^
A
A
A

Diet hypoallergenic untuk ibu menyusui

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 19.10.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pola makan hypoallergenic untuk ibu menyusui tidak banyak dibutuhkan bagi ibu seperti bayi, yang sistem pencernaannya baru mulai terbentuk. Untuk menghindari dermatitis, diatesis dan ruam kulit lainnya, perlu meminimalkan risiko alergen masuk ke tubuh bayi. Perlu dicatat bahwa masalah alergi bayi baru lahir tidak terkait langsung dengan fakta bahwa ada ibu menyusui, lebih baik dengan seberapa baik organisme ibu merasakan makanan dan mencernanya. Artinya, dengan pencernaan yang buruk, bahkan oatmeal yang tidak berbahaya dapat menyebabkan reaksi yang tidak diinginkan pada anak dalam bentuk ruam alergi atau kolik. Dengan demikian, semua antihistamin digunakan dalam pengobatan alergi pada anak, cukup menetralisir gejala, dan solusinya adalah menormalkan proses pencernaan pada ibu.

Diet hypoallergenic untuk ibu menyusui melibatkan transisi ke diet khusus dengan gejala dan kecurigaan alergi pertama pada bayi. Menu mencakup produk hypoallergenic berikut:

  • Sayuran berwarna putih dan hijau, wortel, bit, tomat tidak disertakan.
  • Buah-buahan berwarna hijau, semua buah dan buah beri merah muda, merah cerah dan jeruk.
  • Sereal Bezgluteinovye - nasi, corn slicks atau tepung, soba. Tidak termasuk oatmeal, yang mengandung avenin, pada properti yang mirip dengan glutein.
  • Pasta bebas gluten terbuat dari gandum durum.
  • Produk manis Bezglutyeinovye - biskuit, pengeringan, selai jeruk.
  • Daging unggas dikecualikan. Sisa daging sapi, ikan sungai putih.
  • Semua produk susu lebih baik dibuat di rumah (susu curdled, difermentasi dengan campuran kering khusus yogurt atau kefir).

Aturan dasar yang membentuk diet hypoallergenic untuk ibu menyusui adalah sebagai berikut:

  • Keseluruhan diet harus dilakukan hanya dari produk hypoallergenic, meskipun ibu dan bayi tidak memiliki manifestasi alergi. Produk semacam itu termasuk - roti dengan dedak (roti gandum dan kering yang lebih baik), sereal sereal bebas gluten - nasi, soba, sayuran putih, warna hijau, yang harus direndam setidaknya setengah jam sebelum dikonsumsi atau dimasak.
  • Aturan medan. Semua produk, termasuk sayuran dan buah-buahan, harus tumbuh di daerah dimana ibu dan anak tinggal. Eksotik, sementara atraktif, tapi tidak aman. Buah jeruk dan pisang, dibawa dari jauh, harus dikeluarkan dari menu.
  • Makanan protein sangat diinginkan untuk dikombinasikan dengan penggunaan biochephors, bio-yogurt, dibuat secara mandiri. Lebih baik membeli ragi di apotek dalam bentuk kering.
  • Semua hidangan harus dimasak dalam bentuk rebus atau matang. Sebagai alternatif - memasak untuk pasangan.

Reaksi alergi pada anak-anak menyebabkan terutama produk yang mengandung amina spesifik - histamin dan tiramin.

Apa yang harus dikecualikan dari makanan agar tidak memicu reaksi alergi pada anak?

  • Histamin ditemukan di asinan kubis, ham, di semua makanan laut kalengan, di hati tomat dan babi.
  • Tiramin ditemukan pada varietas elit keju camembert, cheddar, rockfore, di brie. Juga, tyramine bisa di keju meleleh. Sejumlah besar tiram mengandung ragi pembuat bir dan ikan laut acar - herring, mackerel, horse mackerel.

Daftar utama produk "dilarang" dengan diet hypoallergenic:

  • Ikan laut, seafood, kaviar.
  • Keju varietas keras, terutama tajam.
  • Susu utuh, "toko" kefir, yogurt dengan aditif.
  • Telur dan piring berisi telur.
  • Gandum, millet, oatmeal, semolina.
  • Semua tanpa terkecuali, produk asap, termasuk sosis, sosis, ikan dan keju.
  • Semua tanpa kecuali, makanan acar dan kalengan, termasuk jus.
  • Bumbu - kecap, mayones.
  • Sayuran berwarna cerah, terutama merah, dan juga berwarna kemerah-merahan dan terong.
  • Buah berwarna cerah. Sebaiknya apel hijau pucat tumbuh dalam kondisi lokal daripada buah eksotis dan menarik.
  • Minuman mengandung bahan pengawet dan pewarna, air berkarbonasi.
  • Coklat, produk yang mengandung kakao, madu.

Diet hypoallergenic untuk ibu menyusui sangat penting dalam dua sampai tiga bulan pertama setelah kelahiran bayi, selama periode ini fungsi enzimatik sistem gastrointestinal bayi terbentuk. Jika dalam tiga bulan kondisi anak tidak menimbulkan rasa takut, menu induk secara bertahap bisa mencakup produk lain yang sebelumnya dilarang. Setiap hidangan baru harus diberikan dalam waktu dua minggu, sementara itu perlu untuk memantau reaksi kulit bayi terhadap produk baru yang menyertainya melalui ASI.

trusted-source[1], [2]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.