^

Kesehatan

Metode pengobatan skizofrenia pada pria

, Editor medis
Terakhir ditinjau: 06.05.2022
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Pengobatan skizofrenia pada laki-laki tidak berbeda dengan pengobatan perempuan, hanya saja laki-laki lebih mungkin untuk sakit lebih parah, dan, karenanya, antipsikotik yang lebih kuat dalam dosis yang lebih tinggi diperlukan untuk pengobatan mereka. Bagaimanapun, terapi utama dengan antipsikotik digunakan, pilihan obat didasarkan pada analisis ciri-ciri manifestasi gejala produktif dan bentuk perjalanan penyakit. Metode lain digunakan, misalnya, koma insulin dan terapi kejang listrik. [1]

Pada periode akut, terapi obat aktif digunakan, setelah mencapai efek terapeutik, pasien dipindahkan ke terapi pemeliharaan dengan penunjukan dosis efektif minimum obat untuk mencegah eksaserbasi dan meningkatkan interval stabilisasi. [2]

Bentuk penyakit yang paling parah - skizofrenia terus menerus ganas remaja diobati dengan penggunaan obat antipsikotik kuat yang dapat melemahkan dan meniadakan gejala katatonik, hebefrenik, paranoid, dan campuran yang parah. Dalam kasus seperti itu, dosis tinggi neuroleptik diresepkan, melebihi dosis standar dua atau bahkan lima kali lipat. Ini berkontribusi, dalam banyak kasus, pada melemahnya manifestasi psikosis secara signifikan.

Aminazine tetap menjadi obat pilihan. Ini diresepkan pada 0,6-0,8 g per hari. Azaleptin juga digunakan (dalam dosis harian 0,3-0,4 g), Propazin (0,35 g), Tizersin 0,2-0,3 g), Haloperidol atau Mazheptil (0,03-0,04 g), Trisedil (0,01-0,015g). Pilihan obat didasarkan pada keefektifan dan sensitisasinya pada pasien.

Tindakan antipsikotik klasik didasarkan pada pengaruh pada sistem dopamin, yang dengannya mereka secara efektif mengatasi gejala halusinasi delusi, menghilangkan pikiran paranoid dan manik, menghentikan agitasi psikomotor, dan menenangkan impuls agresif.

Namun, obat ini memiliki banyak efek samping di hampir semua organ dan sistem. Selain fakta bahwa mereka menyebabkan gejala yang relatif "tidak berbahaya" seperti mulut kering, mulas, diare, mual, kantuk, ruam alergi, mereka mengganggu jantung, menyebabkan gangguan disurik dan radang hati, dan pada prinsipnya dapat menyebabkan anafilaksis., seperti obat lain. Obat-obatan dengan tindakan antipsikotik juga menyebabkan sindrom neuroleptik yang terkait dengan efeknya pada otak, gejala utamanya adalah hiper atau hipokinesia, yang tambahan adalah kecemasan, agitasi, kejang, dan gangguan lain pada sistem saraf pusat, yang pada dasarnya mengubah satu gangguan mental menjadi lain. [3]

Untuk menetralkan komplikasi parah yang sering berkembang selama pengobatan dengan neuroleptik, pasien diberi resep obat korektif (antiparkinson): antikolinergik aksi sentral dan perifer dengan efek relaksan otot Cyclodol dalam dosis harian 0,012-0,014 g; Akineton antikolinergik sentral; nootropics.

Terapi antipsikotik jangka panjang bersifat adiktif, yang mengurangi efektivitasnya. Untuk mengintensifkan perawatan, gunakan berbagai teknik. Misalnya, penghentian terapi antipsikotik secara tiba-tiba diikuti dengan dimulainya kembali pengobatan dilakukan.

Respon positif terhadap aksi neuroleptik meningkatkan penggunaan imunostimulan. Di rumah sakit, dua kali seminggu, pasien diberi resep suntikan Decaris (masing-masing 0,15 g). Secara oral, Dimephosphone dapat diresepkan tiga kali sehari dengan kecepatan 0,03 g per kilogram berat badan pasien.

Selain antipsikotik, terapi koma insulin paksa digunakan - tetes insulin sebelum timbulnya koma insulin. Kursus pengobatan adalah dari 25 hingga 30 prosedur. [4]

Skizofrenia remaja sederhana diobati dengan antipsikotik klasik yang memiliki efek psikostimulasi. Triftazin diresepkan dalam dosis harian 0,02-0,025 g, Etaperazin (tidak lebih dari 0,03 g), Mazheptil (tidak lebih dari 0,015 g) dan lainnya.

