^

Chicory untuk gastritis

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 29.08.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Sebagian besar dari apa yang kita ketahui tentang sawi putih adalah alternatif yang sehat untuk kopi. Tetapi tanaman ini ditambahkan tidak hanya ke minuman, tetapi juga ke berbagai hidangan. Apakah selalu membantu? Misalnya, apakah sawi putih berbahaya untuk gastritis?[1]

Bisakah sawi putih dengan gastritis?

Chicory tidak dikontraindikasikan pada gastritis dengan defisiensi aktivitas sekretori, di luar tahap eksaserbasi. Dengan peningkatan keasaman lambung, dengan borok dan erosi, serta pada periode akut gastritis, tidak disarankan untuk menggunakan produk.

Ada aturan keamanan seperti itu dalam penggunaan chicory:

  • Anda tidak boleh minum minuman, termasuk infus atau rebusan rimpang, jika terlalu panas. Untuk mukosa lambung, rentan terhadap peradangan, faktor iritasi seperti itu berbahaya. Oleh karena itu, penderita gastritis hanya cocok untuk hidangan dan cairan dalam bentuk panas, atau pada suhu kamar.
  • Penyalahgunaan sawi putih tidak diinginkan. Jumlah optimal adalah hingga 3 cangkir per hari.
  • Dokter merekomendasikan minum sawi putih yang diseduh alami dengan madu untuk gastritis asam rendah di luar tahap eksaserbasi.

Chicory untuk gastritis dengan keasaman tinggi

Untuk pasien yang menderita gastritis dengan peningkatan sekresi asam lambung, penting untuk menghindari makanan dan kombinasinya yang meningkatkan keasaman lambung. Chicory hanya mengacu pada produk tersebut, karena merangsang aktivitas sekretori, meningkatkan nafsu makan.

Dengan gastritis hyperacid, hanya jus sayuran encer non-asam (labu, wortel, kentang), ciuman dan kolak non-asam, teh yang diseduh dengan lemah dan infus herbal dan decoctions yang diperbolehkan. Lebih baik menolak sawi putih sama sekali, bahkan setelah proses pencernaan terbentuk dan gejala penyakit telah dihilangkan.

Pasien dengan mukosa gastrointestinal yang sensitif perlu memahami bahwa produk yang paling tidak berbahaya sekalipun dapat berbahaya jika digunakan secara tidak tepat atau dalam jumlah yang tidak wajar. Sedangkan untuk sawi putih hanya boleh dikonsumsi oleh orang sehat, atau dalam kondisi asam hipo, di mana produksi asam klorida harus dirangsang, bukan ditekan. Dalam kasus gastritis dengan keasaman tinggi (dan ini yang paling umum), lebih baik tidak mengambil risiko kesehatan Anda dan memilih minuman yang lebih lembut dan lebih aman - misalnya, kaldu rosehip, teh chamomile.

Chicory untuk gastritis erosif

Gastritis erosif atau korosif adalah salah satu varian dari proses inflamasi pada mukosa lambung, yang disertai dengan pembentukan erosi. Penyakit seperti itu sering didiagnosis dengan latar belakang alkoholisme kronis, penyalahgunaan obat antiinflamasi nonsteroid, keracunan bahan kimia. Komplikasi gastritis erosif bisa berupa tukak lambung dan pendarahan. Untuk mencegah perkembangan komplikasi seperti itu, disarankan untuk mengikuti diet ketat. Nutrisi harus sehemat mungkin, dengan pengecualian makanan panas, pedas, menjengkelkan, minuman beralkohol dan berkarbonasi, kopi kental, teh, dan bahkan sawi putih. Makanannya terdiri dari sereal, sayuran rebus dan rebus, buah-buahan (terutama pisang dan apel panggang), casserole dan souffle, serta sup.

Bagaimana sawi putih mempengaruhi lambung yang rusak akibat erosi? Selaput lendir teriritasi, sekresi jus lambung dirangsang, keasaman meningkat, yang berdampak negatif pada membran yang sudah rusak.

