^
A
A
A

Komplikasi dan efek samping dari alat kontrasepsi

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Bila menggunakan perangkat kontrasepsi, mungkin ada komplikasi dan efek samping yang tidak diinginkan. Dengan diperkenalkannya perangkat intrauterine, ada kemungkinan untuk mengembangkan komplikasi seperti perforasi rahim (0,2%). Penggunaan alat kontrasepsi dapat disertai dengan munculnya penyakit inflamasi organ genital internal (16-18%). Selain itu, wanita dengan IUD sering mengalami perubahan dalam siklus menstruasi, diwujudkan sebagai perkembangan algodismenorea, hiperpirademik, terutama pada bulan-bulan pertama penggunaan alat kontrasepsi (27-40%). Setelah 3-4 tahun, dengan penggunaan alat kontrasepsi, wanita dapat mengembangkan proses endometrium hiperplastik, yang juga akan menyebabkan peningkatan volume bulanan. Beberapa pasien (1-2%) mungkin mengalami pengusiran alat kontrasepsi.

Penerimaan alat kontrasepsi dalam periode kehidupan wanita yang berbeda

Kelompok perempuanPenggunaan IUDAlasan
Masa remajaTidak disarankanResiko tinggi penyakit radang pada alat kelamin, algodismenorei, impuls
NulliparousTidak disarankanResiko tinggi penyakit radang pada alat kelamin, algodismenorei, impuls
Pada masa postpartum (setelah 6 minggu), selama menyusuiMungkin dengan pasangan seksual yang konstanTidak mempengaruhi laktasi
Dalam interval intergenetikMungkinHal ini diperlukan untuk memperhitungkan risiko komplikasi dan efek samping yang tidak diinginkan. Kemungkinan bahaya reproduksi setelah komplikasi
Setelah aborsi (sebelum pemulihan siklus haid)Tidak dianjurkanResiko tinggi komplikasi dan efek samping yang tidak diinginkan. Kemungkinan bahaya reproduksi setelah komplikasi
Di akhir usia reproduksiTidak dianjurkanResiko tinggi proses endometrium hyperplastic dan pertumbuhan tumor rahim

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.