^

Kesehatan

A
A
A

Skizofrenia pada pria: penyebab, jenis, diagnosis, prognosis

 
, Editor medis
Terakhir ditinjau: 08.05.2022
 
Fact-checked
х

Semua konten iLive ditinjau secara medis atau diperiksa fakta untuk memastikan akurasi faktual sebanyak mungkin.

Kami memiliki panduan sumber yang ketat dan hanya menautkan ke situs media terkemuka, lembaga penelitian akademik, dan, jika mungkin, studi yang ditinjau secara medis oleh rekan sejawat. Perhatikan bahwa angka dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah tautan yang dapat diklik untuk studi ini.

Jika Anda merasa salah satu konten kami tidak akurat, ketinggalan zaman, atau dipertanyakan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Lebih dari satu abad telah berlalu sejak saat skizofrenia dipilih sebagai penyakit independen, tetapi diskusi masih berlanjut tidak hanya tentang sifatnya, tetapi juga tentang keberadaannya sebagai penyakit yang terpisah. Banyak psikiater, termasuk E. Bleuler, penulis istilah "skizofrenia", cenderung percaya bahwa ini adalah sekelompok penyakit mental yang disatukan oleh fitur umum - proses mental pasien terganggu, kesatuan persepsi, pemikiran dan emosi menghilang dengan latar belakang melemahnya aktivitas mental secara progresif. Bagaimanapun, bentuk penyakit yang paling ganas dan progresif cepat bermanifestasi pada masa remaja dan remaja, dan di antara pasien muda, mayoritas adalah pasien laki-laki. Oleh karena itu, skizofrenia pada pria pada umumnya lebih parah dan memiliki prognosis yang kurang menguntungkan dibandingkan pada wanita. Meskipun dalam beberapa kasus justru sebaliknya.

Pemiskinan yang cukup cepat, seringkali dalam waktu sepuluh hingga lima belas tahun, dari seluruh kehidupan mental pasien, "hasil fatal pada demensia" pada usia yang cukup muda dianggap sebagai properti utama penyakit ini, yang pada akhir abad ke-19. Dijelaskan oleh E. Kraepelin sebagai unit nosologis independen, menggabungkan patologi mental yang sebelumnya dianggap terpisah: demensia praecox, katatonia, herbephrenia, dan paranoia. Dia adalah prototipe skizofrenia. E. Kraepelin meninggalkan nama "dementia praecox", karena semua gangguan mental ini bermanifestasi pada masa remaja dan remaja dan berkembang pesat dengan hasil dalam demensia. Penyakit inilah yang terutama menyerang laki-laki muda.

Namun, secara harfiah 15 tahun kemudian, dengan tangan ringan E. Bleiler, yang mencatat bahwa patologi ini tidak selalu dini dan "hasil fatal untuk demensia" yang cepat juga tidak diamati pada semua pasien, penyakit mental independen baru muncul - skizofrenia. Fitur utamanya disebut pemisahan jiwa integral. [1]

Gangguan jiwa pada pria

Tidak mudah untuk menjaga kesehatan mental hingga usia lanjut di dunia modern, terutama bagi penduduk kota-kota besar. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, gangguan mental dalam berbagai tingkat, sementara dan permanen diderita oleh 20-25% penduduk dunia, tanpa memandang jenis kelamin dan usia. Gangguan jiwa bersifat sementara, yaitu disebabkan oleh guncangan jiwa yang berat atau penyalahgunaan zat psikotropika. Kondisi seperti itu tidak bersifat jangka panjang dan paling sering memiliki hasil yang menguntungkan. Gangguan mental kronis atau permanen, yang meliputi skizofrenia, terjadi dalam waktu lama, dengan eksaserbasi dan mengarah pada munculnya cacat mental yang persisten.

Gangguan kesehatan mental yang paling umum adalah depresi, gangguan bipolar, dan skizofrenia. Dan jika depresi dapat diobati dan dapat berlalu tanpa jejak, maka dua lainnya adalah penyakit kronis yang kambuh, yang dalam banyak kasus dikendalikan oleh obat-obatan.

Depresi berkembang pada pria setengah dari pada wanita. Sejak zaman E. Kraepelin, gangguan bipolar juga telah dianggap sebagai gangguan mental yang lebih "perempuan". Meskipun penelitian modern bertentangan dengan ini dan menunjukkan bahwa pria lebih mungkin menderita gangguan bipolar, dan wanita lebih rentan terhadap gangguan monopolar dengan dominasi "batang hitam" dalam keadaan psiko-emosional. Ada kemungkinan bahwa ambiguitas pendekatan diagnostik mempengaruhi statistik tersebut.

Di antara pasien yang didiagnosis dengan skizofrenia, ada tiga wanita untuk empat pria, dan gangguan afektif skizotipal juga sedikit lebih umum pada pria.

Ada lebih banyak penyakit kecanduan di antara populasi pria. Pada awal abad terakhir, ada satu wanita untuk setiap 12 pria yang minum secara teratur. Psikosis alkoholik masih merupakan hak prerogatif pria, meskipun perwakilan dari separuh umat manusia yang cantik secara aktif mengejar mereka, dan menurut statistik Inggris, kesetaraan gender telah ditetapkan di antara mereka yang menderita alkoholisme di negara mereka. Namun demikian, masih ada empat pria untuk setiap pecandu alkohol wanita di antara seluruh populasi planet ini (data WHO). Secara umum, ada 1,3-1,5 kali lebih banyak pecandu narkoba pria daripada wanita. Tetapi pria tidak mengalami gangguan makan - untuk sepuluh wanita yang menderita anoreksia / bulimia, hanya ada satu pria.