Harus diingat bahwa kopi dan sawi putih tidak dianjurkan untuk dikonsumsi:

  • dengan gastritis erosif;
  • dengan sakit maag;
  • dengan eksaserbasi gastritis apa pun;
  • jika, setelah minum secangkir sawi putih, gejala yang tidak menyenangkan di daerah perut dicatat.

Chicory untuk gastritis atrofi

Gastritis atrofi mungkin merupakan salah satu varian yang paling tidak menguntungkan dari penyakit ini, karena dialah yang sering diperumit oleh onkopatologi. Sangat penting bagi pasien dengan gastritis jenis ini untuk mengikuti semua rekomendasi nutrisi, berusaha mempertahankan tahap remisi selama mungkin.

Pada pasien dengan gastritis atrofi, ada pelanggaran fungsi sel parietal (glandulosit) mukosa lambung, akibatnya pelepasan asam klorida terganggu. Sel-sel yang merespons produksi pepsinogen juga terpengaruh. Secara bertahap, sel-sel yang terkena digantikan oleh struktur epitel, atau mukosit, yang tidak mampu mengeluarkan asam klorida dan pepsinogen, yang menyebabkan pelanggaran fungsi pencernaan.

Pada periode akut gastritis atrofi, pembatasan diet diperlukan: makanan asam dan pedas, lemak hewani, jamur, susu murni, makanan berserat kasar, minuman berkarbonasi, kopi, teh kental, dan sawi putih tidak termasuk. Perbanyak diet secara bertahap setelah sekitar 2-3 hari. Pada saat yang sama, kemungkinan menggunakan sawi putih disetujui oleh dokter, yang dapat mengizinkan Anda minum minuman, asalkan semua tanda proses akut dihilangkan, jika pasien tidak mengalami peningkatan keasaman sekresi lambung.

Chicory dengan eksaserbasi gastritis

Gastritis adalah reaksi inflamasi yang disertai dengan kerusakan pada mukosa lambung, akibatnya organ ini kehilangan kemampuan untuk mencerna makanan yang masuk ke dalamnya. Salah satu akar penyebab pelanggaran tersebut adalah gizi buruk. Oleh karena itu, untuk mengembalikan pencernaan normal dan menghentikan perkembangan peradangan, pertama-tama perlu untuk menetapkan rezim makanan dan minuman, untuk mengecualikan makanan dan minuman berbahaya.

Penting: prinsip-prinsip dasar diet untuk gastritis kronis harus diikuti bahkan setelah mencapai remisi yang stabil. Prinsip-prinsip ini adalah:

  • makan sesuai jadwal, setiap hari pada waktu yang hampir bersamaan;
  • makanan fraksional sedikit demi sedikit, tetapi sering (kira-kira setiap 2,5 jam);
  • penggunaan hanya makanan dan minuman hangat;
  • menghindari makan berlebihan;
  • pengecualian makanan dan hidangan yang mengiritasi mukosa lambung;
  • pengecualian makanan kering, terburu-buru;
  • pemisahan menurut waktu makan makanan dan minuman (disarankan minum setengah jam sebelum makan, atau satu jam setelahnya).

Dengan eksaserbasi gastritis, Anda tidak bisa minum sawi putih - terlepas dari tingkat pembentukan asam di perut. Untuk menghilangkan sakit perut dan gejala menyakitkan lainnya, Anda harus benar-benar mematuhi batasan dan aturan makanan. Diet harus hemat, seimbang. Durasi perkiraannya adalah beberapa minggu, bahkan jika keadaan kesehatannya dinormalisasi. Selama ini hanya teh herbal, kaldu rosehip, air hangat tanpa gas, kolak buah kering yang boleh diminum. Chicory sebaiknya dikesampingkan.

Chicory untuk gastritis dan pankreatitis

Sampai saat ini, Anda dapat mendengar banyak informasi yang saling bertentangan tentang penggunaan sawi putih untuk gastritis. Beberapa ahli yakin bahwa manfaat akar untuk penderita gastritis jauh lebih besar daripada bahayanya, sementara yang lain memiliki pendapat yang sama sekali berlawanan.

