^
A
A
A

20 tip dasar untuk ayah masa depan (dari mereka yang menjadi mereka)

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

  1. Jadilah peserta kehamilan sejak awal. Ini akan membantu Anda merasa terlibat dalam apa yang terjadi dan membiarkan wanita tersebut tahu bahwa pasangan tersebut hamil dengan serius dan ingin membantunya.
  2. Pelajari tentang kehamilan dan persalinan. Bacalah buku ini dan buku-buku kami yang lain, kunjungi konseling pralahir dan di kelas pendidikan anak-anak. Ini akan membantu untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang sedang terjadi, dan Anda akan bisa memberi lebih banyak dukungan kepada istri Anda. Jika seorang pria diberitahu, lebih mudah baginya untuk mengajukan pertanyaan atau mengungkapkan keraguannya.
  3. Jadilah pendengar yang baik. Seorang pria harus memberikan perhatian penuh pada istrinya dan mendengarkannya saat dia berbicara. Terkadang dia hanya ingin membahas situasi atau masalah. Dalam kasus lain, dia perlu melampiaskan perasaannya. Terkadang dia membutuhkan pria untuk menenangkannya. Amankan padanya!
  4. Harus diberikan kepada seorang wanita untuk mengetahui bagaimana dia bisa menolong seorang pria! Dia juga membutuhkan kekaguman, dukungan dan bantuan. Penting untuk membiarkan dia mengerti ini.
  5. Ajukan pertanyaan dan dapatkan jawaban. Jika salah satu pasangan khawatir tentang sesuatu, Anda seharusnya tidak memberikan dorongan pada mereka. Kita perlu mencari tahu apa yang ingin mereka ketahui. Jika dokter atau tim dokter tidak memberikan jawaban yang memuaskan untuk sebuah pertanyaan, Anda harus bertanya sampai menjadi jelas. Baca cnm kami lainnya dan tentang kehamilan, artikel di majalah dan informasi lainnya.
  6. Jangan beritahu pasangan Anda untuk berhenti khawatir atau berusaha mencegahnya untuk mengungkapkan perasaan. Keduanya merupakan karakteristik ibu hamil. Sebagai gantinya, lebih baik mendengarkan dan mendukung.
  7. Seseorang harus toleran terhadap wanita: pada periode ini, banyak perubahan terjadi dengannya. Kesabaran dan pemahaman pria adalah cara yang baik untuk membantunya mengatasi perubahan yang dia alami.
  8. Anda harus meminta seorang wanita untuk bersikap toleran terhadap pria - ini adalah pengalaman baru yang bisa menciptakan situasi yang tidak dia ketahui. Seorang pria akan menghargai kesabarannya saat dia menghadapi situasi baru.
  9. Seseorang harus memberi tahu wanita bahwa tubuhnya cantik selama kehamilan. Dia memiliki tikungan dan kelembutan baru, yang mungkin belum diketahui orang itu sebelumnya. Tubuh yang berubah mencerminkan perubahan internal. Tidak perlu dikatakan bahwa dia telah menjadi lebih besar, dan melepaskan lelucon tentang fakta bahwa dia bertambah berat badan.
  10. Yu. Jika suami muncul dengan tanda-tanda kehamilan, yang disebut Kuvad (lihat halaman 86), jangan takut akan hal itu. Ini bukan fenomena yang sangat tidak biasa. Seorang pria harus memberi tahu istrinya tentang apa yang terjadi, maka mereka bisa berempati satu sama lain.
  11. Hal ini diperlukan untuk mencoba mengurangi jumlah stres dalam kehidupan seminimal mungkin. Pasangan dapat bersama-sama terlibat dalam latihan anti-stres. Ini akan membantu pria itu.
  12. Anda harus berusaha untuk tetap asmara. Pasangan bisa pergi bersama untuk makan siang atau makan malam, berjalan santai di malam hari, pergi ke bioskop atau teater. Jadi Anda bisa bertindak sebelum kelahiran anak Anda.
  13. Jika perlu, seorang pria perlu mengubah gaya hidupnya untuk menunjang istrinya. Anda harus berhenti merokok, Anda perlu melakukan senam dan makan dengan benar. Kerja sama ini akan membantu kedua pasangan untuk menjalani gaya hidup sehat.
  14. Seorang pria tidak boleh berpartisipasi dalam proyek baru, Anda perlu melepaskan tugas tambahan, posisi baru atau partisipasi dalam sesuatu yang memerlukan ketidakhadirannya yang lama. Seorang pria harus begitu mudah diakses l la istri, sebisa mungkin, untuk berbagi pengalaman kehamilan.
  15. Seorang pria harus menenangkan istrinya saat membutuhkannya. Dia mungkin khawatir bahwa sesuatu yang dia lakukan sebelum kehamilan dapat merusak bayi. Dia mungkin berpikir bahwa dia tidak cukup untuk menjamin kesehatan anak. Dia mungkin khawatir dia tidak bisa menjadi ibu yang baik. Ini adalah keraguan umum, jadi jangan mencemooh kekhawatirannya. Dia harus bersimpati dan percaya bahwa pria itu ada di sini untuk mendengarkan, mengerti dan membantu.
  16. Jika penghiburan dibutuhkan untuk pria, dia harus memberi tahu istrinya tentang hal itu. Seorang pria bisa gugup karena apa yang terjadi. Jika dia dengan jujur berbicara tentang ketakutan dan keraguannya, pasangan tersebut bersama-sama mencari solusi dan mereka berdua menjadi lebih baik.
  17. Setelah kelahiran anak, pria tersebut harus berusaha untuk berlibur. Seorang pria dapat membantu istrinya dengan anak sampai ia sembuh dari persalinan, atau bahkan memutuskan untuk tinggal di rumah bersama si anak setelah sang ibu kembali bekerja.
  18. Anda harus membaca materi tentang ayah, membaca buku, menonton video dan mendiskusikannya dengan ayah lainnya. Terlepas dari kenyataan bahwa seorang wanita sering lebih terlibat dalam merawat anak, tidak ada alasan mengapa pria tidak dapat melakukan beberapa tanggung jawab orang tua setelah melahirkan anak.
  19. Jangan mencoba untuk menjadi sempurna. Kehamilan adalah pengalaman baru bagi seorang pria, jadi ia harus diijinkan untuk belajar sepanjang jalan. Dia bisa membuat kesalahan, tapi semuanya dilakukan oleh semua orang.
  20. Pasangan suami istri harus menikmati kehamilan ini bersama. Saat anak lahir, ia akan memiliki banyak tuntutan pada waktu dan perhatian orang tua. Pasangan harus menggunakan kehamilan seiring waktu yang diberikan pada mereka untuk mendekat.

trusted-source[1], [2], [3]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.