^

Kesehatan

A
A
A

Diabetes mellitus tipe 2

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 23.11.2021
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Penyakit yang terkait dengan gangguan proses metabolisme di dalam tubuh dan diwujudkan oleh peningkatan glukosa dalam darah, disebut diabetes mandiri insulin, atau diabetes tipe 2. Patologi ini berkembang sebagai respons terhadap gangguan interaksi sel jaringan dengan insulin.

Perbedaan antara penyakit ini dan diabetes biasa adalah bahwa dalam kasus kami terapi insulin tidak berfungsi sebagai metode pengobatan utama.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7], [8], [9], [10], [11], [12], [13],

Penyebab diabetes mellitus tipe 2

Penyebab spesifik diabetes tipe 2 belum terbentuk. Ilmuwan dunia yang melakukan penelitian mengenai topik ini menjelaskan tentang munculnya penyakit ini dengan pelanggaran sensitivitas dan jumlah reseptor sel terhadap insulin: reseptor terus bereaksi terhadap insulin, namun penurunan jumlahnya mengurangi kualitas reaksi ini. Pelanggaran produksi insulin tidak terjadi, namun kemampuan sel untuk berinteraksi dengan hormon pankreas dan untuk memastikan penyerapan glukosa penuh hilang.

Beberapa faktor telah diidentifikasi untuk pengembangan diabetes tipe 2:

  • risiko terkena diabetes tipe 2 selama pubertas remaja, karena perubahan kadar hormon;
  • Menurut statistik, wanita lebih cenderung mengembangkan insulin-independent diabetes daripada pria;
  • lebih sering penyakit ini ditemukan pada perwakilan ras Afrika-Amerika;
  • Orang dengan obesitas paling mungkin terkena diabetes.

Terkadang penyakit ini bisa diobservasi pada kerabat dekat, namun belum ada bukti warisan patologi yang jelas pada saat ini.

trusted-source[14], [15], [16], [17], [18], [19], [20], [21]

Alkohol

Seiring dengan faktor-faktor lain yang berkontribusi terhadap perkembangan diabetes tipe 2, peran besar dalam etiologi penyakit memainkan kebiasaan buruk :. Kurang olahraga, makan berlebihan, merokok, dll Sering menggunakan alkohol juga dianggap sebagai salah satu penyebab kemungkinan patologi. Alkohol dapat memicu kerusakan pada jaringan pankreas, menghambat sekresi insulin dan meningkatkan kepekaan terhadapnya, mengganggu proses metabolisme, menyebabkan gangguan fungsi hati dan ginjal.

Telah terbukti eksperimental bahwa pada orang-orang yang menderita bentuk alkoholisme kronis, pankreas secara signifikan berkurang ukurannya, dan sel β yang memproduksi hormon insulin di atrophi.

Kemampuan etanol untuk menurunkan kadar glukosa dalam darah merupakan bahaya besar bagi penderita diabetes melitus tipe 2. Menurut statistik, 20% kasus koma hipoglikemik muncul sebagai konsekuensi minum alkohol.

Sangat menarik bahwa frekuensi perkembangan penyakit mungkin bergantung pada dosis alkohol yang dikonsumsi. Jadi, bila Anda menggunakan sejumlah kecil alkohol (6-48 gram per hari), risiko terkena diabetes berkurang, dan saat Anda mengkonsumsi lebih dari 69 g minuman beralkohol per hari - sebaliknya, itu meningkat.

Menyimpulkan, para ahli telah mendefinisikan norma pencegahan penggunaan minuman beralkohol:

  • vodka 40 ° - 50 g / hari;
  • anggur kering dan semi kering - 150 ml / hari;
  • bir - 300 ml / hari

Dessert wine, champagne, liqueurs, cocktail dan minuman lain yang mengandung gula dilarang.

Pasien yang menerima insulin harus menurunkan dosisnya setelah minum alkohol.

Pada tahap dekompensasi, penggunaan minuman beralkohol dikontraindikasikan.

Hal ini tidak dianjurkan untuk mengonsumsi alkohol pada saat perut kosong.

Bir lebih baik memilih varietas ringan dengan kadar alkohol lebih rendah.

