^
A
A
A

Siklus reaksi seksual

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Fungsi seksual manusia adalah hasil dari interaksi kompleks sistem saraf otonom yang mengatur fungsi vital organisme tanpa kontrol sadar, sistem vaskular yang bertanggung jawab atas suplai darah organ genital, dan sistem endokrin yang mengendalikan sekresi hormon dan pembebasannya. Sistem ini beroperasi dalam hubungan dekat dengan pemikiran dan emosi.

Periset masalah seksualitas telah menetapkan bahwa siklus reaksi seksual dapat dibagi menjadi empat fase.

Atraksi. Gairah seksual dapat menyebabkan rangsangan verbal atau fisik, dan refleksi yang sesuai. Fantasi seksual juga bisa menimbulkan kegembiraan dan membangkitkan hasrat, mengaktifkan mekanisme seksual.

Eksitasi Inilah tahap ketegangan seksual (kegembiraan) dan kegembiraan erotis. Dengan stimulasi yang tepat, saraf parasimpatis menyebabkan aliran darah yang signifikan ke daerah genital. Pria mengalami ereksi (peningkatan penis). Vagina wanita dan klitoris membengkak, vagina menjadi basah dan licin. Palpitasi jantung meningkat. Saat rangsangan berlanjut, ketegangan menggairahkan masuk.

Orgasme Sensasi menggairahkan dalam fase ini berujung. Pada pria, terjadi ejakulasi. Orgasme pada wanita memanifestasikan dirinya dalam kontraksi berirama refleks otot yang mengelilingi vagina.

Relaksasi. Organ seks kembali ke keadaan semula, frekuensi detak jantung dan respirasi normal.

Sementara seorang wanita mampu dengan cepat mengulang siklus yang dijelaskan di atas, pada pria untuk waktu tertentu (dari menit ke jam) onset berulang ereksi tidak mungkin dilakukan. Periode ini, disebut refraktori waktu, meningkat seiring bertambahnya usia. Pada pria muda waktu refrakter ini seringkali hanya beberapa detik, setelah 30 tahun berlangsung sampai setengah jam, pada usia 50 periode refraktori berlangsung dari 8 sampai 24 jam rata-rata. Di sisi lain, dengan bertambahnya usia, saat orgasme pada pria secara signifikan lebih lama.

Faktor organik atau fungsional dapat menyebabkan gangguan pada siklus normal reaksi seksual dan aktivitas seksual. Jika gangguan tersebut terjadi, Anda bisa membicarakan disfungsi seksual.

trusted-source[1], [2], [3], [4]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.