^
A
A
A

Penyakit profesional para atlet

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 18.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Kehidupan seorang atlet adalah latihan yang sering melemahkan, aktivitas fisik, kerusakan awal tubuh, luka yang tidak disengaja dan, sebagai akibatnya, munculnya penyakit akibat kerja. Misalnya, penembak dan biathlet sering mengalami masalah pendengaran. Perenang cepat atau lambat memperoleh penyakit pada sistem pernapasan dan sinus hidung. Atlet yang terlibat dalam figure skating, senam dan angkat besi, selanjutnya dapat menderita patologi tulang belakang dan persendian.

Tak perlu dikatakan, sebagian besar penyakit terwujud setelah akhir karir olahraga. Mereka yang sudah lama berkecimpung dalam cardio-loading, setelah 40 tahun, sering memiliki masalah jantung.

Tetapi lebih banyak patologi yang diamati pada petinju profesional: sejumlah penyakit spesifik untuk mereka dicirikan oleh detasemen retina, ensefalopati, parkinsonisme, epilepsi, dll.

Secara terpisah, harus dikatakan tentang asupan steroid anabolik dan obat perangsang. Pengobatan semacam itu memperbaiki kinerja atlet, namun seiring bertambahnya usia, penerimaan mereka mempengaruhi keadaan sebagian besar organ dalam dan sistem muskuloskeletal.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5]

Perokok penyakit

Bagi perenang profesional dan penyelam adalah patologi yang khas:

  • otitis akut - proses peradangan di telinga, dengan nyeri di telinga, keluarnya nanah dan kemunduran pendengaran;
  • Barotrauma - kerusakan telinga tengah akibat tetes tekanan, khususnya dengan menyelam dalam;
  • penyakit infeksi telinga dan sinus hidung - disebabkan oleh infeksi di telinga dan saluran hidung;
  • kerusakan pada membran timpani - lebih sering dikaitkan dengan barotrauma;
  • eksostosis kanal pendengaran;
  • Perkembangan otomycosis infeksi jamur di telinga.

Konsekuensi dari penyakit semacam itu jelas - ini adalah rasa sakit di telinga, pelanggaran fungsi pendengaran, pusing, kebisingan dan dering di telinga, sinusitis kronis dan sinusitis.

Dalam beberapa kasus, arthrosis pada sendi bahu dan osteochondrosis pada tulang belakang serviks juga diamati.

Penyakit profesional pemain sepak bola

Semua orang tahu tentang meningkatnya risiko cedera pada pemain selama pertandingan. Paling sering, atlet melukai anggota badan bagian bawah, lutut dan pergelangan kaki, kurang sering - lengan dan kepala. Sepak bola ditandai oleh patah tulang, keseleo, laserasi otot dan tendon, dislokasi, luka periosteal, gegar otak. Cedera - ini adalah yang paling umum, tapi bukan satu-satunya patologi, aneh bagi pemain sepak bola. Penyakit apa yang sedang kita bicarakan?

  • Proses inflamasi pada sendi (bursitis, arthritis);
  • radang ligamen dan tendon (ligamentitis, tendonitis);
  • radang periosteum (periostitis);
  • myositis traumatis (peradangan aseptik pada otot);
  • vaskulitis dan flebitis (proses inflamasi pada pembuluh darah);
  • Parkinson dan Alzheimer.

Sebagian besar penyakit adalah konsekuensi dari cedera, yang tak henti-hentinya menghantui hampir semua atlet, termasuk pemain sepak bola.

Penyakit akibat kerja pelari

Atletik dan lari adalah olahraga yang populer, terutama di kalangan anak muda. Tapi jika Anda menjalankannya secara profesional, apakah ini dapat mempengaruhi kesehatan Anda?

Tentu saja, seperti olahraga lainnya, berlari penuh dengan luka atau penyakit pada sistem muskuloskeletal. Penyakit macam apa yang bisa kita bicarakan:

  • tendonitis pergelangan kaki, akibat kelebihan beban otot betis;
  • Nyeri pada patela (sindrom "runner's lutut") terjadi sebagai akibat perpanjangan lutut yang salah;
  • sindrom fasia iliaka-tibia - muncul saat kaki mendarat di latar belakang lutut yang diluruskan;
  • proses inflamasi di periosteum tibia;
  • fasciitis pada tendon tebal bagian plantar kaki - berkembang dengan tolakan kuat pada kaki dari permukaan;
  • kerusakan serat otot pinggul, betis, dan tendon;
  • kelebihan tulang belakang;
  • patah tulang dan retak pada tulang pergelangan kaki.