Setelah minum alkohol, jangan tidur tanpa camilan. Dari penurunan tajam jumlah komedo hipoglikemik gula dapat terjadi bahkan saat tidur.

Alkohol dan diabetes tipe 2 dapat dikombinasikan, namun pikirkan apakah ada kebutuhan untuk ini?

trusted-source[22], [23], [24], [25], [26], [27], [28]

Gejala diabetes mellitus tipe 2

Manifestasi utama yang menunjukkan perkembangan diabetes tipe 2 adalah:

  • keinginan konstan untuk minum;
  •  terlalu sering mendesak untuk buang air kecil;
  • Nafsu makan "Wolfish";
  • Diucapkan fluktuasi bobot tubuh dalam satu arah atau yang lain;
  • perasaan lamban dan letih.

Untuk tanda-tanda sekunder adalah mungkin untuk membawa:

  • lemahnya imunitas, seringnya penyakit bakteri;
  • gangguan sensitivitas sementara pada anggota badan, kulit gatal;
  • gangguan penglihatan;
  • pembentukan ulkus dan erosi eksternal, yang sulit disembuhkan.

Tahapan

Diabetes mellitus tipe 2 dapat terjadi dengan berbagai pilihan keparahan:

  • derajat ringan - kondisi pasien dapat diperbaiki dengan mengubah prinsip gizi, atau dengan menggunakan maksimal satu kapsul agen pereduksi gula per hari;
  • derajat sedang - perbaikan kondisi terjadi bila menggunakan dua atau tiga kapsul zat pereduksi gula per hari;
  • Bentuk berat - selain agen pereduksi gula, Anda harus menggunakan pengenalan insulin.

Bergantung pada kemampuan tubuh untuk mengimbangi gangguan metabolisme karbohidrat, tiga tahap dibedakan:

  1. Tahap kompensasi (reversibel).
  2. Tahap subcompensatory (sebagian reversible).
  3. Tahap dekompensasi (ireversibel pelanggaran metabolisme karbohidrat).

trusted-source[29], [30], [31], [32], [33]

Komplikasi dan konsekuensinya

Sistem vaskular paling rentan terhadap komplikasi diabetes tipe 2. Selain patologi vaskular, sejumlah gejala lain mungkin timbul: rambut rontok, kulit kering, kemunduran kondisi kuku, anemia dan trombositopenia.

Di antara komplikasi serius diabetes adalah sebagai berikut:

  • aterosklerosis progresif, yang menyebabkan pelanggaran pasokan darah koroner, serta tungkai dan jaringan otak;
  • stroke;
  • gangguan fungsi ginjal;
  • kerusakan retina mata;
  • proses degeneratif pada serabut dan jaringan saraf;
  • Kerusakan erosif-ulseratif pada tungkai bawah;
  • penyakit menular (lesi bakteri dan jamur, sulit diobati);
  • komedo hipoglikemik atau hiperglikemik.

trusted-source[34], [35], [36], [37], [38], [39]

Konsekuensi 

Karena kenyataan bahwa tindakan terapeutik untuk diabetes biasanya ditujukan untuk mencegah keadaan dekompensasi dan mempertahankan keadaan kompensasi, kita akan mengenal konsep penting ini untuk menilai konsekuensinya.

Jika kadar gula darah pasien sedikit lebih tinggi dari biasanya, namun tidak ada kecenderungan komplikasi, maka kondisi ini dianggap terkompensasi, yaitu tubuh masih bisa mengatasi gangguan metabolisme karbohidrat.

Jika tingkat gula jauh lebih tinggi daripada tingkat yang diijinkan, dan kecenderungan untuk mengalami komplikasi dilacak dengan jelas, maka keadaan ini dikatakan sebagai dekompensasi: tubuh tidak dapat lagi mengatasi tanpa dukungan medis.

