^

Fungsi fisiologis utama flora bakteri usus, aliran nutrisi

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Kondisi wajib untuk asimilasi makanan adalah pembongkaran struktur kompleksnya pada senyawa sederhana yang terjadi selama pencernaan. Monomer yang dibebaskan (asam amino, monosakarida, asam lemak, dan lain-lain) tidak memiliki spesifisitas spesies dan sebagian besar sama untuk semua organisme. Dalam beberapa kasus, oligomer (di-, tri-, dan kadang-kadang tetramer) dapat terbentuk, yang juga dapat diasimilasi. Pada organisme yang lebih tinggi, pengangkutan oligomer ditunjukkan dengan contoh dipeptida. Dengan demikian, asimilasi makanan diwujudkan dalam tiga tahap: pencernaan ekstraselular (rongga) - pencernaan membran - penyerapan, dan sejumlah organisme - dalam empat, melibatkan pencernaan intraselular.

Aliran hormon dan senyawa aktif fisiologis lainnya

Baru-baru ini, telah ditunjukkan bahwa sel endokrin saluran gastrointestinal juga mensintesis hormon perangsang tiroid dan ACTT, yaitu hormon khas hipotalamus dan kelenjar pituitari, dan sel-sel pituitari adalah gastrin. Akibatnya, sistem hipotalamus-hipofisis dan gastrointestinal tampaknya terkait dengan efek hormonal tertentu. Ada juga data bahwa sel-sel saluran pencernaan mengeluarkan hormon steroid tertentu.

Untuk waktu yang lama diyakini bahwa sel endokrin dari saluran pencernaan mengeluarkan hormon dan faktor aktif fisiologis lainnya yang terutama terlibat dalam pengaturan pencernaan dan penyerapan nutrisi. Namun, sekarang diketahui bahwa zat aktif secara fisiologis tidak hanya mengendalikan fungsi aparatus pencernaan, tetapi juga fungsi endokrin dan metabolik terpenting dari keseluruhan organisme. Ternyata hormon klasik yang disebut hormon gastrointestinal (secretin, gastrin, cholecystokinin) dan sejumlah hormon hipotetis yang tidak teridentifikasi, selain tindakan lokal, atau lokal, melakukan berbagai fungsi untuk pengaturan organ lain. Contoh hormon aksi umum juga somatostatin dan artereter.

Pelanggaran aliran endogen faktor aktif fisiologis dari saluran cerna ke lingkungan internal organisme menyebabkan konsekuensi parah. Kami telah menunjukkan bahwa pengangkatan bahkan sebagian dari sistem endokrin aparatus pencernaan dalam kondisi tertentu menyebabkan kematian atau penyakit hewan yang parah.

Aliran ekseptif zat aktif fisiologis terutama terdiri dari zat spesifik yang terbentuk selama pemecahan makanan. Jadi, ketika menghidrolisis protein pepsin dari susu dan gandum, zat yang disebut exorphins, yaitu senyawa alami seperti morfin (dengan tindakan) terbentuk. Dalam kondisi tertentu, peptida yang dihasilkan dapat menembus ke dalam darah dalam jumlah tertentu dan berpartisipasi dalam modulasi keseluruhan latar belakang hormonal organisme. Juga dapat diasumsikan bahwa peptida tertentu, termasuk yang terbentuk selama pencernaan normal komponen makanan tertentu, melakukan fungsi pengaturan. Peptida semacam itu termasuk dalam casomorphine, produk hidrolisis protein susu (kasein).

Peran nutrisi dalam pembentukan fisiologis dan standar psikologis manusia semakin ditingkatkan dengan ditemukannya fungsi asam amino tertentu sebagai neurotransmitter dan pendahulunya.

