^

Kesehatan

A
A
A

Fisiologi fungsi seksual

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Mekanisme regulasi saraf tampak sangat rumit karena ketergantungan khusus mereka pada berbagai pengaruh lingkungan yang dimediasi oleh faktor sosial. Namun, untuk semua kompleksitasnya, hal itu dilakukan berdasarkan prinsip umum aktivitas refleks. Substrat material adalah reseptor, jalur aferen, pusat seks pada berbagai tingkat sistem saraf pusat, dan saluran efferen ke organ genital.

Pertanyaan tentang pelokalan pusat seksual di otak sangat penting untuk memahami mekanisme pengaturan fungsi seksual, etiologi dan patogenesis gangguan seksual, dan juga untuk memecahkan pertanyaan praktis mengenai diagnosis dan pengobatan.

Serabut simpatis Efferent, berasal dari sumsum tulang belakang rostral, menginervasi vas deferens, vesikula seminalis dan kelenjar prostat, melewati pleksus pankreas. Stimulasi pleksus ini menyebabkan ejakulasi. Pusat ejakulasi, atau pusat simpatik genital, terletak di segmen lumbal bagian atas sumsum tulang belakang. Pusat ereksi, atau pusat parasimpatik seksual, terletak di tanduk lateral segmen sakral SII-SIV. Serat parasimpatis yang keluar darinya adalah saraf vasodilator eferen pada pembuluh penis dan berkontribusi pada ereksi, menyebabkan arteri berkembang dan meningkatkan tekanan di jaringan kavernosa. Dalam perjalanan mereka, serat ini terganggu di pleksus kelenjar prostat. Otot bulbokavernoznye dan spongiokavernoznye bergaris yang memfasilitasi pengaliran air mani dari uretra diinservasi oleh saraf puding somatik (nn. Rudendi).

Pada wanita, masuknya mekanisme didominasi parasimpatis menyebabkan gairah seksual - ereksi klitoris, uretra tubuh spons, bola corpus cavernosum dari ruang depan, ketegangan otot luas dan melepaskan kelenjar bartolinievyh rahasia yang menjadi ciri khas kesiapan organ genital untuk bersanggama. Eksitasi berikutnya mekanisme mekanisme simpatik mengarah pada munculnya kompleks orgasmik motor.

Dari apa yang telah dikatakan, jelas bahwa keterlibatan saraf dalam proses patologis yang mengendalikan setiap fase reaksi seksual pada pria dan wanita menyebabkan pelanggaran fungsi seksual.

Area terdekat dimana regulasi subkortikal fungsi seksual dilakukan adalah hipotalamus. Saat ini, diyakini bahwa dalam struktur seluler hipotalamus simpatik dan parasimpatis dibedakan, dihubungkan dengan jaringan luas jalur aferen beragam yang membawa impuls dari lingkungan sekitar, dari reseptor organ dalam, dan juga dari berbagai bagian otak. Ada juga jalur eferen khusus (hipotalamus-tulang belakang), yang masuk dari hipotalamus ke daerah saluran air otak dan kemudian di sepanjang kanal tengah ke tanduk lateral sumsum tulang belakang.

Kehadiran persarafan simpatis dan parasimpatis spesifik dari alat kelamin tidak mengecualikan kehadiran asosiasi kompleks perangkat otonom, fungsional mengintegrasikan kegiatan seksual dengan organ lain dan sistem: kardiovaskular, endokrin, kontrol suhu, dll Perangkat ini disajikan dalam sistem limbik-reticular otak .. Seluruh aktivitas tubuh untuk pemeliharaan fungsi seksual yang optimal adalah karena aktivitas integratif sistem retensi limbik melalui mekanisme ergotropik dan trophotropiknya. Zona ergotropik (mesencephalon dan hipotalamus posterior) memberikan adaptasi terhadap perubahan pengaruh lingkungan, dengan menggunakan peralatan segmental yang sebagian besar bersimpati; Zona trophotropik (rin-encephalon, anterior hipotalamus dan batang ekor) mengembalikan dan mempertahankan konstanta lingkungan internal organisme (homeostasis), menggunakan aparatus parasimpatis terutama.

Sistem spesifik hipotalamus yang mengatur fungsi gonadotropik kelenjar pituitari dianggap sebagai inti paraventrikular dan ventromedial, mengacu pada daerah parvokelular tuberkulum abu-abu. Dengan penghancuran tuberkulum abu-abu, ada pelanggaran fungsi seksual dan atrofi gonad.

Pengamatan pasien dengan lesi otak organik menunjukkan ketidaksetaraan belahan kanan dan kiri dalam regulasi fungsi seksual. Pada pasien dengan kerusakan yang luas pada belahan bumi yang dominan, gangguan bicara yang serius dan kelumpuhan anggota tubuh yang berlawanan berkembang, namun fungsi seksual tidak mengalami penderitaan, atau hanya menderita sehubungan dengan melemahnya kesehatan umum (somatik). Gangguan pada daerah belahan otak, bahkan kurang luas, hampir selalu menyebabkan gangguan fungsi seksual, bersamaan dengan gangguan emosional dan kelumpuhan anggota tubuh yang berlawanan.

Rangsangan seksual bersyarat-refleks, tanpa itu tidak mungkin melakukan fungsi seksual normal, terutama dirasakan oleh kulit belahan otak kanan. Korteks dari belahan kiri terutama membawa efek sinyal kedua pengereman pada kesan seksual utama (menarik) kortikal dan mekanisme pengaturan vegetatif emosional subkorteks.

Regulasi refleks tanpa syarat bersifat bawaan; Ini berfungsi sebagai dasar pembentukan mekanisme peraturan refleks terkondisi yang lebih tinggi dan dalam proses kehidupan seksual berada di bawah pengaruh mereka.

Dengan demikian, regulasi saraf fungsi seksual adalah sistem fungsional dinamis yang menggabungkan struktur seluler dari berbagai tingkat sistem saraf menjadi satu mekanisme pengatur tunggal.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12], [13], [14], [15], [16], [17]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.