^

Bagaimana estradiol mempengaruhi tubuh kita?

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Studi mengkonfirmasi bahwa hormon dari kelompok estrogen estradiol membantu otot-otot jantung menguat, dan jantung bekerja lebih aktif. Kelompok otot dan organ mana yang masih terpengaruh estradiol dan bagaimana hal ini mempengaruhi pergerakan tubuh dan berat badan?

trusted-source[1], [2], [3], [4],

Bagaimana estradiol bekerja pada tubuh?

Bagaimana estradiol bekerja pada tubuh?

Estradiol (pada tingkat normal di tubuh) tidak hanya mempengaruhi sistem kardiovaskular, tetapi juga otot polos. Otot ini adalah bagian dari kandung kemih dan usus. Artinya, kerja organ ini juga tergantung dari jumlah estradiol dalam darah.

Hormon ini juga mengendalikan otot-otot kerangka. Ini meningkatkan mobilitas kita, meningkatkan kekuatan jaringan tulang. Studi di pusat olahraga menunjukkan bahwa jika selama menopause wanita mengontrol tingkat estradiol dalam darah, dia akan memiliki kerangka yang lebih kuat, tidak akan ada kecenderungan untuk mengalami fraktur.

Bagaimana estradiol mempengaruhi fungsi otot?

Berkat estradiol, kekuatan kontraksi otot membaik, dan ini membuat wanita lebih atletis dan bugar. Jika estradiol mempengaruhi kekuatan kontraksi, maka kemungkinan relaksasi lebih cepat juga.

Hal ini memberi wanita kesempatan untuk lebih tenang dalam menghadapi situasi yang penuh tekanan, untuk menahan stres. Jadi, kelelahan berkurang dan kapasitas kerja meningkat. Dengan efek aktif estradiol, berat badan tidak meningkat, tetap normal.

Hasil penelitian tentang efek estradiol terhadap kerja otot menunjukkan hasil yang mencolok. Para ilmuwan dari negara bagian Colorado di Amerika Serikat menemukan bahwa kekuatan kompresi tangan pada wanita yang selama menopause mengisi cadangan estradiol, lebih tinggi daripada wanita, hormon tidak dikonsumsi.

Estrogen dan olahraga

Dan jika estradiol dikonsumsi bersamaan dengan olahraga, efeknya pun lebih tinggi. Yang terkuat dari semua hasil penelitian adalah wanita yang menggunakan terapi penggantian hormon dan mengerjakan simulator.

Ilmuwan Killlonen dan Jensen pada waktu yang berbeda dalam melakukan eksperimen dengan hormon, menemukan bahwa meminum estrogen dalam kombinasi dengan latihan aerobik meningkatkan angka tersebut, meningkatkan massa otot, dan jumlah lemak di pinggang dan pinggul berkurang.

trusted-source[5], [6], [7], [8], [9]

Estrogen dan berat

Benar, berat badan tidak melompat ke kiri atau ke kanan, tetap tidak berubah. Ilmuwan telah belajar mengapa. Jaringan lemak 6 kali lebih ringan dari pada jaringan otot. Dan bila lemak di tubuh menjadi lebih kecil, dan jaringan otot - lebih, ada substitusi. Dan beratnya tetap pada level yang sama.

trusted-source[10], [11], [12], [13], [14], [15]

Apa lagi yang dipengaruhi oleh estrogen?

Selain itu, otot semakin kuat, kekuatannya menjadi lebih besar, kelelahan berkurang. Tapi, selain itu, jaringan tulang juga menjadi lebih kuat. Tapi efek ini hanya diamati pada kasus kombinasi olahraga dan terapi hormon. Ketika seorang wanita, saat melakukan olahraga, tidak menggunakan hormon, jaringan tulang menguat jauh lebih lambat.

Sebuah fitur dari penelitian ini adalah bahwa perempuan yang rentan terhadap obesitas mendapat manfaat dari terapi hormon lebih. Faktanya adalah bahwa wanita yang memiliki lebih banyak jaringan otot dan lemak memiliki pertukaran hormon yang lebih aktif.

Hal ini dijelaskan secara sederhana: semakin banyak lemak dan jaringan otot, semakin banyak estrogen di dalamnya. Jadi, pertukaran estrogen lebih aktif. Plus - tulang dan otot wanita rentan terhadap penggemukan, lebih kuat dari pada rekan mereka yang kurus. Tapi wanita penuh setelah terapi hormon cenderung menambah berat badan atau hanya tidak menurunkan berat badan, tetap dalam kategori berat yang sama.

Estrogen dan siklus haid

Hormon saat menstruasi juga bisa mempengaruhi berat dan pergerakan tubuh, serta kekuatan otot. Dan kemampuan mereka untuk kontrak. Hal ini dibuktikan dengan penelitian Dr. Phillips, yang dilakukan pada tahun 1993. Sekelompok pasien berusia 20 sampai 30 tahun saat ovulasi mencatat kekuatan otot, meningkat di kali.

