^
A
A
A

Infeksi HIV: identifikasi, penanganan awal dan rujukan pasien dengan infeksi HIV ke fasilitas perawatan kesehatan

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Infeksi HIV adalah penyakit yang berkembang dari bentuk asimtomatik menjadi AIDS sebagai manifestasi yang terlambat. Tingkat perkembangan penyakit ini berbeda. Selang waktu antara infeksi HIV dan perkembangan AIDS dapat bervariasi dari beberapa bulan sampai 17 tahun (rata-rata 10 tahun). Sebagian besar orang dewasa dan remaja yang terinfeksi HIV tidak memiliki gejala dalam jangka waktu yang cukup lama, namun replikasi virus dapat dideteksi pada individu tanpa gejala, secara bertahap meningkat karena sistem kekebalan tubuh melemah. Faktanya, semua orang yang terinfeksi HIV pada akhirnya akan mengembangkan AIDS; satu studi menemukan bahwa AIDS berkembang pada 87% infeksi HIV orang dewasa dalam 17 tahun infeksi. Sejumlah kasus AIDS diperkirakan pada orang HIV-positif yang memiliki penyakit yang tidak bergejala dalam waktu yang lebih lama.

Perhatian yang meningkat dari kedua pasien dan profesional kesehatan tentang perilaku berisiko telah menyebabkan peningkatan frekuensi tes HIV dan diagnosis dini infeksi HIV, seringkali sebelum timbulnya gejala. Deteksi dini infeksi HIV ini penting karena beberapa alasan. Saat ini, ada dana yang bisa memperlambat penghancuran sistem kekebalan tubuh. Selain itu, orang yang terinfeksi HIV sehubungan dengan melemahnya sistem kekebalan tubuh, ada peningkatan risiko penyakit seperti pneumonia yang disebabkan oleh Pneumocystis carinii, toksoplasmosis ensefalitis, disebarluaskan infeksi yang kompleks yang disebabkan oleh Mycobacterium avium (MAC), tuberkulosis (TB) dan pneumonia bakteri - kondisi dimana ada sarana pencegahan. Karena efek pada sistem kekebalan tubuh, HIV mempengaruhi hasil diagnosa, screening, pengobatan dan tindak lanjut dalam banyak penyakit lainnya, dan juga dapat mempengaruhi efisiensi pengobatan protivomik-detail dari beberapa PMS. Akhirnya, diagnosis dini HIV menunjukkan kesempatan tepat waktu untuk konseling dan membantu mencegah penularan infeksi HIV ke orang lain.

Penatalaksanaan yang benar terhadap pasien dengan infeksi HIV harus dilakukan dengan mempertimbangkan rangkaian aspek perilaku, psikososial dan medis dari penyakit ini. Karena klinik STD tidak mengobati pasien dengan infeksi HIV, oleh karena itu disarankan agar pasien dirujuk ke fasilitas medis khusus untuk orang yang terinfeksi HIV. Klinik STD harus menyadari pilihan fasilitas pengobatan yang ada, di mana pasien dapat dikirim dari populasi yang berbeda. Ketika klinik STD dikunjungi, pasien yang terinfeksi HIV harus dididik tentang infeksi HIV dan berbagai pilihan yang tersedia untuk perawatan.

Mengingat kompleksitas perawatan dan penanganan pasien dengan infeksi HIV, informasi rinci, terutama mengenai perawatan medis, tidak disajikan dalam manual ini; Informasi ini bisa didapat dari sumber lain. Bagian ini terutama ditujukan untuk memberikan informasi tentang tes diagnostik untuk HIV-1 dan HIV-2, konseling dan pelatihan pasien terinfeksi HIV untuk mengetahui spesifik pengobatan HIV yang akan datang. Selain itu, informasi diberikan pada pengelolaan pasangan seksual, karena hal ini dapat dan harus dilakukan di klinik STD sebelum dikirim ke klinik untuk orang yang terinfeksi HIV. Di akhir bagian, pertanyaan tentang infeksi HIV pada ibu hamil, bayi dan anak-anak dipertimbangkan.

