^

Kesehatan

Bagaimana HIV ditularkan dari seorang pria, wanita di rumah, secara seksual, melalui ciuman, melalui darah

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Virus human immunodeficiency memiliki nama untuk ini, ini adalah patologi manusia murni, tidak berbahaya bagi mamalia lainnya. Namun, ada beberapa variasi virus ini, yang menurut studi khusus, mempengaruhi monyet Afrika (HIV-2) dan mungkin simpanse (HIV-1), namun bagi manusia tidak ada hubungannya, ditransmisikan hanya di dalam spesies. Bagi umat manusia, bahayanya justru infeksi HIV, yang membuka jalan bagi tubuh banyak virus dan bakteri berbahaya. Oleh karena itu, tidak pantas memperlakukannya dengan riang. Tapi untuk melindungi diri dari penyakit mengerikan ini, Anda hanya bisa mengetahui bagaimana HIV ditularkan dari orang ke orang.

Sedikit tentang HIV itu sendiri

Virus imunodefisiensi manusia dikenali pada akhir abad ke-20 (1983), pada saat bersamaan virus tersebut ditemukan di dua laboratorium ilmiah. Salah satunya terletak di Prancis (Institut Louis Pasteur), yang lainnya - di Amerika Serikat (National Cancer Institute). Setahun sebelumnya, namanya saat ini diperoleh sindrom imunodefisiensi (AIDS), yang ternyata adalah fase akhir dari infeksi HIV.

Ketika sebuah retrovirus baru diketahui diisolasi dan diberi nama HTLV-III, disarankan juga bahwa virus khusus ini bisa menjadi penyebab penyakit yang mengerikan seperti AIDS. Penelitian lebih lanjut telah mengkonfirmasi hipotesis ini, dan manusia telah mengetahui bahaya baru yang bisa terbunuh tanpa senjata.

HIV adalah salah satu jenis patologi virus, ditandai dengan lesu. Masa inkubasi, berlangsung dari 3 minggu sampai 3 bulan, dan tahap laten, yang durasinya bisa 11-12, dan terkadang lebih dari satu tahun, berlanjut tanpa gejala yang jelas. Namun, selama periode ini, penghancuran kekebalan hampir tuntas terjadi.

Gangguan pada sistem kekebalan tubuh dan ketidakmampuannya untuk melindungi tubuh dari invasi alien memungkinkan untuk menembus ke dalam perutnya dan secara aktif berkembang biak bahkan sampai infeksi seperti itu yang sebenarnya tidak mampu mewujudkan aktivitas dalam tubuh yang sehat. Sebagai contoh, agen penyebab pneumonia pneumocystis dapat memanifestasikan dirinya hanya dengan latar belakang imunitas yang melemah secara signifikan, yang sangat jarang terjadi (terutama karena HIV). Hal yang sama dapat dikatakan tentang patologi onkologi yang disebut sarkoma Kaposi, karena perkembangannya hampir tidak adanya imunitas diperlukan.

Human immunodeficiency virus itu sendiri dianggap tidak stabil. Itu tidak dapat ada di luar tubuh pembawa (dalam hal ini, baik pembawa dan sumber infeksi dianggap sebagai orang yang terinfeksi), namun, dalam setiap kasus tertentu virus ini agak dimodifikasi, yang memungkinkannya bertahan dan tidak memasukkan kemungkinan penemuan vaksin antivirus yang efektif.

Dimana dalam tubuh ada unsur virus terkonsentrasi? Tentu saja, pertama-tama itu adalah darah, oleh karena itu kemungkinan infeksi melalui cairan fisiologis penting ini sangat hebat (lebih dari 90%). Dalam 1 ml darah, hingga 10 dosis komponen virus mampu menyebabkan infeksi dapat dideteksi. Konsentrasi partikel virus yang serupa dapat membanggakan air mani (sperma) pada pria. Sedikit sekali sel virus yang ditandai dengan ASI dan keputihan pada wanita.

Virus ini dapat bersarang dalam cairan fisiologis, termasuk air liur dan cairan serebrospinal, namun konsentrasinya tetap dapat diabaikan, karena, bagaimanapun, dan risiko infeksi dengan partisipasinya.

Dengan mengisolasi virus dan mempelajarinya, para ilmuwan sampai pada kesimpulan bahwa adalah mungkin untuk menghancurkan sel-sel virus dengan mengeksposnya ke suhu tinggi dan bahan kimia tertentu. Jika waduk dengan virus dipanaskan di atas 57 derajat, virus akan mati dalam waktu setengah jam. Bila cairan di mana sel-sel virus ditempatkan direbus, dibutuhkan tidak lebih dari 1 menit untuk menghancurkannya sepenuhnya. Bahan kimia seperti alkohol, eter dan aseton juga merupakan musuh HIV, yang memungkinkan penggunaan zat dan suhu tinggi untuk disinfeksi.