Ada juga yang ketiga, versi menengah dari arus: keadaan subkompensasi. Untuk pemisahan konsep yang lebih tepat ini, mari kita gunakan skema berikut.

trusted-source[40], [41], [42], [43], [44], [45], [46], [47], [48], [49]

Kompensasi untuk Diabetes Mellitus Tipe 2

  • gula pada perut kosong - sampai 6,7 mmol / l;
  • gula selama 2 jam setelah makan - sampai 8,9 mmol / l;
  • kolesterol - sampai 5,2 mmol / l;
  • Jumlah gula dalam urin adalah 0%;
  • berat badan - dalam batas norma (jika dihitung dengan menggunakan rumus "pertumbuhan minus 100");
  • indeks tekanan arteri - tidak lebih tinggi dari 140/90 mmHg. Seni.

trusted-source[50], [51], [52], [53], [54], [55], [56], [57], [58], [59]

Subkompensasi diabetes mellitus tipe 2

  • kadar gula pada perut kosong - sampai 7,8 mmol / l;
  • tingkat gula selama 2 jam setelah makan - sampai 10,0 mmol / l;
  • kolesterol - sampai 6,5 mmol / l;
  • Jumlah gula dalam urin kurang dari 0,5%;
  • berat badan - meningkat 10-20%;
  • indikator tekanan darah - tidak lebih dari 160/95 mmHg. Seni.

Dekompensasi diabetes mellitus tipe 2

  • kadar gula pada perut kosong - lebih dari 7,8 mmol / l;
  • tingkat gula setelah makan - lebih dari 10,0 mmol / l;
  • kolesterol - lebih dari 6,5 mmol / l;
  • Jumlah gula dalam urin lebih dari 0,5%;
  • berat badan - lebih dari 20% norma;
  • indikator tekanan darah - dari 160/95 keatas.

Untuk mencegah transisi dari keadaan kompensasi ke keadaan dekompensasi, penting untuk menggunakan metode dan skema kontrol dengan benar. Kita berbicara tentang tes rutin, baik di rumah maupun di laboratorium.

Pilihan yang ideal adalah memeriksa kadar gula beberapa kali sehari: di pagi hari dengan perut kosong, setelah sarapan pagi, makan siang dan makan malam, dan juga beberapa saat sebelum tidur. Jumlah cek minimal - di pagi hari sebelum sarapan pagi dan segera sebelum tidur.

Adanya gula dan aseton dalam urinalisis dianjurkan untuk dimonitor paling sedikit sekali setiap 4 minggu. Pada kondisi dekompensasi - lebih sering.

Cegah konsekuensi diabetes mellitus tipe 2 jika Anda mengikuti petunjuk dokter dengan tepat.

Dengan diabetes, Anda dapat menjalani kehidupan yang penuh, jika Anda mematuhi peraturan khusus untuk nutrisi dan gaya hidup, dan minum obat yang diresepkan, persis setelah rejimen pengobatan.

Memantau kondisi Anda secara ketat, secara teratur memeriksa kadar serum darah dan tekanan darah, perhatikan berat badan Anda.

trusted-source[60], [61], [62], [63], [64], [65], [66], [67], [68]

Diagnostik diabetes mellitus tipe 2

Tanda klinis patologi sudah bisa mengarah pada gagasan seseorang yang memiliki diabetes tipe 2. Namun, untuk memastikan diagnosisnya tidak cukup, perlu dilakukan juga prosedur diagnostik laboratorium.

Tujuan utama dari jenis diagnosis ini adalah untuk mendeteksi pelanggaran fungsi sel β: ini adalah kenaikan kadar gula sebelum dan sesudah makan, adanya aseton dalam urin, dan lain-lain. Kadang-kadang evaluasi tes laboratorium dapat menjadi positif walaupun dengan tidak adanya tanda klinis penyakit: dalam kasus tersebut, pendeteksian diabetes melitus.

Tingkat gula dalam serum dapat ditentukan dengan menggunakan analisa otomatis, strip tes atau glucometer. Ngomong-ngomong, sesuai kriteria Organisasi Kesehatan Dunia, jika nilai gula darah dua kali, pada hari yang berbeda, lebih dari 7,8 mmol / liter, diagnosis diabetes mellitus bisa dianggap sudah dikonfirmasi. Spesialis Amerika memiliki tingkat yang sedikit berbeda: di sini mereka menetapkan diagnosis dengan kecepatan lebih dari 7 mmol / liter.