Tes diagnostik untuk HIV-1 dan HIV-2

Tes HIV harus ditawarkan kepada semua pasien yang, karena perilaku mereka, berisiko terinfeksi, termasuk mereka yang telah dirujuk untuk diagnosis dan pengobatan PMS. Konseling sebelum dan sesudah pengujian merupakan bagian integral dari proses pengujian dan dijelaskan di bagian "Memberitahu pasien dengan infeksi HIV".

Diagnosis infeksi HIV paling sering dilakukan dengan menggunakan tes antibodi terhadap HIV-1. Uji antibodi dimulai dengan tes skrining sensitif seperti enzim immunoassay (ELISA). Hasil positif dari tes skrining harus dikonfirmasi dengan tes tambahan, seperti Western Immunoblotting (WB) atau Immunofluorescence (IF). Jika hasil tes antibodi positif dikonfirmasi dengan tes tambahan, maka ini mengindikasikan bahwa pasien terinfeksi HIV dan mampu menginfeksi orang lain. Antibodi terhadap HIV terdeteksi pada setidaknya 95% pasien dalam waktu 3 bulan setelah infeksi. Meskipun hasil negatif biasanya berarti seseorang tidak terinfeksi, tes antibodi tidak dapat mengesampingkan infeksi jika kurang dari 6 bulan telah berlalu sejak infeksi.

Prevalensi HIV-2 di AS sangat rendah, dan CDC tidak merekomendasikan pengujian rutin untuk HIV-2 di semua fasilitas kesehatan selain pusat transfusi darah atau jika ada informasi demografis atau perilaku mengenai deteksi infeksi HIV-2. Kelompok risiko untuk infeksi HIV-2 adalah orang-orang yang berasal dari negara-negara di mana penyebaran infeksi HIV-2 adalah epidemi, atau pasangan seksual orang-orang tersebut. Penyebaran infeksi HIV-2 yang endemik telah dilaporkan terjadi di beberapa bagian di Afrika Barat, dan peningkatan prevalensi HIV-2 juga telah dilaporkan di Angola, Prancis, Mozambik dan Portugal. Selain itu, pengujian untuk HIV-2 harus dilakukan pada kasus-kasus di mana ada tanda-tanda klinis atau kecurigaan infeksi HIV, dan tes untuk antibodi terhadap HIV-1 memberikan hasil negatif [12].

Mengingat bahwa antibodi terhadap HIV menembus penghalang plasenta, kehadiran mereka pada anak-anak di bawah 18 bulan bukanlah kriteria diagnostik untuk infeksi HIV (lihat "Catatan khusus: infeksi HIV pada bayi dan anak-anak").

Rekomendasi khusus untuk pengujian diagnostik adalah sebagai berikut:

  • Sebelum melakukan pengujian, informed consent harus diperoleh untuk tindakannya. Beberapa negara bagian membutuhkan persetujuan tertulis. (Untuk mendiskusikan masalah konseling sebelum dan sesudah pengujian, lihat "Saran untuk pasien dengan HIV". 
  • Sebelum memastikan adanya infeksi HIV, hasil positif tes skrining untuk antibodi HIV harus dikonfirmasi dengan tes konfirmasi yang lebih spesifik (atau WB atau IF) 
  • Orang dengan tes antibodi HIV positif harus menjalani skrining medis dan psikososial dan mendaftar ke layanan yang relevan.