Namun, sebagian besar dokter yang mempelajari tanaman obat mengatakan bahwa sawi putih cukup agresif dalam kaitannya dengan jaringan mukosa saluran pencernaan. Ini memicu peningkatan aktivitas enzimatik, mempotensiasi produksi asam klorida. Dalam aspek ini, dalam hal efek iritasi, dapat dibandingkan dengan kopi yang sama, sehingga pasien yang menderita pankreatitis, gastritis pada tahap akut harus menahan diri dari minum sawi putih.

Namun, orang yang menderita gastritis terkait dengan keasaman rendah dan sedang dalam remisi mungkin menambahkan produk ke dalam makanan. Chicory bahkan berguna untuk pasien dengan gastritis, karena mengaktifkan sekresi lambung dan meningkatkan nafsu makan, meningkatkan proses pencernaan. Jika memungkinkan, susu dapat ditambahkan ke minuman.

Manfaat

Manfaat utama terletak pada akar chicorn, yang mengandung banyak vitamin dan elemen. Pada 1970-an, ditemukan bahwa akar C. Intybus mengandung hingga 40% inulin, yang memiliki sedikit efek pada kadar gula darah dan oleh karena itu cocok untuk penderita diabetes.[2]

Sejak zaman kuno, sawi putih telah dianggap sebagai tanaman obat yang paling berharga, sehingga sering digunakan dalam pengobatan alternatif. Bahkan orang Romawi kuno secara aktif menggunakan sawi putih untuk mencegah gastritis hypoacid dan patologi lain pada saluran pencernaan, dan orang Mesir memberikan infus penyembuhan sebagai penangkal gigitan laba-laba dan ular. Penyembuh alternatif telah berhasil mengobati sawi putih untuk asam urat dan konjungtivitis, serta gangguan usus.

Tanaman ini memiliki komposisi yang besar dan bermanfaat, yang memungkinkannya digunakan baik dalam pengobatan maupun dalam memasak. Hidangan dengan sawi putih direkomendasikan untuk pasien yang menderita diabetes mellitus, [3]yang disebabkan oleh adanya inulin, pemanis alami, di dalam produk. Rimpang mengandung persentase kecil karbohidrat dan banyak serat, yang memungkinkannya dimasukkan dalam diet banyak diet.

Inulin, biostimulan alami, membantu memulihkan mikroflora usus, mengoptimalkan fungsi seluruh saluran pencernaan, dan merangsang proses metabolisme. Ini digunakan dalam pengobatan alternatif untuk pencegahan dan pengobatan gastritis hypoacid, kolesistitis, hepatitis, dan dysbacteriosis.

Kehadiran kalium memastikan normalisasi aktivitas dan ritme jantung, mengencangkan pembuluh darah, meningkatkan ekskresi kelebihan kolesterol. Minuman chicory berfungsi sebagai pengganti kopi yang bermanfaat karena tidak mengandung kafein, psikostimulan terkenal yang memiliki banyak kontraindikasi.

Zat besi yang ada dalam rimpang chicorn memperbaiki kondisi orang yang menderita aritmia, aterosklerosis, dan anemia defisiensi besi. Efek terapeutik secara positif dilengkapi dengan glikosida intibin, yang merangsang aktivitas saluran pencernaan, meningkatkan fungsi sistem saraf pusat, dan menormalkan irama jantung.

Efektivitas sawi putih dalam memerangi kelebihan berat badan diketahui: tanaman meningkatkan metabolisme, membantu mengurangi akumulasi lemak, dan menormalkan keseimbangan air dan elektrolit. Akar chicory adalah bagian dari banyak obat antiparasit, koleretik, hipoglikemik. Tincture alkohol sering digunakan dalam dermatologi, untuk pengobatan bisul, psoriasis, dermatitis, jerawat, karena sifat anti-inflamasi dan antibakteri yang agak kuat.[4]

Sediaan nabati memiliki sifat astringen, memiliki efek diuretik sedang, dan merangsang motilitas usus. Kepahitan yang ada dalam komposisi mempengaruhi selaput lendir saluran pencernaan, meningkatkan sekresi empedu dan enzim. Properti ini memungkinkan penggunaan sawi putih untuk gastritis dengan keasaman rendah. Pada saat yang sama, manfaatnya dirasakan, baik dalam tindakan terapeutik dan pencegahan, untuk mencegah eksaserbasi proses inflamasi dengan latar belakang produksi asam yang tidak mencukupi di lambung.

