^

Sistem pelindung saluran cerna

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Teori nutrisi yang memadai sangat mementingkan sistem yang melindungi tubuh dari penetrasi berbagai zat berbahaya ke dalam lingkungan internalnya. Asupan nutrisi dalam saluran pencernaan harus dipertimbangkan tidak hanya sebagai cara pengisian energi dan bahan plastik, tapi juga sebagai agresi alergi dan toksik. Memang nutrisi dikaitkan dengan bahaya penetrasi ke lingkungan internal tubuh dari berbagai jenis antigen dan zat beracun. Hanya berkat sistem perlindungan yang kompleks, aspek negatif nutrisi dapat dinetralkan secara efektif.

Pertama-tama, perlu dicatat sebuah sistem yang masih disebut mekanis, atau pasif. Dengan ini dimaksudkan permeabilitas terbatas mukosa dari saluran pencernaan untuk molekul terlarut dengan berat relatif rendah molekul (kurang dari 300-500) dan impermeabilitas dengan polimer, yang meliputi protein, mukopolisakarida dan substansi lain yang memiliki sifat antigenik. Namun, sel-sel sistem pencernaan selama perkembangan postnatal ditandai dengan endositosis, memfasilitasi masuk ke dalam lingkungan internal makromolekul dan antigen asing. Ada data bahwa sel-sel dari saluran gastrointestinal organisme dewasa juga mampu menyerap molekul besar, termasuk yang tidak bersih. Proses semacam itu ditunjuk oleh Mr. Volkheimer sebagai perforasi. Selain itu, perjalanan makanan melalui saluran pencernaan dari sejumlah besar asam lemak volatile, beberapa dari mereka dengan mengisap menimbulkan efek toksik, dan lain-lain - efek iritasi lokal. Sedangkan untuk xenobiotik, pembentukan dan penyerapannya di saluran cerna bervariasi tergantung pada komposisi sifat dan kontaminasi makanan.

Ada beberapa mekanisme lain yang mencegah masuknya zat beracun dan antigen dari lingkungan enterik ke lingkungan internal, dua di antaranya bersifat transformasional. Salah satu mekanisme tersebut terkait dengan glikolisis, yang tidak dapat ditembus untuk banyak molekul besar. Pengecualian adalah molekul yang mengalami hidrolisis oleh enzim (amilase pankreas, lipase, protease) yang teradsorpsi dalam struktur glikokalokrin. Dalam hubungan ini, kontak reaksi alergi dan toksik molekul unsplit dengan membran sel terhambat, dan molekul yang mengalami hidrolisis kehilangan sifat antigenik dan toksiknya.

Mekanisme transformasi lainnya disebabkan oleh sistem enzim yang dilokalisasi pada membran apikal sel intestinal dan oligomer pembelah sampai monomer yang mampu menyerap. Dengan demikian, sistem enzim membran glikocalyx dan lipoprotein berfungsi sebagai penghalang yang mencegah masuk dan kontak molekul besar dengan selaput sel usus. Peran penting dapat memainkan peptidase intraselular, yang dianggap oleh kita sebagai penghalang tambahan dan sebagai mekanisme perlindungan terhadap senyawa aktif secara fisiologis.

Untuk memahami mekanisme perlindungan, penting bahwa mukosa manusia dari usus kecil manusia mengandung lebih dari 400.000 sel plasma per 1 mm. Selain itu, sekitar 1 juta limfosit terdeteksi per 1 c m 2 mukosa usus. Biasanya, jejunum mengandung 6 sampai 40 limfosit per 100 sel epitel. Ini berarti bahwa di usus kecil, selain lapisan epitel yang memisahkan lingkungan enteral dan internal tubuh, masih ada lapisan leukosit yang kuat.

Sistem kekebalan tubuh adalah bagian dari sistem kekebalan tubuh dan terdiri dari beberapa kompartemen yang berbeda. Limfosit dari kompartemen ini memiliki banyak kesamaan dengan limfosit non-intestinal, namun juga memiliki fitur unik. Dalam kasus ini, populasi limfosit berbeda dari usus kecil berinteraksi karena migrasi limfosit dari satu kompartemen ke tempat lainnya.

Jaringan limfatik usus halus sekitar 25% dari seluruh mukosa usus. Ini disajikan dalam bentuk akumulasi di patch Peyer dan lamina propria (kelenjar getah bening individu), serta populasi limfosit disebarluaskan yang terlokalisasi di epitel dan lamina propria. Mukosa usus halus mengandung makrofag, limfosit T-, B- dan M, limfosit intraepitel, sel target, dan lainnya.

