^
A
A
A

Saya menderita diabetes, bisakah saya hamil sekarang?

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Anda bisa memutuskan sendiri atau mendengarkan saran dokter. Bagaimanapun, informasi ini akan membantu Anda untuk benar-benar menilai situasi dan berdiskusi dengan dokter pilihan yang mungkin.

Jika Anda menderita diabetes dan ingin memiliki bayi, bacalah dengan seksama berikut ini:

  • Apakah Anda memiliki kadar gula darah normal normal atau lebih tinggi (lebih rendah)? Ibu masa depan dengan diagnosis diabetes sebelum mereka hamil harus memiliki kadar gula darah sedekat mungkin dengan normal. Hal ini akan mengurangi kemungkinan anak dengan cacat bawaan, kelahiran prematur dan komplikasi lainnya. Periksa kadar gula darah sepanjang hari untuk memastikan itu normal. Jika tidak, gunakan alat kontrasepsi sampai dinormalisasi.
  • Apakah Anda menggunakan obat untuk mengendalikan diabetes? Dokter Anda dapat mengubahnya untuk insulin atau memberi resep lain sebelum kehamilan. Jika Anda mengikuti saran dokter, pastikan obat baru mengendalikan kadar gula darah, dan baru kemudian memikirkan kehamilan.
  • Apakah Anda menyuntikkan insulin? Konsultasikan dengan dokter sebelum hamil sehingga bisa mengubah dosis atau rute pemberian, jika perlu. Jika memilih dosis yang tepat sebelum kehamilan, risiko fluktuasi kadar gula darah akan turun secara signifikan selama kehamilan.
  • Apakah Anda minum obat untuk mengobati penyakit lain? Diskusikan hal ini dengan dokter sebelum hamil sehingga bisa mengubah arah pengobatan atau melarang penggunaannya.
  • Diabetes memprovokasi penyakit ginjal atau mempengaruhi penglihatan? Jika demikian, maka kehamilan hanya bisa memperburuk kesehatan Anda. Tekanan darah tinggi pada gilirannya dapat mempengaruhi perkembangan anak selama kehamilan.
  • Apakah kamu sudah memiliki anak? Jika demikian, apakah diabetes mempengaruhi perkembangannya?
  • Apakah Anda mengkonsumsi vitamin B6 (asam folat)? Asupan harian multivitamin dan vitamin prenatal yang mengandung asam folat mengurangi risiko anak dengan cacat bawaan.

Bagaimana jika diabetes harus dikonsumsi sebelum kehamilan?

Kehamilan bisa terjadi tanpa komplikasi jika Anda menormalkan kadar gula darah sebelum mulai tekanan normal dan tidak ada masalah dengan ginjal. Mengendalikan kadar gula darah menurunkan risiko memiliki bayi dengan cacat bawaan, kelahiran prematur dan komplikasi lain yang mungkin terjadi. Para ahli menyarankan untuk membawa tingkat kembali normal selama 3-6 bulan sebelum kehamilan. Untuk melakukan ini, Anda harus secara aktif berolahraga, mengonsumsi makanan sehat, menurunkan berat badan jika perlu dan minum obat yang diresepkan oleh dokter.

Apa yang harus Anda bicarakan dengan dokter Anda?

Persiapan

Sangat penting untuk memberi tahu dokter bahwa Anda akan hamil. Jika Anda mengonsumsi obat untuk mengendalikan diabetes, dokter Anda dapat menggantinya dengan insulin atau obat lain. Jika Anda mengonsumsi insulin, berkonsultasilah dengan dokter sehingga jika perlu, Anda bisa mengganti dosis atau cara pemberiannya (insulin dispenser atau suntikan). Juga, beritahu dokter tentang obat yang Anda gunakan untuk mengobati penyakit lainnya. Diskusikan semua ini dengan dokter sebelum hamil sehingga dia bisa memperbaiki jalannya pengobatan atau melarang penggunaannya untuk menghindari bahaya pada anak masa depan.

