^
A
A
A

Kontrasepsi intrauterin yang mengandung hormon

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Saat ini, perangkat intrauterine hormonal (IUD) "Mirena" banyak digunakan.

"Mirena" adalah sistem pelepasan levonorgestrel yang terbuat dari polietilena dan berbentuk T. Panjang Mirena adalah 32 mm. Sekitar poros vertikal adalah wadah silinder yang diisi dengan levonorgestrel (52 mg), yang memberi efek lebih kuat pada endometrium daripada progesteron. Wadah ditutupi dengan membran khusus yang memberikan pelepasan levonorgestrel secara kontinyu dalam jumlah 20 μg / hari. "Mirena" menggabungkan keefektifan kontrasepsi yang tinggi dan sifat terapi kontrasepsi hormonal (COC dan implan subkutan) dengan fasilitas dan AKDR jangka panjang.

Istilah "Mirena" adalah 5 tahun, meskipun efek kontrasepsi bertahan selama 7 tahun.

Mekanisme tindakan "Mirena" didasarkan pada kombinasi mekanisme tindakan kontrasepsi intrauterine dan levonorgestrel.

  • IUD menekan aktivitas fungsional endometrium: menghambat proliferasi endometrium, menyebabkan atrofi kelenjar endometrium, transformasi stroma pseudodecidual, dan perubahan vaskular, yang mencegah implantasi.
  • Ada perubahan sifat fisiko-kimia dari lendir serviks (peningkatan viskositas), yang membuat penetrasi spermatozoa sulit dilakukan.
  • Motilitas spermatozoa di rongga rahim dan saluran tuba menurun.

Keuntungan

  • Efek kontrasepsi yang dapat diandalkan.
  • Keamanan tinggi (aksi lokal hormon meminimalkan efek sistemiknya).
  • Reversibilitas efek kontrasepsi (kehamilan sudah mungkin dilakukan di bulan pertama setelah pemindahan "Mirena", namun kesuburan lebih sering dipulihkan 6-24 bulan setelah berakhirnya tindakan obat tersebut).
  • Kurangnya komunikasi dengan hubungan seksual dan kebutuhan untuk pengendalian diri.
  • Pengurangan kehilangan darah menstruasi pada kebanyakan pasien.
  • Ini bisa digunakan dalam menyusui, karena Mirena tidak mempengaruhi kualitas dan kuantitas ASI, serta pertumbuhan dan perkembangan anak.
  • Efek terapeutik pada menoragia idiopatik.
  • Kemampuan untuk menggunakan mioma uterus kecil.

Indikasi untuk penggunaan "Mirena"

Dianjurkan pertama-tama untuk melahirkan wanita dari berbagai usia yang memiliki satu pasangan seksual dan yang membutuhkan kontrasepsi jangka panjang dan dapat diandalkan. Terutama ditunjukkan pada wanita dengan haid yang banyak dan menyakitkan. Dalam beberapa kasus, Mirena dapat digunakan pada wanita nulipara yang memiliki satu pasangan dan yang membutuhkan kontrasepsi jangka panjang yang andal, dan juga dengan tujuan terapeutik. Perlu ditekankan bahwa bagi kaum muda non-wanita, Mirena bukanlah pilihan pertama.

Kontraindikasi terhadap penerapan "Mirena":

  • tromboflebitis akut atau kondisi tromboemboli;
  • kanker payudara;
  • hepatitis akut;
  • Sirosis hati dalam bentuk parah, tumor hati;
  • penyakit jantung iskemik;
  • kontraindikasi umum terhadap penggunaan AKDR.

Perlu dicatat bahwa ada sejumlah kondisi dimana, sesuai dengan kriteria kelayakan (yaitu manfaat penggunaan metode dalam hal ini melebihi risiko teoritis dan terbukti), Anda dapat menggunakan Mirena, namun berdasarkan pengamatan medis secara konstan. Daftar kondisi tersebut meliputi hipertensi dengan tekanan darah 160/100 mmHg. Seni. Dan di atas, penyakit vaskular, diabetes, riwayat iskemik atau stroke, hiperlipidemia, migrain, sirosis hati dalam bentuk ringan, faktor risiko penyakit kardiovaskular.

Efek samping dan komplikasi dalam penerapan "Mirena"

  • Selama 3-4 bulan pertama penggunaan AKDR, levonorgestrel mungkin memiliki efek sistemik kecil, yang dimanifestasikan oleh perubahan mood, sakit kepala, mastalgia, mual, jerawat, yang kemudian diteruskan sendiri.
  • Ada kemungkinan untuk mengembangkan kista ovarium fungsional (pada 12% pasien), yang secara paksa, mengalami kemunduran secara mandiri dan tidak memerlukan pengangkatan AKDR.
  • Kemungkinan pelanggaran siklus haid.
    • Perdarahan uterus asikus dianggap sebagai efek samping paling sering saat menggunakan kontrasepsi progestagen. Mereka terjadi pada 3-4 bulan pertama penggunaan AKDR dan sebagian besar merupakan salep. Dalam kasus ini, perlu dilakukan diagnosis banding dengan pengusiran IUS, penyakit radang rahim dan / atau pelengkapnya, aborsi spontan, kehamilan ektopik, patologi organik rahim. Harus dijelaskan kepada wanita bahwa seiring dengan lamanya penggunaan meningkat, debit darah biasanya berhenti, siklus menstruasi stabil, menstruasi menjadi pendek, tidak menyegarkan dan kurang menyakitkan.
    • Oligo dan amenore berkembang pada 20% penggunaan Mirena sebagai hasil paparan levonorgestrel lokal terhadap endometrium dengan perkembangan atrofinya. Jika menstruasi tidak ada dalam waktu 6 minggu setelah dimulainya periode terakhir, kehamilan harus dikecualikan. Tes kehamilan berulang untuk amenore tidak diperlukan (jika tidak ada tanda-tanda kehamilan lainnya). Setelah ekstraksi IUS, kondisi endometrium dinormalisasi dalam waktu 1 bulan.