Mekanisme kekebalan tubuh bisa beraksi di rongga usus kecil, di permukaannya dan di lamina propria. Pada saat yang sama, limfosit usus dapat menyebar ke jaringan dan organ lain, termasuk kelenjar susu, organ genital wanita, jaringan bronkus limfatik, dan berpartisipasi dalam kekebalan tubuh mereka. Kerusakan pada mekanisme yang mengendalikan kekebalan tubuh dan sensitivitas kekebalan terhadap usus kecil terhadap antigen dapat membuat perbedaan dalam patogenesis pelanggaran imunitas lokal usus dan dalam perkembangan reaksi alergi.

Mekanisme kekebalan dan kekebalan tubuh untuk melindungi usus halus melindunginya dari antigen asing.

Meskipun mukosa saluran pencernaan berpotensi berfungsi sebagai daerah di mana antigen dan zat beracun dapat menembus ke lingkungan internal tubuh, sistem perlindungan duplikat yang efektif, termasuk faktor perlindungan mekanis (pasif) dan aktif, beroperasi di sini. Dalam kasus ini, sistem yang menghasilkan antibodi dan sistem kekebalan seluler berinteraksi di usus. Harus ditambahkan bahwa fungsi pelindung penghalang hati, yang menyadari penyerapan zat beracun melalui sel cupfer, dilengkapi dengan sistem reaksi antitoksik di epitel usus kecil.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10]

Kesimpulan

Penemuan pola umum asimilasi nutrisi yang sama-sama valid untuk organisme yang paling primitif dan paling maju dikembangkan pasti mengarah pada pembentukan teori beralasan evolusioner baru yang sesuai untuk menafsirkan proses asimilasi tidak hanya manusia tetapi juga kelompok organisme lainnya. Teori nutrisi yang tepat yang diajukan oleh kita bukanlah modifikasi klasik, namun teori baru dengan aksioma yang berbeda. Pada saat bersamaan, salah satu dalil dasar teori klasik, yang menurutnya asupan dan pengeluaran dalam tubuh nutrisi harus seimbang, teori yang baru sepenuhnya diterima.

Menurut teori gizi seimbang, makanan, yang merupakan struktur kompleks dan terdiri dari nutrisi, zat pemberat dan dalam beberapa kasus produk beracun, mengalami mekanis, fisikokimia dan, khususnya, pengolahan enzimatik. Akibatnya, komponen makanan yang berguna diekstraksi dan diubah menjadi senyawa spesifik spesies yang diserap di usus halus dan memberi energi dan kebutuhan plastik tubuh. (Banyak ahli fisiologi dan biokimia membandingkan proses ini dengan pemulihan komponen berharga dari bijih.) Dari zat pemberat, beberapa elemen dari cairan pencernaan, sel-sel dikelupas dari lapisan epitel saluran pencernaan, serta sejumlah produk flora bakteri penting nutrisi sebagian-memanfaatkan dan ballast dihasilkan rahasia , yang dikeluarkan dari tubuh. Dari skema asimilasi makanan ini ikuti prinsip perhitungan jumlah nutrisi yang masuk ke dalam tubuh bersama dengan makanan, evaluasi manfaatnya, dll.

Menurut teori, nutrisi yang adekuat, serta transisi dari keadaan lapar ke yang memuaskan, disebabkan tidak hanya oleh nutrisi, tapi juga oleh berbagai senyawa peraturan penting yang berasal dari usus ke lingkungan internal tubuh. Senyawa pengatur semacam itu terutama adalah hormon yang diproduksi oleh banyak sel endokrin saluran gastrointestinal, yang jumlahnya dan beragam melebihi keseluruhan sistem endokrin tubuh. Senyawa regulasi termasuk juga faktor mirip hormon, seperti turunan makanan, terbentuk akibat aksi enzim pada aparatus pencernaan dari makroorganisme dan flora bakteri. Dalam beberapa kasus, tidak mungkin untuk menggambar garis yang jelas antara zat pengatur dan zat beracun, seperti histamin.

Dari sudut pandang teori klasik memberi makan mikroflora sistem pencernaan pada organisme monogastrik, termasuk manusia (tapi bukan ruminansia), itu bahkan bukan atribut netral, melainkan atribut berbahaya. Dari sudut pandang teori nutrisi yang memadai, flora bakteri saluran cerna, tidak hanya di ruminansia, tapi juga, tampaknya, sebagian besar organisme multiseluler adalah peserta penting dalam asimilasi makanan. Sekarang telah ditetapkan bahwa dalam aktivitas makanan dari banyak organisme dalam sistem pencernaan, tidak hanya ekstrak beberapa bagian yang berguna - nutrisi utama, tetapi juga transformasi berbagai komponen makanan di bawah pengaruh mikroflora, serta pengayaan produk aktivitas vitalnya. Akibatnya, bagian nutrisi yang tidak terpakai diubah menjadi bagian aktif media enteral yang memiliki sejumlah sifat penting.