Kemungkinan penggunaan lain dari produk herbal:[5]

  • takikardia dan aritmia;
  • nefritis;
  • aterosklerosis;
  • penyakit pada sistem kemih dan hepatobilier;
  • aktivasi nafsu makan;
  • invasi cacing;
  • patologi neurologis;
  • diare, penguatan prostat dan organ reproduksi lainnya, kanker paru-paru, mabuk dan pembersihan saluran empedu;[6]
  • penyakit hati, antispasmodik, antikolesterol, antiseptik;[7]
  • koleretik, stimulan sekresi lambung, hipoglikemik;[8]
  • penyakit kuning, pembesaran hati, asam urat dan rematik;[9]
  • koleretik, pencahar, hipotensi, tonik dan antipiretik;[10]
  • penyakit mata dan dermatologis, dll.

Kontraindikasi

Dalam bentuk apa sawi putih biasanya dikonsumsi?

  • Rimpang chicory adalah dasar dari mana beberapa produk dibuat sekaligus. Secara khusus, konsentrat kental atau ekstrak sawi putih populer untuk ditambahkan ke saus, minuman, dan makanan penutup.
  • Chicory giling adalah rimpang yang dipanggang dengan tungku dan digiling halus yang dapat digunakan sebagai pengganti bumbu atau dibuat menjadi "kopi" alternatif.
  • chicory larut dibuat dengan mengeringkan ekstrak chicory. Opsi ini sangat nyaman untuk menyeduh minuman pengganti kopi.
  • Rimpang sawi putih utuh adalah obat alami yang dapat digunakan untuk membuat bumbu, kopi, dan saus sendiri. Potongan akar dipotong, dikeringkan dan dipanggang dalam oven, digiling dalam penggiling kopi dan digunakan untuk tujuan yang dimaksudkan.
  • Garpu salad radichio juga merupakan subspesies dari sawi putih, yang disebut selada kepala. Ini sangat enak dan sehat: membersihkan darah, meningkatkan fungsi jantung dan pembuluh darah. Varietas ringan Radichio digunakan terutama untuk membuat salad, dan varietas ungu-burgundy membuat camilan panas dan lauk pauk yang lezat dan sehat.

Berbagai macam produk ini tidak boleh dimasukkan dalam diet:

  • dengan hipersensitivitas individu terhadap tanaman;
  • wanita dengan kehamilan yang sulit;
  • dengan gastritis dengan keasaman tinggi, tukak lambung;
  • dengan patologi vaskular, tromboflebitis, varises;
  • dengan penyakit batu empedu;
  • anak di bawah 3 tahun.

Juga, mutlak semua orang disarankan untuk menghindari penggunaan sawi putih bermutu rendah dan murah - dan tidak hanya untuk gastritis. Penting untuk memperhatikan deskripsi pada kemasan: komposisi harus disajikan hanya dengan 100% chicory (ekstrak), tanpa bahan tambahan penyedap, penyedap dan pengawet. Untuk mengurangi biaya produk, rye, oat dan barley juga sering ditambahkan ke dalam komposisi.

Ada juga komponen yang tidak diinginkan yang sering ditambahkan ke ekstrak sawi putih, seperti maltodekstrin. Kita berbicara tentang karbohidrat yang sifatnya mirip dengan pati dan glukosa, yang memungkinkannya digunakan sebagai pengental, pemanis, dan zat penyedap yang sangat baik.

Untuk mengidentifikasi komponen yang tidak diinginkan dalam komposisi, Anda dapat menjatuhkan setetes yodium ke dalam minuman yang lemah. Jika larutan berubah menjadi ungu, ini mungkin berarti ada sereal atau pati di dalamnya. Dan keberadaan maltodekstrin dalam bubuk chicorn ditentukan oleh warna zat yang sangat terang.

