^

Kehamilan: Apa yang pria perlu ubah dalam gaya hidup?

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Selain nutrisi dan olahraga, ada banyak hal lain yang mempengaruhi kesehatan wanita hamil. Merokok atau perokok pasif, penggunaan alkohol, obat-obatan terlarang, termasuk "tidak terlarang", khususnya tanaman obat, dapat mempengaruhi kesehatan wanita hamil dan anaknya. Tidak termasuk mereka, pria itu akan melindungi istri dan anaknya.

trusted-source[1], [2], [3]

Merokok

Seorang wanita yang merokok selama kehamilan dapat sangat merusak anaknya yang hamil. Penelitian telah menunjukkan bahwa risiko kematian akibat intrauterine dan anak meningkat lebih dari 50% jika wanita hamil pertama kali merokok lebih dari 1 bungkus rokok sehari.

Asap tembakau mengandung banyak zat berbahaya. Asap rokok yang dihirup mencapai plasenta dan bisa mengurangi suplai oksigen ke janin lebih dari separuh. Racun yang terkandung dalam asap rokok, mempersempit pembuluh darah, yang bisa merusak plasenta dan mengurangi laju pertumbuhan bayi. Masalah ini sangat serius sehingga peringatan bagi ibu hamil ada di setiap bungkus rokok.

Zat yang dihirup wanita saat ia merokok juga mengurangi kemampuan tubuhnya menyerap vitamin tertentu dan meningkatkan risiko komplikasi selama kehamilan. Merokok dapat menyebabkan beberapa patologi kelahiran, termasuk patologi jantung dan tabung saraf, khususnya spina bifida (spina bifida - spina bifida).

Patologi serius kehamilan paling sering ditemukan pada wanita yang merokok. Risiko perkembangan plasenta plasenta atau plasenta previa semakin meningkat. Ada juga risiko kelahiran prematur, ketuban pecah dini dan kematian janin atau anak sesaat setelah lahir.

Jika seorang wanita merokok, seorang pria harus dibujuk untuk berhenti merokok sekarang. Ini harus didukung dalam usaha, tapi tidak dipaksa melakukannya secara paksa. Seorang pria dapat menawarkan kursus pengobatan untuk kecanduan nikotin atau kelompok pendukung. Lihat pilihan lain di kotak di bawah ini. Seorang pria harus membantu istrinya mengerti bahwa merokoknya bisa melukai anak.

EFEK MEROKOK PASIF. Bahkan jika seorang wanita tidak merokok, merokok pasif bisa menimbulkan masalah. Menghirup asap rokok seseorang meningkatkan risiko memiliki bayi dengan berat badan rendah, yang tidak begitu baik untuknya.

Jika seseorang atau seseorang yang dekat dengannya merokok, diperlukan perubahan yang berarti. Merokok di luar rumah bisa menjadi solusi yang tidak memadai untuk masalah ini. Pada asap rokok mengandung partikel mikroskopis yang bersifat karsinogenik (penyebab kanker). Partikel ini bisa menempel pada rambut, kulit dan pakaian perokok, dan mereka terbang setiap kali bergerak. Mereka mengapung di udara, dan mereka bisa dihirup oleh siapapun yang berada di dekatnya. Bahkan jika seseorang dirobohkan untuk merokok, atau merokok di tempat lain, partikel-partikel ini bisa dibawa masuk ke dalam rumah.

Demi kesehatan seorang anak, wanita dan demi kesehatan pria, ia harus mencoba berhenti merokok sekarang. Anda tidak bisa membiarkan seseorang merokok, dan kemudian datang ke rumah pasangan. Jika seorang pria tidak bisa berhenti merokok, dia harus melakukan beberapa tindakan yang tidak biasa untuk melindungi istrinya, dan kemudian - dan anak yang baru lahir akibat efek negatif dari asap rokok. Tindakan meliputi mandi, mencuci kepala dan mengganti pakaian setiap kali seseorang merokok sebatang rokok untuk melindungi istrinya dan mengembangkan anak dari efek berbahaya dari asap rokok bekas.

