^

Kesehatan

A
A
A

Gatal di telinga: penyebab, diagnosis

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.07.2022
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Keinginan untuk menggaruk telinga tidak jarang terjadi. Kami segera tanpa sadar menyadarinya, kadang-kadang bahkan tanpa mementingkan tindakan ini. Paling sering, reaksi seperti itu disebabkan oleh sepotong belerang yang datang ke tepi saluran telinga. Sangat dapat diterima untuk menghapusnya dengan ujung jari Anda, setelah itu ketidaknyamanan segera berlalu. Namun terkadang rasa gatal di telinga menjadi mengganggu, terasa jauh di dalam, disertai dengan telinga tersumbat dan menyebabkan ketidaknyamanan terus-menerus. Ini sudah merupakan tanda-tanda patologis. Jangan mencoba menghilangkannya menggunakan kapas atau perangkat lain, bilas telinga Anda dengan semburan air dari jarum suntik besar. Dengan cara seperti itu, Anda hanya dapat memperburuk situasi dan bahkan kehilangan pendengaran Anda. Anda perlu menemui dokter dan mencari tahu asal mula ketidaknyamanan tersebut.

Epidemiologi

Statistik WHO menunjukkan bahwa lebih dari 5% populasi dunia diakui sebagai penyandang disabilitas karena gangguan pendengaran yang didapat atau gangguan pendengaran total karena berbagai alasan, yang sebagian besar dapat dicegah. Lebih dari sepertiga dari semua kasus penyakit telinga adalah otitis - telinga luar dan tengah, seperempat - infeksi jamur. Sekitar 5% dari populasi dari berbagai usia mengunjungi institusi medis secara berkala untuk menghilangkan sumbat belerang di dunia. Selain itu, telinga bisa gatal karena alasan lain. Jadi masalahnya cukup umum.

Penyebab gatal di telinga

Kami memiliki kelenjar khusus (ceruminous) di telinga kami yang mengeluarkan belerang, zat coklat muda yang merupakan pelumas alami yang melakukan fungsi pelindung. Belerang melindungi saluran pendengaran dari kekeringan, debu, kotoran, tetesan air, berbagai mikroorganisme dan bahkan serangga kecil yang masuk dari luar dihilangkan dengannya. Menetap pada pelumas, mereka tidak menembus lebih jauh, tetapi secara bertahap bergerak menuju pintu keluar, yang difasilitasi dengan mengunyah, menelan, dan berbicara. Benjolan belerang yang tertinggal di tepi inilah yang secara berkala dapat dirasakan sebagai gatal di pintu masuk ke liang telinga. Tetapi segala sesuatu yang terjadi dalam kerangka penyucian diri secara alami biasanya tidak mengganggu kita. Tetapi rasa gatal yang mengganggu jauh di dalam saluran pendengaran, dari mana tidak mungkin untuk dihilangkan dan abstrak, membawa ketidaknyamanan yang signifikan.

Alasan untuk ini bisa sangat berbeda. Misalnya, pelanggaran produksi pelumasan telinga. Fakta bahwa belerang menumpuk secara intensif di telinga, menyumbat saluran telinga, membentuk sumbat belerang dan menyebabkan gatal-gatal, disebabkan oleh sekresi yang berlebihan dan / atau pembersihan diri yang tidak memadai, yang berisiko bagi orang yang menggunakan alat bantu dengar, jangan lepaskan headphone dari telinga mereka, orang tua, serta mereka yang secara teratur membersihkan telinga mereka dengan kapas. Selain itu, fitur anatomi seperti saluran pendengaran yang menyempit atau melengkung juga berkontribusi pada pembentukan akumulasi belerang bahkan dengan sekresi normalnya.

Produksi belerang yang rendah menyebabkan pengeringan epitel saluran telinga yang berlebihan, pembentukan retakan mikro di dalamnya, yang dengan sendirinya dapat menyebabkan ketidaknyamanan, dan di samping itu, meningkatkan risiko infeksi.