Ekstrak berkualitas tinggi - kental, kental, dengan bau yang menyenangkan. Bubuk chicory berwarna gelap, tanpa gumpalan. Pada pemeriksaan lebih dekat, tidak berdebu, Anda dapat dengan jelas melihat butiran kecil. Jika kita berbicara tentang akar, maka tunas kering harus diperoleh, dengan warna kecoklatan.

Lebih baik membeli produk yang dibuat di Polandia atau Prancis. Sawi putih India cenderung berkualitas lebih rendah. Tentu saja, kemasannya harus disegel, tanpa bekas pembukaan.

Kemungkinan resiko

Ketika berbicara tentang sawi putih, orang biasanya berarti rimpang atau daun selada (yang disebut selada Radicchio). Tentu saja, manfaat makan makanan dan minuman nabati jauh lebih besar daripada risikonya:

  • Berkat inulin, dimungkinkan untuk menstabilkan kadar glukosa dalam darah, yang penting bagi orang yang menderita diabetes atau obesitas.
  • Komposisi herbal vitamin meningkatkan fungsi sistem saraf, memperkuat pertahanan kekebalan tubuh.
  • Sejumlah besar serat mengoptimalkan motilitas usus dan meningkatkan tinja.
  • Kalium meningkatkan kondisi sistem kardiovaskular.

Selain itu, produk meningkatkan aktivitas enzimatik saluran pencernaan, memiliki efek regenerasi anti-inflamasi, antiparasit.

Namun, risiko tetap ada:

  • sifat koleretik tanaman dapat memperburuk kondisi dengan cholelithiasis - khususnya, batu dapat mulai bergerak dan menyumbat saluran empedu;
  • peningkatan sekresi asam lambung akan memperburuk kondisi pasien dengan gastritis hyperacid atau tukak lambung;
  • pada pasien dengan diatesis oksalat, risiko pelepasan pasir meningkat;
  • dengan varises dan wasir, risiko trombosis meningkat;
  • dapat memperburuk kesejahteraan orang dengan tekanan darah rendah.

Menu detail untuk setiap hari

Dengan eksaserbasi gastritis pada hari pertama, lebih baik menahan diri untuk tidak makan makanan apa pun untuk memungkinkan organ yang meradang beristirahat. Anda tidak bisa minum sawi putih, hanya penggunaan air hangat rebus, infus chamomile atau kaldu rosehip yang diperbolehkan. Setelah gejala utama mereda, diet dilengkapi dengan sup parut dan sereal cair. Setelah beberapa saat, bubur daging (ayam, kalkun), telur dadar protein uap terhubung. Chicory dalam bentuk minuman atau salad masih dilarang, terlepas dari tingkat keasaman jus lambung.

Menu dikompilasi dengan mempertimbangkan poin-poin berikut:

  • singkirkan makanan berserat kasar yang secara mekanis dapat melukai mukosa yang meradang (daging kurus, ikan bertulang, dedak);
  • tidak termasuk sayuran dan buah-buahan mentah, kacang polong, daging asap, bumbu perendam, saus, kaldu kental, produk setengah jadi;
  • menolak untuk menggunakan minuman berkarbonasi, jus, teh kental, kopi dan sawi putih, termasuk dengan susu.

Dengan gastritis dengan keasaman rendah, diperbolehkan untuk secara bertahap menambahkan bit rebus dan salad wortel, sup berdasarkan daging atau ikan ke dalam menu. Setelah perbaikan kondisi yang stabil, penggunaan chicory dalam jumlah kecil diperbolehkan - terutama dalam bentuk minuman dari ekstrak chicory. Awalnya, mereka hanya minum satu teguk 2-3 kali sehari. Jika tidak ada gejala yang tidak menyenangkan, maka volume konsumsi dapat ditingkatkan secara bertahap. Jika ada rasa sakit di perut, bersendawa, ketidaknyamanan di belakang tulang dada, kembung, maka lebih baik menolak sawi putih.