Sayangnya, tidak satu pun cara melawan infeksi HIV ini berlaku untuk manusia. Tidak mungkin mendidihkan darah untuk membunuh semua virus di dalamnya, tanpa mengubah struktur cairan itu sendiri. Ya, dan jumlah alkohol yang bisa mengatasi infeksi, seseorang tidak bisa minum tanpa konsekuensi. Semua yang masih dapat dilakukan orang adalah melindungi diri dari infeksi ke dalam tubuh atau menghentikan virus agar terus berlanjut hingga memasuki tahap AIDS.

Tetapi untuk melindungi diri secara efektif, Anda perlu mengetahui bagaimana HIV ditularkan. Lagi pula, siapa yang diperingatkan sebelumnya, dia, seperti yang mereka katakan, dipersenjatai.

trusted-source[1]

Apa cara penularan HIV?

Virus imunodefisiensi manusia adalah penyakit yang mengerikan dan berbahaya, yang pengobatannya efektif belum ada. Tapi di seputar HIV ada banyak rumor yang berbeda. Ada yang mengatakan bahwa virus itu sendiri tidak begitu mengerikan, jika Anda bisa hidup dengan aman selama lebih dari 10 tahun. Bahaya sebenarnya, menurut pendapat mereka, hanyalah tahap terakhir dari penyakit ini - AIDS, ketika tubuh mengembangkan berbagai patologi, kebanyakan dari mereka memiliki kursus yang rumit.

Yang lain panik takut tertular HIV, percaya bahwa setiap kontak dengan orang yang terinfeksi adalah bahaya besar. Hal ini menyebabkan gangguan neurotik dan depresi, karena orang yang terinfeksi bahkan mungkin tidak tahu tentang carrier-nya, belum lagi orang lain yang tidak memperhatikan adanya perubahan pada pembawa virus. Tentukan adanya virus dalam tubuh hanya bisa didiagnosis dengan melakukan tes darah khusus untuk antibodi terhadap HIV.

Pada prinsipnya, ada beberapa kebenaran dalam kedua pendapat tersebut. Tapi sebagai sikap ceroboh terhadap masalah HIV, dan perawatan yang berlebihan terhadap kesehatan seseorang dengan mengorbankan hubungan manusia dan kesehatan mental adalah hal ekstrem yang tidak akan menguntungkan seseorang atau orang lain.

HIV memiliki tiga mode penularan utama, yang harus dipantau secara ketat, karena dalam kasus ini risiko infeksi sangat tinggi:

  • Dengan hubungan seksual (transmisi seksual atau kontak),
  • Saat memanipulasi darah (rute parenteral),
  • Pada kehamilan, aktivitas patrimonial dan pemberian makanan toraks (cara penularan infeksi secara vertikal).

Dalam kasus lain, kemungkinan terkena HIV sangat kecil sehingga bahkan dokter pun menganggap hal ini tidak berbahaya.

Ketika Anda mengetahui bagaimana HIV ditularkan, Anda dapat mengambil semua tindakan untuk menghalangi segala cara untuk mendapatkan infeksi ke dalam tubuh. Hal ini tidak perlu untuk berpikir bahwa hanya orang-orang yang berdasarkan tugas profesional mereka dipaksa untuk datang ke dalam kontak dengan yang terinfeksi atau yang dengan pembawa virus dalam hubungan tertentu beresiko. Untuk menginfeksi human immunodeficiency virus bahkan bisa memiliki pasangan virus-negatif.

Dan di sisi lain, beberapa pasangan, salah satu mitra di antaranya adalah pembawa virus, hidup cukup bahagia, karena mereka berhati-hati dalam hubungan seksual. Dengan demikian, perhatian orang lain dan kehati-hatian adalah kondisi penting yang membantu menghentikan penyebaran penyakit yang mengerikan.

Bagaimana HIV ditularkan dari seorang pria?

Jadi, kesempatan terbesar untuk memulai infeksi HIV di tubuh Anda diamati selama hubungan seksual. Ini berlaku untuk pasangan heteroseksual dan homoseksual. Seorang pria dalam seks selalu bertindak sebagai partai introverting. Dan seringkali itu adalah pria yang merupakan "pelanggan" hiburan yang asmara. Karena itu, risiko infeksi dari pria lebih tinggi dibanding wanita.

Ini difasilitasi oleh saat dimana isi sel virus dalam air mani hampir 3 kali lebih tinggi daripada sekresi vagina wanita. Bahkan jumlah minimal sperma pada penis bisa menulari tubuh wanita, namun sangat sulit dikeluarkan karena struktur organ kelamin wanita, yang berada jauh di dalam. Biasanya douching setelah seks tidak menjamin pemindahan virus dari tubuh.

Perhatikan bahwa hubungan seks dengan pasangan HIV-positif tidak harus diakhiri dengan infeksi. Agar virus menjadi aktif, perlu masuk ke dalam aliran darah. Dia bisa masuk ke dalam darah hanya melalui kerusakan pada kulit dan selaput lendir. Biasanya, selama hubungan seksual, bentuk microcracks pada mukosa vagina, yang tidak membawa bahaya bagi wanita sampai beberapa infeksi, misalnya, virus kekebalan tubuh manusia, masuk ke perutnya. Jika tidak ada kerusakan mikrodamage, dan wanita setelah melakukan hubungan seksual melakukan pembersihan vagina secara menyeluruh, infeksi mungkin tidak terjadi.