Antipsikotik atipikal juga digunakan, yang dianggap kurang berbahaya dalam hal komplikasi dari tindakan mereka: Risperidone dalam dosis harian hingga 0,004 g; [5]Olanzapin (hingga 0,015 g); Seroquel (hingga 0.9g). Obat generasi baru bertindak tidak hanya pada sistem dopaminergik otak, tetapi juga pada sistem serotonergik, yang mengurangi kemungkinan mengembangkan sindrom neuroleptik, namun, tidak sepenuhnya mengecualikannya. Selain itu, efek samping seperti obesitas dan diabetes mellitus, serta stroke, berkembang setelah mengonsumsi antipsikotik atipikal lebih sering daripada yang klasik. [6].  [7]. [8]

Antipsikotik tipikal juga dipilih untuk pengobatan skizofrenia terus menerus paranoid, gejala utamanya adalah delusi dan halusinasi. Penderita skizofrenia dengan dominasi komponen delusi diresepkan Etaperzine dalam dosis harian 0,06 g hingga 0,09 g, Triftazin - masing-masing sekitar 0,04-0,05 g, Haloperidol (0,02-0,03 g), halusinasi - dosis Etaperazine yang lebih rendah (0,035 -0,04 g ) atau Triftazin (0,03-0,035 g). Dari antipsikotik atipikal, Azaleptin lebih disukai. Ini diresepkan dalam dosis harian hingga 0,3 g. Secara umum, obat dipilih secara individual, serta dosis. Hal ini diperlukan untuk menyebabkan efek terapeutik yang memuaskan dan untuk menghindari efek samping yang serius sebanyak mungkin, di mana dokter perlu kontak terus-menerus dengan pasien. [9]

Pada tahap selanjutnya dari skizofrenia paranoid, ketika tubuh pasien tidak lagi merespon dengan baik terhadap terapi antipsikotik klasik, bentuk injeksi digunakan, misalnya, obat kerja lama Fluphenazine (Moditen-Depot). Satu injeksi intramuskular dibuat (0,025-0,075 g) dengan interval seminggu hingga sebulan (secara individual, empiris, tergantung pada laju pelepasan zat aktif). Obat ini memiliki efek antipsikotik yang kuat, melebihi aksi Aminazine (standar), dan memiliki kemungkinan lebih rendah untuk mengembangkan sindrom neuroleptik dan komplikasi somatik. Ini juga berhasil digunakan untuk mengobati bentuk-bentuk skizofrenia ganas remaja.

Skizofrenia paranoid juga merespon dengan baik terapi suntik dengan Clopixol, salah satu neuroleptik yang relatif baru. Itu disuntikkan jauh ke dalam otot dalam dosis harian 0,1 g. Hal ini efektif baik dalam debut serangan paranoid dan dalam pengobatan kambuh. Olanzapin juga digunakan. Obat-obatan ini, selain menghentikan gejala produktif, juga meringankan manifestasi negatif.

Terkadang kombinasi neuroleptik digunakan untuk menstabilkan kondisi dan membentuk periode remisi yang lama, misalnya depot Klopiksol dan Piportil L4.

Dalam pengobatan skizofrenia seperti bulu, tujuannya adalah untuk menghentikan serangan akut psikosis afektif-delusi. Untuk melakukan ini, mereka menggunakan terapi insulin-koma (dengan manifestasi penyakit) atau dikombinasikan (terutama dengan kekambuhan): terapi antipsikotik dengan penggunaan Leponex (0,3 g per hari), Propazine (0,35 g), Tizercin (0,2 g) dalam kombinasi dengan penggunaan antidepresan - Amitriptyline trisiklik klasik dalam dosis harian hingga 0,3 g, Anafranil (hingga 0,3 g) atau Ludiomil (hingga 0,2 g). Pilihan obat tergantung pada struktur pengaruhnya. Dengan dominasi komponen manik, antipsikotik dikombinasikan dengan persiapan lithium.

Gangguan skizotipal (skizofrenia lamban) biasanya memerlukan dosis neuroleptik yang lebih rendah, baik tipikal maupun atipikal, dalam kombinasi dengan obat penenang. Direkomendasikan untuk memasukkan dalam rejimen pengobatan, persiapan biotik yang meningkatkan proses metabolisme di otak, meningkatkan ketahanan dan kinerja stres, glisin atau biotredin dalam dosis harian hingga 0,8 g. Dalam bentuk skizofrenia yang progresif ringan, terapi perilaku kognitif dapat membantu dalam beberapa kasus bahkan tanpa penggunaan antipsikotik.

Nutrisi untuk skizofrenia pada pria

Pada prinsipnya, penderita skizofrenia bisa makan makanan apa saja, penyakitnya tidak mengharuskan mereka untuk diet apa pun. Namun, ada pendapat bahwa gaya makan tertentu dapat berkontribusi pada munculnya gejala skizofrenia. Pendapat ini dianut oleh banyak dokter. Secara umum, nutrisi untuk skizofrenia harus lengkap, bervariasi, sehat dan enak. Anda hanya perlu mengikuti beberapa batasan.

