^

Kesehatan

Pankreas

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 20.11.2021
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pankreas (pankreas) memiliki bentuk memanjang, berwarna abu-abu-merah muda, terletak di retroperitoneum. Pankreas adalah kelenjar pencernaan besar dengan tipe campuran. Ini memiliki bagian eksokrin bersamaan dengan departemen sekretariat tipikal, aparatus protokol dan bagian endokrin. Sebagai kelenjar eksokrin, ia menghasilkan 500-700 ml jus pankreas setiap hari, yang memasuki lumen duodenum. Jus pankreas mengandung enzim proteolitik, trypsin, enzim chimotrypsin dan amylolytic (lipase, dll.). Bagian endokrin kelenjar dalam bentuk kelompok sel kecil (pulau pankreas) menghasilkan hormon (insulin, glukagon, dll.) Yang mengatur metabolisme karbohidrat dan lemak.

Pankreas

Panjang pankreas pada orang dewasa adalah 14-18 cm, lebar - 6-9 cm, tebal - 2-3 cm, massanya 85-95 g. Kelenjar ditutupi dengan kapsul jaringan ikat tipis. Kelenjar ini terletak melintang pada tingkat vertebra lumbal I-II. Kelenjar kelenjar ini sedikit lebih tinggi dari pada kepalanya.

Di balik pankreas adalah tulang belakang, aorta, vena rongga bawah dan kiri bawah. Di depan kelenjar adalah perut. Pankreas disekresikan dengan kepala, tubuh dan ekor.

Kepala pankreas (caput pankreatis) ada di kanan atas dan bawah ditutupi oleh duodenum. Kepala sedikit rata arah anteroposterior. Di perbatasan antara bagian bawah kepala dan tubuh terdapat potongan pankreas yang dalam (incisura pankreatis), di mana arteri dan pembuluh darah mesenterika superior lewat. Permukaan posterior kepala pankreas melekat pada vena ginjal kanan, dan mendekati bidang median - ke bagian awal vena portal. Menjelang kelenjar adalah sisi kanan kolon transversal.

Tubuh pankreas (corpus pankreatis) bersifat prismatik, memiliki permukaan anterior, posterior dan bawah. Permukaan depan (fasies anterior) ditutupi dengan peritoneum parietal. Di perbatasan badan kelenjar dengan kepalanya ada tonjolan anterior - yang disebut umbi kelenjar (umbi omentale). Permukaan posterior (facies posterior) menempel pada tulang belakang, pembuluh darah besar (inferior vena cava dan aorta), pleksus seliaka. Permukaan bawah (fasies inferior) sempit, sebagian ditutupi oleh peritoneum, terpisah dari permukaan anterior oleh tepi anterior kelenjar. Ke tepi atas kelenjar yang berdampingan dengan arteri dan pembuluh darah limpa.

Ekor pankreas (cauda pankreatis) diarahkan ke kiri, di mana ia menyentuh permukaan viseral dari limpa, di bawah gerbangnya. Di belakang ekor kelenjar adalah kelenjar adrenal kiri, bagian atas ginjal kiri.

Kelenjar parenkim dibagi menjadi lobulus oleh jaringan interkomular interfaular (trabekula) yang memperpanjang ke dalam dari kapsul organ. Dalam lobulus adalah bagian sekretori menyerupai kantung berongga dalam ukuran 100-500 mikron. Setiap departemen sekretori - acinus pankreas (acinus pancreaticus) terdiri dari 8-14 sel - exocrine pancreatocytes (acinocytes), memiliki bentuk piramidal. Sel sekretori (acinous) terletak di membran basal. Dari rongga departemen sekretori, alur penyisipan (diictuli intercalatus), dilapisi dengan epitel berlapis tunggal berlapis, dimulai. Lengan penyisipan memunculkan aparatus protokol kelenjar. Lengan penyisipan melewati duktus intralobular (ductuli intralobulares), dibentuk oleh epitel kubik berlapis tunggal, dan kemudian ke dalam duktus interlobular (duktuli interlobulares) yang melewati jaringan persimpangan interlobular septa. Dinding saluran interlobular dibentuk oleh epitel prismatik tinggi dan plat jaringan ikatnya sendiri. Saluran interlobular mengalir ke saluran ekskretoris pankreas.