Bahaya bagi seorang wanita adalah proses menular dan inflamasi di vagina, yang membuat mukosa lebih rentan dan mudah terserang semua jenis bakteri dan virus. Kemungkinan pelanggaran integritas mukosa selama hubungan seksual sangat hebat dalam radang organ genital internal dan penyakit kelamin. Dalam kasus terakhir, mitra hanya bisa bertukar "luka", yang hanya akan memperparah situasi keduanya.

Tapi sejauh ini merupakan tindakan seksual klasik antara pria dan wanita. Namun, pada zaman kita sangat aktif dipraktekkan dan semacam bentuk sesatnya - seks anal, saat penis dimasukkan ke dalam vagina, tapi masuk ke rektum melalui anus. Beberapa metode seperti itu dianggap sebagai kemungkinan mencegah kehamilan yang tidak diinginkan tanpa menggunakan alat kontrasepsi.

Saya harus mengatakan bahwa hubungan seksual semacam itu tidak cukup, yang tidak wajar, tapi juga membawa bahaya besar dalam hal penyebaran infeksi HIV. Dan semua karena jaringan dubur rektum dan lubang dubur cenderung rusak bahkan lebih dari selubung dalam vagina, yang dilindungi oleh lendir yang diproduksi di dalamnya, yang melembutkan gesekan.

Rektum di alam ini dimaksudkan untuk tujuan lain. Ini bukan milik organ reproduksi dan tidak menghasilkan pelumas khusus, yang melindungi dinding dari gesekan dan kerusakan. Oleh karena itu, selama seks anal, kemungkinan kerusakan pada jaringan anus dan usus sangat besar karena gesekan kuat, terutama jika hubungan intim tersebut dibuat dalam bentuk kasar.

Dalam kasus ini, pria itu sekali lagi menderita lebih sedikit, karena jika anggota tidak mengalami kerusakan, maka kemungkinannya tidak terinfeksi dari pasangan HIV-positif. Apalagi kebersihan penis jauh lebih mudah daripada membersihkan organ reproduksi internal pada wanita. Tetapi jika seorang wanita melakukan hubungan seks anal dengan pria HIV-positif, maka probabilitas infeksinya hampir 100%.

Mengetahui bagaimana HIV ditularkan sangat penting bagi pasangan homoseksual, dan kita memiliki banyak hal, karena penganiayaan terhadap orang-orang dengan orientasi non-tradisional telah lama menjadi masa lalu. Bagi pasangan homoseksual, sumber utama kepuasan seksual adalah seks anal, dimana risiko infeksi sangat hebat.

Bahaya tertentu bagi pasangan seks oral juga bisa dilakukan dengan pria HIV-positif (penis disuntikkan ke mulut pasangan atau pasangan homoseksual). Faktanya adalah bahwa di dalam rongga mulut ada juga berbagai macam zat gizi mikro yang dipicu oleh makanan kasar atau pedas, peradangan pada jaringan, dll. Infeksi sperma yang terinfeksi pada luka penuh dengan transmisi virus ke dalam aliran darah, di mana sudah tidak memungkinkan lagi untuk mengeluarkannya.

Dan bahkan jika tidak ada luka pada selaput lendir, mereka bisa berakhir di kerongkongan dan perut. Dalam kasus tersebut, bahaya disebabkan oleh konsumsi sperma, yang banyak wanita tidak meremehkan, setelah membaca informasi tentang komposisi semen yang berguna dan pengaruhnya terhadap pemuda dan kecantikan.

Seperti yang Anda lihat, cara seksual dari infeksi HIV sangat umum terjadi. Bukan tanpa alasan, hampir 70% kasus infeksi turun tepat pada faktor ini. Fakta yang menarik juga: terlepas dari kenyataan bahwa seorang wanita berisiko tinggi lebih berisiko, prevalensi virus pada pria dan wanita hampir sama. Dan menyalahkan semua seks promiscuous dengan sejumlah besar pasangan, peningkatan jumlah pasangan homoseksual, praktik seks kelompok.

Ada sesuatu yang perlu dipikirkan. Tapi tidak sulit untuk mencegah masuknya HIV ke dalam tubuh selama hubungan seksual, jika Anda menggunakan kondom berkualitas tinggi setiap saat, jika Anda tahu bahwa pasangan adalah pembawa virus. Dan kalaupun tidak ada informasi tentang status kesehatan pasangan seks, tidak termasuk kemungkinan virus yang dibawa tidak layak. Tapi perlu melindungi diri dari kemungkinan infeksi dengan cara bersikeras pada seks yang dilindungi dengan menggunakan kondom.

Mempraktekkan seks tanpa kondom hanya dimungkinkan dengan pasangan tetap, di mana Anda 100% yakin. Tapi tidak perlu menolak kemungkinan pasangan infeksi dengan cara lain (misalnya melalui darah selama operasi, jika instrumen bedah tidak didesinfeksi, atau setelah mengunjungi dokter gigi). Alangkah baiknya melakukan tes HIV setelah melakukan intervensi tersebut, namun praktik menunjukkan bahwa rekomendasi ini sangat langka.