Mari kita jelaskan: Selama ovulasi di tubuh tingkat hormon estradiol jauh meningkat, pasien mendapat kesempatan untuk menguatkan tubuh mereka. Jika saat ini lebih banyak berolahraga dan olahraga, volume otot banyak meningkat, dan jumlah jaringan lemak menurun.

Sedangkan untuk periode menstruasi, yaitu saat seorang wanita mengalami pendarahan, hormon progesteron menekan tingkat estradiol. Dan kemudian kekuatan otot hilang, wanita merasa lemah, mungkin ia mengalami perubahan mood mendadak, kelelahan meningkat.

Percobaan Dr. Sauer pada tahun 1996 menunjukkan bahwa kelelahan seperti itu dan perubahan gaya kontraksi terutama terjadi pada pinggul dan lengan bawah. Dan bahkan terapi hormon pun tidak memberikan hasil khusus dalam kasus ini. Alam telah menyediakan periode waktu ini untuk wanita lainnya, dan bukan untuk aktivitas aktif.

trusted-source[16], [17], [18], [19], [20], [21]

Fitur dari karya estradiol

Studi menunjukkan bahwa ketika tingkat hormon estradiol dalam tubuh turun, jaringan otot menjadi lebih kecil. Artinya, wanita terlihat lebih kurus, kulitnya lebih miring. Tapi, bila kadar estradiol dalam darah dipulihkan, massa otot juga kembali normal. Sama beratnya.

Sebagai hasil penelitian ilmiah, diketahui juga bahwa estradiol bekerja langsung pada otot. Karena kehadirannya, otot-otot terlindungi dari pengaruh radikal bebas (zat yang menyebabkan penuaan). Hal ini sangat berharga dalam periode aktivitas fisik aktif (berenang, aerobik, fitness, berlari).

Para ilmuwan menyimpulkan bahwa ketika kita kehilangan estradiol, otot-otot lebih rentan terhadap keruntuhan flabbitiness. Selain itu, mereka bahkan tidak dapat pulih sampai tingkat estradiol disesuaikan.

Sadarilah bahwa agar otot berkembang normal, mereka membutuhkan lebih banyak kalori daripada sisa jaringan. Saat kita kehilangan massa otot, lemak dibakar kurang efisien, dan seseorang bisa pulih. Untuk memastikan otot-otot itu baik, kuat, dan lemak dibakar lebih aktif, penting untuk mengambil hormon dan olah raga yang diperlukan.

Berapa tingkat estrogen Anda dalam tubuh, khususnya estradiol, dapat ditentukan dengan bantuan tes hormon. Pada waktunya, hubungi ahli endokrinologi dan jadilah sehat! Bagaimana estrogen mempengaruhi metabolisme?

Studi tentang efek estrogen pada tubuh menunjukkan bahwa selama klimaks dalam tubuh terjadi perubahan ireversibel. Dan estrogen berkontribusi pada peningkatan banyak proses, termasuk pengaktifan metabolisme. Bagaimana ini bisa terjadi?

trusted-source[22], [23], [24]

Selama menopause kalium hilang

Hal ini dibuktikan dengan penelitian ilmuwan Amerika pada tahun 1991. Bila seorang wanita memiliki periode klimakterik, tingkat potassium dalam tubuh menjadi jauh lebih sedikit, dan kerugian ini tidak dapat diubah lagi. Mengapa potasium menjadi lebih kecil? Karena kadar estradiol, hormon dari kelompok estrogen hilang. Dan karena penindasan ini produksi potassium.

trusted-source[25], [26], [27], [28], [29]

Efek estradiol terhadap perkembangan otot dan tulang

Karena ini, otot bisa berkembang dengan buruk, menjadi lembek dan lesu. Selain itu, jika Anda ingin melengkapi tubuh dengan persediaan zat bermanfaat, karena tingkat estradiol rendah mereka akan dicerna dengan buruk. Ini adalah zat seperti magnesium, potasium dan seng, yang sangat penting untuk kerja organ dalam.

Estradiol membantu zat ini diserap, dan tidak adanya atau dosis kecil - sebaliknya. Tanpa kalium, magnesium dan seng, metabolisme dalam tubuh akan lamban, lambat, dan kemudian lemak akan menumpuk. Metabolisme yang buruk juga memperlambat kekuatan dan kepadatan jaringan tulang, dan juga berdampak negatif pada kerja dan perkembangan otot.

trusted-source[30], [31], [32], [33], [34], [35], [36], [37], [38], [39]

Efek estradiol terhadap kolesterol

Kolesterol itu buruk dan bagus. Yang pertama memiliki efek negatif pada tubuh, yang kedua - secara positif. Jika kadar estradiol dalam darah tinggi, maka kadar kolesterol baik juga naik, dan kadar kolesterol jahat menurun. Dan sebaliknya: tingkat rendah estradiol memprovokasi aktivitas kolesterol jahat, dan akibatnya - penyakit yang berbeda.

