^

Kesehatan

Minyak untuk inhalasi

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 31.07.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Inhalasi adalah bagian dari terapi untuk berbagai penyakit pernapasan, dan minyak esensial alami untuk inhalasi, yang mengandung senyawa bioaktif dengan sifat obat, paling cocok.

Sekitar tiga lusin minyak esensial - dengan kemanjuran klinis yang terbukti - secara resmi diakui oleh Farmakope Eropa, dan ini termasuk minyak yang sering digunakan untuk mengobati penyakit pernapasan, tidak hanya dalam pengobatan komplementer.

Indikasi untuk melaksanakan

Indikasi utama untuk menghirup minyak atsiri termasuk pilek dan flu dengan batuk, rinitis dan sakit tenggorokan, radang selaput lendir hidung pada saluran pernapasan bagian atas, radang tenggorokan, trakeitis, laringotrakeitis dan trakeobronkitis, epiglotitis, faringitis, abses peritonsil; radang sinus paranasal (sinusitis).

Inhalasi dengan minyak esensial digunakan untuk radang saluran pernapasan bagian bawah, terutama sebagai metode tambahan untuk mengobati batuk pada bronkitis dan bronkiolitis akut dan kronis, serta penyakit paru obstruktif kronis dan pneumonia.

Minyak atsiri mengandung terpen dan terpenoid, seskuiterpen lakton, ester asam karboksilat, fenilpropanoid dan senyawa lainnya. Komposisi minyak esensial menentukan efek kompleksnya: dengan inhalasi - dengan inhalasi - zat aktif biologis melewati trakea ke bronkus, dan dari sana ke bronkiolus dan alveoli paru-paru (di mana darah diperkaya dengan oksigen).

Jadi molekul terkecil, mudah menjangkau seluruh bagian saluran pernapasan, membantu melawan infeksi virus dan bakteri, meredakan peradangan dan gejala seperti batuk, pilek, dan sakit tenggorokan.

Selain itu, zat minyak atsiri yang dihirup dapat masuk ke aliran darah dan memiliki efek menenangkan atau tonik pada sistem saraf pusat.

Minyak untuk inhalasi digunakan untuk batuk kering, pilek:

Minyak esensial mukolitik dan ekspektoran untuk inhalasi pada bronkitis:  Minyak untuk pengobatan bronkitis .

Minyak Meredakan Radang Untuk Inhalasi Untuk Tenggorokan Dibahas Secara Detail Pada Materi -  Penggunaan Minyak Atsiri Untuk Radang Tenggorokan .

Minyak apa yang digunakan untuk inhalasi?

Jika batuk kering, disarankan untuk menggunakan minyak esensial kayu putih, peppermint, oregano (oregano), teh dan cengkeh, kemangi, kemenyan. Ketika batuk menjadi basah, minyak yang bertindak sebagai ekspektoran akan membantu: Atlas cedar, Scotch pine, rosemary obat, peppermint, thyme (creeping thyme), laurel mulia, pohon teh dan eucalyptus globular yang sama.

Minyak atsiri untuk inhalasi hidung - cemara, cedar, cemara, kayu putih, mint - tidak hanya antiseptik yang kuat, tetapi juga berfungsi sebagai dekongestan, yaitu meredakan pembengkakan selaput lendir rongga hidung. Untuk lebih jelasnya, lihat -  Pengobatan flu biasa dengan inhalasi .

Minyak kayu putih  untuk inhalasi dihargai karena sifat antivirus dan antimikroba dan aktivitas anti-inflamasinya, yang disediakan oleh ester siklik - monoterpen 1,8-cineol atau eucalyptol (yang menyumbang 73% dari semua komponen kimia minyak ini). [1]

Terhirup dengan minyak ini meredakan dan meredakan batuk pada penyakit pernapasan apa pun. Dan banyak ahli percaya bahwa ini adalah minyak terbaik untuk inhalasi, karena tidak hanya kemampuannya untuk meredakan bronkospasme dan mengurangi intensitas proses inflamasi (dengan memblokir sitokin pro-inflamasi), tetapi juga menghancurkan akumulasi rahasia trakeobronkial dan membersihkannya. Sistem pernapasan.

Dasar  dari minyak peppermint  adalah terpenoid mentol dan menthone (total - 65-87% dari komposisi); ada juga 1,8-cineol (5-12%). Menthol, ketika dihirup, menciptakan sensasi dingin yang dapat menenangkan tenggorokan yang gatal dan sakit serta meredakan hidung tersumbat. Minyak peppermint untuk inhalasi membantu dalam memerangi infeksi virus, meningkatkan pembersihan mukosiliar pada saluran pernapasan dan melemaskan otot-otot tenggorokan, membuatnya lebih mudah untuk bernapas saat batuk. Menthone (terpene ketone) menetralkan aksi radikal bebas, yaitu antioksidan. [2]

Minyak pohon teh  untuk inhalasi dengan sakit tenggorokan atau batuk tidak kalah dengan minyak kayu putih (walaupun mengandung 4,5 kali lebih sedikit 1,8-cineole), dan dalam hal aktivitas antivirus dan antibakteri jauh melebihi minyak mint, karena mengandung hampir 30% terpinen-4-ol. [3]

Pada bronkitis akut dengan batuk tidak produktif, minyak cemara untuk inhalasi melemahkan serangannya, dan dengan batuk produktif, ini memfasilitasi pengeluaran dahak dan meredakan bronkospasme. [4]

Minyak esensial Atlas cedar, digunakan untuk inhalasi selama batuk, membantu mengencerkan dahak, dan dengan pilek - rahasia hidung yang kental. Efek serupa, karena kandungan 1,8-cineol yang tinggi (hampir 45% dari total komposisi), memiliki minyak esensial rosemary.