Untuk organisme kompleks, adalah wajar untuk mengasumsikan bahwa dalam pengertian metabolik mereka adalah sistem superorganisme dimana host berinteraksi dengan mikroflora tertentu. Di bawah aksi mikroflora, nutrisi sekunder terbentuk, yang sangat penting, dan dalam banyak kasus diperlukan. Sumber nutrisi sekunder adalah nutrisi pemberat yang terlibat dalam pengaturan banyak fungsi lokal tubuh.

Asimilasi makanan, sesuai dengan teori gizi klasik, mengurangi hidrolisis enzimatik dari struktur organik kompleks dan ekstraksi elemen sederhana - nutrisi yang tepat. Ini mengikuti sejumlah gagasan mendasar tentang kesesuaian pengayaan makanan, yaitu, komponen kompartemen yang mengandung nutrisi dari ballast, dan digunakan sebagai bahan makanan nutrisi siap - produk pembelahan akhir yang cocok untuk penyerapan, atau bahkan pengenalan darah, dan sebagainya .. Sebaliknya, menurut teori daya yang memadai, tidak hanya ada pemecahan makanan, tetapi juga nutrisi dan persiapan zat aktif fisiologis akibat paparan dari mikroflora saluran pencernaan, h zat pemberat Dengan cara ini, banyak vitamin, asam lemak volatil dan asam amino esensial yang diperlukan terbentuk, yang secara signifikan mempengaruhi kebutuhan tubuh akan makanan yang berasal dari luar. Rasio antara nutrisi primer dan sekunder dapat sangat bervariasi, tergantung pada spesies dan bahkan karakteristik individu mikroflora. Selain itu, bersama dengan nutrisi sekunder di bawah pengaruh flora bakteri, zat beracun terbentuk, khususnya toksik amina. Aktivitas flora bakteri, yang merupakan komponen wajib organisme multiseluler, terkait erat dengan sejumlah ciri penting makroorganisme.

Seperti yang telah dicatat sebelumnya, perkembangan teori nutrisi yang memadai bergantung pada pola biologis dan evolusioner umum, serta pada pencapaian sejumlah sains, khususnya biologi, kimia, fisika dan kedokteran. Memang, bagi ahli biologi, tidak hanya "formula", tapi juga teknologi dari setiap proses sangat penting, karena evolusi mengarah pada optimalisasi teknologi proses biologis. Dalam sistem biologis, banyak bergantung pada teknologi proses, karena efisiensinya yang tinggi, dan terkadang sangat mungkin, terkait dengan realisasi hubungan perantara tertentu. Kurangnya efisiensi pelaksanaannya atau interaksi mereka mengganggu berfungsinya sistem secara keseluruhan. Presentasi ini menjelaskan beberapa perbedaan mendasar antara teori gizi seimbang dan gizi yang memadai. Teori pertama, pada dasarnya, ditentukan oleh formula gizi seimbang, yang kedua, selain formula semacam itu, memperhitungkan teknologi nutrisi, yaitu teknologi proses asimilasi makanan oleh berbagai kelompok organisme.

Akhirnya, teori nutrisi yang adekuat adalah salah satu elemen sentral ilmu interdisipliner tentang trofi. Penyatuan banyak bagian ilmu biologi dan kedokteran mengenai berbagai aspek asimilasi makanan oleh sistem biologis dengan berbagai tingkat kompleksitas (dari sel dan organisme ke ekosistem dan biosfer) menjadi satu sains diperlukan untuk memahami kesatuan dasar alam. Hal ini juga penting untuk mengkarakterisasi proses interaksi di biosfer berdasarkan koneksi trofik, yaitu untuk mempertimbangkan biosfer sebagai trophosfer. Namun, tidak kurang, dan mungkin lebih, pembentukan trofologi, termasuk teori gizi yang memadai, sangat penting untuk berbagai ilmu kedokteran, karena trofi jaringan dan kelainannya, berbagai masalah gastroenterologi, aspek teoritis dan penerapan ilmu gizi adalah Sebenarnya, bagian-bagian yang tidak dapat dipisahkan dari satu masalah umum - masalah asimilasi makanan oleh organisme yang berada pada tingkat yang berbeda dari tangga evolusioner. Masalah ini harus dipertimbangkan dari beberapa posisi kesatuan berdasarkan pandangan yang lebih luas dan lebih dalam dari sebelumnya.

Dengan demikian, teori gizi yang memadai adalah, untuk berbicara, teori gizi seimbang, di mana "sayap biologis" telah tumbuh. Ini berarti bahwa teori nutrisi yang adekuat berlaku tidak hanya untuk seseorang atau satu kelompok hewan tertentu, tetapi juga pada beragam spesies hewan dan, apalagi, untuk semua kelompok organisme.

trusted-source[11], [12], [13], [14], [15], [16], [17], [18]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.