^

Kesehatan

Herbal untuk sistitis yang disebabkan oleh virus dan protozoa

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 23.06.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pengobatan sistitis yang tidak menular direduksi menjadi penghilangan faktor iritasi dan penghilangan peradangan pada jaringan kandung kemih. Dalam hal ini, bahkan satu pengobatan herbal dengan pilihan tanaman yang memberikan efek diuretik dan anti-inflamasi sudah cukup. Benar, ada risiko bahwa pengobatan sendiri dapat menyebabkan komplikasi, i. Terhadap infeksi bakteri. Dan kemudian Anda tidak dapat melakukannya tanpa antibiotik.

Peradangan kandung kemih dalam beberapa kasus disebabkan oleh virus. Meskipun situasi ini jauh lebih jarang terjadi, penting untuk diketahui bahwa pengobatan sistitis non-bakteri berbeda dari pengobatan peradangan yang disebabkan oleh bakteri dan protozoa. Dengan infeksi virus, imunoterapi muncul ke depan, karena sistem kekebalan mampu mengatasi sebagian besar virus sendiri. Dan untuk membantunya mengidentifikasi virus yang persisten, obat antivirus dapat diresepkan.

Banyak herbal memiliki kemampuan untuk mempengaruhi kekebalan kita. Echinacea, Eleutherococcus, ginseng, Rhodiola rosea terutama bertanggung jawab untuk meningkatkan kekebalan umum, yang mencegah penetrasi virus ke dalam tubuh, pengenalannya ke dalam sel hidup dan reproduksi aktif patogen. Mengambil di dalam decoctions dan infus tanaman ini, kami melakukan pencegahan banyak penyakit menular, termasuk sistitis.

Dengan sifat virus sistitis, perawatan semacam itu memberi tubuh kekuatan untuk melawan infeksi secara efektif, yang berarti bahwa mereka dapat dimasukkan dalam perawatan kompleks, yang juga mencakup penggunaan diuretik, antiinflamasi, agen tonik.

Saya harus mengatakan bahwa banyak herbal mengandung vitamin dan mineral yang bermanfaat, jadi menggunakannya untuk sistitis, kami juga mendapatkan efek penguatan umum. Selain itu, beberapa tanaman yang memiliki efek diuretik, anti-inflamasi, antimikroba juga membantu meningkatkan kekebalan lokal. Tanaman tersebut termasuk chamomile, yarrow, St. John's wort, lingonberry, serta lemon balm, cranberry, elderberry dan banyak tanaman lain yang berguna untuk sistitis menular dan non-bakteri.

Kita dapat mengatakan bahwa pengobatan herbal sistitis virus umumnya mirip dengan pengobatan bentuk bakteri umum dari penyakit. Anda dapat menggunakan herbal dan tanaman yang sama, dengan fokus pada senyawa yang merangsang sistem kekebalan dan meningkatkan sifat pelindung tubuh, mengurangi sensitivitas jaringan kandung kemih terhadap infeksi. Dengan meminum obat-obatan alami tersebut secara internal, kami memastikan bahwa obat-obatan tersebut bekerja baik melalui darah maupun melalui urin, tidak hanya menyembuhkan kandung kemih, tetapi juga seluruh sistem kemih.

Baru-baru ini, infeksi klamidia telah menyebar luas (keunikannya adalah bahwa klamidia adalah parasit intraseluler yang memiliki sifat bakteri dan virus), serta infeksi yang disebabkan oleh protozoa: Giardia, Trichomonas, dll. Mereka dapat memasuki kandung kemih baik melalui darah dan dari luar (dari alat kelamin dan perineum ke uretra dan lebih jauh di sepanjang saluran kemih).

Dokter, setelah menentukan jenis parasit, meresepkan obat yang sesuai. Namun agar lebih efektif, Anda bisa melengkapi terapi herbal tradisional (dengan izin dokter!).

Penyebab paling umum dari sistitis adalah protozoa menular seksual. Kita berbicara tentang Trichomonas, memprovokasi peradangan jaringan yang parah. Parasit ini sangat sensitif terhadap obat antibakteri dari kelompok imidazol (seperti beberapa protozoa lainnya). Satu dosis antibiotik sudah cukup untuk menghancurkan infeksi sepenuhnya.

Terlepas dari kenyataan bahwa pengobatan seperti itu dapat diresepkan bahkan untuk wanita hamil, banyak yang memiliki sikap bias terhadap antibiotik, tidak ingin menggunakannya, sehingga mereka mencari metode lain untuk menangani protozoa, sering beralih ke pengobatan alternatif.

Kita dapat mengatakan bahwa beberapa tumbuhan memang memiliki aktivitas yang tinggi terhadap protozoa. Di antara ramuan tersebut, seseorang dapat memilih: Amur barberry atau biasa, daun dan kuncup birch, immortelle, pahit (saussurea willow).

Barberry

Barberry memiliki efek antiparasit, bakterisida, anti-inflamasi, analgesik, hemostatik dan diuretik. Sifat-sifat ini dapat berguna dalam pengobatan segala bentuk dan variasi sistitis. Pada saat yang sama, kulit kayu, akar, buah, dan daun tanaman memiliki sifat penyembuhan. Daun dan buah matang dapat ditambahkan ke salad dan hidangan lainnya, menambahkan rasa asam yang menyenangkan, tetapi rebusan kulit kayu dan akar tanaman dapat diminum sebagai obat sistitis tiga kali sehari, 1 sdt.

