^

Kesehatan

A
A
A

Aterosklerosis

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 27.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Atherosclerosis adalah varian paling sering dari patologi; Dia paling serius, karena menyebabkan kerusakan pada arteri koroner, pembuluh darah serebral dan insufisiensi serebrovaskular. Arteriosklerosis adalah istilah umum untuk beberapa penyakit yang menyebabkan penebalan dan hilangnya elastisitas dinding arteri. Bentuk arteriosklerosis non-ateromatosa meliputi arteriosklerosis Menkeberg dan arteriolosclerosis.

Atherosclerosis adalah pembentukan plak (atter) di intima arteri sedang dan besar. Plak mengandung lipid, sel inflamasi, sel otot polos dan jaringan ikat. Faktor risiko meliputi dislipidemia, diabetes melitus, merokok, predisposisi keluarga, gaya hidup, obesitas dan hipertensi. Gejala muncul saat ukuran atau pecahnya plak meningkat, yang mengurangi atau menghentikan aliran darah; manifestasi tergantung pada arteri yang terkena. Diagnosis ditegakkan secara klinis dan dikonfirmasi dengan angiografi, ultrasound atau penelitian pencitraan lainnya. Pengobatan mencakup penghilangan faktor risiko, diet yang tepat, aktivitas fisik dan pengangkatan antiaggregants.

Atherosclerosis dapat mempengaruhi semua arteri besar dan menengah, termasuk arteri koroner, karotis dan serebral, aorta, cabang-cabangnya dan arteri-arteri dari ekstremitas. Penyakit ini adalah penyebab utama morbiditas dan mortalitas di AS dan sebagian besar negara Barat. Dalam beberapa tahun terakhir, angka kematian karena aterosklerosis telah menurun, namun pada tahun 2001, aterosklerosis arteri koroner dan pembuluh otak menyebabkan lebih dari 650.000 kematian di AS (lebih dari kanker, dan hampir 6 kali lebih banyak daripada kecelakaan). Prevalensi aterosklerosis meningkat dengan cepat di negara-negara berkembang, dan karena orang-orang di negara maju hidup lebih lama, insidens akan meningkat. Diharapkan pada tahun 2020, aterosklerosis akan menjadi penyebab utama kematian di dunia.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8]

Penyebab aterosklerosis

Gejala aterosklerosis - plak aterosklerosis, yang berisi lipid (intraseluler dan ekstraseluler kolesterol dan fosfolipid), sel-sel inflamasi (seperti makrofag, sel T), sel-sel otot polos, jaringan ikat (misalnya, kolagen, glukosaminoglikan, serat elastis), trombus dan deposit kalsium . Semua tahap aterosklerosis - dari pembentukan dan pertumbuhan plak sampai komplikasi - dianggap sebagai respons inflamasi terhadap kerusakan. Dipercaya bahwa peran utama dimainkan oleh kerusakan endotel.

Atherosclerosis terutama mempengaruhi daerah arteri tertentu. Non-Darcy atau aliran darah turbulen (misalnya, di lokasi dari arteri bercabang pohon) endotelialnoi menyebabkan disfungsi endotel dan menghambat pembentukan oksida nitrat, vasodilator kuat dan faktor anti-inflamasi. Aliran darah ini juga merangsang sel endotel untuk menghasilkan molekul adhesi yang menarik dan mengikat sel-sel inflamasi. Faktor risiko aterosklerosis (seperti dislipidemia, diabetes, merokok, hipertensi), faktor stres oksidatif (misalnya, radikal superoksida), angiotensin II dan infeksi sistemik juga menghambat pelepasan oksida nitrat dan merangsang pembentukan molekul adhesi, sitokin pro-inflamasi, protein gemotaksisa dan vasokonstriksi zat; Mekanisme yang lebih tepat tidak diketahui. Akibatnya, sel monosit dan T tetap di endotelium, sel-sel ini bergerak ke ruang subendotelial, inisiasi dan fiksasi respon inflamasi vaskular lokal. Monosit di subendotelium ditransformasikan menjadi makrofag. Lipid darah, lipoprotein terutama low density (LDL) dan lipoprotein densitas sangat rendah (VLDL), juga mengikat sel-sel endotel dan teroksidasi dalam ruang subendothelial. Lipid teroksidasi dan makrofag yang diubah diubah menjadi sel-sel busa yang mengandung lipid, yang merupakan perubahan aterosklerotik awal yang khas (strip lemak yang disebut). Degradasi membran eritrosit, yang terjadi akibat pecahnya vasa vasorum dan perdarahan ke dalam plak, mungkin menjadi tambahan sumber penting dari lipid dalam plak.

Atherosclerosis - Penyebab dan faktor risiko

trusted-source[9], [10], [11], [12], [13]

Gejala aterosklerosis

Atherosclerosis pertama kali berkembang secara asimtomatik, seringkali selama beberapa dekade. Tanda-tanda muncul bila ada penghalang pada aliran darah. Gejala iskemik transien (misalnya angina exertional yang stabil, serangan iskemik transien, klaudikasio intermiten) dapat berkembang bila plak stabil tumbuh dan menurunkan lumen arteri lebih dari 70%. Gejala angina tidak stabil, infark miokard, stroke iskemik, atau nyeri kaki saat istirahat bisa terjadi bila plak tidak stabil pecah dan tiba-tiba menutup arteri besar, dengan penambahan trombosis atau emboli. Atherosclerosis juga bisa menyebabkan kematian mendadak tanpa angina stabil atau tidak stabil sebelumnya.

Lesi aterosklerotik pada dinding arteri dapat menyebabkan aneurisma dan stratifikasi arteri, yang dimanifestasikan oleh rasa sakit, sensasi berdenyut, tidak adanya denyut nadi atau kematian mendadak.

Atherosclerosis - Gejala dan Diagnosis

Apa yang perlu diperiksa?

Pengobatan aterosklerosis

Pengobatan melibatkan penghilangan faktor risiko secara aktif untuk mencegah pembentukan plak baru dan mengurangi penyakit yang ada. Studi terbaru menunjukkan bahwa LDL harus <70 mg / dL untuk penyakit yang ada atau berisiko tinggi terkena penyakit kardiovaskular. Perubahan gaya hidup termasuk diet, berhentinya merokok dan aktivitas fisik teratur. Seringkali, obat-obatan diperlukan untuk mengobati dislipidemia, AH dan diabetes mellitus. Perubahan gaya hidup dan obat-obatan ini secara langsung atau tidak langsung memperbaiki fungsi endotel, mengurangi peradangan dan memperbaiki hasil klinis. Antiplatelet efektif pada semua pasien.

Atherosclerosis - Pengobatan

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.