Sejumlah besar penyakit berkembang sebagai akibat luka yang diterima pelari saat teknik berlari yang benar tidak diikuti, serta trek dan pelapis yang tidak sempurna.

Penyakit profesional para pemain tenis

Penyakit pekerjaan yang paling khas dari pemain tenis adalah apa yang disebut "tennis elbow", atau traumatic epicondylitis - penyakit yang berhubungan dengan beban konstan dan berlebihan pada ekstremitas atas. Patologi ditandai oleh mikrotraum tendon ekstensor tangan dan jari.

Ada juga kemungkinan kerusakan ringan, yang bisa meliputi memar, kapalan di kaki dan telapak tangan.

Di antara luka lainnya adalah:

  • peregangan dan pecahnya ligamen;
  • dislokasi dan subluksasi;
  • artritis sendi bahu;
  • kerusakan pada otot dan ligamen peripodal;
  • diskus intervertebralis herniated, spondylolisthesis;
  • trauma vertebra lumbosakral.

Pemain tenis dengan pengalaman sering mengalami proses inflamasi: tendinitis, tendovaginitis, defek osteoarthritis dan migelosis.

Penyakit profesional petinju

Tinju adalah acara spektakuler, tapi sangat berbahaya bagi para petinju itu sendiri. Risiko cedera dalam olahraga ini adalah salah satu yang tertinggi, karena jumlah goresan yang bisa dilewati atlet dalam satu laga diperkirakan belasan.

Tentu saja, yang paling sering terjadi pada perkembangan penyakit menyebabkan luka sering dan banyak, tapi terkadang ada cukup dan satu stroke menyebabkan komplikasi semacam itu, seperti amnesia retrograde.

Seringkali, petinju memiliki masalah dengan organ pendengaran. Selain langsung mengurangi pendengaran, tinnitus, pusing, dan kesusahan aparatus vestibular mungkin muncul.

Tak jarang trauma kraniocerebral, fraktur tulang hidung, memar dan pembedahan. Semua trauma semacam itu bisa di masa depan memiliki konsekuensi negatif, berupa perkembangan gangguan sirkulasi serebral, sindrom kejang, paresis dan kelumpuhan.

Stroke yang kuat di lambung dapat memprovokasi kerusakan pada organ dalam, termasuk ruptur hati dan limpa, yang dapat menyebabkan cacat dan bahkan kematian.

Penyakit profesional pembalap sepeda

Sepeda motor ini diciptakan tidak hanya untuk gerakan, tapi juga untuk promosi kesehatan. Namun, pesepeda profesional terkadang tidak berbeda dengan kesehatannya, karena bersepeda merupakan trauma dan patologi sistem muskuloskeletal lainnya.

Penyakit apa yang dialami pengendara sepeda terjadi lebih sering daripada yang lain?

  • Kerusakan otot dan ligamen pada korset bahu, tulang belakang dan tungkai bawah.
  • Gangguan pada aparatus vestibular.
  • Cedera: memar, keseleo, patah tulang, dislokasi.
  • Kerusakan dan gangguan fungsi organ reproduksi.
  • Kram, kejang otot.
  • Patologi kardiovaskular (hipertensi, varises, infark, tromboflebitis).

Dalam kasus ini, penyakit yang paling umum di kalangan pengendara sepeda adalah arthrosis sendi lutut dengan kelainan bentuk, neuritis dan tendovaginitis.

Penyakit profesional pendaki gunung

Pendaki atau pendaki profesional adalah orang-orang yang setiap hari mempertaruhkan nyawa dan kesehatannya dengan risiko tertentu. Tidak masalah pada pendakian gunung yang Anda bicarakan - industri atau olahraga: kedua jenis kegiatan memiliki dampak signifikan terhadap kesehatan seseorang.

Di antara pendaki gunung dan pendaki, patologi semacam itu sangat umum terjadi:

  • luka bakar dan radang dingin;
  • masalah dengan ligamen, tendon, tulang rawan dan tulang (patah tulang, keseleo, air mata, dislokasi, dll.);
  • penyakit sistem pencernaan (gastritis, enterocolitis, kolesistitis, pankreatitis, dll);
  • penyakit sistem pernafasan (radang tenggorokan, sinusitis, sinus depan, bronkitis, pneumonia);
  • ARI dan ARVI;
  • Penyakit gunung (ketinggian), akibat kekurangan oksigen di udara yang terinspirasi saat mendaki ke tempat yang tinggi;
  • perubahan pada sistem kardiovaskular (hipoksia miokard, hipertensi, takiaritmia);
  • penyakit yang terkait dengan perubahan tekanan atmosfer, termasuk perdarahan nasal, gastrik dan pulmonal.
Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.