durasi kursus adalah dari dua minggu sampai satu bulan. Jika perlu, setelah jeda, jalannya bisa diulang.

Dalam hal mengungkapkan kekurangan vitamin B7, spesialis dapat memberikan resep obat seperti biotin atau analog daripadanya Danau Volvi, femikod, selentsin, deakur, kecantikan, Perfekt, medobiotin, Vitrum, aleran, Imedeen.

  • Biotin diresepkan untuk dua tablet dalam proses makan, sekali siang hari.

Jika penelitian menunjukkan bahwa pasien menderita defisiensi B8, dia mulai menerima inositol, inositol. Dosis harian untuk orang dewasa adalah 1-1,5 g Pada perlakuan, dosis harian adalah 0,6 sampai 2,4 g. Jumlah awalnya adalah 0,6-0,8 g, yang secara bertahap meningkat dengan toleransi obat yang normal.

Saat Vitamin B9 kurang, dokter yang merawat memperkenalkan asam folat dalam protokol pengobatan, atau analoginya: mamifol, ascofol, folacin, folicle.

Dosis awal obat adalah 1 mg per hari untuk anak-anak dan orang dewasa. Selanjutnya, dengan tolerabilitas yang normal, jumlah ini meningkat, membawa orang dewasa mencapai 5 mg, anak-anak - atas kebijaksanaan dokter yang merawat.

Lama pengobatan - sampai satu bulan.

  • Saat mendiagnosis kekurangan B10, dokter perlu menyuntikkan pasien dengan asam parahaminobenzoat, dosisnya adalah 0,1 sampai 0,5 g tiga sampai empat kali sepanjang hari. Durasi terapi adalah 20 hari.

Dalam kasus ketika ada kekurangan vitamin B11 (karnitin), obat-obatan diresepkan dengan komponen dasarnya.

Kebutuhan harian untuk zat ini sesuai dengan angka dari 0,3 sampai 1,5 g, tergantung pada usia pasien dan kebutuhannya untuk melakukan pekerjaan fisik atau mental yang berat.

  • Carnitine diberikan secara intravena menetes, dengan tidak adanya alergi terhadap obat tersebut, dosisnya adalah 5-10 ml larutan 10%, yang diencerkan segera sebelum infus 200 ml larutan natrium klorida 0,9%.

Dalam bentuk kapsul, ambil satu dua kali sehari.

Kekurangan vitamin B12 dalam tubuh, dokter yang merawat dapat ditekan oleh sianokobalamin, vibik, vitamin B12, astenin B12, astigmat B12, dankavit B12, kobavit dan lain-lain.

  • Cyanocobalamin diambil sebagai larutan yang diberikan secara intravena. Jumlah obat yang ditentukan adalah 0,1 sampai 0,2 mg sekali sehari. Dalam kasus ini, obat tersebut diresepkan sehari sebelum onset remisi. Jika perlu, dosis obat bisa diubah menjadi asupan harian 0,1 - 0,5 mg. Perjalanan pengobatannya sebagian besar sepuluh hari.

Nutrisi dengan kekurangan vitamin B

Produk - inilah sumber energi, vitamin dan mineral utama, yang secara langsung berpartisipasi dalam semua proses yang terjadi di tubuh. Oleh karena itu, nutrisi dengan kekurangan vitamin B harus menangkap semua produk yang mampu mengisi persediaan hariannya. Karena setiap vitamin memiliki preferensi preferensialnya, oleh karena itu, kita akan mempertimbangkan makanan mana yang paling kaya dalam satu atau zat lainnya.

Vitamin

Produk |

B1

Daging, produk sampingan: otak, ginjal, hati.
Gandum utuh, roti hitam.
Buah kering
Sereal: beras merah, soba, jelai, oatmeal, semolina.
Tanaman kacang polong keluarga: kacang polong, kacang-kacangan.
Kacang
Kuning telur segar
Sedikit mentega.
Lada manis, bayam, kubis Brussel, kentang.
Daging cod
50% tiamin dipecah dengan perlakuan panas dan pembekuan.

²

Aprikot
Telur ayam
Daging dan hati: ginjal, hati, jantung.
Kacang
Susu dan produk susu: keju keras, krim, susu, keju cottage, kefir, mentega dan lain-lain.
Jamur.
Groats: soba dan oatmeal.
Rye flour, kembang gula dan brewer's ragi.
Biji kopi, teh hitam.
Bayam, salad daun lain.