Studi menunjukkan bahwa dokter kolesterol yang buruk mengamati pada pasien yang mengalami obesitas. Karena itu, perlu dilakukan pemeriksaan darah sekali setahun setahun sekali agar kadar kolesterol menjalani tes hormonal. Ini akan memberi kesempatan untuk mengisi kembali tingkat estradiol pada waktunya untuk menormalkan karya keseluruhan organisme.

trusted-source[40], [41], [42], [43], [44], [45], [46], [47], [48], [49]

Efek estradiol pada darah

Bila estradiol dalam darah tidak cukup, kadar lemak dalam sel darah meningkat, terutama pada wanita dengan obesitas. Sebagai konsekuensinya, wanita tersebut lebih cenderung terkena diabetes, karena kadar gula darah juga meningkat.

Tingkat estradiol yang baik dan normal dalam darah mengurangi kandungan lemak darah, serta pembentukan trombus. Jika Anda meningkatkan kadar estradiol menjadi normal, hindari risiko penyakit kardiovaskular.

trusted-source[50], [51], [52], [53], [54], [55]

Estradiol dan tidur nyenyak

Pernahkah Anda memperhatikan bahwa terkadang Anda tidak tidur nyenyak, dan bahkan obat tidur tidak banyak membantu? Penyebab kondisi tidak menyenangkan ini sekali lagi bisa menjadi hormon. Jika tidak ada cukup estradiol dalam darah - hormon seks dari kelompok estrogen - seseorang dalam mimpi tidak dapat beristirahat sepenuhnya. Bahkan pertumbuhannya untuk alasan ini secara signifikan melambat.

Tubuh memproduksi lebih banyak progesteron, dan hormon ini memiliki kemampuan untuk menekan produksi hormon pertumbuhan. Tapi di mana berat ekstra?

Faktanya adalah bahwa hormon pertumbuhan secara langsung mempengaruhi bagaimana otot tumbuh dan jika kelebihan lemak terakumulasi. Jika ada cukup hormon pertumbuhan di tubuh, maka dengan pertumbuhan dan elastisitas otot, tidak akan ada masalah.

Pada perkembangan wanita penuh hormon pertumbuhan dalam organisme diperlambat. Itulah sebabnya jaringan lemak mereka menumpuk, dan jaringan otot tidak berkembang. Bahkan sebaliknya, hilang, lalu otot menjadi lesu dan tidak taat.

trusted-source[56], [57], [58], [59]

Menopause dan hormon pertumbuhan

Pada saat seorang wanita memulai periode sebelum klimaks, latar belakang hormonnya berubah drastis. Estradiol dalam tubuh kurang, dan ini mengurangi tingkat hormon pertumbuhan. Dan kemudian kita mendapatkan situasi yang menarik: tidak peduli seberapa banyak Anda bermain olahraga dan beban apa yang tidak Anda berikan pada diri Anda, massa otot tidak akan tumbuh.

Tulang masih akan tetap lemah, dan otot - lembek. Artinya, olahraga tanpa hormon yang diperlukan tidak akan membawa hasil apapun.

Menurut beberapa laporan, berkat testosteron, massa otot orang dari kedua jenis kelamin berkembang. Namun sebenarnya kerja normal otot bisa menunjang hormon estradiol wanita. Berkat dia, massa otot pun terbangun, disamping itu kelebihan lemaknya dibakar. Hal ini tergantung latihan.

Selain itu, berkat estradiol, kerja seluruh organisme disesuaikan, dan tidak hanya fungsi individualnya yang akan membaik.

Pada waktunya, tingkatkan kadar hormon dalam tubuh Anda dan tetap sehat. Bagaimana estradiol mempengaruhi mood?

Dengan nafsu makan menyiksa kita tidak begitu banyak, dan kita memiliki kesempatan untuk membakar lemak, kita mencoba untuk meningkatkan jumlah serotonin dalam tubuh. Mengapa dan bagaimana hormon mempengaruhi mood kita? Secara khusus, hormon dari kelompok estrogen.

Serotonin dan berat badan kita

Penelitian ilmiah yang berlangsung lebih dari tiga dekade ini, menunjukkan hasil yang menarik. Tingkat serotonin yang diturunkan pada darah seseorang menyebabkan kelebihan berat badan. Selain itu, kurangnya serotonin menyebabkan penurunan mood, sariawan, mudah tersinggung, ketidakmampuan untuk memusatkan perhatian. Dan orang lain dengan tingkat serotonin yang rendah mulai merasa sangat sedikit sakit. Bisa saja ada gangguan pada saluran pencernaan, penyerapan dan pencernaan makanan.