Bagaimana HIV ditularkan dari seorang wanita?

Meskipun kemungkinan tertular HIV dari hubungan seks yang lebih adil kurang, tapi juga tidak dikesampingkan. Bagaimanapun, patologi inflamasi organ genital, melemahkan jaringan mereka, tidak hanya pada wanita, tapi juga pada pria. Oleh karena itu, setelah bercinta dengan pasangan HIV-positif, pria dengan radang atau trauma mekanis pada penis, yang menyebabkan kerusakan pada jaringannya, juga dapat menemukan HIV di tubuhnya.

Oleh karena itu, bisa dikatakan bahwa seks dengan kondom mencegah infeksi bukan hanya wanita, tapi juga pria. Dan jika Anda memperhitungkan bahwa pria itu poligami menurut sifatnya, yaitu, Tak lama bisa setia kepada satu pasangan, lalu berhubungan seks tanpa kondom, mereka tidak hanya membahayakan dirinya sendiri, tapi juga pasangan mereka yang terus-menerus. Bagaimanapun, bagi wanita tercinta, sumber infeksinya sudah menjadi dirinya sendiri, bahkan untuk saat ini dan tidak mencurigakan.

Yang sangat berbahaya adalah kecerobohan bagi pasangan muda yang masih berencana untuk memiliki anak. Bagaimanapun, wanita yang tidak menaruh curiga (kami tidak lupa bahwa penyakit itu dapat menampakkan dirinya bahkan setelah 10 tahun atau lebih), setelah berkonsultasi untuk kehamilan, dapat dengan ngeri belajar tentang pembawa virusnya. Oleh karena itu, pasangan yang berencana untuk mengisi keluarga harus mengetahui masalah tentang bagaimana HIV ditularkan dari seorang pria ke seorang wanita dan dari seorang wanita ke seorang anak.

Salah satu harus selalu ingat bahwa manusia dari penyakit ini mungkin baik pria atau wanita, tapi wanita dari virus dapat diteruskan kepada anaknya dan juga bahwa waktu tertentu dalam kandungan. Virus ini dapat masuk ke aliran darah janin pada periode kehamilan (melalui plasenta) atau selama perjalanan bayi melalui jalan lahir, karena pada bayi kulit halus sehingga dampak apapun dapat menyebabkan microdamages nya, terlihat mata tapi cukup untuk virus memasuki sel, yang juga memiliki dimensi mikroskopis. Dan jika Anda menganggap bahwa sistem kekebalan bayi yang baru lahir masih dalam tahap pembentukan, beberapa bayi meninggal pada hari-hari pertama dan bulan setelah kelahiran.

Bahkan jika bayi lahir sehat, masih ada risiko penularan HIV dari ibu melalui ASI. Untuk alasan ini, perempuan yang terinfeksi HIV harus menyerah menyusui bayi, yang pasti bukan cara terbaik mempengaruhi kekebalan alami, tetapi pada saat yang sama melindungi bayi dari "hadiah" yang tidak diinginkan seorang ibu yang penuh kasih dalam retrovirus yang mengerikan.

Ya, kita tidak akan bersembunyi, sebelumnya persentase anak terinfeksi HIV yang lahir dari ibu dengan human immunodeficiency virus jauh lebih tinggi (sekitar 40%). Saat ini, dokter telah belajar dengan bantuan obat antiviral kimiawi (biasanya diresepkan, dimulai dari minggu ke 28 kehamilan) untuk mengurangi aktivitas HIV di tubuh ibu dan mengurangi morbiditas intra-rahim menjadi 1-2%.

Hal ini difasilitasi oleh praktik operasi caesar pada ibu yang terinfeksi HIV, yaitu pencegahan infeksi pada bayi saat melahirkan, serta penunjukan obat antiviral sampai bayi yang baru lahir selama beberapa bulan setelah kelahiran. Semakin cepat infeksi di tubuh bayi terdeteksi, semakin mudah untuk melawannya dan semakin besar kemungkinan anak tersebut akan hidup lama. Jika tindakan pencegahan tidak dilakukan, maka anak maksimal bisa memprediksi 15 tahun kehidupan.

Mempersiapkan anggota keluarga kecil baru selalu menjadi momen yang sangat menggairahkan bagi seorang wanita, tapi ini adalah kegembiraan yang menyenangkan. Bagi ibu hamil yang terinfeksi HIV, kegembiraan keibuan dibayangi oleh kekhawatiran akan nasib bayinya, yang mungkin sudah memiliki penyakit yang mengerikan sejak lahir. Dan kegelisahan ini tidak akan meninggalkan wanita tersebut selama 9 bulan, bahkan jika dia dengan rajin mengikuti semua instruksi dokter dan menjalani pemeriksaan terjadwal.