Kondisi penting saat memilih minuman dan hidangan untuk gastritis adalah suhunya. Segala sesuatu yang dikonsumsi pasien harus hangat, tidak panas atau dingin. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa panas mengiritasi selaput lendir dan memperburuk proses inflamasi, dan dingin menghambat aktivitas enzimatik, yang menyebabkan perlambatan proses pencernaan.

Dasar nutrisi pada periode akut gastritis harus sereal di atas air, sayuran kukus dan direbus, bakso dan irisan daging uap, sup tumbuk.

Contoh menu untuk 2-4 hari gastritis akut:

  • Untuk sarapan pagi: bubur nasi dengan sepotong mentega, kaldu rosehip.
  • Sebagai sarapan kedua: telur dadar kukus protein, apel panggang.
  • Untuk makan siang: satu porsi sup sayur, souffle ayam, teh chamomile.
  • Camilan: kerupuk putih dengan kolak buah kering.
  • Untuk makan malam: kentang tumbuk dengan potongan fillet ikan kukus.

Dengan gastritis dengan sekresi asam yang tidak mencukupi, sawi putih mulai dimasukkan ke dalam makanan tidak lebih awal dari 7-8 hari dari saat eksaserbasi, tergantung pada kesehatan yang stabil.

Dengan gastritis dengan peningkatan sekresi asam, lebih baik tidak menggunakan produk ini.

Resep

Banyak orang berpikir bahwa sawi putih hanyalah analog kopi yang murah. Pendapat seperti itu tidak sepenuhnya benar. Memang, varietas minuman kelas rendah mungkin tidak terasa seperti kopi sama sekali, dan bahkan sangat hambar. Tetapi produk yang berkualitas sangat bersaing - pertama, dalam hal aroma dan rasa, dan kedua - dalam hal manfaat, karena dapat digunakan di hampir semua usia, dengan kecenderungan tekanan darah tinggi, dll. Chicory berguna untuk gastritis dengan aktivitas sekresi rendah.

Akar tanah panggang diseduh di pembuat kopi, Turki, pers Prancis. Ekstrak kental hanya dituangkan dengan air mendidih dalam proporsi yang tepat, atau ditambahkan ke berbagai hidangan, saus, yang memberi mereka rasa pahit yang khas. Produk ini cocok dengan bumbu lainnya (kayu manis, vanila), krim atau susu.

Chicory dengan susu untuk gastritis tidak dilarang digunakan selama remisi. Tetapi dengan eksaserbasi gastritis kronis atau dengan peradangan akut, lebih aman untuk memberikan preferensi pada teh yang diseduh dengan lemah, infus chamomile, kolak buah kering, oatmeal jelly.

Untuk menyiapkan minuman chicory dari produk bubuk, ambil 1 sdt. Bubuk, tuangkan 150 ml air mendidih. Tambahkan gula dan susu sesuai selera. Norma untuk remisi tidak lebih dari tiga cangkir sehari.

Rebusan akar alami lebih bermanfaat. Satu liter air didihkan, tuangkan cangkir rimpang goreng dan cincang, simpan dengan api kecil di bawah tutup selama setengah jam. Selanjutnya, kaldu disaring dan diminum 1 teguk beberapa kali sehari untuk gastritis dengan aktivitas sekresi yang berkurang.

Untuk meningkatkan sekresi lambung, Anda dapat menyiapkan infus: tuangkan 5 sendok makan akar cincang ke dalam termos, tuangkan 500 ml air mendidih dan biarkan semalaman. Obat semacam itu diminum 50 ml sebelum makan.

Dengan demikian, kita dapat menyimpulkan: sawi putih untuk gastritis hanya dapat digunakan pada tahap remisi dan dalam kasus gangguan fungsi saluran pencernaan, di mana jumlah asam lambung dan empedu yang cukup tidak diproduksi. Hidangan dan minuman chicory direkomendasikan untuk pasien dengan gastritis hypoacid, hepatitis, dan neurasthenia. Dan bagaimanapun juga, sebelum menggunakan dana dan suplemen makanan dengan sawi putih, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter, karena tanaman tersebut memiliki kontraindikasi.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.