Sindrom infeksi retroviral akut

Petugas medis harus waspada terhadap munculnya gejala dan tanda sindrom infeksi retroviral akut, yang ditandai dengan demam, malaise, limfadenopati dan ruam kulit. Sindrom ini sering terjadi pada beberapa minggu pertama setelah infeksi HIV, sebelum hasil tes antibodi positif. Kecurigaan sindrom infeksi retroviral akut harus menjadi sinyal bagi diagnosis DNA untuk mendeteksi HIV. Temuan terbaru menunjukkan bahwa memulai terapi antiretroviral (ART) pada periode ini dapat mengurangi tingkat keparahan komplikasi HIV dan mempengaruhi prognosis penyakit ini. Jika tes tersebut menunjukkan adanya sindrom infeksi retroviral akut, petugas kesehatan harus menginformasikan kepada pasien tentang kebutuhan untuk memulai terapi antiretroviral (ART), atau segera mengirimkannya ke spesialis untuk konsultasi. Regimen optimal untuk terapi antiretroviral saat ini belum diketahui. Untuk mengurangi tingkat keparahan komplikasi AZT HIV ditunjukkan, namun sebagian besar spesialis merekomendasikan penggunaan dua penghambat reverse transcriptase dan protease inhibitor.

Memberitahu pasien dengan infeksi HIV

Layanan yang memberikan dukungan psikologis dan psikososial merupakan bagian integral dari fasilitas kesehatan yang melayani pasien dengan infeksi HIV dan harus tersedia di tempat tinggal atau di mana pasien dikirim saat didiagnosis dengan HIV. Pasien biasanya mengalami stres emosional saat mereka pertama kali belajar tentang hasil positif tes HIV dan menghadapi solusi yang akan datang terhadap masalah adaptasi dasar:

  • untuk merealisasikan kemungkinan mengurangi harapan hidup,
  • untuk beradaptasi dengan perubahan sikap orang lain terhadap mereka karena penyakit yang mereka miliki,
  • mengembangkan strategi untuk menjaga kesehatan fisik dan mental dan
  • mencoba mengubah perilaku mereka untuk mencegah penularan HIV.

Banyak pasien juga memerlukan bantuan dalam menangani masalah reproduksi, memilih fasilitas perawatan kesehatan dan asuransi, dan mencegah diskriminasi di tempat kerja dan keluarga.

Penghentian penularan HIV sepenuhnya bergantung pada perubahan perilaku individu yang memiliki risiko penularan atau perolehan infeksi. Meskipun beberapa penelitian tentang kultur virus memastikan bahwa terapi antiviral mengurangi virulensi virus, data klinis untuk memutuskan apakah terapi dapat mengurangi kemungkinan penularan tidak cukup. Orang yang terinfeksi, menjadi sumber infeksi potensial, harus mendapat perhatian maksimal dan dukungan dalam pelaksanaan tindakan mengganggu jalur transmisi dan mencegah infeksi orang lain. Program yang ditargetkan untuk mengubah perilaku orang yang terinfeksi HIV, pasangan seksual mereka atau mereka yang memiliki jarum suntik suntikan obat sama merupakan bagian penting dari upaya pencegahan AIDS saat ini.

Rekomendasi khusus untuk konseling orang terinfeksi HIV disajikan di bawah ini:

  • Advokasi untuk orang dengan hasil tes antibodi HIV positif harus dilakukan oleh karyawan atau staf institusi medis yang dapat mendiskusikan konsekuensi medis, psikologis dan sosial dari infeksi HIV di lapangan atau di institusi yang menjadi sasaran pasien.
  • Dukungan sosial dan psikologis yang tepat harus disediakan di tempat tinggal atau di institusi lain di mana pasien diarahkan, untuk membantunya mengatasi stres emosional.
  • Orang yang berisiko penularan HIV harus mendapat bantuan untuk mengubah atau menghentikan perilaku di mana orang lain terinfeksi.