Tanggung jawab lebih besar terletak pada wanita yang tahu tentang penyakit mereka sebelum konsepsi tentang bayi tersebut. Mereka harus memikirkannya beberapa kali dan mempertimbangkannya sebelum memutuskan untuk memberi hidup kepada anak itu. Lagi pula, bersama dengan kehidupan mereka bisa memberi penghargaan pada bayi dan penyakit berbahaya, meramalkannya (meski jauh dari selalu) takdir yang menyedihkan. Semua risiko masa depan yang terkait dengan infeksi HIV, ibu hamil harus berdiskusi dengan dokter dan, dengan keputusan positif, secara ketat mematuhi semua rekomendasi medis.

Perlu terlebih dahulu memikirkan siapa yang akan membantu ibu yang terinfeksi untuk merawat anak dan mendidiknya. Meski begitu, tetap kontak dengan anak yang belum tahu bagaimana melindungi dirinya dari bahaya, meski kecil, tapi berisiko terkena infeksi pada bayi. Dan kehidupan ibu yang HIV-positif mungkin tidak sepanjang yang dia inginkan. Hal ini diperlukan untuk melakukan segala sesuatu sebelum kelahiran anak sehingga nantinya ia tidak tinggal sendiri dalam kehidupan ini.

Sedangkan untuk pria, bagi mereka perwakilan profesi paling kuno juga sangat dalam bahaya. Perlu dipahami bahwa klien wanita yang memiliki perilaku mudah dapat memiliki cukup banyak, sertifikat kesehatan tidak memerlukan orang lain, yang berarti bahwa orang yang terinfeksi HIV mungkin termasuk di antara pasangan seksual. Kejadian seperti itu dalam bentuk infeksi HIV Putana dapat hadir pada klien berikutnya yang memiliki hubungan seks vaginal atau anal.

Jangan berisiko terhadap pria dan berhubungan seks dengan wanita saat menstruasi. Pertama, ini bukan kebutuhan mendesak; kedua, tidak higienis dan, yang ketiga, sangat berbahaya dalam hal kontak darah dengan penis, jika ada kemungkinan wanita tersebut adalah pembawa infeksi HIV. Meski begitu, darah yang jenuh dengan sel virus jauh lebih kuat daripada rahimnya, sehingga probabilitas infeksi meningkat secara signifikan. Apakah permainan layak untuk lilin?

Bagaimana cara penularan HIV saat berciuman?

Isu ini sangat menarik bagi pasangan muda yang saat ini berlatih tidak hanya mencium dangkal ringan, tapi juga sensual yang dalam. Dan kita sudah menulis bahwa beberapa sel virus ditemukan di banyak cairan fisiologis manusia, termasuk air liur yang terdapat di rongga mulut. Inilah saat yang menggangu kekasih, karena ciuman adalah ekspresi cinta yang paling tulus untuk seseorang.

Hal ini tidak perlu dikhawatirkan terutama jika salah satu pasangannya HIV-positif. Manifestasi cinta seperti itu, sebagai ciuman, sepenuhnya diperbolehkan dalam situasi ini. Air liur mengandung sejumlah sel virus yang menyedihkan, bahwa pertanyaan yang salah, bagaimana menularkan infeksi HIV melalui air liur, jawabannya adalah ungkapan "hampir tidak mungkin".

Secara teoritis, kemungkinan infeksi dengan cara ini tetap terjadi karena sel virus mise yang sama dalam air liur, namun dalam kehidupan kasus infeksi yang dikonfirmasi melalui air liur tidak pernah ada. Harus dipahami bahwa ini bukan sekadar cara untuk memuaskan pecinta, tapi juga informasi statistik. Ada pusat khusus yang menangani studi tentang virus dan cara penyebarannya. Ilmuwan medis prihatin dengan meningkatnya jumlah pasien HIV, jadi untuk setiap kasus tertentu, informasi lengkap dikumpulkan tentang di mana dan dengan rute mana infeksi tersebut terjadi. Semua ini diperlukan untuk mengembangkan tindakan pencegahan yang efektif yang akan membantu menghentikan jalannya virus human immunodeficiency di planet rumah kita.

Selama penelitian semacam itu di AS, kasus penularan HIV saat ciuman didokumentasikan. Tapi pembawa infeksi itu ternyata ternyata bukan air liur, tapi darah yang bertingkah di gigitannya (ternyata diproduksi dalam keadaan gairah).

Ciuman cinta yang sederhana tanpa kerusakan pada jaringan rongga mulut tidak dapat membahayakan orang yang sehat, sehingga kekasih dapat dengan aman mempraktikkan ciuman tersebut. Hal lain adalah jika mulut kedua pasangan menunjukkan luka pendarahan, yang diamati dengan periodontitis, stomatitis, angina dan beberapa patologi rongga mulut lainnya. Setiap luka terbuka pada orang yang terinfeksi HIV adalah sumber infeksi, sementara luka yang sama pada orang sehat membawa risiko infeksi.

Rute penularan HIV parenteral

Jika rute penularan virus secara vertikal hanya karakteristik wanita yang telah memutuskan untuk melahirkan anak, maka perempuan dan laki-laki dapat menjadi sama-sama terinfeksi melalui kontak dan rute parenteral. Semua nuansa jalur kontak infeksi sudah kita pertimbangkan. Saatnya untuk memerhatikan HIV melalui darah.

