^
A
A
A

Keintiman memperbaiki kepribadiannya

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Para ilmuwan sekali lagi membuktikan bahwa seks itu baik untuk kesehatan. Periset mencatat bahwa hasil yang menguntungkan akan sangat terlihat jika Anda bercinta setidaknya seminggu sekali. Para ilmuwan telah menemukan sejumlah besar sifat terapeutik seks, dari memperpanjang umur dan diakhiri dengan efek analgesik. Studi tidak menunjukkan apakah efek kesehatan dari seks adalah konsekuensi dari tindakan seksual itu sendiri atau emosi yang dialami seseorang selama keintiman.

Meski demikian, seks memiliki efek paling menguntungkan pada kondisi fisik seseorang. Terutama menyangkut wanita. Mengapa kita berhubungan seks? Pertanyaan ini tidak mungkin ditanyakan kepada diri mereka pria dan wanita selama saat-saat paling manis dalam hidup mereka. Tapi para ilmuwan, yang selalu ingin sampai ke dasar cerita, sangat khawatir dengan masalah ini. Fungsi reproduksi di alam sangat penting. Ini adalah insting dasar dan cara prokreasi, dan juga sampai batas tertentu menjamin kehidupan abadi di Bumi. Ada sebuah teori yang menurutnya naluri ini dirancang untuk menyelamatkan manusia dari mutasi berbahaya. Setiap organisme baru akan lebih tahan terhadap perubahan alam dan seleksi alam. Ahli Amerika memutuskan untuk menemukan konfirmasi atau penolakan teori ini. Sebenarnya, semuanya tidak begitu optimis. Kini para ilmuwan mencoba menguji hipotesis yang diajukan 20 tahun yang lalu. Menurutnya, seks, atau tepatnya, naluri dasar dan keinginan untuk melahirkan adalah semacam pembersihan kemanusiaan. Sebagai hasil pertukaran gen dan pencampurannya, organisme baru muncul yang kurang rentan terhadap mutasi berbahaya daripada nenek moyang mereka. Seiring waktu, hanya organisme kuat yang akan tetap berada di alam yang akan menghasilkan kemakmuran, dan kemanusiaan hingga kesempurnaan. Dengan kata lain, seks membuat tubuh manusia hampir sempurna. Versi ini disebut hipotesis deterministik mutasional, namun menyebabkan banyak klise dan kecaman. Untuk mendapatkan jawaban atas semua pertanyaan, para ilmuwan dari University of Houston menciptakan organisme digital yang diproduksi ulang dengan cara yang sama seperti organisme nyata lahir. Ternyata organisme baru menolak perubahan dan mutasi. Ilmuwan telah menyebut kemampuan ini reliabilitas genetik. Perlahan-lahan reliabilitas genetik ini lolos ke orang tersebut.

Namun, ketika organisme digital dikenai tidak hanya satu, tapi beberapa mutasi sekaligus, mereka meninggal, sehingga untuk berbicara, tidak tahan dengan tekanan yang kuat. Menurut pendapat para ahli, dalam kehidupan itu sering terjadi seperti itu. Organisme lemah bertahan satu atau dua mutasi, tapi tidak lebih. Mereka tidak bisa beradaptasi dengan perubahan alami dan binasa. Tetapi para ilmuwan sampai pada kesimpulan bahwa dalam perjalanan evolusi, organisme belajar untuk melawan mutasi dan perubahan, dan setiap kali mereka menjadi lebih dan lebih kuat, dan orang yang lemah lenyap. Dengan demikian, seks tidak hanya memberi orang kesenangan dan merupakan cara prokreasi, tapi juga memperbaiki orang tersebut, membuatnya lebih tahan terhadap semua kesulitan.

trusted-source[1]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.