Pria muda lebih mungkin menderita gangguan spektrum autisme, gangguan bicara, gangguan hiperaktif, dan gangguan defisit perhatian.

Mengapa skizofrenia berbahaya pada pria?

Penyakit ini, pertama-tama, berbahaya bagi pasien itu sendiri, dan terlepas dari jenis kelaminnya, karena tanpa pengobatan, penyakit itu berkembang. Integritas jiwa yang terganggu menimbulkan ketidakmampuan pasien untuk mengendalikan perilakunya, mengubahnya sesuai dengan keadaan kehidupan, tidak melampaui aturan sosial, merencanakan hidupnya dan melaksanakan rencananya. Semua ini membuat seseorang bergantung pada orang lain, bantuan dan perhatian mereka, merampas kemerdekaannya.

Jika kita membandingkan pria dengan wanita, maka, secara umum, gejala menyakitkan mereka muncul lebih awal, dan pada masa remaja dan remaja (kadang-kadang di masa kanak-kanak) mereka bermanifestasi sama sekali bukan bentuk skizofrenia yang jinak. Pada pria, gangguan delusi yang berkembang dan persisten lebih sering diamati, keadaan agitasi psikomotor berkembang. Namun demikian, debut yang lebih penuh badai dan dramatis, kelainan perilaku yang terlihat, meskipun biasanya membuat kesan yang berat pada orang lain, memungkinkan Anda untuk memulai perawatan pada waktu yang tepat, sehingga mengurangi kerusakan pada jiwa pasien. Perkembangan penyakit yang lambat dipenuhi dengan pengobatan yang lebih lambat dan gangguan status mental yang lebih besar.

Selain itu, laki-laki dicirikan oleh kombinasi skizofrenia dengan perilaku antisosial, penyalahgunaan zat, alkoholisme, yang memperburuk perjalanan penyakit dan lebih tercermin dalam status keluarga dan profesional.

Jalan keluar dari situasi ini adalah mencari bantuan medis pada waktu yang tepat. Skizofrenia dalam banyak kasus dikendalikan oleh terapi psikotropika aktif, dan kombinasinya dengan praktik rehabilitasi sosial memungkinkan pasien untuk mengembalikan kualitas hidup yang cukup tinggi. Bahaya terbesar dalam skizofrenia dianggap sebagai awal pengobatan yang terlambat.

Di antara orang-orang dengan perilaku kriminal yang sangat berbahaya, misalnya, pembunuh berantai, tidak banyak penderita skizofrenia, di antara penjahat profesional - juga. Penderita skizofrenia pada umumnya tidak menimbulkan bahaya bagi masyarakat. Ini dijelaskan, pertama-tama, oleh fakta bahwa perkembangan penyakit menyebabkan kebodohan, isolasi, pagar dari dunia luar. [2]

Epidemiologi

Statistik morbiditas menunjukkan bahwa di antara pasien muda, sebagian besar pasien laki-laki, insiden puncak terjadi pada usia 20-28 tahun. Namun, sepertiga dari onset skizofrenia terjadi antara usia 10 dan 19 dan diasumsikan bahwa tidak semua onset dikenali. Anak laki-laki di antara pasien termuda adalah 1,5-2 kali lebih banyak daripada anak perempuan. Kemungkinan mengembangkan skizofrenia pada masa remaja dan remaja adalah 3-4 kali lebih tinggi daripada pada usia menengah dan lanjut usia. Paling sering pada usia 10-14, bentuk penyakit ganas yang berkelanjutan memanifestasikan dirinya, paranoid yang lebih ringan - setelah 20-25 tahun.  [3].  [4]. [5]

Penyebab Skizofrenia pada pria: penyebab, jenis, diagnosis, prognosis

Psikiatri modern, berdasarkan pencapaian neurofisiologi, menganggap penyakit ini sebagai akibat dari pelanggaran mekanisme neurotransmitter karena kerusakan pada beberapa struktur otak, karena anomali struktural sudah ada selama manifestasi skizofrenia. Ada bukti kerusakan otak pada tahap awal perkembangannya. Misalnya, pada pasien dengan skizofrenia, ditemukan perluasan rongga septum transparan dan pelanggaran lipatan otak. Struktur seperti itu berkembang segera setelah lahir dan tetap tidak berubah setelahnya. Fakta-fakta ini mengkonfirmasi teori neurogenesis patogenesis skizofrenia. Metode penelitian modern telah menyarankan bahwa perkembangan penyakit ini didasarkan pada degenerasi sel-sel otak, terutama materi abu-abu, dan / atau ketidakseimbangan neurokimia, yang dimulai pada tahap perkembangan intrauterin. Penyebab transformasi patologis adalah infeksi perinatal, keracunan, dan efek berbahaya lainnya selama persalinan. Namun, temuan ahli saraf kurang spesifik dan melekat pada individu dengan penyakit kejiwaan lainnya.

