^

Kesehatan

Klebsiella di kotoran orang dewasa dan anak-anak

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 09.11.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Klebsiella adalah jenis enterobacteria, yang merupakan patogen oportunistik. Ini adalah batang gram negatif berbentuk kapsul, diatur secara tunggal, berpasangan atau dalam rantai. Mereka dianggap sangat berbahaya, karena. Resisten terhadap antibiotik yang ada. Mereka ditemukan di kulit, saluran pernapasan, air, tanah, sayuran dan buah-buahan, kotoran. Cangkang membantu mereka bertahan hidup di media nutrisi apa pun, mereka bisa hidup tanpa udara, dan hanya mendidih yang menghancurkannya.

Norma Klebsiella dalam analisis tinja

Klebsiella terdeteksi dalam studi tinja untuk dysbacteriosis. Kehadirannya bukan tanda patologi jika tidak melebihi norma - 105 sel  per gram.

Agar bakteri menjadi aktif, faktor-faktor yang kondusif untuk ini diperlukan: kekebalan yang melemah, penggunaan antibiotik jangka panjang, mengabaikan aturan kebersihan (tangan yang tidak dicuci, makanan), diabetes, alkoholisme, dan kecanduan narkoba. [1]

Klebsiella pneumonia dalam tinja

Ada 7 varietas Klebsiella , salah satunya adalah Klebsiella pneumoniae. Awalnya ditemukan sebagai agen penyebab pneumonia, maka namanya. Belakangan diketahui bahwa reproduksinya mengarah pada pelepasan racun, yang kekalahannya menyebabkan penyakit lain, termasuk sistitis urogenital, abses limpa, hati, radang selaput dada, dan sejumlah penyakit lainnya. Basil ditemukan di tinja. [2]

Klebsiella oxytoca dalam tinja

Jenis bakteri lain yang ditemukan dalam tinja adalah Klebsiella oxytoca. Ini memicu gangguan pada sistem pencernaan, pneumonia, klebsiellosis. [3]

Klebsiella di kotoran orang dewasa

Klebsiella ditularkan melalui rute fekal-oral dan kontak-rumah tangga. Tubuh orang dewasa yang lemah, mengabaikan aturan tangan yang bersih, perlakuan panas yang cukup terhadap produk, diserang oleh bakteri oportunistik, menyebabkan gejala akut. Analisis tinja mengungkapkan peningkatan eksponensial basil.

Jika satu orang dalam keluarga sakit, ada kemungkinan besar bahwa orang lain akan terinfeksi.

Klebsiella di kotoran seorang anak

Anak-anak sangat rentan terhadap penyakit ini, karena mereka sering bersentuhan dengan hewan dan tidak menyadari pentingnya kebersihan. Klebsiella untuk saat ini dapat hidup berdampingan dengan damai di dalam diri mereka, tetapi hanya saat yang tepat untuk aktivasi mereka yang datang dan penyakit itu memanifestasikan dirinya.

Kasus infeksi Klebsiella pada bayi sering terjadi. Kekebalan pada bayi baru lahir lemah, tidak sepenuhnya terbentuk, selaput lendir organ dalam steril, oleh karena itu mereka sangat rentan terhadap efek berbahaya dari racun basil. Mereka biasanya memiliki oksitoksin dalam tinja mereka.

Anda dapat terinfeksi dari orang dewasa melalui tetesan udara, sementara pembawa itu sendiri tidak menderita, pertahanan mereka mengatasi bakteri. Cara lain untuk menangkap patologi adalah dot kotor, puting susu, mainan, dan juga saat memberi makan - produk susu fermentasi, daging mungkin mengandungnya.

Gejala

Gejala infeksi Klebsiella tergantung pada lokasi lesi. Jika saluran pencernaan terpengaruh, maka gejala keracunan akut akan muncul:

  • sakit perut;
  • mual dan muntah,
  • suhu tubuh tinggi;
  • diare;
  • pegal-pegal;
  • kurang nafsu makan.

Pneumonia yang disebabkan oleh Klebsiella memberikan lonjakan tajam suhu di atas 39ºС, batuk yang kuat, kadang-kadang dengan serpihan darah dalam dahak. Dimungkinkan juga untuk mengembangkan rinitis, sinusitis, konjungtivitis dengan manifestasi karakteristik penyakit ini: pilek, lakrimasi, nyeri dan nyeri pada mata, hidung tersumbat.

Sistem genitourinari sering terpengaruh: sistitis, pielonefritis didiagnosis, disertai dengan sering buang air kecil, buang air kecil yang menyakitkan, urin keruh, nyeri di perut bagian bawah, sering menjalar ke punggung, demam.

Pada wanita dan anak perempuan, Klebsiella dapat menyebabkan vaginitis, yang ditandai dengan keputihan yang banyak berwarna putih atau abu-abu dengan bau yang tidak sedap, gatal.

Tidak terkecuali keterlibatan sistem kerangka dalam proses patologis, termasuk provokasi peradangan sendi.

Perlakuan

Dengan kekalahan Klebsiella, antibiotik diresepkan yang sensitif terhadap patogen. Ini bisa berupa gentamisin, amikasin, sefalosporin: sefotaksim, sefuroksim. Basil juga dihancurkan dengan bantuan agen virus - bakteriofag: klebsiel pneumonia, oxycyte, polyvalent.

Secara paralel, enzim digunakan: pancreatin, linex, festal; solusi rehidrasi. Dalam kasus yang parah, imunostimulan sesuai. Kursus pengobatan dapat berlangsung dari satu minggu hingga tiga minggu. Untuk rehabilitasi, probiotik, preparat vitamin, preparat herbal digunakan.

Perawatan yang tepat dan tepat waktu memberikan prognosis yang baik untuk pemulihan, tetapi perkembangan reproduksi basil menyebabkan konsekuensi yang berbahaya, bahkan kematian.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.