Prosedur pengujian toleransi glukosa oral 2 jam digunakan bila ada keraguan tentang keakuratan diagnosis. Bagaimana prosedur ini dilakukan:

  • Selama tiga hari sebelum penelitian, pasien menerima sekitar 200 gram makanan karbohidrat per hari, dan Anda bisa menggunakan cairan (tanpa gula) tanpa batasan;
  • Pengujian dilakukan pada saat perut kosong, dan harus melewati setidaknya sepuluh jam setelah makan terakhir;
  • darah bisa diambil dari vena dan jari;
  • pasien ditawarkan untuk mengambil larutan glukosa (75 g per gelas air);
  • Mengambil darah sebanyak 5 kali: pertama - sebelum konsumsi glukosa, dan juga dalam setengah jam, satu jam, satu setengah jam dan 2 jam setelah meminum solusinya.

Terkadang, penelitian semacam itu dipersingkat dengan pengambilan sampel darah pada waktu perut kosong dan 2 jam setelah konsumsi glukosa, yaitu dua kali.

Analisis urin untuk gula untuk diagnosis diabetes kurang umum, karena jumlah gula dalam urin tidak selalu sesuai dengan jumlah glukosa dalam serum darah. Selain itu, gula dalam urin mungkin muncul karena alasan lain.

Beberapa peran bisa memainkan studi urin untuk kehadiran tubuh keton.

Apa yang harus dilakukan orang sakit tanpa gagal, selain mengendalikan gula darah? Pantau tekanan darah dan secara berkala lakukan tes kolesterol dalam darah. Semua indikator secara agregat dapat menunjukkan adanya atau tidak adanya penyakit ini, serta kualitas kompensasi untuk kondisi patologis.

Analisis pada diabetes mellitus tipe 2 dapat dilakukan bersamaan dengan tambahan diagnostik, yang memberi kesempatan untuk mengidentifikasi perkembangan komplikasi. Untuk tujuan ini, pasien dianjurkan untuk mengeluarkan EKG, urografi ekskretoris, pemeriksaan fundus.

trusted-source[69], [70], [71], [72], [73], [74], [75], [76], [77], [78]

Apa yang perlu diperiksa?

Bagaimana cara memeriksa?

Siapa yang harus dihubungi?

Pengobatan diabetes mellitus tipe 2

Pada tahap awal perkembangan penyakit ini, kadangkala cukup mengikuti aturan gizi dan melakukan latihan fisik khusus, tanpa menggunakan obat. Penting untuk membawa bobot tubuh kembali normal, ini akan membantu mengembalikan metabolisme karbohidrat dan menstabilkan kadar gula.

Pengobatan tahap selanjutnya dari patologi memerlukan pemberian obat-obatan.

Persiapan

Pasien dengan diabetes tipe 2 biasanya diberi obat antidiabetes untuk penggunaan internal. Penerimaan obat tersebut dilakukan paling sedikit sekali sehari. Bergantung pada beratnya kondisinya, dokter tidak bisa menerapkan satu obat pun, melainkan kombinasi obat.

Obat antidiabetes yang paling umum:

  • tolbutamida (pramidex) - mampu bertindak pada pankreas, mengaktifkan sekresi insulin. Hal ini paling sesuai untuk pasien lansia dengan status diabetes mellitus tipe 2 dan kompensasi. Diantara kemungkinan efek samping - reaksi alergi dan ikterus transien;
  • glipizide - dengan hati-hati digunakan untuk mengobati pasien lansia, lemah dan kurus dengan fungsi adrenal dan hipofisis yang tidak mencukupi;
  • Mannil - meningkatkan sensitivitas reseptor yang merasakan insulin. Meningkatkan produksi pankreas insulin mereka sendiri. Obat harus diminum dengan satu tablet, dengan perlahan meningkatkan dosis jika perlu;
  • metformin - tidak mempengaruhi tingkat insulin dalam tubuh, namun mampu mengubah farmakodinamik dengan mengurangi rasio insulin terikat dan insulin bebas. Hal ini sering diresepkan untuk pasien obesitas dan obesitas. Hal ini tidak digunakan dalam pengobatan pasien dengan gangguan fungsi ginjal;
  • acarbose - menghambat proses pencernaan dan penyerapan karbohidrat di usus halus dan, dalam hubungan ini, mengurangi peningkatan konsentrasi gula dalam darah setelah mengkonsumsi makanan karbohidrat. Pengobatannya seharusnya tidak diresepkan untuk penyakit usus kronis, dan juga selama kehamilan;
  • Persiapan magnesium - merangsang produksi insulin oleh pankreas, mengatur kadar gula dalam tubuh.