Infeksi paling umum yang menyebabkan gatal di telinga adalah jamur. Paling sering, bagian luar saluran telinga terpengaruh. Pada manusia, otomikosis, dalam banyak kasus, disebabkan oleh jamur dari genus Aspergillus (aspergillosis telinga)  [1] dan  Candida  (kandidiasis telinga). Patogen lain lebih jarang ditemukan. Anda dapat terinfeksi ketika air yang terkontaminasi masuk ke telinga, menggaruknya dengan tangan kotor atau benda keras (korek api, jepit rambut). Agen penyebab jamur hidup bersama kita di mana-mana, jadi trauma pada epitel saluran telinga, keberadaan microcracks di dalamnya secara signifikan meningkatkan kemungkinan infeksi, terutama dalam kombinasi dengan invasi masif. Seringkali, mikosis terjadi setelah perawatan jangka panjang dengan obat tetes telinga antibakteri dengan latar belakang penghancuran mikroflora bakteri yang menguntungkan. [2]

Agen infeksi tidak hanya berasal dari jamur, tetapi juga bakteri, virus. Seringkali ada gatal di telinga setelah otitis media, yang muncul sebagai komplikasi influenza, SARS, radang amandel, sinusitis. Ini bisa menjadi gejala erisipelas - infeksi kulit wajah di daerah telinga dengan -hemolytic streptococcus-A. [3]

Orang dengan kekebalan berkurang paling rentan terhadap infeksi dengan berbagai infeksi.

Gatal di saluran telinga dapat bermanifestasi alergi atau  dermatitis kontak , dapat terjadi pada pasien dengan penyakit kulit yang tidak menular (psoriasis, eksim).

Penyakit sistemik kronis dapat dimanifestasikan oleh gejala seperti gatal di telinga. Kekeringan permukaan kulit di saluran telinga terjadi pada orang dengan fungsi tiroid yang berkurang. Gangguan keseimbangan hormonal menyebabkan gangguan kerja organ lain dan, karenanya, metabolisme.

Xerosis dapat mengindikasikan  diabetes mellitus . Pada penyakit ini, kulit mengering karena gangguan trofik yang disebabkan oleh keracunan yang berhubungan dengan hiperglikemia. Organ ekskresi tidak dapat mengatasi pembuangan racun, dan kulit terhubung dengan proses ini.

Dengan gatal di telinga, tubuh dapat menandakan kekurangan vitamin dan zat mineral, yang terjadi setelah kepatuhan yang lama terhadap pembatasan diet dalam diet.

Seringkali gatal di telinga yang menjadi manifestasi paling nyata dan menyakitkan dari peningkatan awal keracunan. Apalagi, penumpukan racun di kulit dan keinginan menggaruk di telinga bisa dipicu oleh gagal ginjal dan/atau hati kronis.

Invasi parasit, misalnya, giardiasis yang diperumit oleh diskinesia atau radang saluran empedu, juga dapat bermanifestasi sebagai gejala tersebut.

Otokariasis - infeksi tungau telinga di zona iklim kita jarang terjadi. Seseorang tidak dapat terinfeksi dari kutu yang parasit di telinga kucing dan anjing. Kutu telinga pada manusia adalah serangga yang paling sering dibawa dari perjalanan ke negara-negara Asia (India, Thailand, dan lainnya), di mana parasit kecil menunggu korbannya, bersembunyi di sayuran dan buah-buahan, daun pohon. Kutu yang lebih besar hidup di garis lintang kita, tetapi tidak mungkin untuk sepenuhnya mengecualikan penetrasi mereka ke telinga, seperti serangga lain, misalnya, semut. Meskipun ini tidak terlalu sering terjadi.

Demodex  , tungau yang parasit pada kelenjar sebaceous (Demodex brevis) dan folikel rambut (Demodex folliculorum) pada kulit wajah, juga dapat menetap di pintu masuk ke saluran telinga dan menyebabkan gatal pada daun telinga. Parasit ini memakan sebum dan lebih menyukai area kulit yang kaya akan kelenjar sebaceous. Telinga tidak, jadi keinginan untuk menggaruknya tidak mungkin menjadi gejala pertama demodikosis.

Seringkali ada rasa gatal di telinga akibat gigitan nyamuk atau pengisap darah lainnya. Diragukan bahwa serangga akan terbang jauh ke dalam telinga, tetapi gigitannya dapat menyebabkan alergi, dan gatal tidak hanya di tempat gigitan dari luar, tetapi jauh di dalam saluran telinga.

