^

Kesehatan

Spidol kanker payudara

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Analisis untuk tanda kanker mammae - tes darah imunokimia - dilakukan selama diagnosis dan pengobatan tumor payudara, bersamaan dengan prosedur diagnostik seperti mamografi, ultrasound, computed tomography (CT), magnetic resonance imaging (MRI).

Untuk membuat diagnosis yang tepat dan memberi resep pengobatan yang tepat hanya mungkin berdasarkan data keseluruhan pemeriksaan perangkat keras dan interpretasi tes darah untuk oncomarker.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7]

Siapa yang harus dihubungi?

Penanda Kanker Payudara: CA 15-3

Sel kanker bermutasi mensintesis protein (molekul tinggi glikoprotein dan rantai oligosakarida O-linked), yang dianggap tubuh sebagai antigen-unsur asing. Antigen kanker ini (antigen kanker, CA) menembus ke pembuluh darah dan limfatik dan bersirkulasi dengan darah dan aliran getah bening. Artinya, jika ada tumor ganas, CA bisa dideteksi dengan tes darah.

Penanda kanker kanker payudara diidentifikasi - antigen kanker 15-3 (CA 15-3) dan antigen kanker 27-29 (CA 27-29). Ahli onkologi dalam negeri termasuk CA 15-3 untuk antigen kanker tertentu dalam tumor ganas primer payudara, meskipun diketahui bahwa CA 15-3 juga meningkat dalam serum kanker paru-paru, usus, pankreas, hati, ovarium, serviks dan endometrium.

Dokter meresepkan analisis tanda kanker payudara tidak hanya untuk tujuan diferensiasi kanker payudara dan tumor jinak, tetapi juga untuk melacak jalannya patologi yang telah didiagnosis, untuk mengevaluasi keefektifan terapi, dan untuk mendeteksi metastasis kanker.

Untuk menentukan antigen kanker, ambil darah dari vena (pada waktu perut kosong, tidak lebih awal dari 8 jam setelah makanan terakhir) dan tancapkan ke pemeriksaan imunokimia. Norma penanda kanker payudara CA 15-3 sampai 26,9 U / ml, di klinik asing batas atas kisaran normal adalah 30 U / ml.

trusted-source[8], [9]

Penanda Kanker Payudara: CA 27.29

Dalam American Society of Clinical Oncology (ASCO), satu-satunya analisis darah yang spesifik untuk kanker payudara adalah analisis untuk penanda kanker payudara CA 27-29.

Uji CA 27-29 mengukur tingkat serum dari bentuk larut dari MUC1 glikoprotein, yang diekspresikan pada selubung sebagian besar sel karsinoma payudara. Norma penanda kanker payudara CA 27-29 kurang dari 38-40 U / ml.

Sensitivitas oncomarker ini, menurut para ahli, juga tidak cukup tinggi: hasilnya lebih tinggi dari biasanya dengan endometriosis, kista ovarium, pada trimester pertama kehamilan, dengan penyakit jinak pada payudara, ginjal dan hati.

trusted-source[10], [11], [12], [13], [14]

Penanda kanker payudara: REA

Di luar negeri, pasien dengan patologi payudara memberikan satu analisis lagi - sebuah tes untuk antigen carcinoembryonic (antigen carcinoembryonic, CEA). Dalam praktek klinis dalam negeri, itu disebut penanda kanker REA - antigen kanker-embrio.

Ahli onkologi mengatakan bahwa untuk menetapkan diagnosis yang benar, perlu untuk menggabungkan definisi penanda kanker kanker CA 15-3 dengan deteksi antigen kanker-embrio dalam darah CEA. Antigen ini setelah kelahiran hampir hilang, dan sulit untuk dideteksi dalam serum orang dewasa yang sehat. Norma oncomarker REA - sampai 5 ng / ml.