Predisposisi genetik juga terjadi, dikonfirmasi oleh studi kembar dan adanya kelainan struktural pada kerabat dekat pasien, diekspresikan pada tingkat yang lebih rendah. Warisan cukup kompleks, secara hipotetis beberapa gen yang bermutasi berinteraksi, yang mengarah pada peningkatan kritis dalam risiko pengembangan skizofrenia. Beberapa proses otak fungsional dan metabolik mungkin terganggu sekaligus, yang mengarah pada perubahan mental yang sesuai dengan gejala seperti skizofrenia. Tetapi keturunan juga tidak diakui sebagai faktor penentu, karena jauh dari semua anak dari orang tua penderita skizofrenia jatuh sakit, mutasi khusus untuk skizofrenia belum ditemukan. Selain itu, dalam beberapa kasus, transformasi gen terjadi secara acak dan tidak ada pada orang tua pasien. [6]

Pengaruh berbagai pemicu eksternal diakui. Faktor risiko - kondisi kehidupan di masa kanak-kanak awal (keluarga yang tidak berfungsi, kemiskinan, kesepian, sering berpindah tempat tinggal, intimidasi emosional dan fisik), stres, keracunan, infeksi, tingkat aktivitas fisik, interaksi psikologis dan sosial dari berbagai jenis di masa kanak-kanak dan dewasa saja mempercepat timbulnya gejala skizofrenia pada pria. Di antara kondisi sosial yang memicu perkembangan penyakit, tinggal di daerah perkotaan disorot. Tingkat urbanisasi yang lebih tinggi pada orang yang memiliki kecenderungan genetik meningkatkan risiko pengembangan penyakit. Faktor risiko psikologis juga beragam. Penderita skizofrenia sangat sensitif bahkan terhadap rangsangan negatif kecil, mereka sering khawatir tentang apa yang mungkin tidak diperhatikan oleh orang biasa, bahkan faktor stres yang dibuat-buat dapat berfungsi sebagai dorongan untuk perkembangan penyakit.

Penggunaan berbagai jenis psikedelik dapat menyebabkan gejala seperti skizofrenia, dan dapat bermanifestasi dalam keracunan akut sebagai akibat dari penggunaan dosis tunggal yang besar dan keracunan kronis dengan penyalahgunaan yang berkepanjangan. Selain itu, pasien skizofrenia sering menggunakan zat psikotropika (paling sering alkohol sebagai produk paling populer dan terjangkau) untuk mengatasi rasa lapar dopamin yang khas. Dalam kasus seperti itu, hampir tidak mungkin untuk menentukan apa sebenarnya yang utama, dan jika diketahui secara pasti bahwa kondisi seperti skizofrenia diamati pada pecandu alkohol atau obat-obatan kronis, maka ia didiagnosis dengan keracunan parah atau sindrom penarikan, dan bukan skizofrenia.

Periode risiko adalah krisis yang terkait dengan perubahan hormonal dan status sosial. Pada pria, ini adalah masa remaja, ketika, dengan latar belakang restrukturisasi fisik dan perkembangan sosial yang cepat, sebagian besar debut penyakit terjadi. Skizofrenia lanjut memanifestasikan dirinya pada pria yang cenderung selama periode pelemahan fungsi seksual, yang juga bertepatan dengan perubahan status sosial (pensiun, kehilangan signifikansi sebelumnya).

Namun, sebagai akibat dari pengaruh eksternal saja, seseorang tidak menjadi skizofrenia. Faktor risiko eksogen ditumpangkan pada kecenderungan bawaan. Pada sebagian besar anamnesa pasien, tidak mungkin untuk melacak hubungan yang jelas antara faktor eksternal tertentu dan timbulnya penyakit. [7]

Faktor risiko

Skizofrenia adalah penyakit endogen, penyebab pasti yang masih tersembunyi oleh tabir kerahasiaan. Saat ini, itu dianggap sebagai konsekuensi dari proses degeneratif yang terjadi di neuron otak, yang awalnya diletakkan pada tahap pembentukannya.

Penyalahgunaan zat dan berbagai stresor dapat berkontribusi pada timbulnya serangan skizofrenia lain, namun efeknya saja tidak akan cukup untuk mengembangkan penyakit.

Pada individu yang memiliki kecenderungan, faktor eksternal dapat memicu serangan pertama atau debut skizofrenia, meskipun, secara umum, manifestasi penyakit terjadi tanpa hubungan yang jelas dengan pengaruh eksternal. Paling sering, gejala skizofrenia mendahului munculnya keinginan yang jelas untuk alkohol atau psikedelik lainnya. Salah satu alasan mengapa hampir setengah penderita skizofrenia menggunakan zat psikoaktif, dan alkohol adalah yang paling mudah diakses, para ahli menyebut keinginan pasien untuk menetralisir ketakutan akan perubahan emosional yang berkembang. Dan, di satu sisi, itu memungkinkan Anda untuk melupakan sejenak, mengurangi stres emosional, kecemasan, menghilangkan kerinduan, tetapi pada saat yang sama, ketergantungan psikologis terbentuk.

Gejala khas alkoholisme pada pasien skizofrenia adalah tidak adanya alasan yang terlihat untuk mabuk dan kecenderungan untuk minum minuman keras sendirian. Mabuk memperoleh karakter mabuk, dan keadaan mabuk disertai dengan kegembiraan, histeria, dan kejenakaan jahat.

Tanda-tanda skizofrenia pada pria karena alkoholisme mungkin terlihat, karena ini adalah delusi dan halusinasi, serta gejala negatif (meningkatkan ketidakpedulian, tidak aktif, apatis). Tetapi tanda-tanda ini juga muncul dengan alkoholisme kronis yang berkepanjangan. Keadaan agitasi psikomotor yang menyertai sindrom penarikan atau keracunan alkohol akut juga menyerupai onset cepat skizofrenia. Dalam hal ini, hampir tidak mungkin untuk membedakan apa yang primer, oleh karena itu, pasien yang sebelumnya tidak didiagnosis dengan skizofrenia didiagnosis dengan sindrom ketergantungan alkohol.