Mungkin ada rasa gatal di telinga dengan penyakit saraf. Sifat psikogeniknya diasumsikan jika pemeriksaan tidak menunjukkan perubahan patologis yang terkait dengan infeksi, proses inflamasi, cedera, pengelupasan atau sumbat sulfur tidak ditemukan di telinga.

Infeksi virus pernapasan akut disertai dengan batuk dan pilek. Namun, gatal di telinga dengan pilek (seperti yang sering kita sebut SARS) juga mungkin terjadi. Telinga, tenggorokan, dan hidung berhubungan erat, dan bukan tanpa alasan mereka dirawat oleh spesialis yang sama. Saluran telinga kaya akan reseptor refleksogenik. Banyak orang memiliki pemicu refleks batuk di sana, merekalah yang mulai batuk ketika mereka mencoba "menggali" jauh di dalam telinga. Umpan balik dapat ditelusuri dengan pilek: batuk - dan gatal di telinga.

Hidung meler juga menyebabkan kemacetan dan gatal-gatal di saluran telinga. Pembengkakan dan akumulasi lendir di saluran hidung dan sinus menekan tabung Eustachius, yang menghubungkan nasofaring dan telinga tengah, yang menyebabkan ketidaknyamanan. Selain itu, dengan pilek di telinga, produksi rahasia pelindung meningkat, sistem kekebalan bereaksi dengan peningkatan kelenjar getah bening nasofaring, yang juga berkontribusi pada kemacetan dan gatal di telinga.

Sudah jelas bahwa faktor risiko gatal di kulit telinga dapat bervariasi, serta patogenesis munculnya gejala ini, oleh karena itu, memahami sifat kemunculannya akan membantu menghilangkan ketidaknyamanan yang menyiksa, yang Anda butuhkan untuk menghubungi spesialis. Lagi pula, tanpa diagnosis dan pengobatan yang memenuhi syarat, banyak penyakit dapat menyebabkan gangguan pendengaran hingga kehilangan total.

Gejala gatal di telinga

Keinginan terus-menerus untuk menggaruk saluran telinga, biasanya disertai dengan manifestasi lain - telinga berdenging, kebisingan, kemacetan, nyeri, gangguan pendengaran, adalah alasan serius untuk pemeriksaan di institusi medis, karena berbagai patologi dapat memanifestasikan dirinya dengan gejala seperti itu.. Hanya seorang spesialis yang dapat secara akurat menjawab pertanyaan tentang penyebab ketidaknyamanan.

Namun demikian, tanda-tanda masalah pertama mungkin menyarankan ke arah mana disarankan untuk mencari penyebab ketidaknyamanan.

Gatal parah yang konstan pada telinga di bagian luar, mungkin, menunjukkan reaksi alergi terhadap kontak dengan sampo baru, topi yang terbuat dari bahan yang tidak pantas, pewarna rambut baru, seprai yang tidak dibilas dengan baik, gigitan serangga penghisap darah. Gejala-gejala seperti itu pada akhir hari yang cerah yang dihabiskan di luar ruangan dapat menunjukkan bahwa Anda memiliki kulit yang terbakar di telinga Anda, dan jika hari itu berangin, maka itu berangin. Telinga juga bisa mengalami radang dingin, di ruangan yang hangat mereka akan mulai gatal. Selain gatal, akan muncul gejala lain, khususnya kulit memerah dan bengkak. Alergi bisa tidak hanya kontak. Kulit gatal di mana saja bisa berasal dari makanan atau obat yang tidak dikenal.

Jika Anda terus-menerus berada di ruangan dengan udara yang semakin kering dan pada saat yang sama minum sedikit air, kulit Anda akan mulai mengering. Telinga, di sisi lain, bisa lebih gatal karena biasanya tidak dilindungi oleh apa pun dan, selain kekeringan di dalam ruangan, terkena pengaruh lingkungan yang merugikan. Dalam hal ini, kecil kemungkinan kulit di telinga akan "terbakar", kecuali jika Anda menyisirnya. Melainkan akan terjadi pengelupasan, kulit akan menjadi tipis dan “perkamen”. Selain itu, saat mengalami dehidrasi, Anda akan sering merasa haus.