Dengan demikian, nutrisi bukanlah tindakan makan sederhana yang bisa dikurangi untuk memperkaya tubuh dengan nutrisi. Bersamaan, aliran faktor hormonal yang kompleks berdampingan, yang sangat penting, dan mungkin penting untuk pengaturan asimilasi makanan, metabolisme dan, seperti yang terungkap, fungsi tertentu dari sistem saraf.

Aliran metabolit bakteri

Dengan keikutsertaan bakteri flora usus, tiga aliran terbentuk, diarahkan dari saluran cerna ke lingkungan internal tubuh. Salah satunya adalah aliran nutrisi yang dimodifikasi oleh mikroflora (misalnya amina yang timbul selama dekarboksilasi asam amino), yang kedua adalah aliran produk hidup bakteri itu sendiri dan yang ketiga adalah aliran zat pemberat yang dimodifikasi dari flora bakteri. Dengan keikutsertaan microflora, nutrisi sekunder terbentuk, termasuk monosakarida, asam lemak volatil, vitamin, asam amino esensial, dan lain-lain, zat yang, pada tingkat pengetahuan saat ini, tampak tidak acuh, dan senyawa toksik. Itu adalah kehadiran senyawa beracun yang memunculkan gagasan kelancaran menekan mikroflora usus, yang diungkapkan oleh II. Mechnikovym. Namun, mungkin zat beracun, jika jumlahnya tidak melewati batas-batas tertentu, bersifat fisiologis dan merupakan penghambat eksotropi yang konstan dan tidak dapat dihindari.

Beberapa zat beracun, khususnya amina beracun yang terbentuk di aparatus pencernaan di bawah pengaruh flora bakteri, telah lama menarik perhatian. Di antara amina dengan aktivitas fisiologis tinggi, kadaverina, histamin, gurita, tiramin, pirolidin, piperidin, dimetilamina, dan lain-lain dijelaskan. Pemahaman tertentu tentang kandungan amina ini di dalam tubuh memberikan tingkat ekskresi mereka dalam urin. Beberapa dari mereka secara signifikan mempengaruhi keadaan tubuh. Dengan berbagai bentuk penyakit, khususnya dysbacteriosis, tingkat amina dapat meningkat drastis dan menjadi salah satu penyebab gangguan pada sejumlah fungsi tubuh. Produksi amina beracun bisa ditekan oleh antibiotik.

Seiring dengan endogen, ada histamin eksogen, yang terbentuk terutama di usus sebagai akibat aktivitas bakteri. Oleh karena itu, penggunaan antibiotik dapat menyebabkan sejumlah pergeseran dalam status hormonal tubuh. Mungkin banyak perubahan patologis dalam tubuh diprovokasi bukan oleh hyperfunction dari sel perut yang mengeluarkan histamin, namun karena kelebihan produksi di usus oleh bakteri flora. Jadi, dengan hiperproduksi histamin oleh flora bakteri usus, borok perut, kecenderungan gangguan fungsi hipotalamus-hipofisis, alergi, dan lain-lain, muncul.

Pentingnya fisiologis nutrisi sekunder ditunjukkan oleh peningkatan tajam dalam permintaan vitamin pada manusia dan hewan di mana flora bakteri ditekan oleh antibiotik.

Transformasi substansi pemberat di dalam usus terutama terjadi di bawah pengaruh mikroflora anaerob.

Selain aliran ini, ada aliran zat yang berasal dari makanan yang terkontaminasi sebagai hasil dari berbagai teknologi industri dan pertanian, atau dari lingkungan yang tercemar. Aliran ini juga mencakup xenobiotik.