Rebusan disiapkan dengan kecepatan 10 g bahan baku nabati per 200 ml air. Direbus selama setengah jam, setelah itu dibiarkan meresap setidaknya selama 45 menit, disaring, dibawa ke volume awal dengan air matang dan digunakan seperti yang disebutkan di atas.

Rebusan barberry tidak dianjurkan untuk wanita hamil, serta pasien dengan penyakit hati yang parah, batu empedu (memiliki efek koleretik yang nyata), dengan peningkatan pembekuan darah. [1]

Tunas birch

Tunas birch, dikumpulkan di awal musim semi selama mekar, memiliki efek antiinflamasi, diuretik, antiseptik, antivirus, antijamur, tonik, dan juga efektif melawan protozoa. Ini adalah obat universal untuk sistitis yang disebabkan oleh berbagai patogen (bakteri, virus, jamur, yang disebabkan oleh protozoa dan tidak menular).

Rebusan penyembuhan dapat dibuat dari tunas birch. Ambil 1 sdm untuk segelas air mendidih. Dengan slide bahan baku nabati (daun atau kuncup), rebus dengan api kecil selama 20 menit, lalu angkat dan biarkan meresap selama 3 jam.

Ambil rebusan tunas birch dua kali sehari selama 1 gelas. Yang terbaik adalah melakukan ini setengah jam sebelum makan. Minuman seperti itu akan membersihkan kandung kemih dan memperkuat tubuh secara keseluruhan.

Infus daun birch untuk sistitis digunakan untuk mandi sitz. Stoples tiga liter diisi setengah dengan daun birch, diisi dengan air mendidih, dibungkus dan dibiarkan meresap selama 2 jam. 10 liter air yang dipanaskan hingga hangat dituangkan ke dalam mangkuk, infus kuncup birch yang disaring ditambahkan di sana dan mandi sitz dilakukan selama setengah jam, menambahkan air panas secara berkala.

Kontraindikasi penggunaan kuncup birch hanya bisa menjadi intoleransi individu terhadap tanaman, yang memanifestasikan dirinya dalam bentuk reaksi alergi. [2]

Immortelle

Resep Immortelle memiliki efek antimikroba dan anti-inflamasi, dokter percaya bahwa mereka efektif melawan protozoa.

Dengan sistitis, pemberian oral infus bunga kering tanaman efektif. Ini disiapkan sebagai berikut: 10 g bahan baku nabati dituangkan dengan 2 gelas air mendidih dan bersikeras panas (lebih baik menggunakan termos) setidaknya selama 1 jam.

Ambil infus dalam 20 hari, 1,5 cangkir dalam 3 dosis terbagi. Lebih baik minum infus setengah jam sebelum makan.

Resep ini juga akan membantu mereka yang memiliki invasi cacing sebagai penyebab sistitis.

Komposisi berdasarkan immortelle tidak boleh diambil untuk waktu yang lama, karena akumulasi zat aktif dalam tubuh menyebabkan munculnya gejala overdosis. Jangan menggunakannya untuk wanita hamil, ibu menyusui, orang dengan keasaman tinggi jus lambung, dengan penyakit hati, dimanifestasikan dalam bentuk penyakit kuning. [3]

Saussurea willow

Tanaman beracun rendah dengan efek antimikroba dan antiinflamasi yang nyata, digunakan untuk pengobatan dan pencegahan infeksi Giardia dan Trichomonas, yang dapat menyebabkan perkembangan sistitis. Selain itu, ramuan berkontribusi pada normalisasi mikroflora usus, yang memiliki efek menguntungkan pada pemurniannya (tinja biasa memungkinkan Anda untuk menghilangkan zat berbahaya dari tubuh yang meracuni dan memicu proses inflamasi) dan keadaan kekebalan. [4]

Dengan sistitis yang disebabkan oleh protozoa, infus Saussurea diindikasikan. Ambil 1 sdm untuk segelas air mendidih. Hancurkan bahan baku sayuran (tersedia di apotek) dan biarkan meresap selama 3 jam. Komposisi yang disaring diminum tiga kali sehari, 1 sdm.

Dengan tidak adanya kontraindikasi untuk mengambil formulasi alkohol, tingtur Saussurea dapat digunakan. Tanaman dan vodka diambil dalam perbandingan 1 banding 10, komposisi dibiarkan di tempat gelap selama 14 hari. Ambil tiga kali sehari selama setengah jam sebelum makan. Dosis tunggal yang direkomendasikan adalah 20-30 tetes yang diencerkan dalam cangkir air. Terapi sistitis dengan tingtur dilakukan tidak lebih dari 2 minggu.

Dipercaya bahwa tanaman tidak dapat digunakan untuk meningkatkan pembekuan darah dan kecenderungan untuk trombosis, hipotensi, sembelit kronis dan obstruksi usus. Tidak diinginkan untuk mengambil tanaman selama kehamilan atau menyusui.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.