Gatal di luar saluran telinga, dikombinasikan dengan perasaan penuh dan beberapa hipertermia lokal, mungkin merupakan tanda pertama otitis eksterna ("telinga perenang"). Biasanya, ketika air kotor yang terinfeksi bakteri masuk, satu telinga terpengaruh, di mana epitel rusak, namun, peradangan bilateral pada saluran pendengaran eksternal juga mungkin terjadi. Otitis eksterna tidak selalu berasal dari infeksi. Peradangan dapat berkembang setelah air kolam yang mengandung klorin masuk ke telinga (sebagai reaksi terhadap adanya klorin). Mandi lama, udara dingin di darat dapat menyebabkan hipotermia umum, yang secara total akan berakhir pada otitis media eksternal. Dengan perkembangan penyakit, beberapa gangguan pendengaran, hipertermia, dan nyeri mungkin terjadi.

Xerosis (kulit kering) dari setiap etiologi yang terjadi dengan gangguan metabolisme kronis dapat memanifestasikan dirinya sebagai gatal parah yang konstan pada permukaan luar telinga, saluran yang menggairahkan dan pendengaran. Pada saat yang sama, gejala yang menyertainya menunjukkan di organ mana proses patologis matang. Gatal ginjal disertai dengan nyeri tumpul di punggung bawah atau sedikit lebih rendah, gangguan disurik; hati - rasa pahit di mulut, mual, bersendawa dengan bau telur busuk, warna kekuningan pada kulit dan sklera mata, berat atau nyeri di bawah tulang rusuk kanan, munculnya bintik-bintik hati kecoklatan pada kulit. Penderita diabetes mungkin mengalami kelemahan setelah makan, haus, perubahan berat badan, dan penglihatan kabur. Sering pilek dan infeksi lain hanya melekat pada penderita diabetes. Dengan hipotiroidisme, ada pembengkakan pada selaput lendir telinga, tenggorokan dan hidung dan penurunan patensi mereka, pengerasan suara, kelambatan - pasien hanya "tidur saat bepergian", penurunan semua fungsi - detak jantung, motilitas saluran cerna, hipotermia, hipotensi, anemia. Perlu dicatat bahwa dengan patologi sistemik, gatal di telinga dapat dan akan lebih terlihat daripada di tempat lain, tetapi seluruh permukaan kulit akan menderita, selain itu, kualitas kuku dan rambut akan memburuk. Mereka akan kehilangan elastisitas dan menjadi kusam, rapuh. Kelemahan yang selalu ada akan mengingatkan memburuknya kondisi kesehatan secara umum.

Gatal psikogenik bisa di satu tempat, atau bisa diamati di beberapa tempat. Pasien mungkin mengeluhkan berbagai gejala klinis, tetapi pemeriksaan dan analisis fisik dan instrumental biasanya tidak mengkonfirmasi adanya proses patologis yang sesuai dengan keluhan.

Gatal di tenggorokan dan telinga bisa menjadi gejala mikosis nasofaring. Pada saat yang sama, lapisan keputihan terlihat di tenggorokan, bau asam terasa dari mulut, dan keluarnya cairan dari telinga mungkin muncul. Infeksi jamur pada tenggorokan juga disebut sakit tenggorokan karena jamur - saat tenggorokan sakit, suhu dapat meningkat dan kesehatan pasien dapat memburuk secara signifikan.

Rongga mulut, tenggorokan dan telinga dapat terinfeksi berbagai patogen. Paling sering, infeksi terjadi di air, terutama genangan air. Dalam hal ini, gatal-gatal di langit dan di telinga sering dirasakan. Langit menjadi hiperemis edema atau dengan lapisan keputihan, tergantung pada patogen. Untuk mengidentifikasinya, Anda harus lulus smear untuk analisis.

Reaksi alergi dari organ pernapasan biasanya tidak terbatas pada satu, setiap orang menderita sampai tingkat tertentu: gatal, pembengkakan selaput lendir, keluarnya cairan bening, dan bahkan peningkatan suhu tubuh dapat menjadi manifestasi kompleks dari reaksi hipersensitivitas..

Terkadang gatal di tenggorokan dan telinga menyertai timbulnya ARVI, dengan dehidrasi karena kekeringan, kulit dan selaput lendir gatal di tempat yang berbeda, namun, lokalisasi yang cukup jelas menunjukkan bahwa penyebabnya juga terkait dengan kerusakan pada organ THT.