Diragukan bahwa skizofrenia sejati hanya dapat disembuhkan dengan koreksi nutrisi, tetapi bagaimanapun juga harus ada manfaat yang tidak diragukan.

Pada skizofrenia, proses biokimia yang terjadi di otak berubah, dan ada makanan yang dapat mempengaruhi metabolisme. Karena itu, jika Anda mematuhi prinsip-prinsip nutrisi tertentu, maka itu pasti tidak akan lebih buruk.

Diet anti-skizofrenia merekomendasikan untuk tidak makan makanan yang mengandung kasein dan gluten. Jumlah kasein terbesar ditemukan dalam susu, kambing dan sapi, banyak dalam keju dan produk susu lainnya. Ini adalah protein yang mudah dicerna yang diperlukan orang untuk menumbuhkan otot dan jaringan tulang. Namun, pada penderita skizofrenia, terutama jika ada intoleransi laktosa yang didapat seiring bertambahnya usia, produk ini tidak hanya akan memicu gangguan pencernaan, tetapi juga serangan skizofrenia. Seorang pasien dengan kelebihan kasein mungkin mengeluh penglihatan kabur, pusing, ia akan sering mengalami kecemasan dan gangguan dysphoric. Penderita skizofrenia tidak boleh sepenuhnya meninggalkan produk susu, tetapi lebih baik menggunakannya dalam bentuk fermentasi (kefir, susu panggang fermentasi, susu kental, yogurt alami) dan tidak lebih dari satu gelas per hari, penggunaan keju (keju cottage) adalah terbatas pada porsi 30 gram tiga kali seminggu.

Penderita skizofrenia dan orang-orang yang cenderung terkena penyakit ini harus memantau konsumsi permen, yaitu makanan tinggi gula, dan mengontrol kadar glukosa darah, menjaganya agar tetap normal. Jangan sepenuhnya menghilangkan permen, dan jangan makan berlebihan. Misalnya, minuman berkarbonasi manis harus benar-benar dihilangkan dari makanan, jus yang dibeli di toko dalam kotak kardus dapat dibuang, kue, kue kering, permen juga bukan milik makanan sehat. Anda tidak bisa makan madu dan selai dalam sendok makan, buah-buahan dan beri dengan kandungan gula tinggi - dalam kilogram. Di daerah kami - ini adalah anggur, ceri, apel manis, buah ara eksotis, leci, mangga, nanas. Pada saat yang sama, lebih baik mengganti gula dengan sedikit madu, buah-buahan kering, beri. Anda tidak perlu sepenuhnya meninggalkan permen, cukup kendalikan konsumsinya.

Gluten ditemukan dalam sereal. Ini adalah sereal dan semua jenis kue kering. Jika Anda mengecualikan makanan yang mengandung gluten dari diet, maka ada peningkatan kondisi pasien, serangan menghilang dengan gejala yang lebih ringan, dan remisi terjadi lebih cepat.

Mengubah pola makan juga harus dilakukan ke arah konsumsi yang lebih besar dari asam lemak tak jenuh tunggal dan ganda, yang terlibat dalam pembaruan semua membran sel, termasuk neuron otak. Ini adalah minyak nabati: bunga matahari, jagung, zaitun, biji rami, rapeseed, makanan laut dan kerang, ikan dan minyak ikan, kacang-kacangan, biji rami, labu, biji wijen, sereal berkecambah, sayuran hijau. Ada banyak produk seperti itu.

Asam lemak jenuh ditemukan dalam daging, jeroan, mentega. Makanan ini boleh dan harus dikonsumsi, tetapi jangan makan berlebihan. Misalnya, daging merah tanpa lemak - seminggu sekali, dengan lauk sayuran (tetapi bukan kentang), mentega - sekitar lima gram per hari.

Makanan dengan sifat antidepresan - ikan (salmon), rumput laut, almond, kalkun dan daging kelinci, pisang, blueberry, stroberi akan membantu meningkatkan mood dan mengurangi kecemasan.

Diet harus mengandung vitamin, asam askorbat (bawang, sayuran segar, beri dan buah-buahan), vitamin B (telur, daging, hati, kacang-kacangan, sayuran hijau, ikan, kentang, tomat), vitamin E (minyak nabati, zaitun, biji-bijian, kacang, aprikot kering).

Selain itu, bila memungkinkan, Anda perlu menggunakan produk organik alami. Diet harus mengandung lebih banyak sayuran dan buah-buahan, segar, di musim dingin - baru dibekukan. Roti lebih disukai gandum utuh atau gandum hitam dan dalam jumlah terbatas. Tidak ada alkohol, kopi, dan teh kental, hal yang sama berlaku untuk sosis, daging asap, dan acar. Dari sereal, preferensi diberikan pada oatmeal, soba, dan millet. Dianjurkan untuk menggunakan dedak dan biji-bijian gandum yang berkecambah. Setiap hari ada kacang dan biji-bijian dari 20 hingga 50g.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.