^
A
A
A

Pengendalian bola elektrolitik. Kebutuhan akan elektrolit

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Konsentrasi elektrolit pada membran sel harus dikontrol secara ketat untuk memastikan fungsi sel dari keseluruhan organisme. Ketidakseimbangan elektrolit, misalnya otot jantung, bisa merugikan, sehingga ginjal diadaptasikan dengan baik untuk menjaga keseimbangan elektrolit, mempertahankan atau melepaskan mineral seperti natrium, klorin, potassium, kalsium dan magnesium. Selain adanya "nafsu makan" untuk sodium klorida, tidak ada alasan untuk berasumsi bahwa konsumsi mineral lain diatur oleh reaksi serupa. Asalkan konsumsi energi dengan makanan sudah memadai, konsumsi mineral biasanya melebihi permintaan untuk mereka, yang memberikan keseimbangan mineral positif.

Kebutuhan akan elektrolit

Hilangnya elektrolit disertai dengan hilangnya cairan dalam urine dan keringat. Atlet dan pekerja yang berkeringat setiap hari, bisa juga kehilangan banyak elektrolit, terutama sodium dan klorin. Kalium juga diekskresikan dengan keringat, meskipun konsentrasinya jauh lebih rendah (biasanya <10 mmol-L-1) dibandingkan natrium (20-100 mmol-1). Karena konsentrasi natrium pada orang yang berbeda berbeda, beberapa cenderung mengalami defisiensi natrium yang besar, sementara yang lain tidak. Resiko yang ditimbulkan oleh panas dan kram otot dikaitkan dengan hilangnya sodium dengan keringat.

Jumlah natrium klorida yang hilang dengan keringat cukup signifikan. Misalnya, pesepakbola, berlatih 5 jam sehari, kehilangan 8 liter keringat (1,6 liter per jam). Jika keringatnya mengandung rata-rata 50 mmol Na + per 1 liter, total kehilangan natrium adalah 9200 mg (23 g NaCI). Kehilangan ini, yang tidak termasuk 100-200 mmol sodium, biasanya diekskresikan dalam urin, menunjukkan bahwa banyak orang yang aktif secara fisik memiliki kebutuhan natrium klorida yang besar untuk mengkompensasi kehilangannya dengan keringat.

Keringat manusia mengandung sejumlah kecil lusinan zat, yang banyak merupakan mineral. Bahkan dengan keringat yang kuat, tidak mungkin kerugian dari keringat mineral seperti magnesium, zat besi dan kalsium, memicu ketidakseimbangan mineral pada kebanyakan orang. Namun, bagi sebagian orang, kerugian tersebut bisa menciptakan kebutuhan gizi tambahan, seperti pada kasus kehilangan kalsium dengan keringat pada wanita yang aktif secara fisik. Diperlukan penelitian lebih lanjut untuk menentukan apakah perlu orang tersebut meningkatkan asupan zat ini secara teratur.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.