Rasa sakit dan gatal di telinga kiri, kanan, yaitu, salah satu, setidaknya tidak termasuk penyakit sistemik. Kemungkinan besar itu mungkin otitis media akut, yang sering diperumit oleh penyakit menular sebelumnya. Nyeri tembak yang intens, kemacetan, gangguan pendengaran biasanya dirasakan di satu sisi. Edema saluran telinga berkontribusi pada akumulasi belerang, yang sekresinya meningkat. Telinga gatal jauh di dalam, upaya untuk menyentuhnya menyebabkan rasa sakit yang meningkat. Peradangan akut pada telinga tengah dalam banyak kasus disertai dengan kenaikan suhu hingga 39℃ ke atas.

Nyeri dan gatal di satu telinga mungkin merupakan gejala otomikosis. Gatal dan kemacetan terjadi pada tahap awal penyakit. Proses inflamasi menyebabkan pembengkakan saluran pendengaran, penurunan epitel permukaannya, gangguan pendengaran. Pada tahap akut, rasa sakit dan keluarnya cairan dari telinga dengan bau tertentu, mengandung kerak epidermis yang terdeskuamasi dan fragmen miselium jamur, bergabung. Kelenjar getah bening bisa membengkak di bawah rahang, tulang selangka, dan belakang leher. Gejala umum bergabung - kelemahan, gangguan tidur, hipertermia.

Rasa sakit dan gatal di satu telinga dapat disebabkan oleh cedera traumatis - gigitan serangga, menelan benda asing, gangguan pembuluh darah terkait usia, paparan kebisingan unilateral yang konstan, dan juga bersifat psikogenik.

Gatal dan kekeringan di telinga, selain xerosis yang dijelaskan di atas, terkait dengan penyakit kronis atau dehidrasi, dapat mengindikasikan tahap awal infeksi jamur. Jamur, mengendap di kulit, berkontribusi pada degreasing, kekeringan menyebabkan pengelupasan. Kemudian, tanda-tanda mikosis lain akan bergabung, khususnya, sekresi akan muncul, di mana tubuh akan menghilangkan partikel kulit mati dan fragmen miselium jamur dari saluran telinga.

Gatal di telinga dan mengelupas bisa menjadi gejala dermatosis - psoriasis, eksim. Dermatitis seboroik sering terlokalisasi di saluran pendengaran eksternal dan di belakang lipatan telinga. Kulit kepala juga lebih sering terkena, tetapi terkadang satu-satunya manifestasi penyakit ini adalah otitis media eksternal. Penyakit ini ditandai dengan perjalanan kekambuhan yang lama. Di musim panas, pasien biasanya mengalami remisi, dan dengan musim dingin pertama, eksaserbasi terjadi. Bentuk ringan ditandai dengan pengelupasan, kemerahan sedang dan gatal. Dalam kasus yang lebih parah, kekambuhan dimulai dengan ruam folikel kecil, bergabung menjadi eritema yang lebih besar dengan batas yang jelas, bulat atau oval, di mana kerak tebal lemak terbentuk. Di tempat-tempat ruam, kulit terasa gatal.

Penyakit seliaka (intoleransi gluten) adalah penyakit autoimun langka yang memiliki banyak gejala, terkadang bermanifestasi sebagai gatal yang menyiksa di telinga dan mengelupas.

Jika kerak dan gatal muncul di telinga, maka alasannya mungkin sama sekali tidak berbahaya, terkait dengan kebersihan, apalagi, baik dengan mengabaikan perawatan telinga sepenuhnya, dan dengan kinerja prosedur kebersihan yang bias.

Gatal di telinga dan kemacetan - otomikosis dapat dimulai dengan gejala seperti itu, tanda-tanda lain akan muncul beberapa saat kemudian. Dengan adanya sumbat belerang di telinga, gejala seperti itu biasanya terasa, dan yang lainnya biasanya tidak muncul. Gatal di saluran telinga dan kemacetan dapat mengindikasikan perkembangan otitis eksterna. Selain itu menjadi hangat di telinga, kemudian ada rasa sakit saat mengunyah, gangguan pendengaran, demam.