Ada 2 faktor risiko yang terkait terutama dengan alat medis. Pertama, ini adalah aksesoris bedah, yang harus benar-benar steril. Tidak memadainya disinfeksi alat yang sebelumnya digunakan dalam memanipulasi pasien terinfeksi HIV merupakan faktor risiko infeksi pada pasien lain.

Dan ini berlaku tidak hanya untuk operasi, tapi juga ke kantor gigi, salon kecantikan, manikur dan pedikur latihan, di mana klien tidak ditanya sama sekali tentang kekurangan HIV di tubuh. Jika terjadi kecelakaan, partikel darah orang yang terinfeksi tetap berada di pisau bedah atau perangkat lain yang digunakan dalam operasi bedah, kedokteran gigi, tata rias. Jika alat ini tidak cukup diolah (dicuci dengan air dan cukup, tapi perlu diobati dengan alkohol atau direbus selama minimal 1-2 menit), sel-sel virus yang tersisa di dalamnya dapat dengan aman masuk ke tubuh orang sehat melalui berbagai luka pada kulit.

Biarkan probabilitas infeksi dalam kasus ini kecil, tapi juga tidak bisa diabaikan. Untuk melindungi diri dari infeksi parenteral dengan manipulasi medis atau kosmetik, seseorang harus bersikeras menggunakan instrumen sekali pakai yang dikeluarkan dari kemasan di depan pasien. Untungnya, sekarang alat sekali pakai tidak menjadi masalah. Paling tidak di pusat kesehatan swasta, yang menghargai reputasi dan pendapatan mereka.

Cara lain yang tidak mungkin untuk menginfeksi pasien dengan human immunodeficiency virus adalah dengan menularkan darah orang yang terinfeksi HIV. Hal ini bisa terjadi hanya dalam situasi darurat, bila tidak ada persediaan darah, dan akunnya akan bertahan lama. Dalam kasus ini, darah dapat diambil dari orang yang belum teruji hanya berdasarkan kompatibilitas kelompok dan faktor Rh, sementara donor sendiri mungkin tidak menyadari penyakitnya, yang biasanya tidak terburu-buru untuk mewujudkan dirinya sendiri. Darah di lokasi donor harus menjalani tes HIV, sehingga kemungkinan infeksi dari pemberian darah terbukti hampir nol.

Beberapa orang berisiko terinfeksi dengan manipulasi pada pasien terinfeksi HIV. Risiko ini kecil, dan terutama disebabkan oleh kecerobohan seorang dokter atau perawat yang, selama operasi atau tindakan lain dengan darah pasien, secara tidak sengaja akan merusak jaringan di lengan tempat ia menghubungi darah pasien HIV-positif. Infeksi mungkin tidak terjadi, tapi masih ada bahaya, dan Anda tidak bisa melupakannya.

Saat ditanya bagaimana infeksi HIV menular secara parenteral, ada jawaban lain. Risiko tertular darah dengan human immunodeficiency virus dianggap sebagai penggunaan alat suntik oleh sekelompok orang. Dalam prakteknya, fenomena ini biasa terjadi pada pecandu narkoba yang mencoba menumpahkan jarum suntik.

Berpotensi berbahaya dalam kasus ini dianggap tidak hanya jarum semprotan, yang secara langsung menghubungi jaringan dan darah seseorang, tapi juga jarum suntik itu sendiri, begitu pula wadah tempat cairan obat diambil. Alat-alat di antara pecandu narkoba tidak diproses dengan cara apa pun, yang berarti mereka menyimpan partikel darah pengguna sebelumnya, yang mungkin memiliki status HIV-positif. Obat-obatan disuntikkan ke dalam tubuh secara intravena, dan virus dikirim langsung ke aliran darah, di mana ia memulai efek destruktifnya.

Kecanduan adalah penyakit, dan pulih dari ketergantungan patologis tidak begitu sederhana. Tapi Anda bisa melakukan apapun untuk mencegah efek berbahaya obat agar tidak terinfeksi HIV.

Pencegahan dalam kasus ini adalah penggunaan jarum suntik dan ampul perorangan (lebih baik sekali pakai), serta menghindari hubungan seksual promiscuous, yang sering dipraktikkan di kalangan pecandu narkoba dengan latar belakang ekstasi narkotika narkoba, yang mengaburkan pikiran dan pemikiran logis. Tetapi bahkan di negara ini, seseorang mampu menyadari bahaya tindakannya, jika, tentu saja, obat-obatan belum sepenuhnya menghancurkan kemampuannya untuk berpikir. Dalam kasus ini, ciuman perlu dibatalkan untuk sementara waktu, dan lanjutkan kembali setelah penyembuhan penuh kerusakan pada mukosa mulut, gusi dan bibir.

Kemungkinan tertular HIV dengan ciuman bisa diabaikan, tapi tidak layak untuk sepenuhnya mengabaikan fakta kemungkinan ini. Jika ciuman tersebut merupakan manifestasi dari cinta sejati, maka pasangan akan melakukan semua tindakan pencegahan agar tidak saling menyakiti. Bagaimanapun, dalam kasus ini, infeksi virus human immunodeficiency adalah tragedi bagi keduanya.

