^

Apa dataran tinggi seks?

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Platophase adalah fase kedua dari hubungan seksual penuh, yaitu penetrasi penis pria ke dalam vagina wanita. Platophase - adalah kelanjutan permainan cinta atau petting - seperti yang akan dimiliki pasangan. Apa saja fitur dari platophase, atau hubungan seksual penuh?

Apa yang seharusnya menjadi dataran tinggi?

Apa yang seharusnya menjadi dataran tinggi?

Pengenalan penis ke dalam vagina harus lembut, penuh kasih sayang, dan yang terpenting - tanpa rasa sakit. Jika seorang pria membiarkan kekasaran, terburu-buru, tidak yakin pada dirinya sendiri, dan seorang wanita belum siap untuk melakukan coitus, tindakan seksualnya tidak akan membawa kesenangan bersama. Sebelum organ seksual pria itu masuk ke dalam vagina wanita, pasti ada fase foreplay yang mempersiapkan hubungan seksual keduanya, menyalakan gairah mereka. Tahap pendahuluan berlangsung rata-rata 15 menit.

Ketika keduanya - pria dan wanita - siap untuk melakukan koitus (penetrasi lingga ke dalam vagina), organ seksual laki-laki menembus dengan mudah di sana, dan wanita tersebut merasakannya tanpa sedikit pun usaha, karena ada cukup pelumas di vaginanya. Pelumas inilah yang mengindikasikan bahwa wanita tersebut sudah siap untuk menikmati lebih jauh.

Apa yang harus menjadi friksi?

Friksi adalah gerakan pria saat penetrasi lingga ke vagina wanita. Biasanya friksi pertama lebih dalam dan lebih lambat. Kemudian frekuensi friksi berakselerasi dan bisa mencapai 100 denyut per menit. Intensitas friksi kemudian bisa dipercepat, lalu melambat dengan kecepatan yang menyenangkan keduanya. Sebagai seorang pria agitasi secara fisiologis tumbuh lebih cepat, dan seorang wanita - lebih lambat, dia bisa mengendalikan kecepatan, menunda orgasme sendiri dan mendekatkan orgasme pasangan.

Seorang wanita selama gerakan seorang pria bisa membantunya dengan tubuh, mengatur perilaku seksual pasangan dan kecepatan gerakannya. Selama friksi, eksitasi kedua pasangan kira-kira pada tingkat yang sama, dan ini disebut fase dataran tinggi. Eksitasi dapat distimulasi, pria saat ini paling bersemangat dengan area kecil di bawah alur koroner kepala lingga, dan wanita tersebut memiliki klitoris atau masuk ke vagina. Jika friksi lamban dan tidak terlalu sering, daerah ini paling bisa digairahkan.

Pada friksi pertama, kedua pasangan bisa bersenang-senang dengan santai, mudah dikendalikan dengan keterampilan dan pengetahuan tertentu. Anda kadang-kadang bisa menghentikan friksi, dan kemudian melanjutkan lagi, meningkatkan durasi aksinya. Ketika kedua pasangan sangat bersemangat, mengendalikan frekuensi dan intensitas friksi menjadi lebih sulit, mereka menjadi lebih tajam dan kuat, dalam bentuk tersentak. Hal ini kurang dan kurang mungkin untuk mengendalikan proses ini dan akhirnya muncul fase orgasme - fase orgasme.

Jika seorang pria cukup berpengalaman, ia bisa membelai orgasme dengan wanita yang sudah ada sejak awal dan tahap selanjutnya - platophase. Oleh karena itu, dia atau pasangan sebelum timbulnya orgasme dapat terlibat dalam stimulasi klitoris - ini akan meningkatkan kegembiraan seorang wanita dan mendekatinya mendekati orgasme.

Perubahan apa yang terjadi selama platophase?

Jika seorang wanita cukup bersemangat, selama persendian ia memiliki beberapa fitur berikut.

  • Puting susu meningkat, mereka sangat tegang
  • Kulit perut menjadi merah muda atau bahkan merah
  • Kulit dada dan bahkan oksiput bisa menjadi merah
  • Klitoris sedikit menurun, tapi ketegangannya tidak berkurang
  • Labia besar mungkin sedikit meningkat, karena arus keluar darah di pembuluh darah menurun
  • Labia kecil menjadi lebih besar - 2-3 kali
  • Pelumas dapat dialokasikan lebih banyak karena kerja aktif kelenjar Bartholin
  • Otot bagian luar vagina menyusut, tubuh gua di daerah rahim menjadi lebih padat, dan anggota laki-laki ditutupi lebih kuat - ini disebut pada manset orgasme wanita.
  • Vagina sangat membentang lebarnya. Memperluas, sehingga penis bisa bergerak di dalamnya tanpa kesulitan

Pria di panggung platophase juga berubah, tapi kecil. Putingnya juga menyengat, dan penis, sebagai aturan, tetap dalam ketegangan konstan, ereksi tidak lagi ragu. Kepala penis menjadi merah dari gelombang darah, testis meningkat dan ditarik ke atas. Dari uretra, tetesan cairan transparan bisa disekresikan, yang disebut ekskresi kelenjar Cooper.

Platofase, seperti fase eksitasi, tidak perlu ditunda, jika tidak, tindakan seksual tidak akan membawa kesenangan - pasangannya hanya kelelahan. Tahap pengerjaan harus berlangsung 2-5 menit. Ada aturan tak tertulis yang diketahui dialami pecinta: game cinta berlangsung sekitar 4 kali lebih lama dari pada platophase (tindakan koalisi itu sendiri). Kali ini pasangan bisa mengatur sesuai keinginannya, kalau hanya keduanya bagus. Dokter mengatakan bahwa Anda tidak perlu khawatir jika fase latihan berlangsung hanya 1 menit, jika keduanya mencapai orgasme.

Hasil fase plateau yang dilakukan dengan benar, yaitu fase koutsi, akan menjadi orgasme. Pada wanita dan pria, bisa berlangsung dari 10 sampai 15 detik, untuk sangat bergairah lamanya orgasme bisa mencapai 30 detik. Kecerahan sensasi kedua pasangan adalah hadiah atas kemurahan hati belaian dan perasaan.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.