Reaksi alergi terhadap penghirupan zat yang mengiritasi dapat bermanifestasi sebagai gatal di hidung dan telinga. Ini bisa berupa asap dan debu dari bedak cuci, bau parfum atau cologne, kosmetik, dan zat volatil lainnya. Pada saat yang sama, hidung biasanya berbaring, keluarnya cairan transparan yang melimpah, mata menjadi merah dan berair dan gatal di tenggorokan. Gatal di telinga dan mata juga kemungkinan besar sebagai manifestasi alergi terhadap zat yang mudah menguap. Gejala serupa mungkin menyertai perkembangan infeksi virus. Mereka akan diikuti oleh batuk, pilek, demam. Infeksi jamur atau infeksi bakteri dengan gejala seperti itu juga tidak dapat dikesampingkan.

Gatal dan keluarnya cairan di telinga bisa menjadi tanda berbagai patologi. Bintik-bintik berawan, keabu-abuan, atau kuning-hijau kemungkinan besar merupakan tanda-tanda infeksi jamur atau bakteri. Mereka dapat memiliki konsistensi yang berbeda, kadang-kadang, dengan proses yang lebih akut dan lebih lanjut, mereka hanya "mengalir" dari telinga. Kebetulan debit hanya terdeteksi saat membersihkan telinga dengan kapas atau turunda. Selain itu, pasien biasanya mulai mendengar lebih buruk di telinga yang terkena, ada kebisingan di dalamnya, dan mungkin ada rasa sakit. Dengan otitis purulen - nyeri tembak, demam tinggi, bengkak. Palpasi di lokasi kelenjar getah bening terdekat biasanya menyebabkan rasa sakit.

Debit transparan diamati dengan alergi pada saluran pendengaran eksternal atau kerusakan integritas membran timpani. Pada kasus kedua, keluhan yang khas adalah adanya cairan di telinga dan gatal-gatal. Gejala ini menunjukkan adanya penimbunan eksudat di rongga telinga tengah (otitis media tanpa tanda-tanda peradangan).

Jika dasar tengkorak retak, cairan serebrospinal dapat bocor dari saluran telinga, meskipun dalam kasus seperti itu gejalanya sangat serius (gatal dan cairan di telinga tidak mungkin menjadi manifestasi utamanya).

Keluarnya darah dari telinga biasanya menunjukkan adanya cedera atau neoplasma.

Terkadang belerang memiliki konsistensi yang sangat cair, keluarnya cairan berwarna kecoklatan yang berlebihan mungkin merupakan tanda hipersekresinya.

Gatal dan tinnitus dapat diamati di hampir semua kasus yang dijelaskan. Ini disebabkan oleh fakta bahwa saluran telinga tersumbat oleh belerang atau nanah, benda asing, atau sangat menyempit karena edema. Suara tersebut mungkin menyerupai suara cangkang yang menempel di telinga, atau mungkin sangat keras dan terasa seperti siulan angin, dering atau auman, dan disertai dengan gejala lain yang telah disebutkan.

Gatal di kepala dan telinga - tanda-tanda klinis seperti itu dapat diberikan oleh kulit yang terlalu kering karena berbagai alasan: dari sering keramas dengan sampo kering hingga patologi sistemik. Dalam hal ini, pengelupasan kulit kering diamati, ketombe di kepala. Itu bisa kering: dengan kelembaban yang tidak mencukupi, beri-beri, psoriasis. Pada saat yang sama, rambut memudar, kehilangan kilau sehatnya dan menjadi rapuh, dipotong di ujungnya. Ruam mungkin muncul di kulit.

Ketombe bisa berminyak. Dermatitis seboroik, yang disebabkan oleh produksi sebum yang berlebihan, ditandai dengan pembentukan krusta tebal dan gatal. Paling sering terlokalisasi di kulit kepala, menangkap meatus auditori eksternal dan area di belakang telinga.

Gatal di kepala dan telinga dapat mengindikasikan dermatitis alergi. Produk perawatan rambut apa pun, perm, topi baru, sarung bantal yang dibilas dengan buruk, makanan eksotis, obat-obatan, dan banyak lagi dapat menyebabkan reaksi seperti itu.

Parasit: kutu, tungau (Demodex folliculorum), bakteri, jamur, eksim alergi, mengabaikan kebersihan, bahkan tanpa invasi parasit, menyebabkan kepala dan telinga gatal.

Gatal di telinga paling terasa di malam hari, dan di hampir semua kasus, dan terutama alergi. Waktu dalam sehari bukanlah penanda diagnostik dan bukan merupakan gejala khas.

