^
A
A
A

Pemanis tidak meningkatkan risiko obesitas dan diabetes

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 16.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

27 May 2011, 07:38

Ilmuwan Amerika telah meninjau penelitian tentang efek sirup fruktosa tinggi dan sukrosa pada metabolisme, dibandingkan dengan gula meja konvensional dan tidak menemukan perbedaan signifikan dalam metabolisme produk ini.

Penulis penelitian menganalisis beberapa penelitian prospektif acak dan menyimpulkan bahwa, menurut data yang tersedia, penggunaan sirup sukrosa atau sirup fruktosa dalam jumlah normal tidak menyebabkan peningkatan atau penurunan berat badan, juga tidak meningkatkan risiko penyakit kronis. Penggunaan sirup tidak membuat seseorang lebih rentan terhadap obesitas, dibanding sukrosa atau gula biasa.

"Di media baru-baru ini, pengaruh sirup fruktosa tinggi pada risiko obesitas dan penyakit kronis telah dibahas secara aktif, namun penelitian ilmiah tidak mendukung teori ini. Menurut sebuah studi baru-baru ini, penggunaan jumlah fruktosa yang normal tidak mempengaruhi tingkat berat atau lipid, "kata James M. Rippe, salah satu penulis peninjau.

Menurut Departemen Pertanian dan Pusat Pengendalian Penyakit AS, dalam beberapa dekade terakhir, Amerika telah mengkonsumsi lebih banyak kalori, sementara prevalensi obesitas dan diabetes meningkat. Juga dalam dekade terakhir konsumsi sirup fruktosa tinggi dan pemanis lainnya telah meningkat.

Pada pertengahan 1970-an, rata-rata orang Amerika mengkonsumsi 2.200 kalori per hari, di tahun 2008 - sekitar 2.700 kalori atau 22% lebih banyak. Pada saat bersamaan, konsumsi kalori dari gula menurun dari 500 kalori di tahun 1999 menjadi 450 di zaman kita. Kandungan kalori dari makanan orang Amerika meningkat terutama karena lemak, tepung dan sereal.

"Konsumsi sirup fruktosa tinggi meningkat secara bertahap sejak tahun 1970an, mencapai puncaknya sekitar tahun 1999, dan kemudian mulai menurun. Meskipun demikian, prevalensi obesitas dan diabetes terus meningkat, termasuk di negara-negara di mana orang menggunakan sirup fruktosa rendah yang sangat sedikit atau sama sekali tidak menggunakannya, "jelas James M. Rippe.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.