^

Kesehatan

Pil dari pilek

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 17.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Sebagai aturan, dengan debit lendir dari hidung, tetes atau semprotan, yang bekerja langsung di mukosa rongga hidung, paling sering diresepkan.

Obat tersebut memiliki efek vasokonstriksi, anti-edematous dan anti-alergi. Namun, ada juga pil dari flu biasa yang menghilangkan tidak hanya gejala, tapi juga penyebab penyakitnya: misalnya, ARVI atau alergi. Obat ini diidentifikasi dalam kelompok terpisah, yang akan kita pertimbangkan.

trusted-source[1], [2]

Indikasi penggunaan tablet dari flu biasa

Tablet dari flu biasa berbeda, baik dalam komposisi maupun dalam arah aksinya. Namun, semuanya dirancang untuk menghilangkan sekresi lendir patologis dari hidung, yang dapat disebabkan oleh alergi, infeksi mikroba atau virus, dll.

Penyebab paling umum dari flu biasa adalah penyakit virus. Dalam kasus ini, sekresi hidung berfungsi sebagai reaksi tubuh yang biasa terhadap invasi virus, karena tugasnya di ARVI adalah untuk mencegah masuknya agen patogen dan untuk segera mengeluarkannya, dalam hal ini dengan sekresi lendir.

Dengan rhinitis alergi, sekresi lendir merupakan reaksi pelindung tubuh terhadap partikel debu atau serbuk sari, obat-obatan, bau, wol, dll. Untuk menghilangkan pembengkakan dari mukosa hidung, tablet antihistamin diresepkan dalam kasus ini.

Rhinitis etiologi mikroba paling sering merupakan hasil dari penyakit virus, ketika flora bakteri bergabung dengan proses inflamasi. Dalam kasus ini, patologi yang terpisah, disebut nasofaringitis, berkembang.

Pada tahap lanjut, penyakit yang lebih rumit dan berlarut-larut juga bisa terbentuk - sinusitis. Untuk pengobatannya, juga gunakan pil dari flu biasa, namun dalam banyak kasus, pembengkakan sinus hidung memerlukan perawatan yang kompleks dan kompleks.

Nama tablet dari dingin

Tablet dari flu biasa mungkin berbeda: mereka diresepkan tergantung pada penyebab kemunculan sekresi lendir. Dokter mengalokasikan sejumlah obat yang bisa efektif untuk mengobati flu biasa:

  • obat anti-alergi;
  • obat anti-inflamasi;
  • antibiotik;
  • antiviral berarti;
  • homeopati

Selain itu, untuk mempercepat pemulihan, kompleks multivitamin dan tablet bisa diresepkan untuk merangsang pertahanan tubuh.

 

Farmakodinamik

Farmakokinetik

Penggunaan rhinitis selama kehamilan

Kontraindikasi untuk penggunaan

Efek samping

Sinupret

Tablet nabati dari flu biasa. Hilangkan peradangan, atur aktivitas sekretori.

Pengalaman dalam penggunaan Sinupret pada kehamilan tidak.

Anak di bawah 6 tahun, cenderung alergi.

Terkadang: alergi, gangguan pencernaan.

Corona (Bulls)

Homeopati, pil untuk mengobati flu biasa. Sifat kinetik belum dipelajari.

Diterima hanya dengan persetujuan dokter.

Kecenderungan untuk alergi.

Alergi

Tsinnabsin

Homeopati. Sifat kinetik belum dipelajari.

Diizinkan hanya dalam keadaan darurat dan dengan persetujuan dokter.

Kecenderungan terhadap alergi, tuberkulosis, kolagenosis, kondisi imunodefisiensi, patologi virus kronis.

Alergi

Rinoprint

Gabungan obat dengan efek antihistamin dan vasokonstriksi. Efektif selama 10-12 jam.

Tidak berlaku untuk kehamilan dan menyusui.

Kecenderungan terhadap alergi, peningkatan tekanan darah secara terus-menerus.

Haus, gangguan nafsu makan, mual, sakit kepala, gangguan tidur, nyeri di jantung, tekanan darah meningkat.

Koldakt

Tablet anti dingin dikombinasikan long acting. Efektif selama 12 jam.

Tidak dianjurkan untuk wanita hamil dan menyusui.