Skrining

Jika Anda menderita diabetes, Anda harus mengunjungi dokter secara teratur untuk pemeriksaan pencegahan. Hal ini sangat penting sebelum kehamilan yang direncanakan. Tes skrining meliputi:

  • Diagnosis penglihatan untuk tanda-tanda retinopati (lesi retina non-inflamasi).
  • Analisis darah dan urine untuk mengetahui penyakit ginjal.
  • Pengukuran tekanan darah. Tekanan darah tinggi dapat menyebabkan komplikasi selama kehamilan dan membahayakan anak masa depan, sekaligus memprovokasi kelahiran prematur (karena plasenta rusak).
  • Tes darah untuk kadar gula. Dokter, jika perlu, akan memberikan rekomendasi untuk mengendalikan kadar gula darah sebelum dan selama kehamilan.

Diabetes yang tidak terkontrol, dan bagaimana hal itu bisa muncul pada kehamilan.

Diabetes yang tidak terkontrol meningkatkan risiko komplikasi selama kehamilan, baik untuk ibu dan bayi.

Kemungkinan komplikasi

  • Cacat lahir
  • Kelahiran prematur
  • Gula darah rendah
  • Ikterus
  • Kelahiran anak yang beratnya lebih dari biasanya, yang berujung pada komplikasi kesehatan bayi baru lahir.
  • Kelahiran anak dengan berat badan tidak mencukupi, yang disebabkan oleh tekanan darah tinggi, penyakit ginjal dan gangguan fungsi plasenta.
  • Hasil yang mematikan, meski hal ini terjadi dalam kasus yang sangat jarang terjadi, karena kebanyakan ibu hamil menggunakan insulin untuk mengendalikan kadar gula darah.

Faktor risiko bagi calon ibu:

  • Kelahiran prematur
  • Penyakit ginjal jika kadar kreatinin adalah 2,0 mg / dl.
  • Tekanan darah tinggi saat hamil.
  • Penurunan penglihatan, yang bisa menormalkan segera setelah kelahiran anak.

Kehamilan dan diabetes: Perencanaan kehamilan

Konsultasikan dengan dokter jika Anda memiliki diabetes tipe 1 atau 2 dan Anda ingin menjadi ibu. Anda harus menormalkan kadar gula darah sebelum hamil dan mendukungnya selama 9 bulan. Hanya dalam hal ini kesehatan dan kesehatan bayi masa depan akan aman.

Sorotan

  • Jika Anda menderita diabetes, dan Anda sedang merencanakan kehamilan, bawa kadar gula darah kembali normal. Hal ini akan membantu menghindari risiko kelahiran prematur, cacat lahir pada anak dan menjaga kesehatan.
  • Sering periksa kadar gula darahnya.
  • Lakukan olahraga teratur dan tetap berpegang pada diet sehat. Ini akan membantu mempertahankan berat badan yang sehat atau, jika perlu, menurunkan berat badan ekstra sebelum kehamilan dimulai.
  • Sebelum hamil, ambil suplemen yang mengandung asam folat. Hal ini akan mengurangi risiko anak terkena cacat tabung saraf.
  • Jika Anda menggunakan obat-obatan yang tidak diresepkan, pastikan berkonsultasi dengan dokter Anda tentang menghentikan penggunaan atau mengubahnya ke orang lain sebelum kehamilan.
  • Jika Anda merokok, cobalah sendiri atau dengan bantuan dokter untuk meninggalkan kebiasaan merusak ini, karena tembakau berdampak buruk pada bayi dan meningkatkan risiko komplikasi selama kehamilan.
  • Jika Anda memiliki penyakit ginjal dan penglihatan yang buruk, pastikan berkonsultasi ke dokter, karena penyakit ini bisa menjadi parah selama kehamilan.

trusted-source[1], [2], [3], [4]

Bagaimana merencanakan kehamilan dengan diabetes?

Jika Anda menderita diabetes dan Anda berencana untuk menjadi seorang ibu, lakukan tindakan untuk memperbaiki kesehatan Anda segera sebelum pembuahan. Ini akan membantu Anda dan anak Anda untuk menghindari komplikasi selama kehamilan dan setelah melahirkan. Hal pertama yang harus dilakukan adalah membawa gula darah kembali normal. Ini bisa membantu olahraga teratur, nutrisi yang tepat dan penurunan berat badan yang tidak signifikan.

Anda menderita diabetes. Apa yang harus saya pikirkan selama kehamilan?

