^

Kesehatan

A
A
A

Penyakit Peyronie

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 17.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Penyakit Peyronie (indurasi pengikatan fibroplastis) adalah fibrosis idiopatik kandung empedu dan (atau) jaringan ikat inolar antara perut dan jaringan penis yang luas. Penyakit Peyronie pertama kali dijelaskan pada tahun 1743 oleh Francois de la Peyronie.

trusted-source[1], [2], [3]

Epidemiologi

Gejala klinis penyakit Peyronie terjadi pada 0,39-2% kasus, namun prevalensi ini hanya setara dengan statistik pengobatan untuk penyakit ini. Prevalensi sebenarnya penyakit Peyronie jauh lebih tinggi - 3-4% kasus pada populasi laki-laki secara umum. 64% pria yang menderita penyakit Peyronie membentuk kelompok usia 40 sampai 59 tahun, dengan kejadian umum dalam kelompok usia yang cukup besar - dari 18 sampai 80 tahun. Pada pria di bawah usia 20 tahun, penyakit Peyronie terjadi pada 0,6-1,5% kasus.

trusted-source[4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12], [13], [14], [15], [16], [17]

Penyebab penyakit Peyronie

Penyebab penyakit Peyronie tetap tidak sepenuhnya dipahami.

Teori yang paling luas tentang asal-usul penyakit Peyronie sebagai akibat dari trauma kronis corpora cavernosa penis selama hubungan seksual. Menurut teori pasca trauma, mediator inflamasi di zona dari microtraumas tunika albuginea melanggar proses reparatif, mengubah rasio serat elastis dan kolagen di penis. Penyakit Peyronie sering dikaitkan dengan kontraktur Dupuytren dan bentuk-bentuk lokal Fibromatosis lain yang memungkinkan kita untuk mengkarakterisasi penyakit ini sebagai manifestasi lokal dari penyakit jaringan ikat sistemik.

Ada juga teori autoimun tentang perkembangan penyakit Peyronie. Menurut teori ini, penyakit Peyronie dimulai dengan pembengkakan kulit kandung empedu dari badan penis yang luas, disertai infiltrasi limfositik dan plasmacytic. Infiltrate, sebagai aturan, tidak memiliki batas yang jelas. Ke depan, area fibrosis dan kalsifikasi terbentuk di zona ini. Karena perluasan ereksi kantung empedu di zona plak sangat terbatas, ada perbedaan derajat kelengkungan penis.

Sebagai aturan, proses pembentukan plak dan stabilisasi penyakit terjadi 6-18 bulan setelah onsetnya.

Keterlibatan Bucca fascia, pembuluh perforasi dan arteri dorsal penis dalam proses menyebabkan pelanggaran mekanisme oklusi pembuluh darah dan insufisiensi arteri penis.

trusted-source[18], [19], [20]

Gejala penyakit Peyronie

Gejala penyakit Peyronie adalah sebagai berikut:

  • Deformitas ereksi pada penis;
  • sakit saat ereksi;
  • pembentukan plak teraba atau "benjolan" pada penis

Ada berbagai jenis program klinis penyakit Peyronie.

Gejala penyakit Peyronie bisa tidak ada dan hanya bisa dimanifestasikan dengan adanya "neoplasma" penis, yang bisa dideteksi dengan palpasi. Dalam perjalanan klinis penyakit Peyronie, rasa sakit dan deformitas penis yang parah saat ereksi dapat terjadi. Dalam sejumlah kasus, terutama dengan sifat melingkar dari lesi, ada pemendekan penis yang signifikan, dan terkadang penyakit Peyronie secara klinis hanya diwujudkan oleh  disfungsi ereksi.

Dalam perjalanan penyakit ini, Peyronie dialokasikan fase "akut" dan fase stabilisasi, yang berlangsung dari 6 sampai 12 bulan. Komplikasi yang berkembang selama perjalanan alami penyakit Peyronie meliputi disfungsi ereksi dan pemendekan penis.

Diagnostik penyakit Peyronie

Diagnosis penyakit Peyronne, sebagai aturan, tidak menghadirkan kesulitan dan didasarkan pada anamnesis, keluhan pria dan pemeriksaan fisik (palpasi penis). Jarang masker penyakit Peyronie di bawah karsinoma penis, infiltrasi leukemia, limfogranuloma, lesi dengan sifilis terlambat. Lebih sering, penyakit Peyronie harus dibedakan dari limfangitis dan trombosis vena superfisial penis.