Kecenderungan alergi, peningkatan tekanan darah secara terus-menerus, gangguan endokrin, tukak lambung, adenoma prostat, penyakit darah, anak di bawah 12 tahun.

Tekanan meningkat, gangguan tidur, tekanan meningkat, gangguan pencernaan, alergi, sakit kepala.

 
 

Cara pemberian dan dosis tablet dari flu biasa

Overdosis

Interaksi dengan obat lain

Kondisi penyimpanan dan umur simpan

Sinupret

Durasi pengobatan - sekitar seminggu. Ambil 1-2 meja. Tiga kali sehari

Meningkatnya efek samping.

Dianjurkan penggunaan bersama dengan antibiotik.

Simpan di bawah kondisi kamar sampai 3 tahun.

Corona (Bulls)

Ambil di bawah lidah 1 tab. Setiap 60 menit Pembatasannya adalah 12 tablet / hari. Dari hari kedua sampai hari keempat - 1 tabel. Setiap 120 menit. Jalannya terapi - 5 hari.

Tidak ada informasi.

Interaksi tidak diamati.

Mereka disimpan dalam kondisi kamar sampai 5 tahun.

Tsinnabsin

Pada hari pertama, ambil tidak lebih dari 12 tablet (1 tablet setiap 60 menit). Selanjutnya - pada 1 tab. Tiga kali sehari

Tidak ada informasi.

Interaksi obat tidak diamati.

Simpan dalam kondisi normal hingga 5 tahun.

Rinoprint

Ambil 1 tab. Pagi dan malam

Eksitasi

Hal ini tidak diresepkan bersamaan dengan inhibitor MAO, serta dengan Guanethidine, Halothane dan Isobarin.

Mereka disimpan dalam kondisi kamar hingga 5 tahun.

Koldakt

Ambil 1 tab. Setiap 12 jam. Perjalanan terapi - sampai 5 hari.

Kulit kabur, dispepsia.

Jangan gunakan dengan barbiturat, rifampisin, anti depresan, furazolidon.

Mereka disimpan dalam kondisi normal hingga 2 tahun.

Tablet homeopati dari udara dingin

Tablet homeopati sangat populer dalam pengobatan flu biasa, yang menyertai infeksi virus pernapasan akut dan pilek. Sebagian besar dokter menyambut baik penggunaan homeopati, namun hanya dikombinasikan dengan pengobatan standar. Terutama menyangkut rhinitis kronis atau terbengkalai.

Selain obat homeopati, yang kami sebutkan di atas (Cinnabsin dan Corizalia), obat berikut akan membantu mempercepat pengobatan:

  • Allium Cepa - obat berdasarkan bawang;
  • Nuks Vomica adalah obat berdasarkan chilibukha, komponen toksik yang mengandung alkaloid strichnin dan brucine;
  • Euphrasia adalah obat yang didasarkan pada mata obat;
  • Arsenikum adalah asam arsenious anhidrat, digunakan untuk tujuan pengobatan;
  • Aconitum adalah obat di mana tempur itu beracun;
  • Rumex - multivitamin, preparasi restoratif berdasarkan warna keriting (feed);
  • Mercurius adalah agen berbasis merkuri;
  • Gelzemine adalah persiapan dari rimpang melati kuning (liar).

Saat memilih tablet homeopati, kemungkinan kontraindikasi dan efek samping harus dipertimbangkan.

Tablet dari flu biasa untuk anak-anak

Penggunaan tablet dari flu biasa untuk perawatan anak tidak disambut oleh dokter anak domestik. Banyak tablet memiliki batasan untuk resep dokter anak. Sebagai aturan, anak tersebut menawarkan obat tetes hidung dan sirup untuk pemberian oral.

Pada tahap awal, penggunaan tablet semacam itu diperbolehkan:

  • Anaferon adalah agen antivirus dan imunomodulasi homeopati;
  • Arbidol - agen antiviral yang digunakan pada anak-anak dari 3 tahun;
  • Remantadine adalah antivirus yang digunakan pada anak-anak sejak usia 7 tahun.

