^

Mengapa terjadi ketidakcocokan seksual?

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 17.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Ketidakcocokan seksual adalah penyebab disintegrasi kedua yang paling umum. Di tempat pertama - ketidakcocokan emosional penuh. Mengapa ada kesalahpahaman seksual dan apa yang harus dilakukan?

Apa itu ketidakcocokan seksual?

Ilmuwan masih berdebat tentang apakah sebenarnya ada ketidakcocokan seksual atau hanya akibat buta huruf secara seksual dan emosional. Ketidakcocokan seksual yang benar dokter menganggap penyimpangan yang jelas dari norma, misalnya impotensi atau frigiditas, yang hanya dapat terjadi pada 2% kasus.

Pakar di bidang seksologi percaya bahwa dalam bentuknya yang murni, ketidakcocokan biologis sangat jarang terjadi pada pasangan. Dalam 80% kasus, penyebabnya dibikin dan bisa (tidak dikatakan, mana yang mudah) tapi dieliminasi. Cukuplah untuk menjadi lebih tercerahkan di bidang hubungan seksual. Ada banyak cara: literatur khusus, komunikasi dengan dokter-seks terapis, sumber internet.

Penyebab ketidakcocokan biologis

Menurut pasangan, bisa jadi:

  • Temperamen yang berbeda
  • Mode hari yang berbeda
  • Konsep seks yang berbeda
  • Bioritme yang berbeda

Alasan ini dalam kebanyakan kasus tidak berada di bawah tanah, menurut banyak ahli seksologi. Sejak awal, konflik ini bisa terjadi jika seorang pria dan wanita tahu lebih banyak tentang diri mereka secara seksual (belum lagi pasangannya). Tetapi dalam praktiknya sering terjadi bahwa ketidakcocokan biologis buatan meningkat ke proporsi yang luar biasa, dan kemudian perlu mengoreksi hubungan yang telah memanas karena penghinaan, penghinaan dan saling tidak percaya. Penyelidikan menjadi kendala yang lebih besar dalam hubungan daripada penyebabnya.

Oleh karena itu, semakin cepat pasangan menerima konsultasi seksolog, semakin cepat mereka dapat membangun hubungan mereka - baik secara seksual maupun psikologis. Pasangan harus datang ke resepsi bersama, konsultasi individual juga mungkin dilakukan. Bantuan terbaik untuk seksologis adalah dengan teknik kombinasi, saat sesi individual bergantian dengan pasangan.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10]

Saat hubungan seksual membawa kesenangan

Naluri seksual adalah salah satu yang terkuat di alam liar. Tapi hanya seorang pria yang menghabiskan hubungan seksual, bukan hanya karena kelanjutan keluarga, tapi karena kesenangan. Budaya seksual yang rendah bisa menjadi kendala untuk mendapatkan kesenangan dalam hubungan seksual. Misalnya, pasangan (atau salah satu dari beberapa pasangan) mungkin berpikir bahwa kesenangan dalam hubungan seks bisa membuatnya dan tanpa perasaan kepada pasangannya. Tapi ini jauh dari kasus ini. Jika tidak ada perasaan, hubungan seksual berubah menjadi coitus (sanggama). Tindakan semacam itu dengan kandungan biologis murni jauh lebih kecil kemungkinannya untuk berhasil daripada kedekatan, di mana keduanya mengalami timbal balik.

Tapi cukup untuk hubungan seksual penuh hanya cinta (simpati satu sama lain)? Tentu saja tidak. Pasangan itu setidaknya harus memiliki minimal pengetahuan tentang hubungan seksual.

Seksualitas seorang pria

Seorang pria biasanya memiliki temperamen seksual yang lebih kuat daripada wanita. Jadi sifatnya melekat - lebih cepat bergairah dan lebih aktif di intima. Inisiatif untuk hubungan seksual biasanya berasal dari seorang pria (secara biologis, dia membenarkan perannya sebagai laki-laki).

Jika seorang pria hanya mengikuti instingnya, tapi buta huruf secara seksual, hubungan normal bisa gagal. Jika seorang pria hanya mengambil inisiatif, sangat menuntut seks, dengan cepat bersemangat dan tidak tahu bagaimana mengendalikan ereksinya, dia memerlukan pasangan pasien yang berpengalaman, atau seorang seksologis berpengalaman yang akan memperbaiki perilaku seksualnya.

Tindakan seksual agresif, di mana seorang pria memperhitungkan hanya emosinya dan tidak memperhitungkan perasaan pasangannya, membutuhkan stres fisik dan emosional yang hebat. Dalam permainan cinta ini hampir tidak ada, tindakan seksualnya cepat dan agresif, dan sensasi orgasme hanya bisa terjadi pada pria, tapi bertahan lama. Dengan hubungan seksual yang penuh, permainan cinta bisa berlangsung dari 10 sampai 15 menit, maka coitus datang (coitus), fase orgasme keduanya bisa bertahan lebih lama dan kelambatan kenikmatannya lambat, kesenangannya terbentang tepat pada waktunya.

Konflik kepentingan dalam kasus hubungan seksual yang salah

Dengan hubungan seksual yang agresif tanpa keinginan seorang wanita, ia tidak bisa mengalami orgasme secara umum. Selama berakting itu sendiri, seorang wanita bisa tetap kedinginan dan acuh tak acuh, pada akhirnya tidak mengalami kenikmatan apapun. Dan kemudian mungkin ada konflik kepentingan: pria yang kurang sopan secara seksual tidak mengerti apa yang sedang terjadi, karena ia berusaha sekuat tenaga. Dia memiliki kecurigaan terhadap pasangannya, dia mengklaim dirinya dingin, berpikir bahwa dia menikmati dirinya sendiri dengan orang lain. Ahli seks seks yang berpengalaman akan membantu memecahkan masalah ini, Anda hanya memerlukan keinginan keduanya.

Dengan melakukan hubungan seksual dengan benar, seorang pria harus belajar mengendalikan emosinya dan naluri biologisnya. Sangat diharapkan bahwa orgasme pada waktunya bertepatan dengan orgasme pasangan. Artinya, seorang pria harus belajar menahan kegembiraannya, bisa merangsang pasangannya, melakukan hal ini sehingga pada akhir aksi seksual kegembiraan keduanya telah mencapai intensitas yang sama. Maka tidak ada pertanyaan tentang ketidakcocokan seksual.

trusted-source[11], [12], [13]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.