Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Kontrasepsi oral dan alkohol: kompatibel atau tidak?

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 08.12.2018

Dalam instruksi untuk kebanyakan obat-obatan ada indikasi ketidaksesuaian mereka dengan minuman beralkohol. Para ahli berpendapat bahwa kontrasepsi oral - pil yang mencegah kehamilan - tidak termasuk di antara obat-obatan tersebut.

Seorang wanita diizinkan untuk menggunakan sedikit anggur, yang tidak mempengaruhi keandalan dan kualitas perlindungan kontrasepsi.

Namun, ini berlaku untuk dosis alkohol moderat. Ketika disalahgunakan, efektivitas perlindungan berkurang secara signifikan - meskipun hanya secara tidak langsung. Penelitian menunjukkan bahwa gadis-gadis mabuk bersantai, mereka kurang konsentrasi, rasa tanggung jawab. Pertama-tama, ini memerlukan skipping dari dosis berikutnya dari obat tersebut.

Menurut ahli Planed Parenthood, asupan alkohol tidak mempengaruhi tindakan perangkat intrauterine, kontrasepsi oral, implan dan tambalan. Jika Anda mengikuti semua rekomendasi dokter, maka efektivitas dana ini bisa lebih dari 91%.

Spesialis menunjukkan bahwa jika seorang wanita muntah selama dua jam dari mengambil pil karena penggunaan dosis besar alkohol, efek kontrasepsi hilang. Dalam situasi seperti itu, dokter menyarankan untuk segera mengambil pil lain, atau mendapatkan konsultasi telepon dengan dokter kandungan. Namun, menurut statistik, masalah utama adalah pengakuan wanita terhadap pil karena minum. Setelah malam yang berangin keesokan paginya, seorang wanita mengingat kebutuhan untuk mengambil obat, tetapi sering kali saat ini efektivitas pencegahan kontrasepsi sudah rusak.

Hal ini dianggap, misalnya, bahwa kontrasepsi progestin tetap efektif dengan penerimaan rutin setiap hari pada saat yang sama, kesalahan yang dapat diterima 3 jam. Jika Anda melewatkan janji, maka ovulasi dapat dirangsang.

Dan satu fakta lagi: pada wanita yang menggunakan kontrasepsi oral, metabolisme etil alkohol lebih lambat. Akibatnya, alkohol tetap dalam aliran darah lebih lama, terakumulasi dalam jumlah besar: keadaan keracunan terjadi lebih cepat.

Namun, seperti dikatakan para ahli, jangan rileks dan kombinasikan minuman beralkohol dengan tablet. Menurut statistik yang sama, banyak wanita yang mabuk cenderung berhubungan seks dengan kenalan biasa, tanpa menggunakan kondom.

Sebuah survei yang dilakukan tiga tahun lalu di antara orang Amerika biasa berusia 26-38 tahun, mengungkapkan bahwa lebih dari 13% pria dan hampir 12% wanita memiliki konsekuensi buruk setelah episode penyalahgunaan alkohol. Di antara konsekuensi seperti itu, kehamilan, penyakit menular dengan cara penularan seksual, infeksi HIV, dll. Paling sering dicatat.Oleh karena itu, para ahli memperingatkan: lebih baik untuk mencegah masalah seperti itu tanpa menyalahgunakan alkohol.

Informasi disediakan di halaman Federasi Keluarga Berencana Amerika - plannedparenthood.org.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5]


Portal iLive tidak memberikan saran, diagnosis, atau perawatan medis.
Informasi yang dipublikasikan di portal hanya untuk referensi dan tidak boleh digunakan tanpa berkonsultasi dengan spesialis.
Baca dengan cermat aturan dan kebijakan situs. Anda juga dapat hubungi kami!

Hak Cipta © 2011 - 2020 iLive. Seluruh hak cipta.