Terkadang tanda-tanda pertama skizofrenia pada pria karena stres bisa terlihat. Tetapi hanya situasi traumatis untuk perkembangan penyakit ini juga tidak cukup. Pasti ada kecenderungan, mungkin prosesnya berkembang tanpa terasa, dan stres memicu perkembangan penyakit yang cepat. Saya ulangi bahwa dalam banyak kasus, baik pasien maupun kerabat mereka tidak mengaitkan gejala pertama penyakit dengan faktor stres tertentu. Ini adalah manifestasi tak terduga dari skizofrenia di tengah-tengah kesejahteraan yang lengkap yang ditekankan oleh para ahli sebagai salah satu tanda yang memungkinkan untuk mencurigai penyakit ini.

Skizofrenia tidak dapat berkembang atas dasar kecemburuan pada pria. Dasar kesalahpahaman ini adalah fakta bahwa delusi kecemburuan adalah salah satu tema khas gangguan delusi pada penderita skizofrenia. Kecemburuan patologis tidak khas untuk tahap awal penyakit. Yang disebut sindrom Othello biasanya memanifestasikan dirinya dalam seks yang lebih kuat pada usia 40 dan, tidak seperti wanita, itu disertai dengan manifestasi agresif.

Kecemburuan yang tidak wajar adalah gejala umum dari sejumlah gangguan mental. Perkembangannya dapat diperburuk oleh alkoholisme, kecanduan narkoba, cacat fisik yang didapat, kecenderungan karakteristik isolasi skizofrenia.

Secara umum, faktor psiko-trauma eksternal saja tidak cukup untuk perkembangan skizofrenia. Selain itu, diagnosis semacam itu biasanya tidak dibuat oleh kerabat, tetapi oleh psikiater setelah pemeriksaan dan pengamatan menyeluruh terhadap pasien, seringkali di rumah sakit. [8]

Patogenesis

Banyak teori mencoba menjelaskan patogenesis skizofrenia dari sudut pandang neurobiologi - dopamin, kynuren, GABAergic, dan lainnya. Pada pasien dengan skizofrenia, hampir semua proses transmisi impuls saraf dipengaruhi dalam satu atau lain cara, tetapi sejauh ini tidak ada hipotesis yang dapat dengan andal menjelaskan apa yang terjadi, untuk secara akurat menunjukkan sistem otak yang fungsinya memburuk. Selain itu, penelitian ini melibatkan pasien sakit panjang yang menjalani terapi antipsikotik jangka panjang, yang, di satu sisi, mengarah pada normalisasi struktur otak tertentu, misalnya, ganglia basalis, dan pada saat yang sama, di bawah pengaruh. Obat di substansi otak, ada kelainan struktural lain dan area iskemia serebral. Saat ini, tidak mungkin untuk sepenuhnya memisahkan kontribusi pengobatan antipsikotik dari kelainan struktural yang disebabkan langsung oleh penyakit.  [9], [10]

Gejala Skizofrenia pada pria: penyebab, jenis, diagnosis, prognosis

Menurut jenis perjalanan penyakit, skizofrenia berkelanjutan dibedakan, manifestasinya selalu ada, tetapi dapat diekspresikan secara berkala pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil (karakter atrium). Ada juga yang berulang atau melingkar, yang memanifestasikan dirinya secara berkala dan menyerupai psikosis manik-depresif, serta yang paling umum, campuran atau paroksismal-progresif, ketika serangan penyakit jarang terjadi, setelah 3-5 tahun atau lebih, tetapi dari kambuh ke kambuh, mereka menjadi lebih rumit dan setiap kali gejala negatif berkembang. Ini juga disebut seperti bulu - dengan setiap kekambuhan, pasien tenggelam lebih dalam ke penyakit (schub dalam bahasa Jerman - langkah turun).

Ada juga jenis skizofrenia menurut manifestasi klinis yang dominan.

Bentuk paling ganas dari skizofrenia terus menerus, yang mempengaruhi sebagian besar pasien laki-laki, memanifestasikan dirinya pada masa remaja (12-15 tahun). Skizofrenia remaja ditandai dengan kemajuan pesat dan peningkatan degradasi emosional dan intelektual (sesuai dengan praecox demensia Kraepelin). Menurut manifestasi karakteristiknya, itu dibagi menjadi tiga jenis utama:

  • skizofrenia sederhana - ditandai dengan dominasi gejala negatif dan praktis tidak adanya manifestasi produktif: remaja yang cukup normal tiba-tiba menjadi tak tertahankan bagi orang lain - kasar dan acuh tak acuh terhadap kerabat, di lembaga pendidikan - membolos dan pemalas, tidur lama, menjadi tidak ramah; cepat menurun - mereka menjadi ceroboh, rakus, bebas secara seksual, dalam banyak kasus agresi tanpa motivasi terhadap orang lain dimanifestasikan;
  • Skizofrenia hebefrenik, ciri khasnya adalah gangguan perilaku dengan kejenakaan kasar, meringis, lelucon yang sama sekali tidak sesuai untuk usia dan situasi, pasien juga memiliki larangan seksual (masturbasi di depan umum, paparan alat kelamin), kerakusan dan kecerobohan, pengosongan usus yang disengaja dan kandung kemih di depan semua orang di tempat yang tidak pantas, secara harfiah dalam tahun pertama atau kedua sejak timbulnya penyakit dengan skizofrenia sederhana dan hebefrenik, keadaan akhir terbentuk dengan hilangnya aktivitas mental dan demensia, dalam kasus pertama itu adalah ketidakpedulian total, yang kedua - yang disebut demensia "sopan";
  • skizofrenia katatonik, ciri khasnya adalah katatonia, dimanifestasikan oleh pingsan (psikosis ketegangan) atau gairah, dijelaskan di atas, dengan bentuk ini keadaan akhir ("demensia bodoh") terbentuk dalam waktu sekitar dua hingga tiga tahun.