Juga memungkinkan penggunaan kombinasi obat-obatan, misalnya:

  • penerapan metformin dengan glipizide;
  • penggunaan metformin dengan insulin;
  • Kombinasi metformin dengan thiazolidinedione atau nateglinide.

Sayangnya, pada kebanyakan orang dengan diabetes tipe 2, obat-obatan yang tercantum di atas secara bertahap kehilangan keefektifannya. Dalam situasi seperti itu perlu untuk beralih ke penggunaan produk insulin.

Insulin 

Insulin pada diabetes melitus tipe 2 dapat diresepkan untuk sementara (dalam kondisi tertentu) atau secara permanen bila terapi sebelumnya dengan obat tableted tidak efektif.

Tidak diragukan lagi, memulai terapi insulin diperlukan hanya dengan penunjukan dokter oleh dokter. Dia akan memilih dosis yang diperlukan dan merencanakan rejimen pengobatan.

Insulin dapat diresepkan agar bisa semudah mungkin mengimbangi kadar gula dalam darah untuk mencegah perkembangan komplikasi penyakit. Dalam kasus apa dokter bisa mentransfer pengobatan ke terapi insulin:

  • dengan kehilangan berat badan yang tidak termotivasi;
  • dengan perkembangan manifestasi penyakit yang rumit;
  • dengan kompensasi patologi yang tidak mencukupi dengan asupan obat pengurang gula yang biasa.

Persiapan insulin ditentukan oleh dokter yang merawat. Ini mungkin injeksi insulin cepat, menengah atau berkepanjangan, yang diberikan dengan injeksi subkutan sesuai dengan skema pengobatan yang diajukan oleh spesialis.

Latihan

Tujuan latihan diabetes tipe 2 adalah untuk mempengaruhi stabilisasi kadar gula darah, untuk mengaktifkan aksi insulin, memperbaiki fungsi sistem kardiovaskular dan pernafasan, untuk merangsang kapasitas kerja. Selain itu, olahraga adalah pencegahan yang sangat baik terhadap patologi vaskular.

Latihan bisa diresepkan dalam segala bentuk diabetes. Dengan berkembangnya penyakit jantung koroner atau serangan jantung dengan latar belakang diabetes, latihan senam berubah, dengan mempertimbangkan penyakit ini.

Kontraindikasi terhadap aktivitas fisik dapat berupa:

  • gula darah tinggi (lebih dari 16,5 mmol / liter);
  • aseton dalam urin;
  • kondisi precomatous

Latihan fisik pada pasien yang istirahat di tempat tidur, tapi tidak dalam tahap dekompensasi, dilakukan dalam posisi terlentang. Sisanya pasien menghabiskan waktu mereka duduk atau duduk.

Mulailah kelas dengan latihan standar untuk otot-otot ekstremitas atas dan bawah serta batang tubuh tanpa membebani. Selanjutnya, hubungkan kelas dengan menggunakan hambatan dan hambatan, gunakan expander, dumbel (sampai 2 kg), atau bola kebugaran.

Efek yang baik diamati dari latihan pernapasan. Dosis berjalan, bersepeda, mendayung, berenang, bermain ski juga diterima.

Sangat penting bahwa pasien, yang melakukan pendidikan jasmani sendiri, memperhatikan kondisinya. Saat mengembangkan rasa lapar, kelemahan mendadak, menggigil di anggota badan, Anda harus menyelesaikan latihan fisik dan makan. Setelah normalisasi kondisi keesokan harinya, dimulainya kembali pekerjaan diperbolehkan, namun sedikit mengurangi beban.

trusted-source[79], [80], [81], [82], [83], [84], [85], [86], [87]

Diet

Meski asupan obat yang mengatur gula darah, cara diet untuk diabetes sangat penting. Terkadang bentuk penyakit ringan hanya bisa dikontrol dengan diet, bahkan tanpa menggunakan obat. Di antara tabel terapeutik yang terkenal, diet untuk diabetes tipe 2 didefinisikan sebagai diet No. 9. Resep diet ini ditujukan untuk memulihkan proses metabolisme yang terganggu di tubuh.