Tapi dengan pasangan yang tidak terverifikasi, ciuman penuh gairah jelas tidak sepadan. Dan bahkan tidak di kedalaman ciuman. Perlu dipertimbangkan apakah orang yang tidak biasa akan menjaga keselamatan Anda dalam gairah atau apakah Anda diancam dengan gigitan atau hubungan seks tanpa kondom, yang mungkin akan mengikuti ciuman? Apakah Anda benar-benar yakin bahwa pasangan kasual Anda HIV-negatif?

Hanya dengan pasangan terpercaya Anda bisa merasa aman, sambil mengamati tindakan pencegahan, seperti menggunakan kondom dan kehati-hatian saat berciuman. Jangan terburu-buru untuk menolak orang yang dicintai jika ia memiliki HIV, karena virus kekebalan manusia bukanlah ARVI atau jamur, tidak ditularkan melalui tetesan udara, melalui tangan, piring, kamar mandi, toilet. Jadi, dengan hati-hati, kemungkinan terinfeksi tidak setinggi itu, seperti yang diketahui banyak pasangan bahagia, salah satu mitra di antaranya adalah pembawa virus.

Bagaimana penularan HIV dalam kehidupan sehari-hari?

Jika topik ciuman menarik terutama bagi pasangan orang tua yang mencintai dan mencintai yang juga dengan senang hati memberikan ciuman kepada anak-anak mereka, masalah risiko tertular infeksi HIV dalam kehidupan sehari-hari membuat pembaca menjadi banyak dari berbagai usia. Lagi pula, jika ternyata HIV dapat dipungut bukan melalui kontak seksual, operasi pembedahan atau selama transfusi darah, namun dengan cara domestik, bahaya tersebut dapat mengancam hampir semua orang.

Kami tidak akan menipu pembaca, dengan alasan bahwa infeksi HIV di rumah tidak mungkin dilakukan, jika hanya untuk mencegah kepanikan. Mari kita hadapi itu, bahaya infeksi ada dan itu nyata. Meski demikian, ini bukan alasan panik terlebih dahulu. Agar infeksi terjadi, kondisi tertentu diperlukan yang dapat berhasil ditekan, penting hanya untuk mengetahui bagaimana HIV ditularkan dalam kehidupan sehari-hari, dan untuk menghindari situasi semacam itu.

Paling sering di lingkungan rumah tangga, pria terinfeksi, yang sekali lagi menyamakannya dengan peluang perempuan mendapatkan "hadiah" yang tidak diinginkan. Penyebab infeksi pada sebagian besar kasus adalah bercukur biasa, yang di lingkungan laki-laki dianggap sebagai prosedur kebiasaan.

Bercukur bisa dan dua kali sehari, dan sekali seminggu, dari sini kemungkinan infeksi HIV tidak akan berubah. Bahkan jenis alat cukur dalam hal ini tidak memainkan peran penting, karena dengan cukur yang ceroboh adalah memungkinkan melukai diri sendiri dan pencukur listrik yang aman atau listrik. Apa yang penting yang lain, mesin atau pisau cukur apakah yang Anda cukur?

Alat cukur, seperti sikat gigi, harus individual. Dengan memberi pisau cukur kepada orang lain atau menggunakan orang lain, Anda hanya bisa membawa masalah Anda dalam bentuk infeksi HIV dengan HIV. Dan di sini tidak masalah berapa kali dia harus menggunakannya. Setelah memotong pisau cukur tempat darah orang yang terinfeksi HIV (teman atau kerabat, dan kita tahu bahwa dia sendiri tidak dapat menduga penyakit ini) dipelihara, ada banyak kemungkinan untuk membiarkan virus tersebut masuk ke dalam darahnya. Dan peluang ini cukup besar.

Saat ditanya apakah ada kasus infeksi HIV saat bercukur, jawabannya akan positif. Informasi yang benar tentang jalur infeksi di semua episode didapat dari pasien itu sendiri dan didasarkan pada asumsi-asumsinya. Mungkin ada kontak lain yang bisa menyebabkan infeksi, atau pisau cukur publik telah menjadi penyebab bencana. Apa pun itu, tapi tidak termasuk kemungkinan infeksi HIV rumah tangga yang benar-benar logis tidak layak dilakukan. Tetapi Anda dapat mencegah kemungkinan ini jika menggunakan perangkat cukur individual, melindunginya dari gangguan teman dan anggota keluarga (di antaranya, kebetulan, mungkin ada wanita yang tidak terhindar dari vegetasi yang berlebihan).

Di atas kami sebutkan sikat gigi. Dan tidak sia-sia, karena jika orang HIV-positif bermasalah dengan gigi, gusi atau mukosa oral, pada sikat setelah prosedur membersihkan partikel gigi dari darah yang terkontaminasi, yang akan menjadi sumber infeksi bagi pengguna sikat lain, pasti bisa bersembunyi.

