^

Kesehatan

Antigen kanker CA-125 dalam darah

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 01.06.2018
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

CA-125 adalah kehadiran glikoprotein pada membran serosa dan jaringan. Pada wanita usia subur, sumber utama CA-125 adalah endometrium, yang dikaitkan dengan perubahan siklik pada tingkat CA-125 dalam darah, tergantung pada fase siklus menstruasi. Selama menstruasi, konsentrasi CA-125 dalam darah meningkat. Pada kehamilan, CA-125 terdeteksi pada ekstrak plasenta, pada serum hamil (trimester I), dalam cairan amnion (16-20 minggu). Pada wanita sehat di CA-125 tingkat dalam darah mempengaruhi sintesis penanda ini di peritoneal mesothelium dan rongga pleura, perikardium, epitel bronkial, saluran tuba, ovarium, dan laki-laki (selain rongga serosa) - di epitel dari testis.

Nilai referensi (norma) CA-125 pada wanita dalam serum sampai 35 IU / ml; pada kehamilan - sampai 100 IU / ml; pada pria - sampai 10 IU / ml. Waktu paruh adalah 4 hari.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12]

Indikasi untuk tujuan pengujian

Penentuan kadar CA-125 dalam serum digunakan:

  • untuk diagnosis kanker ovarium kambuhan;
  • untuk memantau pengobatan dan pengendalian kanker ovarium;
  • untuk diagnosis neoplasma peritoneum, pleura;
  • Untuk mendiagnosis efusi serous di rongga (peritonitis, pleuritis);
  • untuk diagnosis endometriosis.

Siapa yang harus dihubungi?

Penyebab peningkatan CA-125 dalam darah

Konsentrasi CA-125 dalam darah meningkat dengan berbagai penyakit non-tumor dengan keterlibatan selaput serosa dalam proses - peritonitis, perikarditis, pleuritis dari berbagai etiologi. Kenaikan yang lebih signifikan pada tingkat CA-125 dalam darah kadang-kadang diamati pada berbagai tumor ginekologi jinak (kista ovarium), dan juga dalam proses inflamasi yang melibatkan pelengkap dan hiperplasia endometrium jinak. Namun, dalam kebanyakan kasus ini, konsentrasi CA-125 dalam serum tidak melebihi 100 IU / ml. Sedikit peningkatan tingkat penanda ini terungkap pada trimester pertama kehamilan, dengan berbagai penyakit autoimun (kolagenosis), hepatitis, pankreatitis kronis dan sirosis.

Pada pasien dengan gagal jantung kongestif, konsentrasi CA-125 dalam darah berkorelasi dengan tingkat peptida natriuretik, sehingga dapat digunakan sebagai kriteria tambahan untuk menilai tingkat keparahan gagal jantung.

Tes darah CA-125 digunakan terutama untuk memantau kanker ovarium serous dan untuk mendiagnosa kekambuhannya. Pada titik pemisahan 65 IU / mL, CA-125 memiliki sensitivitas hingga 87%, tergantung pada stadium dan tipe tumor histologis. Pada 83% pasien kanker ovarium, kadarnya rata-rata 124-164 IU / ml. Untuk kanker ovarium serosa, tingkat peningkatan serum CA-125 tergantung pada stadium tumor: pada stadium I-II, CA-125 meningkat sekitar 50% kasus, dan pada stadium III-IV - pada semua pasien. Pada pasien dengan bentuk asma kanker ovarium, konsentrasi CA-125 dalam serum dapat melebihi nilai 10.000-20,000 IU / ml. Regresi tumor dengan chemotherapeutic atau chemoradiotherapy atau operasi removal yang efektif disertai dengan penurunan kandungan CA-125 dalam darah. Meningkatkan kadar CA-125 dalam darah dikaitkan dengan perkembangan proses tumor. Untuk menilai keefektifan kemoterapi, perlu untuk memeriksa tingkat CA-125 dalam darah sebelum memulai setiap perawatan, dan setelah selesai dengan periodisitas 1-2 bulan.

Berbeda dengan kanker ovarium serosa, pada jenis kanker ovarium histologis lainnya (mucinous, endometrioid dan clear cell), isinya meningkat pada 25-30% kasus. Dengan teratoma dan dishermoma ovarium, peningkatan kadar CA-125 dalam darah hanya tercatat pada pasien individual dengan asites dan metastase di rongga perut.

CA-125 adalah penanda yang berguna untuk mengevaluasi keefektifan pengobatan dan deteksi dini kekambuhan endometriosis, yang menempati urutan kedua setelah kanker ovarium pada jumlah pasien dengan kandungan CA-125 tinggi. Peningkatan kadar CA-125 dalam darah berkorelasi dengan stadium endometriosis: pada stadium I-II konsentrasi penanda meningkat pada 25% pasien, dan pada tahap III-IV - pada 54%. Sebagai aturan, konsentrasi CA-125 dalam serum pada pasien tersebut tidak melebihi 65 IU / ml.

Tingkat CA-125 meningkat pada 15-30% pasien dengan tumor ganas pada saluran pencernaan, pankreas, bronkus, dan payudara. Nilai CA-125 dalam serum pasien ini, melebihi 150-200 IU / ml, menunjukkan keterlibatan membran serosa dalam prosesnya.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.