Pembatasan Metode

  • Pelanggaran siklus menstruasi berupa perdarahan uterus tidak teratur.
  • Kemungkinan untuk mengembangkan amenore, yang penyebabnya adalah efek lokal levonorgestrel pada endometrium, dan bukan pelanggaran fungsi sistem hipotalamus-hipofisis-ovarium. Namun, untuk wanita dengan menstruasi berat dan anemia defisiensi besi, perkembangan kondisi ini bisa menjadi keuntungan.

Efek terapeutik (non-kontrasepsi) dari "Mirena"

  • Pengurangan intensitas perdarahan menstruasi dan peningkatan kadar hemoglobin dan zat besi dalam darah.
  • Pengurangan rasa sakit dengan dismenore.
  • Kemampuan untuk menggunakan terapi sulih hormon sebagai komponen dalam perimenopause karena efek supresif pada endometrium.
  • Alternatif metode bedah pengobatan untuk pendarahan.
  • Pencegahan fibroid dan endometriosis internal rahim.
  • Profilaksis proses hiperplastik dan kanker endometrium. "Mirena" dianjurkan untuk diberikan pada hari ke 4 sampai 6 hari dari siklus menstruasi. Teknik mengenalkan "Mirena" memiliki beberapa kekhasan karena kebutuhan akan penggunaan konduktor khusus yang disertakan dengan perangkat ini.

Prinsip dasar pemantauan pasien menggunakan Mirena

  • Dalam waktu 1 bulan setelah pengenalan Mirena, perlu untuk memeriksa benangnya beberapa kali dan pastikan IUD terpasang dengan benar.
  • Pemeriksaan berulang harus dilakukan minimal setiap 6 bulan sekali.
  • Hal ini diperlukan untuk mengajarkan pemeriksaan diri pasien, yang harus dilakukan setelah setiap menstruasi, - palpasi memeriksa posisi untai IUD. Jika tidak ditemukan, pemindaian ultrasound transvaginal diperlukan.
  • Harus dijelaskan kepada pasien bahwa dengan demam, sakit perut bagian bawah, debit abnormal dari saluran kelamin, perubahan sifat atau keterlambatan menstruasi, Anda harus berkonsultasi dengan dokter sesegera mungkin.

Cincin kontrasepsi vagina yang mengandung hormon "NovaRing"

Cincin "NovaRing" adalah metode kontrasepsi yang baru secara fundamental, berdasarkan cara vagina untuk mengenalkan hormon. Diameternya adalah 54 mm. Per hari, 15 μg EE dan 120 μg etonogestrel, metabolit aktif desogestrel, dilepaskan darinya, memberikan efektivitas kontrasepsi yang tinggi. Rute administrasi vagina memiliki keuntungan yang signifikan: pertama, latar belakang hormonal yang stabil, i. Konsentrasi hormon yang stabil dalam darah; Kedua, tidak adanya jalur primer melalui saluran hati dan saluran cerna. Hal ini memungkinkan penggunaan dosis hormon harian yang sama yang lebih mudah ditoleransi oleh tubuh dengan efisiensi yang sama. Dengan demikian, efek sistemik pada tubuh wanita minimal. Selain itu, NovaRing tidak mempengaruhi berat badan karena dosis minimum dan kadar hormon yang stabil dalam darah. Mekanisme utama aksi NovaRing, dan juga COC, adalah penekanan ovulasi. Selain itu, meningkatkan viskositas lendir serviks.

Mode penerimaan

Untuk 1 siklus haid, dibutuhkan satu cincin. Wanita itu sendiri mengenalkan dan menyingkirkan NovaRing. Ini diberikan dari tanggal 1 sampai 5 hari siklus menstruasi, dan selama 3 minggu cincinnya ada di dalam vagina. Kemudian dilepas, istirahat 7 hari dibuat dan cincin berikutnya dimasukkan. Selama 7 hari pertama menggunakan cincin vagina, kondom harus digunakan. Dalam siklus berikutnya, tidak perlu lagi penggunaan kontrasepsi apapun.

Reaksi buruk

  • Mual
  • Sakit kepala
  • Ketidaknyamanan di vagina.
  • Vaginitas.
  • Bercak tak beraturan
  • Sensasi membesarnya kelenjar susu.

Kontraindikasi

  • Kehamilan atau kecurigaan itu.
  • Pendarahan dari saluran genital dari etiologi yang tidak diketahui.
  • Diabetic angiopathy.
  • Penyakit berat dan tumor hati.
  • Tumor tergantung hormon dari sistem reproduksi (termasuk dalam sejarah).
  • Migrain dengan gejala neurologis fokal.
  • Kondisi yang menyulitkan penggunaan cincin vagina adalah sistokel, rektokel, prolaps rahim, prolaps serviks, hernia kandung kemih, hernia rektum, konstipasi kronis yang parah.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.