Skizofrenia paranoid pada pria dimulai jauh kemudian setelah 20 atau bahkan 25 tahun, perkembangan penyakit terjadi secara perlahan, melalui semua tahap dan struktur kepribadian pasien berubah secara bertahap. Ini berlangsung baik dalam bentuk lanjutan dan paroxysmal-progredient.

Ada delirium - penganiayaan, pengaruh, hubungan, mesianisme. Seseorang menafsirkan semua peristiwa dan perilaku orang lain dari sudut pandang ide-ide delusi, menjadi tertutup, curiga, waspada. Delirium paranoid berkembang dan menjadi lebih rumit, halusinasi muncul, lebih sering pendengaran - suara memesan, berdiskusi, membunyikan pikiran, dengan latar belakang ini otomatisme mental terbentuk dan perilaku pasien menjadi psikotik. Tahap penyakit ini disebut paranoid atau halusinasi-paranoid.

Pasien dapat mengembangkan katatonia sekunder, delusi menjadi lebih dan lebih muluk, depersonalisasi delusi dapat diamati. Pasien sering membayangkan diri mereka sebagai tokoh sejarah, deputi para dewa, yang terlihat dalam nada merendahkan, perilaku bangga, menunjukkan rasa superioritas mereka sendiri. Pada tahap ini, gejala spesifik skizofrenia muncul - skizofasia, mentalisme, pseudohalusinasi, keterbukaan, penarikan atau pengenalan ke otak dari pikiran, suasana hati, mimpi, pemaksaan dari gerakan, perasaan, dll. Semakin fantastis plot delusi, semakin besar cacat kepribadian sakit. Akhirnya demensia paranoid berkembang. Namun, bentuk skizofrenia inilah yang dalam banyak kasus dikendalikan dengan baik oleh obat-obatan dan tahap ketiga penyakit ini dapat tertunda untuk waktu yang sangat lama.

Skizofrenia paranoid jenis bulu-seperti (progresif-progresif) berkembang pada awalnya sebagai terus menerus, tetapi dengan cepat sembuh, dan pasien dapat hidup normal selama beberapa tahun. Kemudian, setelah beberapa tahun, penyakitnya kembali, serangannya menjadi lebih rumit dan memanjang dalam waktu, tetapi berhenti lagi. Pasien keluar dari setiap serangan dengan beberapa kerugian autis. Sebelumnya, sebelum penemuan neuroleptik, serangan ketiga atau keempat dalam perjalanan seperti itu mengarah ke tahap akhir penyakit. Saat ini, terapi obat dapat menunda bahkan mencegah timbulnya kembalinya penyakit. Dalam bentuk ini, skizofrenia remaja (katatonik, hebefrenik) juga dapat terjadi. Ini lebih menguntungkan, dan cacat intelektual yang lebih kecil terbentuk pada pasien daripada dengan bentuk yang terus mengalir.

Skizofrenia rekuren adalah perkembangan periodik dari psikosis manik atau depresif, tersebar pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, dengan delusi, halusinasi, komponen campuran, pseudohalusinasi dalam gambaran klinis. Mengingatkan saya pada psikosis skizoafektif.

Serangan manik adalah keadaan tereksitasi dengan gejala spesifik skizofrenia (gema pikiran, delusi pengaruh) hingga perkembangan katatonia oneiroid.

Serangan depresi ditandai dengan suasana hati yang rendah, gangguan tidur, firasat kemalangan, kecemasan dengan gejala spesifik skizofrenia (delusi penganiayaan, keracunan, paparan). Keadaan stupor atau oneiroid dapat berkembang. Serangan semacam itu dihentikan dengan baik oleh obat-obatan, namun, setelah resolusinya, kemampuan pribadi agak hilang.

Skizofrenia lamban pada pria dapat bermanifestasi pada usia berapa pun. Pada awalnya, ia memiliki gejala seperti neurosis. Sekarang diklasifikasikan sebagai gangguan kepribadian skizotipal. Bentuk penyakit yang paling ringan dan paling tidak progresif yang dijelaskan di atas, dan seringkali tidak menyebabkan kehilangan intelektual.

Tidak ada variasi seperti skizofrenia laten pada pria, karena selama penyakit itu tersembunyi dan baik pasien maupun lingkungan tidak menyadarinya, penyakit itu tidak ada. Tidak mungkin mendiagnosis penyakit mental yang asimtomatik.

Skizofrenia alkoholik pada pria juga bukan definisi yang tepat. Seperti disebutkan sebelumnya, penderita skizofrenia cenderung minum alkohol, tetapi perkembangan skizofrenia hanya berdasarkan alkoholisme tidak dianggap mungkin oleh pengobatan modern, meskipun degradasi neuron otak pada pecandu alkohol kronis dan perkembangan gejala yang menyerupai psikosis skizofreniform terjadi.