Merencanakan perawatan dan melanjutkan perawatan psikososial

Metode pemberian perawatan primer untuk HIV berbeda tergantung pada sumber daya dan kebutuhan lokal. Penyedia perawatan primer dan staf fasilitas rawat jalan harus yakin bahwa mereka memiliki sumber daya yang cukup untuk membantu setiap pasien dan harus menghindari pemecah-an bantuan ini semaksimal mungkin. Sebaiknya orang yang terinfeksi HIV mendapat perawatan di satu institusi, namun sejumlah institusi semacam itu seringkali memerlukan koordinasi layanan kesehatan rawat jalan, klinis dan layanan kesehatan lainnya yang berada di lokasi yang berbeda. Petugas kesehatan harus melakukan segala kemungkinan untuk menghindari fragmentasi perawatan dan penundaan yang lama antara diagnosis infeksi HIV dan layanan medis dan psikososial.

Jika infeksi HIV terdeteksi baru-baru ini, ini tidak berarti bahwa baru saja diakuisisi. Pasien yang pertama kali didiagnosis dengan infeksi HIV dapat berada pada tahap penyakit apa pun. Oleh karena itu, penyedia layanan kesehatan harus waspada terhadap gejala atau tanda yang mengindikasikan perkembangan infeksi HIV, seperti demam, penurunan berat badan, diare, batuk, sesak napas dan kandidiasis rongga mulut. Kehadiran salah satu gejala ini harus menjadi sinyal bagi rujukan pasien yang mendesak ke fasilitas medis, di mana dia akan dibantu. Paramedis harus waspada juga sehubungan dengan kemungkinan manifestasi tanda-tanda stres psikologis berat dan, jika perlu, kirimkan pasien ke layanan yang sesuai.

Staf klinik STD harus memberi saran kepada klien yang terinfeksi HIV tentang pengobatan, yang dapat dimulai jika perlu. Dalam situasi di mana pasien tidak memerlukan perawatan darurat, penanganan awal pasien HIV-positif biasanya mencakup komponen berikut:

  • Riwayat penyakit yang terperinci, termasuk riwayat kehidupan seksual, termasuk kemungkinan pemerkosaan, riwayat PMS dan gejala atau diagnosis spesifik yang mengindikasikan HIV.
  • Pemeriksaan fisik; Pada wanita, pemeriksaan ini harus mencakup pemeriksaan ginekologi.
  • Pada wanita, tes untuk N. Gonorrhoeae, C. Trachomatis, tes Pap (Pap smear), dan studi sekresi vagina basah.
  • Jumlah darah klinis, termasuk jumlah trombosit.
  • Pengujian antibodi terhadap Toxoplasma, deteksi penanda virus hepatitis B, uji serologis sifilis.
  • Uji untuk jumlah CD4 + T-limfosit dan deteksi viral load HIV (yaitu jumlah HIV).
  • Tes kulit tuberkulin (menggunakan PPD) dengan metode Mantoux. Tes ini harus dievaluasi setelah 48-72 jam; Pada orang yang terinfeksi HIV, tes ini dianggap positif untuk ukuran papula 5 mm. Nilai tes untuk energi kontroversial.
  • Radiografi dada.
  • Keahlian psikososial yang cermat, termasuk adanya faktor perilaku yang menunjukkan risiko penularan HIV dan penjelasan tentang kebutuhan untuk mendapatkan informasi tentang semua pasangan yang perlu diberi tahu tentang kemungkinan infeksi HIV.

Pada kunjungan berikutnya ketika sudah diperoleh hasil tes laboratorium dan tes kulit, pasien bisa ditawarkan terapi antiretroviral, serta pengobatan khusus yang ditujukan untuk mengurangi frekuensi penyakit yang disebabkan oleh patogen oportunistik seperti kakpnev-motsistnaya pneumonia, toksoplasmosis ensefalitis, disebarluaskan Infeksi MAC dan TB. Vaksinasi terhadap hepatitis B harus ditawarkan kepada pasien yang tidak memiliki tanda hepatitis B, vaksinasi terhadap influenza harus ditawarkan setiap tahun, dan vaksinasi antipneumokokus harus dilakukan. Untuk informasi lebih lanjut tentang imunisasi pasien terinfeksi HIV, lihat rekomendasi ACIP "Penggunaan vaksin dan imunoglobulin pada individu dengan aktivitas imunologi berkurang" [20].