Pada wanita hamil, secara harfiah sejak hari-hari pertama, restrukturisasi tubuh yang kuat mulai terjadi. Pertama-tama, kekebalan melemah, dan dengan latar belakang ini, Anda dapat "mengambil" infeksi jamur atau bakteri.

Ibu hamil menjadi lebih sensitif terhadap banyak iritasi, dan gatal-gatal di telinga selama kehamilan mungkin merupakan manifestasi dari reaksi alergi.

Pada trimester terakhir kehamilan, kulit gatal bisa disebabkan oleh stasis empedu.

Alasannya mungkin berbeda - sumbat belerang atau beri-beri yang sama. Tetapi untuk mengobati sendiri seorang wanita hamil setidaknya picik. Anda perlu mendiskusikan masalah Anda dengan dokter, mungkin menjalani pemeriksaan dan dirawat di bawah pengawasannya.

Gatal di telinga anak paling sering disebabkan oleh gumpalan belerang, yang harus dikeluarkan dari tepi saluran telinga, tetapi hanya di tempat yang dapat dilihat dengan mata. Dalam kasus apa pun seorang anak tidak boleh membersihkan telinganya dengan kapas, bahkan yang disebut telinga anak-anak.

Telinga merupakan sistem pembersihan diri, bahkan air yang masuk ke telinga anak yang sehat saat mandi akan keluar dengan sendirinya. Maksimal yang bisa dilakukan setelah mandi adalah menyeka bagian luar telinga dengan handuk.

Seorang anak dapat digigit serangga di telinga. Dalam hal ini, Anda dapat menemukan situs gigitan dan mengobatinya dengan bepanthen atau penyelamat.

Parasit seperti kutu mungkin muncul pada anak, terutama yang bersekolah di taman kanak-kanak. Jangan terlalu rumit tentang ini. Di dunia beradab, mereka telah menemukan istilah khusus "kutu yang makmur". Kutu modern telah beradaptasi dengan sanitasi dan kebersihan. Mereka bahkan lebih suka rambut yang bersih dan tidak terlalu tebal. Lagi pula, tidak sia-sia apotek menawarkan sejumlah obat untuk pedikulosis, termasuk yang diimpor.

Gatal konstan di telinga anak bisa menjadi gejala infeksi, kesalahan nutrisi, cedera, otitis media, dan penyakit dewasa sepenuhnya. Jadi, jika Anda tidak menemukan gumpalan belerang, kutu atau gigitan nyamuk, maka Anda harus berkonsultasi dengan dokter.

Komplikasi dan konsekuensinya

Tidak mungkin untuk mengabaikan rasa gatal yang konstan di telinga. Ketidaknyamanan seperti itu membawa terlalu banyak ketidaknyamanan dalam hidup kita. Selain itu, bisa menjadi gejala penyakit serius, baik langsung ke telinga maupun organ vital lainnya.

Sangat berbahaya untuk melepas sumbat belerang dengan cara improvisasi - jepit rambut, tusuk gigi, cotton buds, yang sering disebut ear buds. Tindakan tidak profesional seringkali menimbulkan berbagai komplikasi. Dengan kapas, Anda sering dapat mendorong akumulasi belerang jauh ke dalam saluran telinga atau membuatnya lebih padat, memecahkan gendang telinga dan merusak ligamen rantai tulang pendengaran.

Gatal di telinga, yang disebabkan oleh udara kering, hipersekresi belerang, penyebab psikogenik, tidak secara langsung mengancam organ pendengaran, tetapi menciptakan ketidaknyamanan dan menyebabkan keinginan terus-menerus untuk menggaruk telinga. Yakni, tindakan ini meningkatkan kemungkinan mikrotrauma dan infeksi. Jadi meski polos, sepintas penyebab gatal membutuhkan sikap serius.

Pengobatan otitis media yang tidak tepat waktu atau tidak tepat, infeksi jamur pada telinga dapat menyebabkan perforasi gendang telinga dan gangguan pendengaran sebagian atau seluruhnya. Infeksi pada struktur luar terlihat lebih tidak berbahaya pada awalnya dan dapat disembuhkan sepenuhnya. Namun, jika tindakan tidak diambil tepat waktu, maka proses inflamasi menyebar ke struktur internal telinga - "telinga perenang" berubah menjadi otitis media. Di saluran telinga, kondisi yang menguntungkan diciptakan untuk reproduksi flora jamur. Hangat, gelap, dan lembab. Infeksi dapat menyebar ke organ THT lainnya, tulang tengkorak (mastoiditis akut), struktur otak.