Bentuk paling berbahaya dari penyakit ini adalah bentuk skizofrenia hipertoksik atau demam. Ini ditandai dengan peningkatan tajam, selama lima hari pertama, suhu tubuh pasien, tanpa hubungan dengan keadaan somatik atau terapi antipsikotik, dengan latar belakang pengembangan psikosis akut dengan gejala katatonik. Pasien dirawat di rumah sakit dan diberikan perawatan darurat, karena kondisinya membahayakan nyawa. Fase prefebrile ditandai dengan eksitasi yang diucapkan: ucapan pasien kaku, tidak koheren, tidak berarti, gerakan impulsif dan tidak wajar. Pasien ditinggikan, tidak menutup mulut, tetapi agak bingung, sering terjadi sindrom depersonalisasi / derealisasi. Terkadang gejala katatonia segera diamati. Setelah peningkatan suhu, katatonik, eksitasi hebefrenik atau pingsan katatonik bergabung. Pasien melompat, jungkir balik, meringis, meludah, menanggalkan pakaian, menyerang orang lain, kemudian datang pingsan negatif dengan peningkatan tonus otot dan / atau oneiroid.

Saat ini, skema pengobatan kejang demam skizofrenia telah dikembangkan, yang memungkinkan untuk mencapai remisi yang nyata. Sebelumnya, terapi antipsikotik standar seringkali berakibat fatal. Serangan demam terutama dimanifestasikan oleh skizofrenia seperti bulu, eksaserbasi berikutnya pada pasien biasanya berlanjut dengan suhu normal.

Tahapan

Seperti penyakit apa pun, skizofrenia berkembang secara bertahap. Namun, stadium dalam berbagai bentuk penyakit diekspresikan dalam derajat yang berbeda-beda dan durasinya tidak selalu memungkinkan untuk membedakan dengan jelas masing-masingnya. Selain itu, ada periode prodromal ketika pasien belum merasa seperti itu, dan orang lain menganggapnya aneh, berubah-ubah, tidak terkendali, dan jika ini terjadi pada seorang remaja, maka semua orang dianggap sebagai "usia transisi".

Dalam keadaan pra-morbiditas, ketidaknyamanan internal yang tidak dapat dijelaskan, rasa sakit mental biasanya dirasakan, keharmonisan lingkungan eksternal dan dunia batin pasien terganggu. Tapi perasaan ini tidak spesifik. Mereka semua ada di sana. Hal ini mempengaruhi perilaku yang tidak wajar, sulit untuk berkomunikasi dengan teman, dengan kerabat dan kerabat. Seseorang merasa istimewa, tidak seperti orang lain. Dia "keluar" dari masyarakat dan secara bertahap kehilangan kontak dengannya. Komunikasi dengan orang lain semakin membuat pasien tegang, dan dia lebih suka kesepian. Kadang-kadang setelah periode seperti itu ada serangan kekerasan dalam bentuk psikosis.

Namun seringkali tahap awal skizofrenia pada pria tersembunyi. Inilah bagaimana bentuk-bentuk skizofrenia remaja yang berkelanjutan yang paling sulit diobati, atau proses lamban yang juga sering muncul pada remaja, dimulai pada masa remaja. Gejala awal yang khas dapat berupa perilaku yang sama sekali berbeda, misalnya, di rumah dan di perusahaan orang asing (di sekolah, di tempat kerja, dll.) - "pemisahan perilaku". Di antara kerabat, ini adalah orang yang fasih, siap berbicara berjam-jam tentang berbagai topik, berdebat sampai serak, mempertahankan pendapatnya, terkadang agresif; di perusahaan orang asing, bahkan yang terkenal, ia mencoba untuk "menundukkan kepalanya", diam, Anda tidak bisa mengeluarkan sepatah kata pun darinya, dia pemalu dan pemalu.

Pada tahap awal, ketika penyakit menguasai seseorang, persepsi dunia, persepsi diri, hubungan keduanya terganggu. Dalam kebanyakan kasus, delusi dan halusinasi, pikiran obsesif muncul. Gejala-gejala ini sering terjadi sebentar-sebentar, waxing dan memudar. Ini memengaruhi karakter orang yang sakit, itu berubah - ada perhatian, keengganan untuk berkomunikasi, keinginan untuk menyendiri. Pertanyaan dari orang-orang terkasih seperti “Apa yang terjadi?” menyebabkan iritasi dan bahkan agresi. Namun demikian, seringkali pasien berhasil menyembunyikan ketegangan emosional yang tumbuh untuk waktu yang lama.

Salah satu gejala yang paling khas dari timbulnya skizofrenia adalah sikap dingin dan agresi terhadap orang yang dicintai, terutama terhadap ibu. Kadang-kadang khayalan "orang tua asing" terbentuk - pasien yakin bahwa ia diadopsi, diganti, dan di suatu tempat orang tua "nyata" mencarinya dan menunggu, dan biasanya mereka menampilkan diri mereka sebagai orang yang berpengaruh dan kaya.

Prodrom dan tahap penguasaan dicirikan oleh gangguan dorongan. Pyromania, kleptomania, gelandangan, kecenderungan gaya hidup antisosial, penyimpangan seksual lebih terlihat. Tapi gangguan ketertarikan bisa lebih disempurnakan, seperti sindrom membaca pesta, menjelajahi kota, rute transportasi umum, dan sejenisnya. Demi hobi seperti itu, semua hal yang diperlukan ditinggalkan, dan semua buku dibaca berturut-turut tanpa sistem dan memperhatikan genre, atau seorang remaja berjalan di sekitar kota / naik angkutan umum sepanjang hari, membuat rencana dan menggambar penyelesaian yang “ideal”, hampir sama. Selain itu, biasanya pasien tidak dapat dengan jelas menjelaskan sifat kegiatan mereka atau arti dari rencana dan skema.