Tapi bila penyakit kanker (terutama dengan kanker rektum, paru-paru, payudara, ovarium, pankreas, prostat dan metastasis ke hati dan jaringan tulang), antigen embrio kanker payudara tumbuh hingga 20 ng / ml dan lebih. Dalam kasus ini, lebih dari sepertiga pasien yang didiagnosis menderita kanker payudara, kadar CEA dalam darah meningkat.

Namun, peningkatan CEA (dalam kisaran kurang dari 10 ng / ml) dapat diamati pada penyakit tertentu pada saluran gastrointestinal, hati atau paru-paru yang tidak terkait dengan onkologi.

trusted-source[15], [16], [17], [18], [19]

Penanda kanker payudara: HER2

Analisis lain - reseptor faktor pertumbuhan epidermal manusia (HER2, Pertumbuhan Epidermal Human Factor Receptor 2) - memberikan informasi tentang ketersediaan protein tirosin - transmembran protein reseptor seluler yang mempercepat pertumbuhan dan pembelahan sel epitel.

Untuk analisis, biopsi tumor dilakukan atau sampel jaringannya diambil setelah operasi untuk pengangkatan tumor. Menurut statistik, protein ini hadir dalam jumlah besar pada 25-30% kasus kanker payudara. Juga, tingkat HER2 meningkat pada penyakit ganas rahim, ovarium dan perut.

trusted-source[20], [21], [22], [23], [24], [25], [26], [27]

Decoding penanda kanker payudara

Perlu dicatat bahwa, menurut penelitian, penanda kanker payudara, khususnya CA 15-3, meningkat pada sekitar 20% pasien dengan tumor payudara onkologis yang didiagnosis pada tahap pertama atau kedua dari penyakit ini. Meski pada tahap selanjutnya spidol kanker payudara sudah meningkat pada delapan pasien dari setiap sepuluh.

Kanker antigen 15-3 (CA 15-3), kanker antigen 27-29 (CA 27-29), dan antigen Carcinoembryonic (CEA) untuk mengekstraksi penanda kanker payudara ditemukan pada 50-90% wanita dengan kanker payudara metastatik.

Meskipun tanda-tanda radiografi persisten penyakit decoding penanda tumor payudara CA 15-3 dapat menunjukkan tingkat benar-benar normal (yaitu, di kisaran 30 U / ml), dan ini berarti bahwa pengobatan itu berhasil dan tumor sisa, tetap pada mammogram sudah layak.

Jika penanda kanker payudara meningkat - CA 15-3 di atas 30 U / ml, CA 27-29 di atas 40 U / ml - ada alasan bagus untuk mendiagnosis onkologi. Bila indikator tidak menurun setelah perawatan, ada dua pilihan: salah pengobatannya salah, atau penyakitnya berkembang.

Jika penanda kanker payudara meningkat setelah terapi, maka ini adalah tanda jelas ketidakefisienannya. Dalam kasus ini, tidak adanya atau adanya perbaikan klinis diperhitungkan.

Jadi interpretasi penanda kanker payudara withancer antigen membantu mendeteksi kekambuhan tumor payudara setelah perawatan, serta metastase pada masa-masa sebelumnya.

Penanda kanker payudara HER2 menunjukkan apakah mungkin menggunakan obat seperti Trastuzumab (Herceptin, Kadzila) yang menghalangi sintesis protein reseptor sel transmembran dan menghentikan pertumbuhan sel kanker. Dalam beberapa kasus, hasil tes biologis ini membantu ahli onkologi menilai kecenderungan tumor untuk berkembang, menentukan bagaimana tubuh merespons pengobatan dan menentukan kebutuhan akan kemoterapi tertentu.

Ngomong-ngomong, ada sedikit tanda kanker payudara terangkat pada trimester terakhir kehamilan, dengan sirosis hati, hepatitis kronis, lupus eritematosus sistemik, sarkoidosis, tuberkulosis. Oleh karena itu, sampai saat ini, penanda kanker payudara bukanlah indikator mutlak onkologi tanpa visualisasi tumor dengan bantuan mamografi.

trusted-source[28], [29]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.