^
A
A
A

Orang tua dan keluarga

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Tidak ada satu spesies makhluk hidup dari perkembangan tertinggi dan organisasi yang kompleks memiliki hubungan antara "kakek-nenek" dan "cucu", terutama "cicit". Mungkin, kita masih saja belajar cinta dan hubungan dalam struktur yang begitu kompleks seperti orang tua dan keluarga yang menyatukan hingga empat generasi dengan pengalaman hidup yang sama sekali berbeda.

Harapan hidup meningkat lebih dari 40 tahun. Jumlah orang tua dalam keluarga tumbuh lebih cepat daripada jumlah anak, dan sikap terhadap mereka tidak dapat dibangun berdasarkan prinsip-prinsip sebelumnya. Bagaimanapun, dengan ketidaktahuan umum, seseorang yang hidup untuk melihat rambut kelabu adalah ensiklopedia kehidupan yang berjalan, yang sering menjadi satu-satunya pembawa ilmu pengetahuan duniawi dan profesional, kebijaksanaan. Makanya melekat pada sebagian besar masyarakat penghormatan usia tua, terlepas dari kepribadiannya.

Dunia di sekitar orang tua harus sangat penuh perhatian dan ramah. Penting bagaimana hubungan orang tua dengan anak yang lebih tua, dengan cucu, ibu mertua dengan menantu laki-laki, ibu mertua dengan menantu perempuan berkembang dalam keluarga.

Kita sering mengatakan bahwa makna keberadaan manusia ada pada kebaikan yang kita bawa ke manusia. Dan apa gunanya orang yang tidak bisa benar-benar melayani dirinya sendiri? Dia hanya mengambilnya, tidak memberi apapun kepada siapapun. Kegunaan "utama" orang tua yang benar-benar tak berdaya adalah bahwa mereka, seperti anak-anak, tidak membiarkan kehangatan rasa syukur di dalam jiwa mereka, mendukung kemampuan untuk mengorbankan diri, menumbuhkan sikap merendahkan dan toleransi. Benar, dengan orang tua itu diberi biaya usaha yang lebih besar daripada anak-anak. Pada bayi, masa depan kita disimpulkan, yaitu apa yang tersisa. Dan pada orang tua - apa yang telah terjadi: masa kecil kita sendiri, kaum muda. Kami dengan penuh semangat mengorbankan kepentingan hari ini demi pencapaian masa depan, daripada membayar sukacita lama. Inilah salah satu alasan mengapa lebih sulit bagi orang tua. Selain itu, menjadi tua seperti anak-anak, orang tua menyimpan klaim mereka terhadap pendapat dan wewenang yang menentukan dalam urusan keluarga bersama. Mereka berusaha untuk menurunkan keinginan semua anggota rumah tangga, yang sepenuhnya bergantung pada mereka. Ini adalah situasi konflik awalnya. Dan keluarlah dari sini dengan bermartabat hanya orang yang sangat ramah dan bijaksana.

Jaminan yang aman saat ini untuk nenek moyang lama dan kakek hanya yang paling dan perlu disadari: kita mahal, masih dibutuhkan oleh seseorang di bumi. Semua penyakit pikun mengintensifkan, jika tidak ada rasa kebutuhan, kegunaannya. Kesempatan terakhir untuk melelehkan es pendinginan adalah dengan berjemur di bawah sinar cinta dan ceria dari cucu dan cicit.