Jika terjadi rinitis alergi, bayi akan diobati dengan cara berikut:

  • Zirtek adalah obat antihistamin, disetujui untuk digunakan pada usia 6 bulan;
  • Astemizole - tablet dari rhinitis alergi, yang bisa digunakan untuk anak-anak dari 6 tahun (sampai usia 6 tahun, Astemizol diberikan sebagai suspensi);
  • Claritin adalah obat anti-alergi yang bisa diresepkan untuk anak-anak dari usia 2 tahun.

Perhatian: Sebelum memberikan obat apa pun kepada anak, perlu berkonsultasi dengan dokter anak.

Tablet dari rhinitis alergi

Dengan bentuk alergi ringan, flu biasa berhasil diobati dengan antihistamin:

  • Cetrin - diindikasikan untuk pengobatan kompleks rinitis musiman dan kronis;
  • Loratadin - digunakan untuk menghilangkan gejala rhinitis alergi;
  • Claritin - efektif untuk pengobatan pilek musiman;
  • Erius - diresepkan untuk rhinitis alergi dan konjungtivitis.

Tetapi jika penyakit ini memiliki penyakit kronis, maka dokter dapat meresepkan obat kortikosteroid:

  • Hidrokortison - obat yang menghambat produksi zat biologis dasar yang memicu perkembangan alergi;
  • Prednisolon - digunakan terutama dalam kasus darurat;
  • Deksametason - digunakan dalam bentuk irigasi mukosa hidung.

Penggunaan obat kortikosteroid hanya diperbolehkan setelah diresepkan oleh dokter. Perlakuan sendiri dengan obat-obatan semacam itu penuh dengan konsekuensi yang sangat negatif.

Antibiotik dari pilek biasa di tablet

Antibiotik dari flu biasa hanya bisa digunakan jika penyakit ini didapati secara kronis, atau ada komplikasi berupa radang sinus paranasal.

Antibiotik membantu dalam adanya proses inflamasi yang disebabkan oleh bakteri flora. Pilek yang paling umum adalah akibat dari penyakit virus atau reaksi alergi. Dalam kasus tersebut, untuk mengambil antibiotik, paling tidak, tidak dianjurkan.

Saat memilih obat antibakteri, disarankan untuk melakukan analisis khusus - antibiotikogram. Hasil penyelidikan semacam itu akan menunjukkan pada persiapan mana mikroorganisme yang menyebabkan penyakit ini sensitif. Pengobatan dalam hal ini akan dijamin efektif.

trusted-source[3], [4], [5], [6], [7], [8]

Pil murah dari dingin

Jika pasien memiliki kontraindikasi terhadap penggunaan tetes atau semprotan dari flu biasa, maka Anda dapat mencoba untuk menyembuhkan penyakit ini dengan cara oral. Tablet dari flu biasa dan dingin menyebabkan gejala sementara namun meringankan. Biasanya efek satu tablet bertahan hingga 6 jam.

  • Fluculand;
  • Gripaut;
  • Griffon;
  • Gripex;
  • Efek.

Alat yang terdaftar mengacu pada gabungan obat anti-dingin. Tindakan utama mereka adalah menghilangkan pembengkakan dari mukosa hidung, menurunkan suhu, menghilangkan nyeri kepala dan otot, menghilangkan pernapasan dan kondisi umum.

trusted-source[9]

Bagaimana cara menyembuhkan pilek tanpa tablet?

Pada tahap awal flu biasa Anda bisa mencoba tanpa pil dan obat-obatan lainnya. Ini akan membantu metode pengobatan alternatif:

  • inhalasi hidung dengan infus jarum;
  • pemanasan jembatan hidung dengan kantong hangat garam;
  • mengepul kaki di air panas dengan penambahan mustard kering;
  • Mengubur di hidung beberapa tetes minyak mentol atau minyak kayu putih;
  • mengubur jus lidah buaya segar atau colanhoe;
  • menghirup bau bawang atau bawang putih;
  • mencuci saluran hidung dengan larutan garam atau larutan garam laut.

Jangan lupa bahwa pengobatan flu biasa dengan bantuan resep alternatif dapat dilakukan hanya pada awal penyakit, dan hanya dengan tidak adanya komplikasi.

Jika selama 2 atau 3 hari obat alternatif tidak membantu, Anda perlu menemui dokter yang akan meresepkan obat dan tablet yang diperlukan dari flu biasa.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.