^
A
A
A

Hormon wanita di tubuh laki-laki: pengaruh dan peran

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Hormon wanita berperan sangat penting dalam tubuh pria, tak kalah pentingnya dibanding testosteron pada tubuh wanita. Sayangnya, penelitian tentang hal ini telah dilakukan dalam jumlah yang sangat kecil, sehingga peran hormon wanita dalam kehidupan olahraga pria dapat dibicarakan dengan tingkat masuk yang adil. Semua hormon seks wanita dibagi menjadi estrogen dan progestin.

Dari estrogen, kombinasi estradiol, estriol dan estron, panjang paling aktif dan signifikan adalah yang pertama, di dalamnya memiliki kemampuan untuk mengubah testosteron berlebih pada jaringan perifer (terutama di lapisan lemak dan hati). Dari progestin, progesteron sangat menarik bagi topik kita. Estrogen dalam tubuh wanita diproduksi di adrenal dan ovarium; Pada pria, kelebihan hormon seks pria berubah menjadi estradiol. Dalam darah, sebagian besar estrogen terikat oleh globulin - SHBG, yang sama yang mengikat testosteron.

Kelebihan dan kekurangan estrogen pada tubuh laki-laki menyebabkan penurunan aktivitas busur testis hipotalamus-hipofisis, dan karenanya terjadi penurunan produksi testosteron sendiri. Kenaikan yang berlebihan pada tingkat estrogen tentang darah manusia mulai terjadi dan dengan sendirinya, dimulai dengan 45-50 tahun. Bersama dengan penurunan kadar hormon testosteron sendiri yang terkait dengan usia, yang terjadi pada saat bersamaan, ini menyebabkan berbagai gangguan yang sangat tidak menyenangkan - masalah pada sistem kardiovaskular, memori, penyakit yang terkait dengan imunosupresi dan ginekomastia terkait usia.

Aneh rasanya, pada saat bersamaan, peningkatan mood dan vitalitas umum diamati secara eksperimental di bawah pengaruh estrogen pada organisme laki-laki. Ya, dan meningkatnya aktivitas seksual pria selama asupan steroid anabolik, beberapa ilmuwan berasosiasi dengan tingkat estradiol yang tinggi. Ada juga efek positif dari peningkatan kadar estrogen dalam darah pria bukan pada apapun, tapi pada yang paling suci - pertumbuhan volume otot. Efek ini dikaitkan dengan kemampuan estrogen untuk meningkatkan kadar hormon pertumbuhan dan faktor pertumbuhan mirip insulin dalam tubuh. Hal di sini, sekali lagi, dalam rasio testosteron dan estrogen - di bawah tingkat tertentu - adalah buruk, dan lebih tinggi - bahkan lebih buruk lagi. Kemampuan untuk mengonversi androgen ke estradiol memberi mereka beberapa kualitas bermanfaat lainnya: sediaan penyedap secara signifikan lebih baik mendorong akumulasi glikogen oleh sel daripada rekan non-aromatizable mereka; Penggunaan obat-obatan tersebut menyebabkan reseptor androgens, yang juga penting.

Dengan progesteron adalah cerita yang persis sama. Hormon ini adalah sesuatu antara testosteron dan estradiol. Progesteron diproduksi di korteks adrenal, namun tempat utama pembentukannya di tubuh wanita adalah tubuh kuning.

Progesteron memiliki efek menenangkan pada sistem saraf pusat dan dapat membantu pria dengan ejakulasi dini dalam menyelesaikan masalah seksual mereka. Selain itu, beberapa atlet mengkonsumsi progesteron untuk meningkatkan pertumbuhan otot - dia dan nafsu makannya tersengal, dan air, bersama dengan sodium dalam tubuh, penundaan. Namun, semua ini benar jika kadar progesteron dalam darah pria tidak melebihi nilai tertentu. Kelebihan progesteron tidak menimbulkan konsekuensi yang menyedihkan daripada kelebihan estrogen: ini adalah risiko ginekomastia yang sama, dan jatuhnya volume otot, dll. Dan sejenisnya

Manakah dari yang di atas? Hormon seks wanita bisa untuk pria dan lainnya, dan musuh, ini semua tentang rasio jumlah mereka dalam darah dengan jumlah testosteron. Untuk takut steroid anabolik aromatik dan progestagen tidak layak - karena transformasi menjadi hormon seks wanita, mereka dapat bekerja jauh lebih efisien daripada rekan non-aromatis mereka. Hal utamanya adalah mengetahui kapan harus berhenti, bukan untuk melewati garis itu, setelah itu sang sahabat berubah menjadi musuh.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.