Patologi sistemik yang tidak terdeteksi pada waktunya, yang manifestasinya gatal di saluran telinga, bisa menjadi penyakit kronis yang parah, penyebab kecacatan dan bahkan kematian dini.

Diagnostik gatal di telinga

Untuk menentukan penyebab ketidaknyamanan ini, perlu untuk memeriksa secara komprehensif, pertama-tama, organ pendengaran. Dokter mendengarkan keluhan pasien, meresepkan tes yang diperlukan - apusan cairan dari saluran telinga harus diambil untuk mengecualikan / mengkonfirmasi keberadaan flora jamur atau bakteri. Tes darah klinis dapat menunjukkan adanya proses inflamasi (peningkatan LED), reaksi alergi atau invasi parasit (eosinofil), perubahan status kekebalan (limfosit, leukositosis). Perubahan indikator lain dapat mengindikasikan adanya masalah di tubuh. Jika penyakit kronis dicurigai, tes darah untuk gula, hormon tiroid, tes hati, kreatinin dan kadar urea dapat dipesan. Tes urin umum dan spesifik diresepkan untuk dugaan gangguan fungsi ginjal.

Pemeriksaan telinga (otoskopi) dilakukan menggunakan corong telinga yang memungkinkan visualisasi saluran pendengaran eksternal (optik), membran timpani, memeriksa integritas dan mobilitasnya (corong pneumatik Sigle). Untuk inspeksi, reflektor dahi dan probe telinga juga digunakan. Jika gangguan pendengaran dicurigai, dilakukan audiometri.

Endoskopi optik adalah metode modern untuk mempelajari struktur internal telinga dan lubang nasofaring dari tabung Eustachius.

Konsultasi dokter spesialisasi lain dan diagnostik instrumental apa pun dapat diresepkan untuk mengidentifikasi penyakit sistemik, yang dimanifestasikan oleh gejala seperti gatal di telinga.

Berdasarkan hasil pemeriksaan, diagnosis banding dilakukan untuk mengidentifikasi penyebab patologi dan meresepkan strategi pengobatan yang efektif.

Siapa yang harus dihubungi?

Pengobatan gatal di telinga

Baca lebih lanjut tentang pengobatan di publikasi Pengobatan telinga gatal .

Pencegahan

Metode utama untuk mencegah pembentukan sumbat lilin adalah kebersihan telinga yang tepat. Ini adalah organ yang membersihkan diri. Anda tidak perlu naik ke saluran telinga dengan kapas dan perangkat lain. Cukup dengan mencuci bagian luar telinga dengan sabun dan air (sampo) dan keringkan dengan handuk.

Untuk menghindari barotrauma, perlu untuk meniup hidung Anda dengan benar, menjepit salah satu saluran hidung secara bergantian dan membebaskan yang lain dari lendir.

Rawat penyakit pada organ THT tepat waktu, hindari cedera telinga, cegah masuknya zat yang mengiritasi ke telinga - lindungi dengan tutup karet individu dari air yang mengandung klorin di kolam, kenakan topi saat bekerja di ruangan berdebu, ikuti tes saat membeli merek baru pewarna rambut dan lain-lain.

Lindungi kulit telinga dari sinar matahari, embun beku, dan pengaruh eksternal lainnya. Jangan terus-menerus menggunakan headphone, jaga kebersihannya, bersihkan secara berkala bagian-bagian yang bersentuhan dengan kulit saluran telinga dengan antiseptik.

Perkuat sistem kekebalan Anda dengan menjalani gaya hidup sehat dan makan dengan benar.

Jika Anda mengalami ketidaknyamanan, konsultasikan dengan dokter dan cari tahu penyebabnya.

Ramalan cuaca

Penyebab gatal di telinga sebagian besar tidak mematikan. Dengan kunjungan tepat waktu ke dokter, sangat mungkin untuk menghilangkan sensasi yang tidak menyenangkan.

Dalam kasus lanjut dan rumit, pendengaran dapat memburuk hingga kehilangan total.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.