Pada minggu-minggu pertama kehamilan, organ bayi mulai terbentuk. Kadar gula darah yang meningkat mempengaruhi perkembangannya dan bayi bisa masuk ke dunia dengan cacat lahir. Tapi jika Anda mengendalikan diabetes, risiko bayi dengan penyimpangan berkurang secara signifikan. Kebanyakan wanita mengetahui bahwa mereka hamil, hanya setelah beberapa minggu. Jika selama periode ini kadar gula darah tidak sesuai dengan norma, risiko persalinan prematur pada wanita tersebut meningkat secara signifikan. Itulah mengapa sangat penting saat merencanakan kehamilan untuk menjaga agar diabetes tidak membahayakan Anda dan anak masa depan Anda.

Tekanan darah tinggi juga bisa menyebabkan:

  • Kelahiran anak dengan kelebihan berat badan. Jika ibu memiliki kadar gula darah tinggi selama kehamilan, ini bisa menular ke anak. Anak itu kelebihan berat badan dan, karena itu, kelahirannya rumit.
  • Kelahiran anak dengan gula darah rendah. Hal ini terjadi ketika tubuh bayi memproduksi lebih banyak insulin untuk menghilangkan kelebihan gula darah selama kehamilan. Dalam beberapa kasus, tubuh anak terus bekerja bahkan setelah lahir. Hal ini, pada gilirannya, menyebabkan kadar gula rendah dalam darah. Jika Anda meninggalkannya saat itu, kesehatan anak akan terancam.

Penyakit kuning, sebagai akibatnya kulit dan keropos mata memiliki warna icteric. Perkembangan penyakit kuning dikaitkan dengan kandungan zat khusus yang tinggi dalam darah dari kelompok pigmen empedu, disebut bilirubin. Ini memiliki warna kuning keemasan karakteristik dan merupakan produk dari pemecahan hemoglobin dan beberapa komponen darah lainnya. Penyakit seperti ini sering ditemukan pada anak yang lahir dari wanita dengan kadar gula darah tinggi.

Bagaimana cara menormalkan gula darah saya sebelum saya hamil?

Pertama-tama, Anda sendiri pasti tertarik dengan hal ini. Konsultasikan dengan dokter Anda dan coba bawa kadar gula darah normal sebelum kehamilan dimulai. Untuk melakukan ini, Anda harus:

  • Seimbang makan. Jika Anda kelebihan berat badan sebelum hamil, Anda harus menurunkan berat badan, kehilangan 5-10 kg dan menormalkan gula darah. Ada banyak cara untuk mengendalikan kapan dan berapa banyak yang Anda makan. Dalam hal ini Anda bisa membantu ahli gizi dan dokter.
  • Olahraga bermain secara teratur. Pilih minimal 30 menit untuk berolahraga setiap hari. Selama latihan, tubuh mengendalikan gula darah dengan menyerapnya selama dan setelah sesi intensif. Olahraga membantu menjaga berat badan yang sehat, menurunkan kolesterol tinggi, dan meningkatkan high-density lipoprotein (kolesterol baik), dan menurunkan tekanan darah tinggi. Berjalan, berlari, bersepeda dan berenang sangat baik untuk penderita diabetes. Konsultasikan dengan dokter sebelum memulai latihan.
  • Minum obat-obatan atau insulin secara ketat sesuai resep dokter. Pastikan untuk memberi tahu dokter bahwa Anda berencana untuk menjadi seorang ibu. Anda juga harus membicarakan obat lain yang Anda konsumsi, termasuk obat bebas.
  • Secara sistematis periksa kadar gula darah. Ini akan membantu menentukan bagaimana pengobatan, olahraga dan nutrisi mempengaruhi gula darah. Penting juga untuk mengkonsumsi asam folat sebelum dan selama kehamilan, yang pada gilirannya akan mencegah perkembangan cacat tabung saraf pada anak.
  • Jika Anda merokok, cobalah untuk melepaskan kebiasaan buruk ini. Tembakau bisa membahayakan anak dan meningkatkan risiko eksaserbasi penyakit.
  • Jika Anda memiliki penyakit ginjal dan penglihatan yang buruk, pastikan berkonsultasi ke dokter, karena penyakit ini bisa menjadi parah selama kehamilan.
Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.