Nutrisi untuk diabetes tipe 2  harus diimbangi dan diberi asupan kalori makanan. Asupan kalori harian yang optimal tergantung pada berat badan:

  • Berat badan normal - dari 1600 sampai 2500 kkal;
  • kelebihan berat badan - dari tahun 1300 sampai 1500 kkal;
  • Obesitas II-III derajat - dari 1000 sampai 1200 kkal;
  • obesitas derajat IV - dari 600 sampai 900 kkal.

Tapi Anda tidak bisa selalu membatasi kalori Anda sendiri. Misalnya dengan penyakit ginjal, aritmia berat, gangguan mental, asam urat, penyakit hati berat, makanan harus bergizi.

Dianjurkan untuk cepat menyerah karbohidrat, batasi asupan lemak dan garam.

trusted-source[88], [89], [90], [91], [92], [93], [94], [95], [96], [97]

Pencegahan

Pencegahan diabetes tipe 2 didasarkan pada prinsip makan sehat. Penggunaan makanan "benar" berfungsi sebagai perawatan pencegahan bukan hanya diabetes, tapi juga segala macam penyakit lainnya. Toh, nutrisi dari banyak orang modern sekarang sulit dibayangkan tanpa makan makanan cepat saji, produk setengah jadi, produk dengan massa melestarikan, mewarnai dan bahan kimia lainnya dan gula cepat. Tindakan pencegahan seharusnya ditujukan untuk mengurangi, atau lebih tepatnya tidak termasuk makanan kita dari semua jenis makanan berbahaya.

Selain nutrisi, Anda harus memperhatikan tingkat aktivitas fisik. Jika fitness atau gymnastics bukan untuk Anda, cobalah untuk memilih sendiri beban lainnya: berjalan dan bersepeda, berenang, tenis, joging pagi, menari, dll. Sangat berguna untuk pergi bekerja dengan berjalan kaki, daripada pergi dengan transportasi. Hal ini berguna untuk menaiki tangga sendiri, tanpa menggunakan lift. Singkat kata, atasi kemalasan dan kepindahan Anda, aktif dan ceria.

Ngomong-ngomong, posisi hidup aktif dan keadaan emosional yang stabil juga merupakan metode yang baik untuk mencegah diabetes tipe 2. Sudah lama diketahui bahwa stres kronis, kecemasan, kondisi depresi dapat menyebabkan gangguan metabolisme, obesitas dan, akhirnya, perkembangan diabetes mellitus. Emosi dan keadaan kita selalu berhubungan erat. Jaga sistem saraf, kuatkan ketahanan stres, jangan bereaksi terhadap alasan kecil untuk mengeluarkan Anda dari diri sendiri: semua ini akan membantu Anda menjadi sehat dan bahagia.

trusted-source[98], [99], [100], [101], [102], [103], [104], [105], [106]

Ramalan cuaca

Sayangnya, sampai sekarang diabetes tipe 2 dianggap sebagai penyakit kronis yang tak tersembuhkan. Menurut statistik, setiap bulan patologi ini melampaui lebih dari 500 ribu orang di seluruh dunia. Setiap bulan hampir 100.000 pasien mengalami amputasi anggota tubuh untuk memperpanjang hidup mereka dan menghentikan komplikasi vaskular. Kita akan tetap diam tentang berapa banyak orang kehilangan penglihatan mereka setiap tahun atau mengalami komplikasi lain akibat diabetes mellitus. Sayangnya, penyakit seperti diabetes memprovokasi sebanyak kematian karena HIV atau hepatitis.

Itulah mengapa sangat penting untuk mematuhi metode pencegahan dasar, secara teratur memantau kadar gula darah, tidak makan berlebihan dan tidak membebani pankreas, tidak terlibat dalam makanan manis, memperhatikan berat badan Anda dan menjalani gaya hidup aktif. Tindakan preventif harus diperhatikan oleh semua orang: baik orang sehat maupun yang sudah memiliki penyakit ini. Hal ini akan mencegah berkembangnya komplikasi dan tidak membiarkan diabetes bergerak ke tahap berikutnya yang lebih sulit.

trusted-source[107], [108], [109], [110], [111], [112], [113]

Cacat 

Untuk menetapkan atau tidaknya kecacatan pada diabetes tipe 2, organisasi ahli medis dan sosial memutuskan, di mana pasien diarahkan oleh dokter yang merawatnya. Artinya, Anda bisa menduga kapan dokter memutuskan bahwa Anda perlu mendaftarkan kecacatan, tapi Anda bisa memaksakannya sendiri, dan dokter tersebut tidak berhak menolak Anda.