Benar, agar infeksi terjadi melalui pisau cukur atau sikat gigi, perlu darahnya cukup segar, karena virus imunodefisiensi manusia adalah zat yang sangat tidak stabil yang tidak dapat ada di luar tubuh inang, sehingga cepat binasa di udara terbuka.

Secara teoritis, human immunodeficiency virus dapat ditularkan dan berjabat tangan. Ini sebenarnya adalah situasi yang luar biasa, karena infeksi hanya mungkin terjadi jika ada luka segar di tangan yang diregangkan untuk jabat tangan (bahkan tangan) dari kedua pasangan. Plus, darah orang HIV positif harus masuk ke luka orang yang sehat. Ya, situasinya lebih dari sekedar langka, karena siapa yang akan mengulurkan tangan berdarah selama salam, tapi masih perlu diketahui tentang kemungkinan itu.

Bahkan kemungkinan kecil terinfeksi AIDS di baskom, di mana mereka diijinkan hanya setelah memberikan informasi tentang tidak adanya berbagai jenis infeksi di tubuh pengunjung. Benar, tes HIV tidak dilakukan dalam semua kasus. Tapi ini sedikit berpengaruh pada kemungkinan infeksi. Untuk terinfeksi di kolam renang, Anda harus membuka luka terbuka pada darah orang yang terinfeksi, atau Anda mungkin berakhir dengan luka yang sama dalam air, yang secara nyata ditaburi dengan darah orang lain, atau memancing pertarungan berdarah. Menurut Anda, apakah probabilitas kejadian semacam itu?

Pemandian umum dan sauna praktis menyingkirkan kemungkinan infeksi HIV, walaupun tidak ada yang meminta sertifikat. Tapi, pertama, virus tidak bisa hidup mandiri tanpa pemiliknya, dan kedua, takut terkena suhu tinggi.

Sedangkan untuk ruang pijat, kemungkinan infeksi HIV jauh lebih tinggi selama manicure atau pedicure, yang bisa dilakukan di salon kecantikan di rumah oleh wanita dan pria. Dan semua kesalahannya akan menjadi instrumen yang kurang didesinfeksi. Percaya kuku Anda hanya untuk kecantikan yang terbukti dan akurat, dan Anda tidak akan memiliki masalah HIV.

Dengan pemijatan, infeksi bisa terjadi lagi hanya selama pencampuran darah, mis. Hal ini diperlukan agar tangan tukang pijat dan kulit klien, yang dipijat oleh terapis pijat, juga rusak. Jelas bahwa situasi seperti itu dapat dianggap sebagai pengecualian terhadap peraturan tersebut.

Sudah waktunya membicarakan hal-hal yang lebih biasa, seperti toilet. Dapatkah saya terinfeksi virus human immunodeficiency dengan menggunakan toilet?

Baik urin maupun kotoran dianggap sebagai sumber infeksi HIV yang serius, yang mampu memprovokasi penyakit ini. Di toilet umum, ada kemungkinan untuk menangkap infeksi lain, termasuk yang menular secara seksual daripada virus imunodefisiensi, yang ditularkan terutama melalui darah atau air mani.

Ya, alokasi semacam itu mungkin ada di bibir mangkuk toilet, tapi agar infeksi tersebut bisa terjadi, perlu adanya bokong orang yang berada di dalamnya harus rusak, dimana virus tersebut akan menembus ke dalam darah. Keadaan ini sangat menggelikan, karena tidak ada orang yang cerdas yang duduk di toilet di tempat umum (dan bahkan dengan jejak orang lain yang sangat jelas), tanpa terlebih dahulu memiliki tempat tidur paling sedikit dengan kertas toilet, melainkan kursi satu kali yang dirancang khusus untuk tujuan ini.

Jika bukan toilet, tapi ada mangkuk atau lubang drainase, yang seringkali ditemukan di jamban umum, maka pada umumnya tidak menimbulkan bahaya infeksi, karena kontak cairan fisiologis tidak disertakan.

Fakta bahwa HIV tidak ditularkan di toilet umum tidak berarti Anda tidak perlu mengikuti peraturan kebersihan diri. Bersihkan tangan dan hati-hati akan membantu untuk menghindari infeksi dengan infeksi lain yang tidak berbahaya, yang cukup memadai di tempat yang umum digunakan dengan singkatan MF.

Sedangkan untuk alat makan dan piring, maka tidak perlu khawatir, bahkan saat mengunjungi ruang makan dan kafe. Melalui hidangan, HIV tidak benar-benar menular, tidak seperti banyak infeksi usus.

Berdasarkan informasi di atas dan informasi tentang bagaimana HIV menular, dapat disimpulkan bahwa virus human immunodeficiency tidak dapat diperoleh dengan sendirinya. Anda harus menjadi orang yang sangat ceroboh, tidak bermoral atau canggung untuk mendapatkan daftar pengecualian, yang jika tidak, Anda tidak dapat memanggil kecelakaan yang lucu. Tapi hati-hati dan pengertian akan melayani pelayanan yang baik untuk lebih dari satu orang, termasuk mereka yang telah menemukan kebahagiaan mereka pada pasangan HIV-positif.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.