Rekomendasi khusus untuk merencanakan perawatan medis dan untuk memberikan dukungan psikososial tercantum di bawah ini:

  • Orang yang terinfeksi HIV harus dikirim untuk pemantauan yang sesuai ke badan-badan khusus yang menyediakan layanan perawatan HIV. 
  • Petugas kesehatan harus waspada terhadap kondisi psikososial yang memerlukan perhatian segera. 
  • Pasien harus diberi tahu tentang fitur tindak lanjut. 

Pengelolaan pasangan dan pasangan seksual dalam penggunaan obat intravena

Bila pasangan orang yang terinfeksi HIV diidentifikasi, istilah "pasangan" tidak hanya mencakup pasangan seksual, tetapi juga pecandu UVN yang menggunakan alat suntik bersama dan peralatan suntik lainnya. Alasan untuk memberi tahu pasangan adalah bahwa diagnosis dini dan pengobatan infeksi HIV dapat mengurangi morbiditas dan berkontribusi pada perubahan perilaku berisiko. Pemberitahuan pasangan tentang infeksi HIV harus dilakukan secara rahasia dan tergantung pada kerja sama sukarela pasien terinfeksi HIV.

Untuk memberi tahu pasangan seksual, dua taktik pelengkap dapat digunakan: pemberitahuan oleh pasien dan pemberitahuan oleh petugas medis. Dalam kasus pertama, pasien langsung memberi tahu rekannya bahwa mereka berisiko terinfeksi HIV. Saat diberitahu oleh petugas kesehatan, personil yang terlatih khusus mengidentifikasi mitra berdasarkan nama, deskripsi dan alamat yang diberikan oleh pasien. Saat memberi tahu pasangan, pasien tetap sama sekali tidak dikenal; namanya tidak dikomunikasikan ke pasangan seksual atau mereka yang dengannya dia menggunakan jarum suntik yang sama untuk obat suntik. Di banyak negara bagian, otoritas kesehatan memberikan bantuan yang tepat, memberi staf untuk memberi tahu mitra kerja.

Hasil dari satu penelitian acak menegaskan bahwa taktik memberi tahu mitra oleh profesional medis lebih efektif daripada taktik memberi tahu pasangan oleh pasien itu sendiri. Dalam penelitian ini, efektivitas memberi tahu mitra oleh petugas kesehatan adalah 50% pasangan, dan pasien - hanya 7%. Namun, ada sedikit bukti bahwa perubahan perilaku adalah hasil dari pemberitahuan mitra, dan banyak pasien enggan untuk melaporkan nama pasangan mereka karena takut akan diskriminasi, keterputusan hubungan dan hilangnya kepercayaan dari pasangan mereka dan kemungkinan kekerasan.

Rekomendasi khusus untuk memberi tahu mitra adalah sebagai berikut:

  • Hal ini diperlukan untuk mendorong orang yang terinfeksi HIV untuk memberi tahu pasangan mereka dan mengirimkannya untuk konseling dan pemeriksaan. Petugas medis harus membantu mereka dalam proses ini secara langsung atau dengan menginformasikan kepada departemen kesehatan mengenai program untuk memberi tahu mitra kerja. 
  • Jika pasien menolak untuk memberitahukan pasangan mereka atau jika mereka tidak yakin bahwa pasangan mereka akan berpaling untuk berkonsultasi dengan dokter atau petugas departemen kesehatan, prosedur rahasia harus digunakan untuk memastikan bahwa pasangan diberitahu. 