Seperti tanaman itu sendiri, minyak esensial oregano dan thyme mengandung komponen antibakteri yang kuat - terpen carvacrol dan thymol yang diturunkan dari fenol. Banyak obat batuk herbal mengandung ekstrak tanaman obat ini.

Minyak esensial sage untuk inhalasi, mengandung sekitar 15% eucalyptol, serta thujone (22-60%), alpha-pinene, borneol dan kamper, adalah ekspektoran yang efektif. Namun, dominasi monoterpen keton thujone, yang berdampak negatif pada sistem saraf pusat, membatasi penggunaan minyak esensial ini, karena dapat menyebabkan kejang. Oleh karena itu, minyak ini hanya dapat digunakan untuk apa yang disebut inhalasi dingin, ketika beberapa tetes minyak diteteskan ke kapas dan uapnya dihirup. [5]

Campuran minyak esensial dari merek dagang Olbas dan sinonimnya (diproduksi di Federasi Rusia) - Minyak Dyshi untuk inhalasi - mengandung minyak peppermint, eucalyptus, juniper, cengkeh, cajeput (sejenis pohon teh) dan gualteria, serta L-mentol. Minyak ini dimaksudkan untuk pencegahan infeksi pernapasan: digunakan dengan inhalasi dingin. Petunjuk untuk minyak Dyshi menunjukkan bahwa itu dapat digunakan oleh anak-anak dari usia 12 bulan, tetapi minyak cengkeh dikontraindikasikan untuk anak di bawah dua tahun, dan minyak mint dan L-menthol - hingga lima tahun.

Beberapa sumber merekomendasikan penggunaan minyak buckthorn laut untuk inhalasi untuk sakit tenggorokan, tetapi minyak ini bukan minyak esensial dan tidak mengandung senyawa volatil yang mudah menguap (mengandung asam lemak omega dan karotenoid). Lebih rasional untuk melumasi amandel yang meradang dengan minyak ini. Baca lebih lanjut -  Minyak buckthorn laut untuk angina . [6]

Minyak persik untuk inhalasi tidak kalah bermasalah untuk digunakan - untuk alasan yang sama, tetapi dapat digunakan untuk melumasi saluran hidung dengan mukosa hidung kering atau untuk melunakkan kerak di hidung dengan pilek pada anak-anak. [7]

Minyak untuk inhalasi selama kehamilan

Minyak atsiri untuk inhalasi seperti juniper, cengkeh dan kayu putih dikontraindikasikan untuk wanita hamil. Selain itu, minyak peppermint, oregano, thyme, sage, cemara, cedar, pohon teh (karena efek hormonal dan efek neurotonik), cemara (pada paruh pertama kehamilan) tidak digunakan selama masa melahirkan anak.

Informasi lebih lanjut dalam materi-  Inhalasi selama kehamilan .

Daftar minyak atsiri yang dikontraindikasikan untuk wanita menyusui sedikit lebih sedikit, tetapi harus diingat bahwa minyak atsiri bijak mengurangi laktasi.

Minyak untuk inhalasi untuk anak-anak

Kemampuan menggunakan minyak untuk inhalasi untuk anak-anak tergantung pada usia mereka, karena lobus paru-paru terus tumbuh hingga usia tiga tahun, dan sistem bronkopulmoner sepenuhnya terbentuk hanya pada usia tujuh tahun.

Minyak atsiri adalah zat yang sangat kuat dan penggunaannya pada anak-anak memerlukan perawatan khusus. Untuk alasan keamanan, penggunaan minyak kayu putih untuk inhalasi dikontraindikasikan - hingga usia satu tahun (dalam beberapa rekomendasi, bahkan hingga tiga tahun); hingga dua tahun - cengkeh; hingga tiga tahun - cemara; hingga lima tahun - minyak thyme; hingga lima tahun - minyak mint dan rosemary; minyak pohon teh - hingga 10 tahun, dan minyak oregano dan cedar - hingga 12 tahun.

Cara menghirup dengan minyak esensial

Sifat obat dari zat yang terkandung dalam molekul minyak esensial muncul selama penguapan, oleh karena itu, inhalasi uap panas dilakukan

Antara asupan makanan dan obat-obatan dan awal prosedur, interval dua jam harus diperhatikan. Semua persiapan terdiri dari mengisi wadah dengan air panas (untuk orang dewasa t + 60 ° C, untuk anak-anak t + 40 ° C), menambahkan jumlah tetes minyak esensial yang sesuai ke dalamnya dan kemudian menghirup uapnya (miringkan kepala Anda ke atas wadah dan menutupinya dengan handuk). Saat batuk, tarik napas melalui mulut dan buang napas melalui hidung; dengan rinitis, sebaliknya adalah benar.