Hanya fakta bahwa Anda sakit diabetes, belum memberi Anda kesempatan untuk mendapatkan kecacatan. Status ini hanya diberikan bila fungsi tubuh tertentu terganggu, yang dapat membatasi aktivitas vital pasien secara penuh. Pertimbangkan kriteria alokasi kecacatan:

  • Kelompok III diberikan untuk penyakit ringan dan sedang, dengan kelainan sedang yang menghalangi pergerakan penuh atau kesempatan untuk bekerja. Jika diabetes dalam tahap kompensasi, dan Anda tidak mengkonsumsi insulin, kecacatan tidak dalam kasus itu;
  • Kelompok II diberikan kepada pasien dengan kelainan yang relatif parah (retinopati derajat II-III, insufisiensi ginjal, neuropati kelas II, ensefalopati, dll.);
  • Kelompok I dapat diberikan kepada pasien berat dengan kebutaan, kelumpuhan, gangguan mental parah, insufisiensi jantung berat, dan adanya anggota badan yang diamputasi. Pasien seperti itu dalam kehidupan sehari-hari mereka tidak dapat melakukannya tanpa bantuan dari luar.

Kelompok kecacatan diberikan setelah pemeriksaan pasien oleh spesialis ahli (yang disebut komisi) yang memutuskan apakah akan menetapkan kelompok untuk berapa lama, dan juga mendiskusikan pilihan untuk tindakan rehabilitasi yang diperlukan.

Daya tarik standar tentang kecacatan pada komisi ahli harus mencakup:

  • hasil studi umum urin dan darah;
  • hasil analisis kandungan gula dalam serum darah sebelum dan sesudah makan;
  • hasil tes urine untuk kehadiran aseton dan gula;
  • biokimia ginjal dan hati;
  • EKG;
  • kesimpulan dari oculist, neuropathologist, terapis, ahli bedah.

Dari dokumentasi umum yang mungkin Anda perlukan:

  • pernyataan tertulis tertulis atas nama pasien;
  • paspor;
  • arah yang ditentukan oleh dokter;
  • catatan medis yang berisi seluruh sejarah penyakit Anda;
  • sertifikat pendidikan;
  • fotokopi buku kerja;
  • deskripsi kondisi ketenagakerjaan.

Jika Anda mengajukan permohonan pemberian kembali cacat, Anda juga memerlukan sertifikat yang menyatakan bahwa Anda adalah orang cacat, dan juga program rehab yang ditugaskan kepada Anda sebelumnya.

trusted-source[114], [115], [116], [117], [118]

Manfaat 

Terlepas dari apakah Anda telah diberi cacat atau tidak, Anda dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan insulin gratis dan manfaat lainnya untuk diabetes tipe 2.

Apa lagi yang Anda punya hak untuk:

  • mendapatkan semprotan gratis dan obat pengurang gula;
  • urutan khusus tes glukosa dan alat untuk mengukur gula darah;
  • partisipasi dalam rehabilitasi sosial (memfasilitasi kondisi kerja, melatih profesi lain, pelatihan ulang);
  • perawatan sanatorium

Jika Anda cacat, Anda akan menerima uang tunai (pensiun).

Mereka mengatakan bahwa diabetes bukanlah penyakit, melainkan cara hidup. Oleh karena itu, pasien harus beradaptasi dengan patologi, dengan hati-hati merawat nutrisi, mengendalikan berat badan, secara teratur memantau kondisi mereka dan melakukan tes. Nah, diabetes tipe 2 benar-benar penyakit yang kompleks, dan hanya sikap kepedulian Anda terhadap diri sendiri yang bisa membantu Anda menjalani kehidupan yang penuh dan aktif selama mungkin.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.