^

Kesehatan

Dokter diagnostik fungsional

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Dalam tubuh manusia, semuanya saling berhubungan, jika fungsi satu organ dilanggar, kerja banyak organ dan sistem lainnya berubah. Komunikasi fungsional tidak hanya mempengaruhi keadaan kesehatan, tapi juga jalannya penyakit, terutama informasi tentang hal ini dalam bentuk penyakit kronis, ketika hasil tes berada dalam batas-batas norma, dan orang tersebut tetap merasa tidak sehat. Cari tahu bagaimana tubuh mengatasi fungsinya, kemampuan adaptif, sumber daya dan mekanisme pengembangan patologi membantu dokter diagnostik fungsional.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Siapa ahli diagnosa fungsional?

Jika pasien diresepkan rujukan untuk diagnosis, dia sering bertanya pada dirinya sendiri, apa perbedaan antara spesialis yang akan melakukan survei dari terapis dan siapa ahli diagnosa fungsional?

Dokter-diagnosa adalah spesialis dengan pendidikan kedokteran yang lebih tinggi, pelatihan pascasarjana dalam spesialisasi "Diagnosis Fungsional". Dokter harus memiliki sejumlah pengetahuan dan keterampilan berikut, menerapkannya dalam praktik: 

  • Dasar-dasar peraturan Kementerian Kesehatan dan semua dokumen yang mengatur kegiatan lembaga kesehatan.
  • Etiologi, mekanisme patogenetik pengembangan proses patologis, gejala klinis dan spesifisitas tentu saja, perkembangan penyakit. Semua hukum fisiologi normal dan patologis, metode analisis sistem fungsi fisiologis.
  • Aturan dan teknik untuk mengidentifikasi gejala umum dan spesifik penyakit utama.
  • Manifestasi klinis, simtomatologi kondisi darurat dan cara pemberian bantuan.
  • Prinsip terapi kompleks patologi utama, penyakit.
  • Prinsip umum dan prinsip dasar, metode dan metode klinis, laboratorium, instrumental diagnostik fungsi organ dan sistem tubuh manusia.
  • Aturan untuk menentukan metode dan metode fungsional dasar untuk memeriksa pasien untuk mengklarifikasi diagnosis primer.
  • Klasifikasi dan kriteria untuk karakteristik metrologi peralatan yang digunakan.
  • Aturan umum untuk organisasi dan instrumentasi departemen diagnostik fungsional.
  • Aturan dan peraturan untuk perumusan catatan medis dan catatan yang relevan.

Dokter diagnostik fungsional dapat memiliki kategori kualifikasi - yang kedua, yang pertama dan yang lebih tinggi.

Kapan saya harus pergi ke Fungsional Diagnostik?

Idealnya, setiap orang yang masuk akal harus mengerti nilai sumber dayanya - kesehatan, dan rutin menjalani pemeriksaan kesehatan, termasuk pemeriksaan menyeluruh terhadap fungsi organ dan sistem. Jika ini dilakukan, pertanyaan "kapan harus pergi ke dokter untuk diagnosis fungsional" sama sekali tidak muncul. Sayangnya, paling sering pasien masuk ke ruang diagnostik ke arah dokter yang hadir, yaitu saat gejala pertama penyakit sudah muncul.

Sebaiknya pertimbangkan pemeriksaan komprehensif kesehatan Anda sebelum kejadian semacam itu: 

  • Sebelum Anda pergi ke perjalanan Delney, terutama di negara-negara dengan iklim yang tidak biasa bagi tubuh, kondisinya.
  • Sebelum berbagai acara peningkatan kesehatan - perjalanan ke resor, sanatorium dan sebagainya (seringkali diagnostik fungsional dan penelitian lainnya bersifat wajib).
  • Sebelum memulai olahraga dan kebugaran.
  • Pemeriksaan menyeluruh diperlukan bagi mereka yang menganut pola asuh, konsepsi sadar.

Tindakan pencegahan semacam itu membantu menilai tingkat kerja organ dalam dan sistem yang saling terkait, serta untuk menyingkirkan risiko kemungkinan komplikasi dan eksaserbasi. Dalam kasus konsepsi tentang bayi, pemeriksaan fungsional kedua orang tua akan membantu memperbaiki keadaan kesehatan dan merencanakan secara cerdas penampilan bayi yang diinginkan.

Tes apa yang harus saya ambil saat pergi ke dokter untuk diagnostik fungsional?

Sebagai aturan, penelitian fungsi dilakukan saat pasien sudah memiliki manifestasi klinis penyakit tertentu. Tes apa yang harus diserahkan kepada dokter diagnostik fungsional diputuskan oleh spesialis pengobatan, semuanya tergantung pada kondisi pasien dan bentuk patologi - tahap akut, kronis atau awal. Itu terjadi bahwa studi fungsional dilakukan sebelum tes laboratorium atau bersamaan dengan mereka.

