^
A
A
A

Komponen kosmetik: Bau

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Wewangian dan pengawet - zat yang isinya dalam kosmetik diabaikan - menimbulkan kekhawatiran besar bagi konsumen. Oleh karena itu, untuk meyakinkan pembeli tentang keamanan produk mereka, beberapa perusahaan memberi catatan pada kosmetik - "tanpa parfum" dan / atau "tanpa bahan pengawet".

Apakah ini berarti alat itu tidak benar-benar mengandung komponen ini? Sebagai aturan, dalam hal ini tidak adanya substansi yang bersifat sintetis tersirat.

Idealnya, wewangian hanya boleh melakukan satu fungsi - untuk memberi produk bau pituitari dan tidak berpengaruh pada kulit (tidak baik maupun buruk). Minyak atsiri alami adalah campuran dari banyak komponen, di antaranya mungkin ada yang tidak berbau. Pemberat ekstra, karena mereka tidak membawa beban fungsional, namun lebih baik menyingkirkan pemberat ini, karena bagi beberapa orang yang sangat sensitif, hal itu dapat menyebabkan reaksi yang tidak diinginkan, yang diwujudkan dalam bentuk alergi.

Pada prinsipnya, zat apa pun (yang paling banyak, sekilas, tidak berbahaya, misalnya protein whey) bisa menjadi alergen, hanya beberapa senyawa yang memiliki sifat alergenik yang dinyatakan lebih kuat. Oleh karena itu, untuk meminimalkan risiko reaksi kulit yang tidak diinginkan, lebih baik tidak mengenalkan komponen yang tidak perlu ke dalam komposisi kosmetik. Dari sudut pandang ini, parfum sintetis kualitatif memiliki keunggulan dibandingkan minyak esensial alami, karena zat ini "murni secara kimiawi" dilepaskan dari senyawa bersamaan. Terutama kami tekankan bahwa kualitas parfum sintetis ditentukan oleh tingkat pemurniannya dari pelarut dan produk sampingan. Parfum sintetis yang baik cukup mahal dan digunakan dalam kosmetik parfum dan elit yang tinggi.

Hal di atas tidak berlaku untuk sarana aromaterapi, di mana baunya dirancang untuk melakukan peran non-pasif (memperbaiki sifat konsumen produk), namun memiliki efek fisiologis yang aktif pada tubuh. Dalam kasus ini, campuran alami berbagai senyawa biasanya lebih disukai daripada parfum sintetis yang terdiri dari satu komponen. Dalam campuran kompleks, senyawa yang berbeda dapat bekerja sama, menguatkan atau, sebaliknya, saling menekan tindakan masing-masing dan sekaligus mempengaruhi tingkat persepsi tubuh manusia yang berbeda.

Efek aromaterapi adalah area yang sama sekali berbeda.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.