^
A
A
A

Tidur bersama atau terpisah?

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Setelah beberapa lama menjalani kohabitasi, pasangan itu mulai merasakan kesejukan tertentu dalam hubungan tersebut. Menciptakan bentuk pernikahan yang tidak ada, Anda bisa sedikit menghangatkan perasaan Anda. Sebuah mimpi di tempat tidur yang berbeda dalam beberapa kasus bahkan bisa menyelamatkan pasangan yang sudah menikah.

Hampir setiap pasangan keempat tidur terpisah. Pakar Amerika di bidang tidur sampai pada kesimpulan seperti itu. Mengingat fakta bahwa studi tersebut memperhitungkan hanya kasus ketika satu pasangan tidak nyaman tidur di samping yang lain (mendengkur, berbicara dalam mimpi, tidur gelisah), dan orang-orang tidur di ruangan yang berbeda karena keadaan kehidupan yang berbeda (jadwal kerja, kesejukan atau panas di ruangan, dll.), tidak diperhitungkan, maka dapat disimpulkan bahwa jumlah kasus sebenarnya jauh lebih tinggi.

Tidur terpisah adalah untuk mempromosikan pernikahan yang kuat. Jadi, menunjukkan sebuah survei yang dilakukan di salah satu surat kabar Amerika yang populer. Mereka bertanya kepada dokter, imam, pasangan biasa. Alasan untuk ini - kebutuhan tubuh manusia dalam 7-9 jam tidur nyenyak dan nyenyak. Sebuah mimpi di samping orang lain berkurang kira-kira satu jam. Jadi, setelah disisihkan untuk tidur 8 jam, di pagi hari kita merasa mengantuk dan jengkel, justru karena kita berhasil tidur hanya tujuh. Makanya pertengkaran, mood buruk, perilaku gugup.

Romantisisme adalah alasan lain mengapa pasangan memilih tempat tidur yang berbeda. Sepanjang minggu kerja mereka tidur secara terpisah, dan pada akhir pekan mereka bosan makan malam bersama, dengan lancar masuk ke tempat tidur bersama. Melepaskan hasrat yang memperparah, dan banyak yang percaya bahwa seks semacam itu jauh lebih emosional. Tapi jika pilihan seperti itu tidak sesuai dengan salah satu pasangan, maka lebih baik meninggalkan eksperimen semacam ini.

Pendeta gereja yang dengannya mereka dapat berbicara mengenai subjek ini kepada koresponden koran tidak menganggap kasus semacam itu tercela. Menurut mereka, yang terpenting adalah menjaga kesatuan spiritual dalam keluarga, dan hubungan seksual merupakan bagian integral dari prokreasi.

Namun ada bahaya dari menghabiskan malam di bawah selimut yang berbeda. Dalam jarak psikologis satu sama lain. Begitu sampai di tempat tidur, pasangan itu bisa merasakan dekat dengan orang asing, mengalami beberapa ketidaknyamanan, hal baru yang tidak biasa.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.