Tahap selanjutnya adalah adaptasi. Pasien terbiasa dengan suara, "menerima" ide-idenya, percaya diri dengan eksklusivitasnya, "bakat" dan sebagainya. Dia bersembunyi dari musuh, menggambar, menciptakan, mengikuti istri yang tidak setia, berkomunikasi dengan pikiran asing... Delusi dan halusinasi menjadi hal biasa, dua realitas, nyata dan ilusi, sering hidup berdampingan secara damai dalam pikiran pasien. Dalam banyak kasus, penyakit, yang berkembang dengan lancar dan tanpa psikosis akut, menjadi jelas hanya pada tahap ini. Selama periode ini, gejala nyeri terlihat jelas, perilaku pasien sudah menjadi stereotip - disertai dengan pengulangan gerakan yang sama, meringis, gerak tubuh, kata atau frasa (otomatis).

Tahap terakhir adalah degradasi (kejenuhan emosional dan keterbelakangan mental). Durasi periode sebelumnya berbeda tergantung pada jenis skizofrenia dan tingkat keparahannya. Dalam beberapa kasus ringan, kerusakan serius pada kecerdasan tidak terjadi sama sekali; pada skizofrenia ganas remaja, tahap ketiga terjadi dengan cepat. [11]

Komplikasi dan konsekuensinya

Skizofrenia adalah penyakit mental progresif. Tanpa pengobatan, itu menyebabkan hilangnya kemampuan untuk hidup mandiri. Pasien secara bertahap kehilangan kemampuan untuk belajar, bekerja dan menghasilkan, kemampuan untuk eksis di masyarakat terganggu.

Pria dengan skizofrenia sering putus sekolah, bekerja, mulai berkeliaran, jatuh di bawah pengaruh elemen asosial, mereka rentan terhadap gangguan dorongan, khususnya - penyimpangan seksual.

Sekitar setengah dari penderita skizofrenia menyalahgunakan zat psikoaktif, yang memperburuk perjalanan penyakit, berkontribusi pada peningkatan frekuensi kekambuhan, tindakan bunuh diri dan kekerasan, dan membawa perkembangan pemiskinan mental umum dan isolasi diri lebih dekat. Pada pasien yang menggunakan zat beracun, resistensi terhadap pengobatan meningkat, kemungkinan hasil yang menguntungkan berkurang secara signifikan. Pada tahap akhir, alkoholisme atau penggunaan narkoba dapat berhenti secara spontan, namun hal ini menunjukkan peningkatan autisme.

Lebih sulit bagi penderita skizofrenia untuk berhenti merokok, di antara mereka ada tiga kali lebih banyak perokok daripada di antara populasi yang sehat mental. Kebiasaan ini tidak hanya memiliki efek merugikan pada keadaan somatik tubuh, tetapi juga menghambat aksi antipsikotik, itulah sebabnya pasien perokok membutuhkan dosis terapi obat yang lebih tinggi, yang penuh dengan perkembangan efek samping.

Skizofrenia jauh lebih mungkin menjadi pasien trauma daripada orang sehat mental, cedera mereka biasanya lebih parah dan kematian mereka lebih tinggi.

Pasien dengan skizofrenia sering melakukan bunuh diri, sebagian pada tahap awal penyakit, ketika mereka merasa kehilangan akal sehat, sebagian selama periode gangguan delusi lanjut, menganggap diri mereka tidak layak untuk hidup. Kadang-kadang mereka dapat membunuh orang yang mereka cintai karena niat "terbaik" untuk "menyelamatkan" mereka dari siksaan yang akan datang, dan kemudian bunuh diri, menghukum diri mereka sendiri karenanya.

Bahaya sosial penderita skizofrenia sangat dibesar-besarkan. Namun, ada risiko. Ini meningkat selama periode eksaserbasi, ketika ada kemungkinan tinggi mengembangkan agitasi psikomotor.

Konsekuensi dari penyakit ini berkurang dengan debutnya nanti. Posisi yang stabil dalam masyarakat, keterampilan profesional yang tinggi, dan aktivitas sosial meningkatkan kemungkinan hasil pengobatan yang menguntungkan dan mempertahankan kemandirian.

Diagnostik Skizofrenia pada pria: penyebab, jenis, diagnosis, prognosis

Skizofrenia didiagnosis dengan adanya gejala klinis tertentu yang sesuai dengan penyakit ini, berdasarkan keluhan dari pasien sendiri, kerabatnya, dan pengamatan di rumah sakit. Selain itu, riwayat keluarga dipelajari, studi tes dilakukan untuk menilai tingkat persepsi mental pada pasien. Gambaran klinis penyakit ini cukup individual dan kompleks, tetapi harus selalu ada pelanggaran terhadap kesatuan proses berpikir, fenomena spesifik dari pemisahan pikiran, yang hadir pada penderita skizofrenia sejak awal. Mungkin tidak ada gejala produktif, namun, ada tidak adanya koneksi asosiatif dan kejernihan berpikir yang lengkap atau sebagian, kemampuan untuk pikiran dan tindakan yang bertujuan. Salah satu gejala utamanya adalah keterasingan dan kedinginan terhadap orang-orang terdekat, suasana hati yang monoton, peningkatan kepasifan dan penarikan bertahap dari semua bidang kehidupan aktif. Manifestasi skizofreniform yang menyakitkan harus bertahan setidaknya selama enam bulan. Tidak ada analisis dan studi instrumental yang secara andal mengkonfirmasi diagnosis skizofrenia dan dilakukan untuk membedakan skizofrenia dari penyakit lain di mana gejala serupa diamati. [12]

Perbedaan diagnosa

Diagnosis banding dilakukan dengan neurosis dan gangguan kepribadian (psikopati), gangguan obsesif-kompulsif dan bipolar , di mana pasien keluar dari serangan tanpa perubahan kepribadian, mis. Tidak ada perkembangan yang melekat pada skizofrenia sejati.