Pankreas

Saluran inferior (utama) pankreas (ductus pancreaticus), atau saluran virsung, masuk ke ketebalan kelenjar, lebih dekat ke permukaan posteriornya. Saluran dimulai di daerah ekor kelenjar, melewati tubuh dan kepala, mengambil jalur saluran ekskresi interlobular yang lebih kecil. Saluran utama pankreas mengalir ke dalam lumen bagian turunan duodenum, terbuka pada papilla besar, yang sebelumnya terhubung dengan saluran empedu umum. Dinding bagian akhir duktus pankreas memiliki sfingter dari saluran pankreas (sphincter ductus pancriaticae), yang merupakan penebalan bundel bundel otot polos. Seringkali, saluran pankreas dan saluran empedu umum mengalir ke duodenum secara terpisah di puncak papilla besar duodenum. Varian lain dari pertemuan kedua duktus itu mungkin dilakukan.

Di area kepala pankreas, saluran pankreas independen (ductus pankreatis accesorius), atau santorini di dalam duktus, terbentuk. Saluran ini membuka ke dalam lumen duodenum pada papila kecilnya. Terkadang kedua saluran (utama dan tambahan) anastomose satu sama lain.

Dinding duktus utama dan tambahan dilapisi dengan epitel silinder. Di epitel aparatus protokol pankreas ada sel piala yang menghasilkan lendir, serta sel endokrin. Sel duktus endokrin mensintesis pankreosimin dan kolesistokinin. Di piring membran mukosa saluran interlobularnya sendiri, saluran tambahan dan utama ada kelenjar mukosa multiselular.

trusted-source[1], [2], [3], [4], [5], [6], [7]

Bagian endokrin pankreas

Bagian endokrin pankreas terbentuk oleh pulau pankreas (pulau Langerhans), yang merupakan akumulasi endocrinocytes. Pulau kecil terletak terutama di wilayah ekor, dan kurang di badan kelenjar. Pulau pankreas berbentuk bulat, oval, berbentuk pita atau berbentuk bintang. Jumlah pulau adalah 0,2-1,8 juta, diameter pulau bervariasi dari 100 sampai 300 mikron, massa semua pulau adalah 0,7-2,6 g. Ada beberapa varietas sel endokrin yang membentuk pulau kecil.

trusted-source[8], [9], [10], [11], [12], [13]

Pelepasan pankreas

Pankreas diinervasi oleh cabang saraf vagus (terutama kanan), saraf simpatis dari pleksus seliaka.

Pankreas

Pasokan darah ke pankreas

Pankreas disertakan dengan darah terjadi oleh kapal seperti: depan dan belakang pankreas-duodenum arteri atas (dari arteri gastro-duodenum), lebih rendah pankreas-duodenum arteri (karena arteri mesenterika superior). Aliran keluar vena: ke dalam vena pankreas (aliran masuk dari mesenterika superior, limpa dan pembuluh darah lainnya dari sistem vena portal).

Aliran getah bening: di pankreas: pankreas-duodenum, kelenjar getah bening pyloric dan lumbal.

trusted-source[14], [15], [16], [17], [18], [19], [20], [21], [22], [23], [24], [25], [26], [27], [28], [29], [30]

Fitur usia pankreas

Pankreas pada bayi baru lahir memiliki dimensi kecil. Panjangnya 4-5 cm, massanya 2-3 g. Kelenjar ini terletak agak lebih tinggi dari pada orang dewasa. Pada umur 3-4 bulan berat kelenjar dua kali lipat, pada usia 3 tahun mencapai 20 g, pada 10-12 tahun massanya 30 g. Karena kurangnya fiksasi perusahaan ke dinding belakang rongga perut, pankreas pada bayi baru lahir relatif mobile. Pada usia 5-6, kelenjar mengambil bentuk karakteristik kelenjar pada orang dewasa. Hubungan topografi pankreas dengan organ tetangga, karakteristik orang dewasa, ditetapkan pada akhir tahun pertama kehidupan.

trusted-source[31], [32], [33], [34], [35]

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.