Sebagian besar kakek-nenek hidup dan bertindak dalam kerangka peraturan tradisional. Dengan mereka selama bertahun-tahun, merawat anak-anak membutuhkan lebih banyak waktu dan usaha. Mereka tidak tahu cara lain, kecuali cucu mereka ke sekolah, ke taman kanak-kanak atau pembibitan, ke arena skating atau ke kebun binatang. Dan tidak ada hiburan selain duduk di TV, dan dalam program televisi, pertama-tama mereka mencari siaran untuk balita. Orang bilang: cucu mencintai lebih dari anak mereka sendiri. Cinta itu lebih bermakna, lebih mementingkan diri sendiri dan lebih fokus. Cinta, seperti yang Anda tahu, membutuhkan waktu luang. Bila seseorang memiliki waktu dan keinginan untuk mengintip ke dalam Makhluk Kecil, banyak hal terbuka yang bisa dilewatkan dalam hiruk pikuk kehidupan sehari-hari, tidak diperhatikan. Yakni, minat orang dewasa dibangun dan minat timbal balik, kepercayaan anak. Kesadaran pribadi anak-anak ini sangat penting ketika seorang anak yang sudah dewasa telah menutup jiwanya kepada ibu dan ayahnya, mengurangi semua komunikasi dengan mereka ke satu set kata-kata standar dan tanda-tanda penghormatan. Sehubungan dengan cucu-cucu yang telah memasuki pembangkitan kekuatan, keterasingan, perselisihan, dan iritasi timbal balik bisa timbul pada orang tua yang kehilangan kekuatan terakhirnya. Oleh karena itu, perlu untuk membesarkan anak-anak dari usia muda dengan sikap hormat kepada anggota keluarga tua. Dan ini tergantung bagaimana orang dewasa itu sendiri memperlakukan orang tua. Toh, anak selalu mengambil contoh dari orang dewasa.

Orang tua itu sangat rentan. Dan karena itu, seseorang seharusnya tidak pernah berbicara dengannya dengan nada kasar dan mudah tersinggung. Dia harus merasa hormat pada dirinya sendiri. Kurang sering, di bawah satu atap, ada perwakilan tiga, terutama empat generasi.

Analisis sosiologis tidak selalu mengkonfirmasi kebenaran proposisi bahwa sangat ideal bagi orang tua untuk tinggal dengan anak dan cucu mereka yang lebih tua, dan bahwa pemisahan keluarga sama saja dengan mengisolasi orang tua.

Saat ini, sistem "manula dan keluarga" telah berkembang sedemikian rupa sehingga situasi normal adalah pemisahan orang tua tua, anak-anak dan cucu mereka. Dalam banyak kasus, ini mempertahankan atau mengembalikan hubungan baik yang telah berubah dengan kohabitasi.

Kesulitan hidup bersama biasanya disebabkan oleh masalah perumahan. Kini, kehidupan mandiri orang tua dan anak-anak dewasa mereka dengan keluarga di satu rumah, namun di apartemen yang berbeda atau di sekitar masa lalu, akan ideal. Ini akan memudahkan kontak dan memungkinkan mereka membantu mereka jika diperlukan. Keluarga yang tidak berkepribadian sering dipulihkan dalam kasus ini, jika ayah atau ibu tunggal yang tersisa tidak mampu melakukan swalayan, mereka beralih ke posisi seseorang "dirantai" ke apartemen atau dipaksa untuk mengamati tempat tidur yang konstan.

Perubahan tempat tinggal orang tua atau orang tua menyebabkan banyak dari mereka mengalami situasi emosional dan stres yang parah. Hal ini dapat disebabkan tidak hanya oleh keadaan kesehatan seseorang, tetapi juga oleh perlunya perbaikan besar rumah atau dengan pindah ke rumah lain, biasanya di pinggiran kota, tanpa harapan untuk kembali ke tempat asalnya. Dalam kasus ini, orang tua sering kehilangan ikatan sosial yang sudah mapan, dipaksa sampai batas tertentu untuk mengubah cara hidup kebiasaan mereka, menyesuaikan diri dengan kondisi kehidupan baru, yang, sebagai suatu peraturan, dapat dilakukan dengan susah payah.

Trauma mental yang paling serius untuk orang tua, kecuali kehilangan orang yang dicintai, bertentangan dengan anak-anak. Budaya tinggi kaum muda, kesadaran akan kerentanan tinggi orang-orang terkasih yang telah mencapai usia lanjut dan pikun, harus selalu hadir dalam hubungan antara anggota keluarga.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.