Kini telah ditetapkan dengan kuat bahwa serat makanan berperan penting dalam menormalisasi aktivitas saluran pencernaan (terutama usus kecil dan besar), meningkatkan massa lapisan otot, mempengaruhi aktivitas motoriknya, tingkat penyerapan nutrisi di usus halus, tekanan pada rongga organ pencernaan. , metabolisme elektrolit dalam tubuh, komposisi massa dan elektrolit tinja, dan lain-lain. Penting agar serat makanan memiliki kemampuan untuk mengikat asam air dan asam empedu, dan juga menyerap senyawa beracun. Saya Kemampuan untuk mengikat air memiliki pengaruh yang signifikan terhadap laju transit isi sepanjang saluran gastrointestinal. Dalam literatur ada laporan bahwa dedak serat makanan mengikat air 5 kali lebih banyak daripada beratnya sendiri, dan serat sayuran seperti wortel dan lobak 30 kali lebih besar. Akhirnya, serat makanan mempengaruhi habitat bakteri di usus dan merupakan salah satu sumber nutrisi. Secara khusus, mikroorganisme menggunakan selulosa, hemiselulosa dan pektin, memetakannya secara parsial menjadi asam asetat, propionat dan asam butirat.

Serat makanan diperlukan untuk aktivitas normal tidak hanya aparatus pencernaan, tapi juga keseluruhan organisme. Sejumlah kelainan, termasuk aterosklerosis, hipertensi, penyakit jantung iskemik, patologi gastrointestinal, diabetes, dll., Dalam banyak kasus, tidak hanya akibat konsumsi protein dan karbohidrat yang berlebihan, namun juga konsekuensi penggunaan zat pemberat yang tidak mencukupi. Ada bukti bahwa kekurangan serat makanan dalam makanan bisa memancing kanker usus besar. Tanpa serat makanan, metabolisme tidak hanya asam empedu, tapi juga kolesterol dan hormon steroid terganggu. (Sangat mengejutkan bahwa Avicenna dan pendahulunya sudah tahu tentang bahaya makanan yang dimurnikan.)

Banyak bentuk patologi saluran gastrointestinal dan metabolisme rentan terhadap pencegahan dan pengobatan karena serat makanan diperkenalkan ke dalam makanan. Jadi, serat ini bisa meningkatkan toleransi glukosa dan memodifikasi penyerapannya, yang bisa digunakan untuk mencegah dan mengobati diabetes, hiperglikemia dan obesitas. Peningkatan jumlah serat makanan dalam makanan mengurangi kadar kolesterol dalam darah, yang dikaitkan dengan keikutsertaan serat dalam sirkulasi asam empedu. Efek antitoksik serat makanan nabati juga ditunjukkan. Pada saat bersamaan, bila menggunakan sejumlah serat makanan, penyerapan unsur jejak tertentu, terutama seng, berkurang.

Penggunaan serat makanan yang berkepanjangan menyebabkan penurunan tingkat keparahan sindrom iritasi usus besar dan divertikulosis usus besar. Serat makanan berkontribusi pada keberhasilan pengobatan sembelit, wasir, penyakit Crohn dan penyakit saluran gastrointestinal lainnya, dan juga dapat berfungsi sebagai pencegahan terhadap kambuh tukak lambung pada perut dan duodenum. Secara khusus, dengan pankreatitis kronis, diet yang diperkaya dengan serat, yaitu dengan serat makanan, dalam banyak kasus menghasilkan efek terapeutik yang positif.

Oleh karena itu, perlu agar tidak hanya protein, lemak, karbohidrat, unsur jejak, vitamin, dan sebagainya, termasuk dalam ransum makanan, tapi juga serat makanan, yang merupakan komponen makanan yang berharga.

Jadi, berdasarkan teori klasik, usaha dilakukan untuk menciptakan makanan yang diperkaya dan diperkaya dengan menghilangkan serat makanan, yang menyebabkan berkembangnya banyak penyakit, yang disebut penyakit peradaban. Saat ini, arah yang berlawanan terus dikembangkan - pencarian dilakukan untuk ransum makanan yang memadai sesuai dengan kebutuhan organisme yang muncul dalam perjalanan evolusi. Pada manusia, makanan yang secara evolusioner seperti itu mencakup sebagian substansi zat yang telah lama tidak berhasil disebut pemberat.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12], [13]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.