Jiwa juga berubah: ide obsesif bisa timbul, tidur terganggu, mood bisa sangat buruk sehingga seseorang tidak menginginkan apapun.

Mengapa negara seperti itu muncul?

Setiap tahun, seseorang bisa menurunkan kadar serotonin. Jika Anda tidak mengikutinya, tentu saja, dan jangan mengambil hormon yang diperlukan berdasarkan rekomendasi dokter. Kadar serotonin yang menurun juga dipicu oleh stres yang terus-menerus, kurang tidur, pola makan yang buruk, penggunaan alkohol secara terus-menerus, penggunaan obat-obatan yang tidak terkontrol, terutama obat penenang.

Obat-obatan dari alergi, yang dikonsumsi orang terus-menerus dan dalam dosis tinggi, juga bisa mengurangi produksi serotonin. Efek negatif yang sama pada produksi serotonin menyebabkan merokok. Perokok mengalami perubahan suasana hati lebih sering daripada orang lain.

Kelompok risiko

Pada kelompok risiko di antara korban ketidakseimbangan hormon - wanita berusia 45 sampai 49 tahun. Dalam kategori wanita ini, berat badan berlebih dan keadaan depresi karena perubahan hormonal dapat terwujud secara jelas. Mereka memiliki tingkat estradiol jauh lebih rendah dari sebelumnya.

Pada wanita pra-menopause, mood dan keadaan kesehatan berubah drastis. Mereka merasa sulit mengendalikan diri. Wanita mengakui bahwa mereka merasa seperti roller coaster, dan ini menakutkan.

Bagaimana tubuh wanita berubah saat menopause?

Pikirkan saja: tubuh wanita selama periode ini bisa pulih, dan sensasinya - berubah. Seorang wanita melemparkan sesuatu ke dalam panas, lalu dalam kedinginan. Suasana hati juga bisa berpindah dari perasaan bahagia yang dalam hingga depresi berat yang sama.

Hal ini penting untuk tidak ketinggalan dan perlu berkonsultasi dengan dokter tentang terapi penggantian hormon.

Bagaimana hormon mempengaruhi fungsi otak?

Jika tubuh memiliki estradiol cukup, itu bisa mempengaruhi kerja hormon lain yang dihasilkan otak. Hal ini secara langsung mempengaruhi perubahan mood. Jadi, efek estradiol pada endorfin, hormon vasopresin, oksitosin dan vasopresin.

Hal ini meningkatkan nafsu makan, sementara metabolisme terhambat. Dan wanita itu pasti membaik. Selain itu, karena adanya pengaruh aktif hormon pada pusat otak, mekanisme yang mengendalikan nafsu makan terganggu.

Seorang wanita tidak bisa lagi mengatur berat badannya. Ini menakutkan dan mengganggu dia. Dan Anda hanya perlu memeriksa kadar hormon, setelah lulus tes hormonal.

Estradiol dan endorfin

Hormon ini sangat kuat dalam pengaruhnya terhadap tubuh wanita hamil. Kebanyakan - pada minggu-minggu terakhir. Kemudian endorfin, seperti estradiol, di tubuh ibu masa depan cukup banyak, lebih dari biasanya.

Ini bagus karena nafsu makan tidak lagi begitu brutal, karena endorfin memiliki khasiat untuk menguranginya.

Tapi ketika seorang wanita melahirkan, tingkat endorfin dalam darah menurun secara signifikan. Ini berarti bahwa wanita dan mood bisa turun secara signifikan - sampai tanda kritis. Inilah sebabnya mengapa wanita sering mengalami depresi pascamelahirkan.

Ini semua hormon, bukan masalah hidup. Kondisi ini bisa dibandingkan dengan berhentinya penggunaan obat-obatan narkotika. Awalnya wanita itu senang, lalu sumber ini diambil darinya - jumlah endorfin menurun tajam.

Tentu saja, seorang wanita bereaksi dengan air mata, serangan agresi, lalu apatis, menderita hot flushes, kekhawatiran, menderita penyakit perut.

Ini berakhir tidak hanya dengan gangguan mental, tapi juga dengan perubahan fisik. Seorang wanita sangat sulit menurunkan berat badan, kecuali jika dia mengisi kekurangan endorfin. Hal ini bisa dilakukan dengan mengonsumsi hormon yang diresepkan oleh dokter, bersamaan dengan olah raga.

Pada waktunya, hubungi dokter kandungan dan ahli endokrinologi dan jadilah sehat.

trusted-source[60], [61], [62], [63], [64], [65], [66], [67], [68]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.