Penggunaan tanaman obat selama kehamilan

Ada lebih dari 400 tanaman obat yang tersedia di zaman kita - banyak di antaranya adalah pengobatan pencegahan untuk penyakit yang berbeda. Mereka dijual dalam bentuk tablet, kapsul, tincture, teh dan ekstrak di toko makanan kesehatan, apotek dan toko lainnya.

Banyak orang percaya bahwa karena zat ini "alami", mereka aman setiap saat. Sebenarnya, ini tidak sepenuhnya benar. Beberapa tanaman obat aman, ada juga yang tidak. Sebelum pasangan Anda mengambil salah satu dari mereka, dia harus berkonsultasi dengan dokter. Terlepas dari kenyataan bahwa Anda berdua dapat percaya bahwa ramuan herbal membantu mengatasi morning sickness, mencegah kelahiran prematur atau masalah lain yang berkaitan dengan kehamilan, sebenarnya mereka dapat menyebabkan masalah.

Efek pada kehamilan sebagian besar tanaman obat tidak sepenuhnya diselidiki, dan keamanan asupannya selama kehamilan tidak terbukti. Beberapa dari mereka bisa sangat berbahaya bagi wanita hamil atau bayinya yang sedang tumbuh, jadi pastikan tanaman itu aman sebelum pasangan Anda mulai memakainya.

Bagaimana seorang pria bisa membantu istrinya berhenti merokok

Tidak mudah bagi siapapun untuk berhenti merokok. Seorang wanita hamil bahkan lebih sulit karena pengalamannya karena banyak nyawa dan merokok bisa membuatnya santai. Tapi ibu yang sedang merokok membahayakan anak mereka yang mengandung. Di bawah ini ada beberapa tips bagaimana seorang pria dapat membantu istrinya berhenti merokok.

Ambillah sesuatu dengan jari-jari Anda, seperti bola, dan ambil sesuatu dengan mulut Anda, misalnya mengunyah permen karet atau makanan berkalori rendah.

Mintalah pasangan Anda untuk tidak membeli rokok, dan "tembak" mereka dari seseorang (jika seorang wanita harus "menembak" setiap batang rokok, itu bisa menghentikannya).

Anda bisa memasukkan uang yang disimpan di rokok ke dalam celengan dan menggunakannya untuk makan siang bersama atau membeli sesuatu untuk anak kecil.

Seorang pria dapat memberi istrinya sebuah sepatu rajutan bayi atau membuat salinan gambar anak yang diperoleh dengan ultrasound dan memintanya membawanya dengan dia sebagai pengingat mengapa dia seharusnya tidak merokok.

Seorang pria harus meyakinkan istrinya untuk memanggilnya atau seseorang yang dekat dengannya kapanpun dia merasa perlu merokok.

Teh herbal

Teh herbal dianggap lebih aman daripada obat herbal lainnya karena bahan aktifnya ada dalam konsentrasi rendah. Banyak teh herbal dijual di toko bahan makanan; yang lain sulit ditemukan, dan mereka harus dibeli di toko makanan kesehatan.

Beberapa teh herbal dapat membantu menghilangkan berbagai ketidaknyamanan yang berhubungan dengan kehamilan. Hal ini membuat teh herbal menjadi alternatif kopi atau teh biasa. Teh herbal, yang disebutkan di bawah ini, aman dikonsumsi selama kehamilan:

  • chamomile - membantu pencernaan
  • dandelion - melawan pembengkakan dan melembutkan rasa sakit di perut
  • Akar jahe - melawan mual dan hidung tersumbat
  • Daun kaya jelatang, zat besi dan vitamin serta mineral lainnya
  • Peppermint - mencegah pembentukan gas dan menenangkan sakit perut
  • raspberry merah - baik melawan mual

Minum alkohol selama kehamilan

Kapan pun seorang wanita hamil mengonsumsi alkohol, anak itu juga menggunakannya, semakin banyak wanita yang minum, semakin banyak minuman anak-anak. Bahkan jumlah alkohol yang berbahaya bagi anak yang ditanggung berbahaya, yang hanya menyebabkan sedikit keracunan pada orang dewasa. Buahnya tidak bisa mengolah alkohol secepat orang dewasa, karena alkohol bertahan lebih lama dalam darahnya. Minum alkohol selama kehamilan membawa risiko signifikan pada janin. Penggunaan alkohol dalam jumlah sedang dapat menyebabkan keguguran atau kelahiran bayi prematur dan spina bifida.