В3

Daging: unggas, daging babi gemuk, domba, daging sapi muda.
Ikan
Produk sampingan: ginjal, otak, hati (daging sapi), jantung.
Kacang adalah hazelnut terbaik dan serigala (kenari).
Jamur putih
Sayuran hijau.
Sayuran hijau
Ragi Brewer.
Susu.
Sedikit kurang:
Sereal: soba, jelai mutiara.
Sayuran: kubis putih, kembang kol, kohlrabi, terong, asparagus, wortel, tomat, lada manis, bawang putih.
Persik, melon dan aprikot.
Permen mengurangi kandungan B3 dalam tubuh manusia. Pembekuan tidak mempengaruhi vitamin ini, sedangkan selama perlakuan panas, setengah dari B3 "daun".

B4

Daging, ikan, telur.
Makanan laut
Produk susu asam, terutama keju cottage.
Sayuran hijau
Kacang.
Tomat.
Kacang yang berbeda
Dekok ramuan obat: ibu - dan - ibu tiri, pisang raja, wortel St. John, yarrow, sawi putih, dandelion.

V5

Semangka
Roti baking dan pembuatan bir.
Produk susu asam.
Hati, ginjal, jeroan lainnya.
Roti gandum utuh, gandum mentah.
Piring dari croup tidak hancur.
Kuning telur mentah
Salad sayuran dan bagian hijau dari tanaman yang dibudidayakan: atasan wortel, bawang bombay, lobak, lobak.
Teh hijau
Daging kalkun dan ikan.
Royal royal jelly
Biji bunga matahari.
Serpihan oatmeal

B6

Daging: kelinci, ayam dan domba.
Ikan
Ragi dan roti gandum.
Hati daging sapi.
Hati cod
Kuning telur
Kacang: kacang tanah, bahasa Yunani.
Kismis
Bubur: jelai mutiara, gandum, jelai.
Sayuran: kol merah berwarna dan merah, bawang putih, kentang, tomat.
Produk roti dari tepung gandum.

В7

Hati daging sapi, jantung, ginjal.
Kuning kuning telur ayam.
Serpihan oatmeal
Kacang: kacang almond, kacang tanah, yunani.
Ragi.
Kacang polong dan wortel.
Dedak padi
Jeruk dan apel.
Jumlah sedikit lebih kecil di:
Ikan.
Kacang polong
Keju cottage dan produk susu fermentasi lainnya.
Vine dan plum.
Kubis putih, kembang kol
Petrushka.
Dengan nasi kasar.

²

Kacang.
Daging sapi dan babi.
Kacang
Kuman dan dedak gandum.
Nasi liar
Kaviar ikan dan ikan
Buah kering
Subproduk.
Seluruh biji-bijian dan produk gandum lainnya.
Wijen dan minyak dari itu.
Najis hitam
Ragi Brewer.
Dari sayuran: berbagai kol, wortel, bawang.
Berries dan buah-buahan: semangka, blackberries, grapefruit, gooseberry, buah sitrus, kismis, pala.

C9

Semua produk sampingan: hati, otak (sapi), ginjal.
Kacang: kacang polong, kacang-kacangan.
Kuning telur
Produk susu
Roti bir dan baker.
Setiap keju: meleleh, rennet, keras.
Ikan kaviar dan ikan (horse mackerel, tuna, cod, salmon).
Kashi: oatmeal, barley, oats, buckwheat, millet.
Sayuran: wortel, labu, terong, asparagus, kol, lada merah manis, bit, tomat, mentimun, lentil.
Buah-buahan dan sayuran: pisang, jeruk, kismis, aprikot, stroberi, semangka, alpukat, melon, peach, raspberry, naik pinggul
hijau: bayam, selada, bawang hijau.
Kacang: kacang tanah, kacang almond, kenari, hazelnut.
Kultur herbal: peppermint dan lemon mint, millennial, dandelion, birch, nettle, pisang raja.
Jamur.
Daging ayam, daging sapi, domba, babi.