Durasi prosedur, yang dilakukan sekali dalam kemalasan, untuk orang dewasa tidak boleh lebih dari lima menit, untuk anak di bawah tujuh tahun - dua menit, di bawah tujuh tahun - satu menit. Dan jalannya pengobatan tidak boleh melebihi tiga hingga lima hari (tergantung pada kondisi dan rekomendasi dokter).

Dosis tunggal minyak esensial yang ditambahkan ke air (berdasarkan satu gelas) diberikan dalam instruksi mereka dan biasanya: untuk minyak kayu putih - 4/2 tetes (dewasa / anak-anak); minyak cemara atau cedar - 4/2; pohon teh atau thyme - 2/1; minyak pepermin - 3/2; oregano -2/1; cemara - 2/1.

Terlepas dari semua primitif "teknologi" ini, ini efektif, meskipun tentu saja lebih nyaman untuk melakukan prosedur seperti itu menggunakan inhaler.

Ngomong-ngomong, inhaler untuk minyak esensial harus berupa uap atau penguapan termal, atau bisa juga inhaler Makholda (inhaler Makholda), yang dirancang untuk prosedur seperti itu.

Para ahli menyarankan untuk berhati-hati terhadap rekomendasi yang tidak kompeten untuk menggunakan minyak esensial untuk kompresor atau nebulizer ultrasonik: mereka tidak cocok untuk dihirup dengan minyak esensial, karena penguapan zat yang mudah menguap tidak terjadi. Baca lebih lanjut di publikasi -  Terhirup untuk bronkitis dengan nebulizer , serta dalam materi -  Terhirup untuk pilek .

Untuk menyebarkan minyak esensial di udara dalam ruangan (sehingga dapat dihirup dengan bebas), ada diffuser panas rumah tangga (yang memanaskan minyak, melepaskan bahan aktifnya) dan diffuser dingin - perangkat elektro-pneumatik seperti Nebulizing Essential Oil Diffuser.

Kontraindikasi untuk melakukan

Terhirup dengan minyak esensial memiliki kontraindikasi:

  • peningkatan suhu tubuh;
  • hipersensitivitas tubuh dan riwayat alergi;
  • mimisan;
  • batuk berdahak berdarah;
  • penyakit kardiologis dan pulmonologis yang bersifat kronis;
  • keadaan pasca stroke.

Inhalasi dikontraindikasikan:

  • dengan minyak kayu putih - untuk asma bronkial, batuk rejan, tekanan darah tinggi, penyakit hati dan saluran empedu;
  • dengan minyak mint - untuk bronkospasme, asma dan gangguan tidur;
  • dengan minyak cemara - untuk sakit maag, angina pectoris, radang ginjal, epilepsi;
  • dengan minyak pohon teh - untuk hipotensi dan gangguan sistem saraf otonom, serta untuk tumor yang bergantung pada hormon;
  • dengan minyak cedar - untuk nefritis dan neurosis;
  • dengan minyak sage - dengan batuk yang sangat kuat, masalah ginjal dan epilepsi;
  • dengan minyak oregano dan thyme - dengan aritmia jantung dan iskemia miokard.

Konsekuensi setelah prosedur

Sebagian besar minyak atsiri diserap dengan cepat setelah terhirup, dapat melewati sawar darah-otak dan berinteraksi dengan reseptor di SSP dan kemudian mempengaruhi fungsi lainnya. Meskipun, menurut para ahli, metabolisme yang dipercepat dan waktu paruh pendek dari senyawa aktif minyak esensial meminimalkan risiko akumulasi mereka di jaringan saluran pernapasan.

Konsekuensi negatif setelah prosedur - jika minyak esensial digunakan secara tidak benar - dapat terjadi dalam bentuk sakit kepala, mual, iritasi pada selaput lendir saluran pernapasan dan reaksi alergi, bronkospasme dan serangan asma, serta pengembangan obat penenang memengaruhi.

Komplikasi pernapasan yang berbahaya mungkin terjadi setelah prosedur menggunakan minyak peppermint dalam pengobatan inhalasi radang selaput lendir hidung atau bronkitis pada anak-anak. Juga, masalah pernapasan dan sistem saraf pusat pada anak-anak dapat disebabkan oleh menghirup minyak kayu putih.

Perawatan setelah prosedur

Setelah menghirup minyak esensial, bilas mulut Anda dengan air hangat dan cuci muka.

Makan dimungkinkan tidak lebih awal dari satu setengah jam setelah menghirup. Juga, selama periode waktu yang sama, tidak dianjurkan untuk minum air, berbicara dengan keras (mengencangkan pita suara), berolahraga dan berjalan (dalam cuaca dingin).

Terlepas dari ulasan positif tentang efisiensi tinggi dari prosedur tersebut, perlu untuk menggunakan minyak esensial untuk inhalasi setelah berkonsultasi dengan dokter dan sesuai dengan resepnya.  

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.