Keterangan Khusus

Kehamilan

Semua ibu hamil harus direkomendasikan untuk diuji HIV sedini mungkin. Hal ini diperlukan untuk inisiasi awal pengobatan yang bertujuan mengurangi kemungkinan penularan HIV perinatal, serta perawatan medis untuk ibu. Wanita terinfeksi HIV harus diberitahu secara khusus tentang risiko infeksi perinatal. Bukti saat ini menunjukkan bahwa 15-25% anak yang lahir dari ibu terinfeksi HIV terinfeksi HIV, dan virus tersebut juga dapat ditularkan dari ibu yang terinfeksi saat menyusui. Sekarang diketahui bahwa AZT (zidovudine) diberikan kepada seorang wanita di akhir kehamilan, saat melahirkan dan dalam 6 bulan pertama kehidupan, mengurangi risiko penularan HIV pada bayi dari sekitar 25% sampai 8%. Oleh karena itu, pengobatan HFA harus ditawarkan kepada semua ibu hamil yang terinfeksi HIV. Kehamilan pada orang yang terinfeksi HIV tidak menyebabkan peningkatan morbiditas atau mortalitas ibu. Di AS, perempuan yang terinfeksi HIV harus dikonsultasikan tentang perlunya berhenti menyusui anak-anak mereka.

Tidak cukup informasi tentang keamanan HFA atau obat antiretroviral lainnya bila digunakan pada tahap awal kehamilan; Namun, berdasarkan penelitian, HFA terbukti mencegah penularan HIV perinatal dari ibu ke janin sebagai bagian dari rejimen pengobatan termasuk HFA oral, dimulai antara minggu ke 14 dan 34 minggu, HFV intravena selama persalinan dan pemberian sirup HFA sampai bayi yang baru lahir. Setelah lahir Glaxo Wellcome, Inc., Hoffmann-La Roche Inc., Bristol-Myers Squibb, Co, dan Merck & Co., Inc., bekerja sama dengan SOS, terdaftar untuk evaluasi AZT (ddl), ddI), indivar (indoar, IND), lamivudine (3TC), saquinavir (SAQ), stavudine (d4t), dan zalcitabine (ddC) selama kehamilan. Wanita yang menerima obat ini selama kehamilan harus didaftarkan (register 1-800-722-9292, ext 38465). Masih ada data yang tidak mencukupi untuk memperkirakan risiko cacat lahir karena pengangkatan ddl, IDV, 3TC, SAQ, d4t, ddC atau ZDV, atau kombinasi keduanya, kepada wanita hamil dan janin yang sedang berkembang.

Namun, data yang tercatat tidak menunjukkan peningkatan jumlah malformasi kongenital dengan monoterapi HFA dibandingkan dengan tingkat populasi yang diharapkan secara keseluruhan. Selain itu, tidak ada ciri khas janin, yang bisa mengindikasikan adanya keteraturan.

Wanita harus diajak berkonsultasi untuk menentukan kehamilannya. Tujuan konseling adalah untuk memberi informasi kepada perempuan yang terinfeksi HIV dengan informasi terkini untuk membuat keputusan mengenai prinsip yang serupa dengan konseling genetik. Selain itu, perempuan terinfeksi HIV yang ingin menghindari kehamilan harus ditawarkan konseling tentang kontrasepsi. Pengamatan prenatal dan penghentian kehamilan harus tersedia di tempat tinggal atau di institusi terkait di mana wanita harus diarahkan.

Kehamilan pada wanita terinfeksi HIV bukan merupakan faktor yang berkontribusi terhadap peningkatan morbiditas atau mortalitas ibu.

Infeksi HIV pada bayi dan anak-anak

Diagnosis, klinik dan penanganan kasus infeksi HIV pada bayi dan balita berbeda dengan orang dewasa dan remaja. Sebagai contoh, dari saat transisi transplasental antibodi ibu terhadap HIV ke janin, diharapkan tes antibodi terhadap HIV di plasma darah akan positif bagi bayi yang tidak terinfeksi dan terinfeksi yang lahir dari ibu seropositif. Konfirmasi infeksi HIV pada bayi

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.