B10

Ragi.
Produk susu
Jamur.
Produk sampingan: ginjal, hati.
Telur.
Kacang dan biji (bunga matahari).
Dedak (gandum, gandum, beras) dan produk whole grain.
Sayuran: wortel, sayuran berdaun hijau, kentang, kubis.

B11

Daging unggas, daging babi, domba, daging sapi.
Daging ikan
Produk susu
Roti beraroma gandum
.
Tapi harus diingat bahwa di bawah pengaruh suhu tinggi sejumlah zat vitamin hancur. Dari situlah, norma harian B11 hanya bisa diisi ulang dengan produk makanan keras.

B12

Ikan: salmon, herring, sarden, flounder, trout, halibut, cod.
Seafood: udang, cumi-cumi, kerang, tiram, udang karang.
Daging: ayam, daging sapi Produk sampingan: paru-paru, hati, otak, jantung, ginjal dan hati pate. Telur (kuning mentah).
Keju keras
Kacang kedelai dan laut.
Produk susu dan susu asam.

Pencegahan kekurangan vitamin B

Avitomnosis, seperti banyak penyakit dan kelainan patologis, jauh lebih mudah dicegah daripada untuk kemudian mengatasi konsekuensinya. Profilaksis kekurangan vitamin pada kelompok ² terdengar seperti rekomendasi:

  • Yang pertama, dan mungkin yang terpenting, adalah normalisasi dan keseimbangan diet. Produk yang datang ke meja orang tersebut harus mencakup norma sehari-hari dari seluruh jajaran vitamin yang diperlukan untuk fungsi tubuh yang sehat.
  • Menjaga gaya hidup sehat. Tidak merokok, alkohol dan narkoba.
  • Kecualikan hypodynamia. Gerakan adalah kehidupan.
  • Saat tanda pertama kekurangan vitamin muncul, tinjau menu, berkonsultasilah dengan ahli gizi atau dokter Anda.
  • Untuk melewati kursus pencegahan berkala, minum mineral mineral kompleks. Hal ini terutama terjadi pada periode musim semi - musim gugur, selama rehabilitasi pasca operasi atau kerusakan menular pada tubuh.

Ramalan kekurangan vitamin pada kelompok B

Banyak yang percaya bahwa kekurangan vitamin dan mineral adalah hal yang tidak menyenangkan namun bukan fakta yang fatal. Memang, defisit ini tidak akan menyebabkan kematian, namun pengabaiannya bisa memancing perkembangan penyakit yang lebih serius dan serius. Oleh karena itu, ramalan kekurangan vitamin kelompok B, dengan sikap tidak bertanggung jawab terhadap kesehatan seseorang, bisa sangat ambigu, dengan warna negatif.

Tetapi jika seseorang menuntun gaya hidup yang benar, merawat diet seimbang yang serbaguna, meski dengan sedikit kekurangan satu atau vitamin lainnya, itu akan cukup hanya untuk sedikit menyesuaikan nutrisi dan keseimbangannya akan mudah dipulihkan.

Jika kekurangan vitamin B sangat penting dan tidak bisa dihindari tanpa bantuan spesialis, jangan abaikan bantuan ini. Analisis gambaran klinis, penunjukan obat pendukung yang diperlukan dan perkiraan terapi vitamin tentu menguntungkan, sementara hasil positif dapat diamati segera setelah dimulainya perawatan terapeutik.

Tubuh manusia adalah mekanisme biologis yang kompleks dan untuk operasi normal, diperlukan sejumlah vitamin yang berbeda, karena masing-masing merupakan penghubung yang berharga dalam keseluruhan rantai fisiologis-biologis. Dan kekurangan vitamin dari kelompok B secara signifikan mempengaruhi pekerjaannya, menyebabkan malfungsi dalam fungsi, yang dapat dipenuhi dengan komplikasi serius tanpa melakukan tindakan penghentian yang tepat. Pertama-tama, orang itu sendiri harus menjaga kesehatannya, setelah menganalisis dietnya dan mengenalkan koreksi ke dalamnya. Makanan harus bervariasi dan penuh, menangkap berbagai macam produk yang berbeda. Tetapi jika tanda kekurangan vitamin masih muncul, Anda harus mencari bantuan spesialis yang berkepentingan yang akan membantu perumusan makanan dan, jika perlu, meresepkan obat yang sesuai.

trusted-source[9], [10], [11], [12], [13]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.