Misalnya, gangguan bipolar dengan perjalanan atipikal sangat mirip dengan skizofrenia berulang, dan kedua psikosis dengan cepat dihentikan dengan pengobatan, namun, keluar dari tahap afektif gangguan bipolar ditandai dengan pemulihan lengkap semua kualitas pribadi pasien, sedangkan penderita skizofrenia keluar dari serangan manik-depresif dengan kerugian di bidang emosional-kehendak dan mengungkapkan beberapa perubahan - kemampuan bersosialisasi berkurang, lingkaran kenalan menyempit, seseorang menjadi lebih menarik diri, pendiam.

Serangan polimorfik akut skizofrenia dibedakan dari psikosis infeksi, traumatis, pasca stroke, intoksikasi. Skizofrenia juga dibedakan dari epilepsi, cedera otak organik dan traumatis, konsekuensi kronis dari alkoholisme dan kecanduan narkoba. 

Siapa yang harus dihubungi?

Pengobatan Skizofrenia pada pria: penyebab, jenis, diagnosis, prognosis

Apakah skizofrenia pada pria dapat disembuhkan? Tidak. Saat ini, penyembuhan yang dijamin tidak mungkin dilakukan pada pasien dari segala jenis kelamin dan usia. Penolakan untuk minum obat menyebabkan dimulainya kembali serangan penyakit. Oleh karena itu, pasien menerima terapi pemeliharaan seumur hidup. Dalam banyak kasus, ini memungkinkan Anda untuk menghindari eksaserbasi untuk waktu yang lama dan menjalani gaya hidup yang benar-benar berkualitas tinggi. [13]

Baca lebih lanjut tentang pengobatan skizofrenia pada pria di artikel ini .

Pencegahan

Saat ini, masih belum ada jawaban untuk pertanyaan tentang asal usul skizofrenia, sehingga tidak mungkin untuk menentukan tindakan pencegahan. Anda dapat merekomendasikan gaya makan yang disebutkan di atas, aktivitas fisik, penolakan kebiasaan buruk.

Jika seseorang sudah sakit, maka semua perawatan ditujukan untuk mencegah eksaserbasi. Banyak tergantung pada pasien itu sendiri dan lingkungannya, kemampuan mereka untuk mengenali eksaserbasi yang akan datang tepat waktu dan mengambil tindakan, kesiapan mereka untuk mendukung dan membantu. [14]

Ramalan cuaca

Pengobatan modern memiliki gudang obat-obatan psikotropika dan metode lain yang memungkinkan mempertahankan standar hidup sosial yang cukup aktif bagi sebagian besar pasien. Skizofrenia pada pria sering dimulai pada usia dini dan parah, tetapi bahkan dalam kasus ini sulit untuk memprediksi perkembangan kejadian, meskipun secara umum, onset lambat lebih menguntungkan secara prognostik, seperti onset dalam bentuk psikosis akut. Dan gejala yang jelas dengan bantuan tepat waktu. Keadaan yang memberatkan adalah penyalahgunaan alkohol dan/atau kecanduan narkoba.

Namun, ada pendapat bahwa terlepas dari tingkat keparahan penyakit dan jenis kursus, hasil pengobatan sangat ditentukan oleh pilihan pasien itu sendiri - apakah ia lebih suka dunia nyata atau dunia ilusi. Jika dia memiliki sesuatu untuk kembali di dunia nyata, dia akan kembali.

Pekerjaan untuk pasien dengan skizofrenia tampaknya menjadi tugas yang sangat sulit, hampir mustahil, namun sebenarnya tidak. Kami tidak berbicara tentang orang-orang yang sudah memiliki status sosial yang tinggi, pekerjaan dan otoritas tertentu. Mereka biasanya kembali ke aktivitas yang terganggu. [15]

Secara umum, kehadiran pekerjaan memiliki efek positif pada kesejahteraan emosional pasien, meningkatkan harga diri dan kepercayaan diri mereka di masa depan, membutuhkan waktu dan mengalihkan mereka dari kegiatan yang bermanfaat secara sosial. Seringkali orang mulai bekerja paruh waktu, kemudian beralih ke pekerjaan penuh waktu. Banyak tergantung pada kondisi pasien dan kemampuannya untuk melakukan pekerjaan tertentu, untuk melanjutkan pendidikan. Dalam kebanyakan kasus, orang dengan skizofrenia, saat menjalani terapi antipsikotik pemeliharaan, menjalani kehidupan yang penuh dan menyadari potensi mereka. Dukungan kerabat dalam hal ini juga sangat berharga.

Translation Disclaimer: The original language of this article is Russian. For the convenience of users of the iLive portal who do not speak Russian, this article has been translated into the current language, but has not yet been verified by a native speaker who has the necessary qualifications for this. In this regard, we warn you that the translation of this article may be incorrect, may contain lexical, syntactic and grammatical errors.

You are reporting a typo in the following text:
Simply click the "Send typo report" button to complete the report. You can also include a comment.