^
A
A
A

Pelanggaran fantasi seksual

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Fantasi adalah bagian normal dan penting dari seksualitas. Mereka bisa muncul dalam bentuk gambar sekilas atau adegan halus dan menyita waktu yang mengandung berbagai perilaku seksual di tempat yang berbeda. Mereka dapat berpartisipasi dalam pasangan seksual mereka sendiri, calon mitra atau tokoh fantastis. Isi fantasi ini biasanya berubah seiring berjalannya waktu.

Beberapa orang khawatir bahwa isi fantasi seksual mereka tercela atau tidak normal. Meskipun demikian, kehadiran fantasi semacam itu sama sekali tidak berarti bahwa mereka dapat diwujudkan dalam kenyataan.

Fantasi seksual adalah fenomena normal dan sehat, walaupun dominasi fantasi pada orang dewasa yang berhubungan dengan hubungan seksual dengan anak-anak atau dengan kekerasan terhadap orang lain dapat menimbulkan kekhawatiran.

  • Alasan kejiwaan dan psikologis

Gangguan afektif yang serius, termasuk gangguan depresi dan bipolar (manic-depressive), penyebab psikologis fungsional yang sangat umum. Misalnya, seseorang dengan depresi, pada dasarnya, kehilangan ketertarikan pada seks. Skizofrenia juga sering dikombinasikan dengan disfungsi seksual. Gangguan kepribadian sering menyebabkan pelanggaran fungsi seksual. Hal yang sama berlaku untuk gangguan adaptasi terkait stres.

Pandangan pribadi seseorang tentang apa yang dianggap "benar" dalam seks dan bagaimana "bertindak" dapat memiliki pengaruh kuat terhadap reaksi seksual. Pada banyak orang, ketidaktahuan atau gagasan salah tentang tubuh seseorang dapat menyebabkan ketidakpuasan seksual. Misalnya, banyak wanita tidak tahu bahwa koitus tanpa stimulasi klitoris yang cukup tidak bisa menyebabkannya orgasme. Dengan sendirinya, penetrasi (pengenalan penis) tidak cukup untuk stimulasi semacam itu, sehubungan dengan mana banyak wanita orgasme mampu merangsang dirinya sendiri atau memiliki pasangan yang tahu bagaimana cara melakukannya. Pria yang tidak tahu bahwa wanita membutuhkan stimulasi klitoris mulai meragukan kemampuan maskulin mereka, karena perkenalan penis saja tidak bisa menyebabkan orgasme pada wanita dengan siapa mereka melakukan hubungan seksual. Keraguan semacam itu bisa menyebabkan rasa takut dan menyebabkan impotensi.

Penyebab psikologis umum dari masalah seksual meliputi:

  • Depresi
  • Perasaan tidak sadar akan rasa bersalah atau ketakutan yang terkait dengan tindakan seksual.
  • Takut akan kegagalan, meragukan kemampuan seksualnya sendiri atau takut harapan seksual pasangannya tidak akan terpenuhi.
  • Deselerasi karena faktor sosial budaya (semua larangan dan imperatif dalam bentuk "Anda harus" atau "tidak seharusnya", yang terkait dengan keluarga, pendidikan budaya atau agama kita.
  • Trauma seksual (incest, pemerkosaan atau pengalaman menyakitkan dari kegagalan seksual, dll.).
  • Peran "pengamat" (berkonsentrasi pada apa yang sedang terjadi, bukan pengalaman lengkap tentang tindakan seksual).
  • Stres dalam hubungan dengan pasangan (ketika salah satu rekan terus mengkritik orang lain atau mempermalukannya, saat salah satu atau kedua pasangan marah, dll.).
  • Konflik mental (biasanya keadaan tidak sadar ketegangan muncul saat keinginan, kebutuhan, dan pikiran batin saling bertentangan, seperti pria yang mengalami perasaan seksual yang tidak diproses terhadap ibunya, dan dalam hubungan ini, setelah kelahiran anak tersebut, kehilangan minat kepada istrinya, saat dia menjadi baginya perwujudan citra ibu).

Paling sering, timbul masalah karena kebutuhan seksual lainnya tetap terbagi. Seringkali pasangan tidak tahu atau hampir tidak tahu tentang fantasi seksual, preferensi, kecenderungan, ketakutan dan kepekaan yang lain. Seringkali seorang wanita mengharapkan agar pasangannya tahu bagaimana menginduksi orgasme, tidak berbagi dengan dia apa sebenarnya yang memberinya kesenangan. Dan pria itu tidak berani membicarakan apa yang berkontribusi pada ereksinya. Seringkali, rekan tidak tahu tentang adanya masalah satu sama lain.

Akhirnya, krisis kehidupan, stres, kelelahan dan perubahan suasana hati dapat mengganggu siklus reaksi seksual. Misalnya, ibu bayi karena kelelahan mungkin mengalami penurunan gairah seksual. Setelah bercerai, pria mungkin mengalami peningkatan atau penurunan aktivitas seksual akibat perubahan gaya hidup. Dalam kasus ini, fluktuasi aktivitas seksual biasanya merapikan saat situasi stabil, energi kembali ke tingkat sebelumnya dan mood membaik. Jika ini tidak terjadi, pengobatan yang tepat harus diberikan untuk mencegah disfungsi seksual.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.