Ada beberapa jenis metode fungsional dimana analisis pendahuluan benar-benar dibutuhkan, misalnya: 

  • Evaluasi fungsi respirasi eksternal - kapasitas paru difus. Hal ini diperlukan untuk menyumbangkan darah untuk mengetahui kadar hemoglobin.
  • Ergometri sepeda membutuhkan elektrokardiogram awal dan ekokardiografi.
  • Ekokardiografi transesofagus - hasil FGD diperlukan.
  • Spirografi membutuhkan fluorografi dan sinar X paru-paru.

Tidak ada tes dan pelatihan khusus yang diperlukan untuk jenis studi berikut: 

  • Ultrasound kelenjar tiroid.
  • Ultrasound kelenjar getah bening.
  • Ultrasound kelenjar ludah.
  • Duplex ultrasound dari pembuluh-pembuluh serviks.
  • Pemindaian ultrasonografi duplex pada pembuluh ekstremitas atas dan bawah.
  • Ekokardiografi.

Diagnosis dibuat berdasarkan analisis semua informasi diagnostik, oleh karena itu tidak mungkin untuk mengatakan apa yang lebih penting. Semua jenis pemeriksaan itu penting dan menilai keadaan tubuh sesuai dengan tugas yang ditetapkan oleh dokter.

Metode diagnostik apa yang digunakan Dokter Fungsional Diagnostik?

Metode utama pemeriksaan diagnostik fungsional dapat dibagi menjadi 5 kategori: 

  1. EKG - elektrokardiografi klinis:
  • Pemantauan elektrokardiografi harian.
  • Tes stres
  • Kardiografi vektor
  • Pemetaan perikardial
  • Phonocardiography.
  • Penentuan pilihan detak jantung.
  1. Keadaan fungsional napas eksternal: 
  • Tes inhalasi inhalasi.
  • Rekaman grafis perubahan volume paru - spirografi.
  • Evaluasi derajat obstruksi jalan nafas - peakflowmetry.
  • Evaluasi keadaan fungsional paru - bodipletizmografi.
  1. Penilaian dan analisis keadaan fungsional sistem saraf (sentral dan perifer): 
  • EEG - electroencephalography.
  • Penentuan penyebab gangguan tidur, sindrom apnea - PSG atau polisomnografi.
  • VP - membangkitkan potensi otak.
  • Elektromiografi
  • TMS - stimulasi magnetik transkranial.
  • Echoencephalography
  • VKSP adalah metode potensial simpatis kutaneous yang diinduksi.
  • Tes fungsional
  1. Ultrasound jantung - ekokardiografi.
  2. Penilaian keadaan sistem vaskular: 
  • Pemerintahan
  • Oscillography.
  • Dopplerografi.
  • Phlebography.
  • Vaginografi.
  • Muatkan metode uji.

Untuk menjawab pertanyaan tentang metode diagnostik apa yang digunakan Dokter untuk diagnostik fungsional agak sulit, karena arah pengobatan ini berkembang sangat intensif dan setiap tahunnya dibutuhkan metode deteksi awal patologi yang baru, lebih sempurna dan akurat. Juga pilihan metode ini berhubungan langsung dengan tubuh, sistem, keterkaitan fungsionalnya.

Selain metode yang disebutkan di atas, dokter menggunakan yang berikut ini: 

  • Dopplerografi jantung.
  • NPV adalah telapak tangan transesophageal.
  • Variasi pulsometri.
  • Ergometry sepeda - EKG dengan olahraga.
  • Diagnostik pencitraan termal
  • Pneumotachometry.
  • Rheoplethysmography.
  • Dopplerazografi otak.
  • Duplex, triplex ultrasound diagnosis pembuluh darah (arteri, vena).
  • Pengukuran impedansi akustik.
  • Endoradiosonding.

Apa yang Dokter Fungsional Diagnostik lakukan?

Tugas utama dokter departemen diagnostik fungsional adalah melakukan pemeriksaan menyeluruh menyeluruh dan menyeluruh untuk tujuan deteksi dini patologi, yaitu mempelajari kondisi organ atau sistem, untuk menyingkirkan atau mengidentifikasi kemungkinan gangguan sampai perkembangan gejala dan perubahan klinis yang jelas di tubuh.

Apa yang dilakukan dokter diagnostik fungsional secara bertahap? 