Pemeriksaan pasien dengan penyakit Peyronie, bersama dengan metode klinis umum, mengemukakan:

  • penilaian derajat deformasi ereksi (memotret, tes injeksi atau tes dengan inhibitor tipe phosphodiesterase 5);
  • penilaian karakteristik antropometri penis dalam keadaan rileks dan dalam keadaan ereksi;
  • investigasi hemodinamik penis (pharmacodopplerography, tumit penile malam).

Dianjurkan untuk melakukan tes seksual.

Ultrasound penis banyak digunakan dalam diagnosis penyakit Peyronie. Sayangnya, pendeteksian plak dengan perincian strukturnya hanya mungkin terjadi pada 39% kasus, karena polimorfisme dan karakter bertingkat pertumbuhannya.

Secara umum diterima bahwa ukuran plak dan perubahan dinamik mereka dari posisi klinis dan untuk prognosis penyakit ini tidak penting.

trusted-source[21], [22], [23], [24], [25], [26], [27]

Contoh perumusan diagnosis

  • Penyakit Peyronie, fase stabilisasi, deformasi ereksi.
  • Penyakit Peyronie, fase stabilisasi, penyempitan deformitas ereksi, disfungsi ereksi.

trusted-source[28], [29], [30], [31]

Apa yang perlu diperiksa?

Bagaimana cara memeriksa?

Pengobatan penyakit Peyronie

Pengobatan Etiotropik terhadap penyakit Peyronie tidak ada. Sebagai aturan, metode pengobatan dan fisioterapi digunakan dalam fase inflamasi akut penyakit Peyronie. Tujuan pengobatan konservatif adalah penghilang rasa sakit, keterbatasan dan pengurangan zona peradangan dan percepatan penyerapan infiltrat.

Semua metode pengobatan konservatif ditujukan untuk menstabilkan proses patologis. Saat pengobatan konservatif menggunakan obat oral: vitamin E, tamoxifen, colchicine, carnitine, aneka NSAID.

Untuk pemberian obat lokal di plak menerapkan hyaluronidase (lidazu), kolagenase, verapamil, interferon.

Dalam kebanyakan kasus, kombinasi pengobatan penyakit Peyronie dilakukan dengan menggunakan berbagai metode fisioterapi (elektroforesis, paparan radiasi laser atau gelombang ultrasonik). Pengobatan penyakit Peyronie dilakukan terus menerus atau dalam kursus fraksional selama 6 bulan. Data tentang efektivitas farmakoterapi dan fisioterapi dalam penyakit Peyronie sangat beragam, karena kurangnya pendekatan standar untuk evaluasi hasil akhirnya.

Perawatan operatif penyakit Peyronie

Kelengkungan penis, yang mencegah atau menghambat tindakan seksual, disfungsi ereksi (impotensi), pemendekan penis - merupakan indikasi untuk perawatan bedah penyakit Peyronie. Perawatan bedah penyimpangan adalah penis memperpendek bagian "cembung" dari corpora cavernosa (teknik operasi Nesbit plikatsionnye), elongasi "cekung" bagian dari corpora cavernosa penis (patchwork korporoplastiki) atau falloendoprotezirovanii.

Pada tahun 1965, R. Nesbit memperkenalkan metode sederhana untuk memperbaiki deviasi tubuh gua dengan deformitas ereksi bawaan, dan sejak 1979 teknik operasional ini telah banyak digunakan pada penyakit Peyronie. Saat ini, metode ini di AS dan banyak negara Eropa banyak digunakan baik dalam versi klasik maupun dalam modifikasi, dan banyak ahli urologi menganggapnya sebagai standar dalam koreksi curvatures pada penyakit Peyronie. Esensi operasi Nesbit adalah memotong flap ellipsoidal dari kulit perut di sisi yang berlawanan dengan kelengkungan maksimum. Cacat dari mantel perut dijahit dengan jahitan yang tidak mudah diserap.

Modifikasi operasi Nesbit klasik berbeda dalam bagian jumlah rezitsiruemyh dari tunika albuginea, perwujudan intraoperatif menciptakan ereksi buatan dan menggabungkan dengan berbagai perwujudan korporoplastiki, teknik plikatsionnymi khususnya atau dalam kombinasi dengan plak diseksi dan flaps ditumpangkan dari bahan sintetis.

Contoh modifikasi operasi Nesbit adalah operasi Mikulich, yang dikenal di Eropa sebagai operasi Yachia. Inti dari modifikasi ini adalah eksekusi sayatan longitudinal di zona kelengkungan maksimum penis dengan jahitan horizontal selanjutnya dari luka.