Saran terbaik yang bisa kami berikan pada wanita hamil adalah jangan sampai minum alkohol dalam bentuk apa pun. Kedengarannya ketat, tapi inilah satu-satunya cara bagi seorang wanita untuk memastikan bahwa dia melindungi anaknya yang sedang tumbuh akibat efek alkohol. Penggunaan jumlah kecil seperti itu, seperti 2 gelas sehari, dapat menyebabkan berbagai patologi: paparan janin sampai sindroma alkohol dan alkohol. Keduanya menyebabkan perkembangan abnormal janin.

Mengambil obat-obatan beserta alkohol meningkatkan risiko kerusakan pada janin. Yang paling berbahaya adalah penggunaan analgesik, antidepresan dan antikonvulsan. Obat lain yang menurut Anda tidak mengandung alkohol mungkin mengandungnya. Banyak "obat rakyat" untuk batuk dan pilek dan beberapa obat kumur untuk mulut mengandung alkohol - sampai 25%!

Seorang pria harus meyakinkan istrinya untuk tidak mengkonsumsi obat-obatan yang mengandung alkohol selama kehamilan. Jika perlu, seorang pria juga bisa menolaknya. Dan seiring dengan diet dan olahraga, mencapai tujuan ini akan bermanfaat bagi hubungan perkawinan dan untuk masing-masing pasangan. Anda harus ingat bahwa ini demi kesehatan anak.

trusted-source[4], [5], [6], [7], [8]

Penggunaan narkoba

Obat secara signifikan dapat mempengaruhi kehamilan. Seorang wanita yang aktif menggunakan obat-obatan narkotika selama kehamilan mengalami sejumlah besar masalah. Ini termasuk, antara lain, kekurangan nutrisi, anemia, preeklampsia dan kelainan pertumbuhan janin.

Jika seorang wanita menggunakan obat apa pun, bahkan jarang, seorang pria harus membujuknya untuk berhenti sekarang. Hidup anak-anaknya terancam. Zat yang berbahaya bagi anak yang sedang tumbuh dijelaskan di bawah ini.

Penggunaan ganja selama kehamilan bisa menimbulkan masalah bagi anak, termasuk kurangnya perhatian, masalah ingatan dan pengambilan keputusan.

Stimulan sistem saraf pusat, seperti amfetamin, meningkatkan risiko patologi kardiovaskular, tanda-tanda ketergantungan pada mereka, kekurangan gizi, kejang dan masalah lainnya.

Penenang, misalnya benzodiazepin (Valium dan Librium), meningkatkan kemungkinan patologi bawaan.

Obat-obatan, khususnya morfin, demerol, heroin dan kodein, dapat menyebabkan preeklampsia, kelahiran prematur, patologi pertumbuhan janin dan ketergantungan obat pada anak yang lahir. Probabilitas Sindrom Kematian Anak (SDS) pada anak-anak yang ibunya menggunakan narkoba selama kehamilan 10 kali lebih tinggi daripada ibu yang tidak menggunakannya.

Dipercaya bahwa obat pengubah pikiran, seperti LSD, mescaline, hashish, peyotl, dan ataxjpheninclidine ("angel dust"), menyebabkan perkembangan embrio yang tidak normal.

Penggunaan kokain membahayakan kehamilan, karena orang yang mengonsumsinya bisa makan dan minum terlalu sedikit, yang memiliki konsekuensi serius bagi janin. Penggunaan kokain dapat dikaitkan dengan keguguran, kelahiran prematur, perdarahan, kerusakan plasenta dan patologi bawaan. Kokain bisa membahayakan anak, bahkan jika dikonsumsi pada waktu yang sangat dini seperti 3 hari setelah pembuahan!

trusted-source[9], [10], [11]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.