  • Pemeriksaan pasien yang berisiko mengidentifikasikan penyakit pada tahap awal dan mencegah perkembangannya.
  • Identifikasi dan evaluasi anatomis, serta kelainan fungsional pada kerja organ dan sistem pada berbagai tahap penyakit.
  • Sebuah survei ditujukan untuk pengamatan dinamis perubahan keadaan tubuh selama intervensi terapeutik.
  • Melaksanakan tes - pemuatan, pengobatan, fungsional untuk pilihan terapi efektif yang tepat.
  • Evaluasi dan analisis efikasi terapeutik.
  • Pemeriksaan pasien sebelum operasi rutin dan tidak terjadwal.
  • Pemeriksaan apotik.

Selain itu, dokter menarik dan mengeluarkan kesimpulan dengan hasil survei, berpartisipasi dalam analisis kolegial mengenai kasus klinis yang kompleks, menyarankan rekan-rekannya tentang spesialisasi - diagnostik fungsional, yang selalu menguasai perkembangan, metode dan peralatan terkini, ikut serta dalam acara khusus (kursus, forum, kongres ).

Penyakit apa yang diobati oleh ahli diagnosa fungsional?

Dokter diagnostik fungsional tidak menangani pengobatan dan tidak memberi resep obat, dia memiliki tugas yang berbeda. Jika muncul pertanyaan, penyakit apa yang diobati dokter, maka ini adalah pertanyaan tentang organ dan sistem apa yang dia teliti. Ini bisa berupa survei semacam itu: 

  • Pemeriksaan dan evaluasi fungsi pernafasan 
  • Diagnostik fungsional kardiologis.
  • Diagnostik fungsional organ pencernaan.
  • Diagnosis fungsional ginjal.
  • Pemeriksaan fungsional endokrinologis.
  • Diagnostik fungsional ginekologis.
  • Diagnostik fungsional neurologis.

Sebagai aturan, pasien memasuki ruang diagnostik fungsional ke arah dokter yang merawat - seorang terapis atau dokter spesialisasi sempit. Dokter diagnostik fungsional melakukan pemeriksaan untuk mengklarifikasi, memperbaiki, mengkonfirmasi diagnosis pendahuluan, yang telah ditentukan sebelumnya. Diagnosis dibuat berdasarkan analisis dari semua hasil, sehingga sebuah studi fungsional adalah bantuan dalam diagnosis, bukan pengobatan penyakit.

Saran dokter untuk diagnostik fungsional

Diagnostik fungsional mengacu pada jenis pemeriksaan yang benar-benar aman dan tidak menyakitkan. Sebelum setiap prosedur, dokter melakukan percakapan pasien, menjelaskan esensi metode dan bagaimana prosesnya akan terjadi. Hal ini tidak hanya mengurangi kecemasan pasien, tetapi juga membantu mengevaluasi secara kualitatif keadaan fungsional organisme, karena perangkat yang sangat sensitif bereaksi secara sensitif terhadap perubahan vegetatif apa pun dari orang yang diperiksa. Dalam hal ini, selain rekomendasi dasar untuk pelatihan, hampir semua ahli diagnosa menyarankan pasien untuk menyingkirkan faktor yang memprovokasi, baik fisik maupun emosional. Aturan persiapan khusus juga ada, mereka bergantung pada badan mana yang akan dievaluasi dan dengan cara apa. Saat melaksanakan prosedur tertentu tidak disarankan untuk makan, dengan batasan serupa lainnya tidak tersedia.

Namun, rekomendasi utama berkaitan dengan isu lain yang bersifat topikal untuk orang modern, dan namanya adalah pencegahan.

Tidak hanya dokter departemen diagnostik fungsional, tetapi juga semua spesialis lain yang terkait dengan pengobatan, adalah penganut pencegahan dini deteksi patologi, karena penilaian tepat waktu terhadap kerja organ dan sistem manusia memungkinkan untuk mengidentifikasi penyakit dan menghentikannya pada tahap awal perkembangan.

Saran dari dokter diagnostik fungsional, pertama-tama, menyangkut pernyataan "Bene dignoscitur bene curatur" yang terkenal, yang dalam arti terjemahan - didefinisikan dengan baik, karena itu diperlakukan dengan baik. Sebuah studi komprehensif tentang fungsi dan sumber daya sistem, keadaan organ diperlukan tidak hanya bagi mereka yang telah jatuh sakit, tetapi juga bagi mereka yang terdaftar dalam kategori orang yang relatif sehat. Teknologi modern, metode dan peralatan diagnostik yang sempurna memungkinkan untuk mengungkapkan dengan akurasi terbaik perubahan minimal, awal, pelanggaran pada tingkat fungsional, yang berarti kesempatan unik untuk pengobatan yang cepat dan efektif.

trusted-source[9], [10], [11]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.