Efektivitas operasi Nesbit dan modifikasi (sesuai dengan kriteria koreksi deformasi) adalah 75 sampai 96%. Kelemahan operasi termasuk risiko tinggi kerusakan pada uretra dan bundelan neurovaskular dengan perkembangan disfungsi ereksi (impotensi) (8-23%) dan hilangnya sensitivitas penis glans (12%). Pemendekan penis dicatat pada 14-98% kasus.

Sebuah alternatif untuk pengoperasian Nesbit adalah selubung kantong empedu penis. Inti dari jenis corproroplasty ini adalah invaginasi kulit perut tanpa membuka tubuh gua di zona penyimpangan maksimum. Dalam operasi, bahan jahitan yang tidak mudah diserap digunakan. Perbedaan dalam metode plication menyangkut pilihan untuk membuat duplikat kerang perut, jumlah dan tanda tingkat tumpang tindihnya.

Efektivitas plikasi Corporoplasty sangat bervariasi dan berkisar 52 sampai 94%. Kelemahan dari jenis operasi ini termasuk pemendekan penis (41-90%), kekambuhan deformitas (5-91%) dan pembentukan segel yang menyakitkan, butiran yang bisa teraba di bawah kulit penis.

Indikasi untuk plikasi Corporoplasty:

  • Sudut deformasi tidak lebih dari 45 °;
  • tidak adanya sindrom "penis kecil":
  • tidak adanya deformasi dengan jenis "jam pasir".

Plural Corporoplasty dapat dilakukan baik dengan fungsi ereksi yang diawetkan dan dengan gangguan ereksi pada tahap kompensasi dan subkompensasi di bawah kondisi keefektifan penghambat phosphodiesterase tipe 5. Operasi Nesbit hanya diindikasikan dengan fungsi ereksi yang diawetkan pada tingkat klinis dan subklinis.

Indikasi untuk rekayasaoplasti tambal sulam (teknik "perpanjangan"):

  • Sudut deformasi lebih dari 45 °;
  • sindrom "penis kecil":
  • Perubahan bentuk organ (deformitas dengan penyempitan).

Prasyarat untuk penerapan corproroplasty berkerata adalah fungsi ereksi yang diawetkan.

Patchwork dapat dilakukan baik dengan diseksi dan dengan eksisi plak, diikuti dengan penggantian cacat dengan bahan alami atau sintetis. Pertanyaan tentang bahan plastik yang optimal tetap terbuka. Saat corpporoplasty berkepala digunakan:

  • autografts - dinding vena vena besar saphena atau femoral punggung vena, kulit, tunica vaginalis testis vaskularisasi penutup preputium: sekitar allografts - kadaver perikardium (Tutoplasi), dura mater;
  • xenotransplant - lapisan sub-suku kata dari usus kecil hewan (SIS);
  • bahan sintetis gortex, silastic, dexon.

Efektivitas tambal sulam (dengan kriteria koreksi deviasi) sangat bervariasi dan mencapai 75 sampai 96% dengan penggunaan cangkok otomatik. 70-75% saat menggunakan flap kulit. 41% - lipatan lyophilized dari dura mater, 58% - selubung vagina testis. Komplikasi utama corproroplasty berkepanjangan adalah disfungsi ereksi, yang terjadi pada 12-40% kasus.

Studi eksperimental telah mengkonfirmasi keuntungan menggunakan flap vena dibandingkan dengan lipatan kulit dan sintetis. Operasi menggunakan flap vena saphena yang besar diusulkan oleh T. Lue dan G. Brock pada tahun 1993 dan sekarang banyak digunakan.

Indikasi implantasi prostesis penis dengan koreksi kelainan bentuk satu tahap pada penyakit Peyronie adalah lesi luas pada penis dan disfungsi ereksi (impotensi) pada tahap dekompensasi, yang tidak dapat disembuhkan dengan terapi dengan penghambat phosphodiesterase-5. Pilihan prostesis penis tergantung pada tingkat deformasi dan pilihan pasien. Diterima dianggap "sukses" falloendoprotezirovaniya di kelengkungan residual kurang dari atau sama dengan 15. Dalam kasus pemodelan deformasi permanen yang lebih berat dilakukan baik secara manual oleh Wilson S. Dan Delk J., membedah atau plak (tidak ada) diikuti patchwork korporoplastikoy.

Pencegahan

Tidak ada pencegahan spesifik penyakit Peyronie. Untuk mencegah kelengkungan dan impotensi penis (disfungsi ereksi), perawatan konservatif terhadap penyakit Peyronie dianjurkan, yang dapat efektif pada tahap awal penyakit ini.

trusted-source[32], [33], [34], [35], [36], [37]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.